​Thoriq Belajar Bilangan Romawi

Tadi pas lihat next exercise tentang Romawi, rasanya mau skip aja. Tapi cobalah.  Karena aku pikir cuma I, V sama X.

Terus aku kasih catatan di yellow notes paper di meja sambil ngajarin dia.

I : 1 (Nilainya lho.. Aku bilang. Maksudnya bukan berarti angka 1)
V: 5
X: 10

Trus aku jelasin dikit. Tiga tuh begini, sambil nulisin i tiga kali.  Kalo v dikanan i nambah jadi 6. V kalo dikiri i berarti berkurang 1 jd 4. Terus aku ke kamar, ninggalin dia, krn nenenin sambil nyimak Ziyad setoran hafalan.

Setelah bbrp lama, aku keluar kamar, cek dia lagi ternyata soalnya lagi XXVIII

Laah.. Ko kompleks? Kirain cuma kisaran 1-10. Ternyata udah dikombinasiin. Tapi kok, ternyata nilai Thoriq udah masuk 85. Berarti bentar lagi Thoriq selesai. Aku tanya,

“Wah thoriq bisa ya,  masyaAllah. ” “Diajarin abi? ” masih ragu tuh 😀.

Abang yang di meja sebelah nengokin terus bilang dia ngerjain sendiri dari tadi. Alhamdulillah, ternyata dia paham. Terus aku rekam deh.. Tahu lagi direkam begaya dia. .

A post shared by cizkah ummu ziyad (@cizkah) on

Backsound suara Luma, “Mi,  nonton? Mi, nonton? (looping ga tau berapa kali)

Selesai jelasin Thoriq baru dijawab ga boleh. Dan itu terjadi tiap hari nanya boleh nonton di waktu belajar hihi.  Luma boleh nontonnya sore cuma 1jaman. Kalo abang2nya cuma pas weekend bolehnya.

Btw, kirain kan susah ya. Tapi setelah liat lagi soalnya dibolak-balik malah bantu anak untuk paham tentang puluhan dan satuan loh. Plus jumlah dan pengurangan. Misalnya, kalau X-nya 3 berarti puluhan 3, berarti 30. Kalau V terus ada I-nya 2, berarti 5, ditambahin 2…jadi 7.

Kesannya biasa ya, tapi sampai saat ini, bahkan Thoriq belum belajar penjumlahan dan pengurangan dalam arti yang 5+2=7 gitu. Tapi dia udah sering banget melalui soal-soal yang sebenarnya itu menghitung menambah – kaya soal romawi di atas – atau menghitung mundur yang itu akhirnya berarti mengurangi. Alhamdulillah emang kalo IXL dia tahapannya disesuaikan banget. Kadang aku pikir, ko belajar ini. Ternyata yang dipelajari itu bagus banget jadi bekal untuk pelajaran selanjutnya.

*Postingan ini adalah penyempurnaan dari postingan yang di instagram. Kalo di ig itu sifatnya spontan, kadang kalimatnya sebenarnya berantakan, plus kurang bagus pengarsipan. Jadi aku tetap tulis di sini.

21 September 2017
cizkah.com

Leave a Reply