Antara Membentuk Kepercayaan Diri dan Mendidik Hal Lainnya…Yaitu..

Ada diskusi sama teman-teman, salah satunya tentang membentuk kepercayaan diri dengan cara membiarkan mereka melakukan pekerjaan yang bisa mereka lakukan. Sumbernya dari buku Modern Islamic Parenting.

Masalahnya, kadang anak melakukan suatu pekerjaan tapi kitanya kan masih ragu-ragu ya. Apa bersih, apa bener, apa begini dan begitu.

Contohnya banyak, misal mandiri sendiri, cebok sendiri, ngepel, nyapu, cuci piring.

Kalo dari yang terjadi sehari-hari di rumah kami seperti ini. Contoh kasusnya: mandi.

Dilihat dulu apakah si anak sebelumnya udah pernah diajarin atau belum tata cara mandi yang bener hehe. Misal gosok giginya gimana, terus abis itu siram badan, gosok sabunnya gimana. Nyiram badannya gimana, mukanya gimana, nyiram telinga gimana, punggungnya gimana dst.

Kalau memang anaknya udah diajarin sebelumnya gimana mandi yang benar, maka untuk selanjutnya insya Allah gpp terkadang dimandiin lagi atau nanti satu saat diajarin lagi. Apalagi kalo masih baru-baru belajarnya dan usia si anak memang masih layak untuk diajarin.

Kalau belum pernah tapi sekedar anak cuma karena pengen mandi sendiri ya berarti pelan-pelan kita mesti ngajarin dia.

Ini bukan berarti gak percaya. Ini kaitannya sama pendidikan lain lagi. Dan ini pula yang kami tekankan ke anak-anak selama ini.

Bahwa belajar itu bukan cuma belajar pelajaran sekolah atau baca tulis atau matematika.

Bahwa belajar itu…ya belajar untuk sabar kita diajarin. Belajar untuk menerima ketika diajar. Belajar untuk gak merasa sombong. Semuanya gak bisa langsung sempurna. Mesti sabar, mesti pelan-pelan. Belajar untuk mandiri, belajar untuk nurut/patuh Ummi Abi.

Dan itu bisa didapetin dari hal-hal sehari-hari pas lagi ngajarin anak life skill semacam mandi.

Jadi anak ketika diajarin udah tahu bahwa bukan berarti kita gak percaya sama dia. Tapi memang untuk kebaikan dia.

Supaya mandinya bersih. Supaya gak sakit kulit dst.

Mandi ini cuma contoh kasus aja, seperti aku bilang di awal. Soalnya memang pada dasarnya anak suka dikasih tugas rumah tangga. Tinggal lagi gimana kita bimbingnya dan ngaturnya. Karena ketika anak akhirnya bisa, kita emang jadi terbantukan banget insya Allah.

Contoh kalo di rumah:

Mandi:
Thoriq juga udah mandi sendiri, tapi kadang masih suka minta dimandiin. Kadang memang akunya yang pengen mandiin karena dia kalo mandi masih cepat banget. Kadang kalo terlalu cepat aku tanya telinganya udah disiram belum, mukanya udah disabunin belum. Bukan karena gak percaya, tapi karena ngeliat emang belum basah tu rambut di sekitar telinga hehe. Jadinya lihat-lihat situasi supaya anak gak merasa dia gak percaya.

Ngepel:
Ziyad udah ngepel rumah dari umur 7 tahunan. Awalnya masih kaya belum dipel rumahnya heheh. Tapi sekarang udah makin bisa diandalkan insya ALlah. Dan ini juga bertahap belajarnya. Bayangin, ngepel aja butuh belajar kan? Hehe.

Masak:
Thoriq yang suka masak itu ternyata cukup membantu. Walau masih gak setiap saat dia bisa aku ikut sertakan. Dan aku minta maaf ke dia ketika aku gak bisa ikut sertakan dia karena biasanya lagi buru-buru masaknya. Ukurannya,  selama yang dia lakukan itu bisa ditolerir “ketidaksempurnaan” hasilnya karena masih proses belajar, maka aku biarkan dia sambil “diajari” cara benarnya.

thoriq motong cumi
Kalau gak suka masak, kayanya gak bakal mau orang nyentuh benda amis semacam cumi gini. Dan ini dia yang minta loh.

Daan masih banyak life skill lainnya yang anak butuh untuk belajar dulu sebelum sepenuhnya kita serahin full ke mereka.

Memang sih, ketika mereka melakukan “ketidaksempurnaan” hasil, setelah mereka berusaha melakukan seperti yang kita ajarkan, disitu kita mesti hati-hati untuk gak membeberkan mentah-mentah hasil belajar mereka – yang belum sempurna -. Misal kalau hasil pelnya kurang bersih, ya sudah. Tetep aku bilang, “Alhamdulillah, jazakallahu khayron Ziyad. Ummi terbantukan banget”  hehehe. Gak kemudian aku pel ulang di depan dia :D

 

Catatan:

Ini hanya sekedar berbagi. Bukan berarti apa yang kami lakukan di rumah sempurna — karena pasti tidak sempurna. Jika bisa diambil manfaatnya alhamdulillah. Kalau ada yang kurang pas maka silakan diperbaiki berdasar pengetahuan masing-masing dan mungkin bisa berbagi juga di kolom komentar yah. Barokallahu fiikum.

cizkah
Jogja, 24 Juli 2016/19 Syawal 1437

Leave a Reply