Baby Led Weaning Thoriq – Tak Selalu Berhasil

baby led weaning Thoriq

Ada yang nunggu-nunggu tulisan tentang ini? ^^

Sebagaimana kita ketahui bersama, aku kan pengen banget tuuh nerapin metode ini ke Thoriq. Harapannya biar kesalahan/ketelatan mendidik makan sendiri pada Ziyad tak terulang lagi. So…semangat banget yang jelas. Terus emang ternyata Thoriqnya juga sesuai yang ditulis di ciri-ciri anak yang sudah siap menerapkan metode BLW ini.

Sebagaimana kita lihat di foto-foto ini, bagaimana Thoriq makan dengan asyik.
baby led weaning Thoriq
Yang ini makan buncis.

baby led weaning ThoriqYang ini makan kentang.

Makanan lain yang aku kasih ke dia dengan metode ini, pepaya, melon, labu kabocha, brokoli…

Metode ini, seringkali dibilang kekurangannya adalah berantakan. Cuma itu. Ternyata berantakannya berantakan bangeeeeeeeeeeeet. Haha…itu lantai jadi super lengket. Apalagi Thoriq pake baby walker Ziyad yang udah kita sulap sok jadi food chair (udah survey2 food chair harganya 500ribuan semua, ga jadi deh beli). Kalo gak ditahan baby walkernya, lengketnya bisa kemana-mana.

Sekarang sih udah bisa duduk beneran enak, tinggal didudukin aja di perlak, lumayan gak lengket kemana-mana. Pas awal-awal, jadi serasa mesti ngepel tiap hari – dulu hal ini memungkinkan, sekarang ngepel tiap hari gak bisa iyy -. Warning: brokoli tuh juga bakal lengket banget dilantai, rontok-rontokannya. Trus kita mesti rajin ngelap tray-nya, kalo kelamaan keburu kering, mesti digosok pakai sikat besi deh. Kentang juga.

Terus, ternyata saudara-saudari, metode ini gak bisa sepenuhnya aku terapin. Banyak ditulis kalo anak sampai usia setahun tuh yang penting dia belajar makan. Kalo masalah kenyang gak usah terlalu khawatir. Masalahnya…Thoriq jerit-jerit eee gak berhasil nelen makanannya sebanyak yang dia inginkan – alias masih lapar -.  Akhirnya keseringan aku blender aja deh makanannya, dan dia makan banyak banget (beda sama Ziyad dulu, susah banget mo masukin makanan).

Paling kadang-kadang aja atau ketika makanannya memungkinkan baru aku pegangin itu makanan. Terutama semangka. Labu kabocha gak bisa dipegang banget secara lemir banget gitu setelah dikukus. Itu juga aku ngasihnya pas awal-awal dan akhirnya aku blender juga.

Atau, fifty-fifty, aku kasih pegang itu makanan, tapi aku blenderin juga. Hehe. Yah…pokoknya insyaAllah secara praktek, Thoriq tuh bisa makan sendiri :D. Mungkin karena belom ada gigi, jadinya gak kekunyah banget kali ya. Mungkiiin…hihi.

Alhamdulillah sampai sekarang dia udah makan berbagai jenis makanan. Alpukat, beras merah, kentang, ubi, buncis, jagung, pepaya, semangka, melon, wortel (eh tapi ada yang bilang gak boleh, krn sama kaya bayam bisa bikin anemia, jadi aku ngasihnya baru 2kali makan, lagian emang perutnya thoriq jadi “gak beres”) dll yang kira-kira cocok. Kalo cemilannya/selingan pakai farleys atau regal, tapi jarang.

Sekian review metode BLW dari saya. Semoga bermanfaath.

7 Comment

  1. umminya 2F says:

    siipp….manfaathh Mba…hehe…
    ana jg br berjoeang inih..:D tp serignya klo si Faizah malah lebih suka ngemut jarinya drpd ngemut makanan yg didepannya…gmn dong mba. Klo kita pegangi dia ngemutnya bs lama tp ya bukan BLW namanya klo gt, klo ngga kita pegangi dicuekin aja masih enakan jari nya :(

  2. Ummu hamzah says:

    Weh kak thoriq dah ‘bakoh’ y duduknya. Kok malah koyo org cina gt mb…
    Mau tanya emang wortel dn byam mlh nyebabin anemi toh mb?br tau mb,mbok klo ada info jelasnya mau y mb atw dbhs sj sumber2 gzi tbaik utk bayi di ummiummi.com.
    Jazaakillahu khayran.
    @uminya 2f:mending klo cm jari tangan mb,la klo mayyas malah tkdg jempol kaki bwt emut2an

  3. cizkah says:

    heheh..blom laper kali mi…tunggu timing yg tepat juga kan…prinsipnya, ngasih makan anak ojo mekso : D
    kalo di lepeh brarti gak suka/blum suka/blum lapar…tunggu stgh jaman coba lagi dst gitu.
    Kalo thoriq pas awal2 semangat megang, tapi nanti kalo gak berhasil masuk mulut, jarinya masuk (kaya sok jaga image gitu deh hihi)
    *gak ngasih solusi ya*

  4. cizkah says:

    kalo bayam ana taunya dari dulu, ditunda sampe umur 1 th, kalo wortel blum dpt referensi yg pas…mbo galuh yg nulis : D, monggo ngesearch2 dan susun jadi tulisan, kaya zaman kuliah dulu gitu lho hehehe,

    iya tu, thoriq alhamdulillah duduk, dulu Ziyad kan gak duduk mpe umur 10bln…jadi seneng alhamdulillah. Kalo sipit…kan suami sipit : D, dari keluarga ibu mertua sih sipit kaya cina. Kalo Ziyad ngikut ana ya :D hehe..

  5. عطرة says:

    @ mb umi

    mungkin bisa dicoba buat ukuran makanannya enak buat digenggam faizah, mb.. supaya bisa jadi “finger food”

    pas asiyah dulu belajar MPASI, udah mulai saya kasih cemilan ubi merah dan kentang. semuanya dikukus (bukan direbus, supaya vitaminnya terjaga). alhamdulillah asiyah bisa makan dengan lahap.

    saya nyontoh produk makanan biskuit bayi yg fungsinya sebagai “teether”. jadi, bentuknya balok kayu kecil.

    pas saya nyoba kasih biskuit milna untuk asiyah pegang sendiri, kelihatan banget kl asiyah kerepotan karena bentuk kepingannya yg nggak “handy” untuk anak yg baru belajar megang makanan sendiri.

  6. عطرة says:

    @ galuh dan mba sis

    sipitnya thoriq saingan sama sipitnya asiyah. kalo nanti insyaalloh ketemuan, bolehlah reunian pemuda-pemudi sumatera : )

  7. umm hamzah says:

    oh baru tahu mba kalo wortel bisa menyebabkan anemia. Mba lha kak thoriq dah dikasih ikan2 blm???

    MaasyaAllaah ya, kak thoriq endhut. Anak-anakku langsing2, terkadang ‘hampir’ jadi korban iklan, saking pingin punya anak endhut.

    ‘gapapalah langsing yang penting sehat dan aktif’–>(menenangkan diri)

Leave a Reply