Bujang Satu-ku, Dua Tahun Dua Bulan (1)

Udah 2 bln gak nyatet perkembangannya bujang satuku. Mari kita muleeii…

Kebanjiran Bahasa
Alhamdulillah ‘ala kulli haall..hehhe…Ziyad masih sedikit niii nambah-nambahnya. Setelah terjadi diskusi (lagi) sama Anik (Ummu Muhammad), – kan belio dr psikologi- terus ngebahas tentang pengajaran bahasa ke anak yang menurut penelitian lebih baik kalo satu bahasa dulu. Nah, nah, dulu kita (aku sama abang) dah pernah denger masalah ini. Tapi masih gak terlalu gubris. Masi pingin ngajarin bahasa Arab juga.

Tapi akhirnya kmrn sempat baca-baca di internet. Ya intinya, memang anak perlu untuk punya bahasa pokok terlebih dulu. Nah, jadinya diajarin 1 bhs dulu. Baru nanti setelah dia bisa (setelah 2 th), bisa diajarkan bahasa lainnya.

Kejadiannya, kalo Ziyad malah kebanjiran bahasa. Sering diajarin bahasa Arab juga, tapi di rumah pake bahasa Indonesia, di lingkungan sekitar pada pake bahasa Jawa, kalo ketemu keluarga suami pada pake bahasa Jambi. Alhasil…nah ini lah bujang satuku.

Akhirnya kami FOKUS pake bhs Indonesia. Gak boleh pesimis, banyak-banyak doa. Mudah-mudahan bisa berkembang pesat deh yaa. Gak tau kenapa, Ziyad kalo diajarin suka malu e. Padahal sebenarnya bisa, tapi suka gak sadar kalo bisa. Kaya suka ngoceh2 ‘Lilah..lilah’, tapi pas dibilang “nah itu bisa, coba Alhamdu…lilllah…” Gak mau lagi deh dia ngomong.

Sampe skrg masih kelewatan ngomong “M”. Jadinya manggil ummi, jadi “oweh”, ngmg “amiin” jadi “aaa-eennn.” Padahal kali lagi ngoceh sendirian suka ngoceh, “menye menye menye…menem menem.”

Allahumma, ukhlul ‘uqdatammillisaanihi…

Daya Konstruktivistik
Alhamdulillah yang ini perkembangannya baik insya Allah. Sekarang mulai bisa mainin mainan ‘lego’ (apa ya nama lainnya, taunya nama merknya, pdhl gak suka krn prnh menghina nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam). Dia suka susun-susun jadi kereta-keretaan. Atau engga dia berdiri-berdiriin jadi kaya gedung-gedung bertingkat. Bukan cuma lego aja, pernah crayon-crayonnya juga dia berdirikan. Kereenn masya Allah. Anak ummi yg bikin yaa…Hehehe…

Kreativitas dan Konsentrasi
Ini juga udah mulai berkembang. Krn kmrn2 dibeliin spidol hasilnya cuma dibukain dan dipretelin, dibeliin crayon hasilnya adalah dipatah-patahin dan berceceran entah kemana. Akhirnya pas kmrn abang beli stabillo 2 bh, yg 1 bh dipakai khusus buat dia. Konseeen banget ngewarnain majalah anak-anak “Ori”, yang isinya emang full gambar hitam putih siap diwarnai. Yg majalah Ababil keluaran Fatawa malah full color. Pdhl anak-anak biasanya ngincer bagian yg ga berwarna kan ya (inget dulu ps waktu kecil).
Dah gitu uda mulai bisa fokus di satu tempat. Yang diwarnain malah buletan halaman. Tapi kalo inget pernah ngajarin anak playgroup yg umur 3 th blum bisa ngewarnain, aku bersyukur ngeliat perkembangan ini.

Setelah 4 hari. Stabilonya lsg abis. Hehehe..gpp ya sayang. Buat belajar kok. (Alhamdulillah bukan beli yg mahal). Skrg ganti pensil biasa. Eh…ternyata dia tetep seneng dan asyik nyoret-nyoret. Tunggu bulan depan insya Allah ya sayang, beli stabilo atau yg lainnya yg bisa kondusif buat belajar sayang.

Bersosialisasi
Skrg Ziyad mulai sering main di luar rumah. Alhamdulillah rumah (kontrakan) yg skrg, punya tetangga yg punya anak seumuran. Terus di samping rumah halamannya luas plus ada pasir – media bermain anak-anak yang sangat disukai -.

Tapi bukan berarti lepas pengawasan. Aku sama abang hampir setiap menit nengok keluar jendela. Dan ada acara panggil-panggil, “Ziyaddd jangan ke jalann.” “Ziyaddd gak usah mainin itu – bambu gede-. beraat.”

Kmrn, abang sempat tanya2 sama ust. Abu Muhammad. Bisa gak masukin ke Tarbiyatul Athfal miliknya. Qodarullah gak terima anak usia 2 th jeee…lagian juga udah penuh. 50 anak. Pengajarnya ada 10 orang. Insya Allah kata abang tahun depan.

Ah…kalo inget cerita ini, jadi inget Ramadhan kemaren. Jadi rindu cerita-cerita abang tentang para anak-anak tahfidz di Jamil. Kapan-kapan insya Allah di catatan yang lain ya aku sampein. Insya Allah bisa jadi inspirasi dan motivasi untuk para orangtua.

Cerita lain ttg Ziyad seperti biasa, lupa kalo pas giliran hrs nyatet. :P

Leave a Reply