“Banyak Temannya…”

Percakapan dengan Ziyad beberapa hari yang lalu. Pas abang lagi sibuk workshop, 5 hari udah kaya ditinggal pergi ke luar kota. Ngurusin 2 bujang padahal perut udah membuncit yang bikin berat banget rasanya kalo mesti bongan-bangun :D.

Percakapan terjadi di kamar, ZIyad sambil asyik gambar.

Aku (A): “Ziyad…Ziyad pingin masuk sekolah po?”

Ziyad (Z): “Iya”

A: “Kenapa emangnya pingin masuk sekolah?”

Z: “Yah…soalnya banyak temennya.”  (Nada khas Ziyad kalo ngomong, masih sering seperti terbata-bata)

A: “Kalo nanti Ziyad masuk sekolah…Ziyad mesti hati-hati ya. Gak semua orang baik. Gak semua yang ada mesti ditiru. Kalau misalnya yang baik gpp Ziyad ikutin. Ziyad kan udah lama belajar sama ummi.”

Masih ngelanjutin wejangan…

A: “Kaya misalnya yang diomongin S (salah satu teman main Ziyad di rumah). Pacaran. Ziyad tahu gak apa itu pacaran?”

Z: “Enggak”

A: “Ya pacaran itu…laki-laki sama perempuan…deket-deketan. Padahal bukan suami istri. Gak boleh.”

Anak-anak di tempat aku tinggal, sekolahnya beda-beda. Ada yang di sana dan di situ. Secara umum, biasanya Ziyad main sama teman-teman yang laki-laki. Kadang-kadang saat yang anak sepantaran perempuan bermain, dan lewat depan rumah. mereka main juga. Tapi bisa dibilang jarang.

Nah, “S” ini, sudah beberapa kali aku dapati, suka sekali menggoda Ziyad dengan mengatakan, “L itu pacara kamu ya?”

“Enggak”, kata Ziyad. Padahal aku tahu Ziyad mesti gak ngerti yang diomongin S. Hehe…aku sama abang bilangnya, Ziyad itu, belum terkontaminasi in sya Allah sama hal-hal kaya begituan.

 

Percakapan dengan Ziyad tadi malam, 27 November 2013

A: “Ziyad..kenapa Ziyad pingin masuk sekolah?”

Z: “Soalnya banyak temannya.”

A: “Emang kalo dikit temannya kenapa?” (Aku lagi mengarah ke bayangan kalo misal-misal kami ikutan HS yang dibentuk sama teman-teman yang tinggal di daerah Bantul, itu kan cuma berapa anak hehe…)

Z: “Ya kan biar bisa main-main.”

A: “Emangnya Ziyad sekolah sebenernya mo main apa mo belajar?”

Z: “Ya kan ada mainannya…”

A: “Yee…Kalo udah SD tuh udah gak ada mainan-mainan kaya gitu (persotoan dll gitu maksudnya)..”

Abang yang juga ada di kamar tapi udah sedikit terlelap krejep-krejep. Terus aku ceritakan percakapan singkat aku sama Ziyad.

Abang nimpalin, “Kalo SD tu lapangan aja isinya :D.”

Jadi intinya?

Aku tahu sih yang dirasain Ziyad. Aku juga dulu pingiiin banget sekolah. Masih ingat banget dalam bayangan aku, ngelihat mba Maya (mbak kandung yang usianya setahun di atas aku), berangkat sekolah (TK padahal). Rasanya gak sabar bisa kaya giu juga.

Pernah juga Ziyad ditanya sama abang tentang sekolah. Terus dia bilang kenapa dia mo sekolah, “Soalnya udah 7 tahun” :D

 

Leave a Reply