Belum Hafal Al-Qur’an

Catatan usia 2th 10 bln (sambungan yg baca iqro)

Lanjut yang tadi, kenapa analisaku dia adalah pebelajar visual, ya karena lancar itu mengingatnya dari apa yang dilihat. Sedangkan ngajarin dia dengan ditalqin surat al-ikhlas udah lama banget, belum bisa-bisa. Masi kurang mau. Baru sampe qul huallohu adad. Dia nangkep qolqolahnya dilafalin, bukan dipantulin hehehe.

Doa yang sudah dia hafal adalah doa mau tiduuur…Masih pelan2, kadang masih diingetin dikit2. Tapi insya Allah dah hafal dan bisa melafalkannya. Bis mika allahumma amuutu wa ahyaa….

Karena lancar kata “bis”, keluar kamar mandi ingetnya, “Bisnaka”, hehehe, “Ghufronaka sayangg…”.

4 Comment

  1. nada says:

    sekedar sharing aja ni mba…klo nada(18 juni nanti 3th) alhmdulillah dah lumayan hafalan doanya.yg dah hafal: doa masuk kluar wc,doa mau dan stlh mkn,doa mau dan bgun tdur,doa masuk keluar rmh sm doa hr hujan. ana ngajarinnya dr sejak lahir dan metode belajarnya gak maksa.dia cukup ngedengerin aja misal klo mau bawa dia masuk wc ana baca doa dg suara yg nyaring dan diintonasikan kayak anak2 bgtu terus…lama kelamaan dia hafal sendiri..klo mlkukn aktifitas tsb diatas ga perlu dsuruh umminya,dia reflek aja baca doa sndri… klo alquran yg dah dia hafal alfatihah metode bljrnya jg sama,dia cukup mendengarkn sj dan ana ga nyuruh dia untuk ngikutin,biasanya sambil mengerjakn tugas rmh smbil nyapu ato smbil msak ato yg lainnya ana baca surah alfatihah nyaring2 smbil dilagukan biar menarik lama kelamaan kl ana ngaji dia ngikutin trus hafal deh alhamdulillah. skrg lg ngajarin alikhlas…

  2. cizkah says:

    sama kok mba. Tapi mungkin ini berkaitan juga dengan kemampuan bicaranya yg agak telat. Jadi, dia sendiri masih belum begitu lancar dalam berkata-kata. : )
    Saya juga dari masih orok membacakan berbagai doa. Yang sudah dia hafal, doa sebelum tidur. Kalo doa pake baju masih putus2, kacani, sauba, wa laa quwwah. Dst.

    Ziyad baru bisa ngomong dikit2 umur 2 th 3 bln, dan skrg pun masih belepotan. Makanya saya juga gak maksa dia. Kalo metode belajar hafalan Qur’an memang campur. Misal di jalan-jalan (naik motor), saya bacain al ikhlas. Dst, tapi ada saatnya dia saya talqin. Tapi itu juga baru-baru aja, ya karena kemampuan bicaranya itu sendiri ^^. Saya masih bersyukur alhamdulillah dia bisa bicara dan baca iqronya lancar. Jadi, memang gak bisa disamakan perkembangan masing2 anak.

    Kmrn pas tinggal di jamil, ada ummahat pas tau Ziyad umurnya hampir 2 th, blum bisa bicara dg lancar, beliau bercerita (tentu saja dg nada bangga dan senang), anaknya yang pertama umur segini udah lancar ngomong, udah ditalqin bacaaan, umur 2, 5 th udah hafal surat2 pendek, dst. Anak yg kedua juga hampir sama. Tapi yang ketiga agak telat nih, blum bisa ngomong juga, dst. : )

    Dst. Semoga Allah memudahkan kita mendidik para buah hati kita.

  3. Ummu harits says:

    Kemampuan anak memang lain-lain ya. Kdg ada kekhawatiran jg sis..ketika melihat anak yg usianya di bwh harits,hafalan suratnya dah byk. Harits anaknya moody bgt. Msh suka bingung metode utk hafalan qur’an. Ana sendiri ngrasa bukan pendidik yg kreatif. Klo IQRO’, baca tulis, pake buku panduan dr TKIT Al ausath solo. Hafalan surat, dan do’a yg kyknya aku blum nemu yg cocok. Ada pengalaman g? Jazakillah khoyr.

  4. cizkah says:

    Kemaren ana coba pake saran mba Is, yaitu dengan suara lebih keras (biasanya suara biasa aja), dan diulang2, lumayan, sptnya merasuk ke Ziyad. Hehehe…Tapi Ziyad kalo udah bosen, lsg bilang, “Udah udah.” Hehehe…

    Yg jelas, tiap anak punya kemampuan, insya Allah, kita kembangkan juga sesuai perkembangan umurnya, jgn sampe mendzolimi juga.

Leave a Reply