Belajar Tahsin

Nikmat dari Allah itu…
Gak mesti berupa harta kok…

Bahagia itu…gak mesti karena habis beli sesuatu…

Dapat ilmu itu juga bikin bahagia. Bahagianya sulit digambarkan…prosesnya juga kadang berliku-liku dan bikin takjub, bersyukur…alhamdulillah wa syukru lillah…

Ceritanya, seperti aku beberapa kali sebutin, abang (baca: suamikuh) belajar tahsin ke ust Abdurrohim. Prosesnya sering kepotong-potong karena ust Abdurrohim (yang baru umur 17th ituh) ikut lomba, menuntut ilmu, naik haji, jadi imam di daerah mana di bulan puasa. Proses belajarnya itu dibenerin dari huruf per huruf..baca, dikasih tahu kaidah-kaidahnya…daann seterusnya.

Alhamdulillah…aku kecipratan harumnya wkwkwk.

Dulu belajar makhorijul huruf, tahsin, tajwid, otodidak baca aja dari buku. Terus lihat video tahsinnya Abu Rabani. Abis itu sempat belajar sama Uus yang belajar dari mba Dewi istri ust Subhan Khadafi.

Tapi, karena proses belajarnya itu super sebentar…dan lebih banyak otodidaknya…alhasil ternyata masih banyaaaak salahnya hehe. Kadang yang kita kira benar, ternyata sama orang yang lebih ahli lagi dibilangin kalo itu ternyata gak benar. Nanti in sya Allah aku list beberapa ilmu yang aku dapat ya.

Sering Nangis

Ceritanya, pas awal-awal abang belajar tahsin, kami berdua pas juga mulai setoran hafalan. (Dulu pernah juga sih, tapi iman menurun terus berhenti deh :D…adaaa aja kesibukan yang bikin gak jadi). Nah, pas baru-baru tuh, abang sering banget ngebenerin tajwid aku. Waktu itu rasanya keseeeel…beteee. Mana mo konsen mikirin hafalannya..mana mo konsen ngeluarin makhroj yang bener…mana mo konsen sama sifatul hurufnyaaa. ¬†Akhirnya suka mogok setorannya. Udah keburu bete..nangis. Waktu itu ngerasanyaa…”Ihhh…abang kan juga baru belajaaarr…huhuhu..ini beneran bener gaakk.”

Tapi abang terus motivasi. Terus ngasih tahu. Abang sendiri juga masih dibenerin..dikasih tahu…disuruh ulang-ulang. “Tapi kan abang masih baca. Aku maunya setoran aja udah. Gak usah dibener-benerin dulu.” (* ngeyel)

Alhamdulillah…seiring waktu, Allah bukakan hati untuk nerima saran dan dibenerin sama abang. Aku juga perhatiin bacaannya ust Abdurrahim di video. Ternyata yang dikasih tahu abang tuh bener ya. Abang juga sering nonton videonya syaikh Aiman yang sengaja dipasang kalo pas kita lagi makan atau pas mo tidur…daan seterusnya. Dan berubahlah yang tadinya beteee….terus jadi malah bersyukuuur banget. (Walau kadang-kadang masih juga ngerasa cape dan udah mo kebawa bete wkwkwk…”Aku tuh udah berusahaa banngg..” <— pas lagi dibenerin sifat huruf pas setoran).

Nah, berikut adalah beberapa catatan pelajaran tahsin yang mungkin bisa bermanfaat untuk teman-teman. Gimanapun, yang namanya belajar tahsin butuh guru langsung. Cari guru yang benar-benar mengilmui di bidang ini ya…soalnya ngaruuh banget ke bacaan kita.

 

— Nah…daripada gak keposting-posting kaya draft tulisan yang lain :D, mending aku tulis…

Bersambung in sya Allah ya :D, mari produktiiifff…produktif yang bermanfaat untuk diri dan orang lain…aamiin..

 

Leave a Reply