Bujang Satuku – Dua Tahun Dua Bulan (bag 2)

Hehehe…banyak yg ketinggalan di catatan kemarin…’ala kullia haall…kalo direnung-renungin, semua proses mengajarkan -bayi- yg tadinya tidak bisa apa-apa emang butuh proses yg panjang dan butuh perjuangan tersendiri.

– toilet training –
Ziyad akhirnya bisa menyampaikan dia mau pipis sendiri membutuhkan waktu 5 bulanan.

– penyapihan –
Ziyad lepas ASI stlh 4 bulan penuh.

– gosok gigi –
Butuh sekitar 8 bulan sampai akhirnya Ziyad mau buka mulutnya tanpa dipaksa dan digosok seluruh giginya bahkan mau disikat lidahnya. Mulainya dari usia 1 th 2 bln.

Jadi kalo urusan ngajarin ngomong ini, krn aku tau teorinya telat, anggap aja spt baru mulai ya. Jadi mgkn butuh beberapa bln insya Allah sampai dia mau bicara. Kmrn spt biasa, aku kasih nasehat. Krn aku anggap walau kelihatannya sambil lalu, insya Allah ada yg masuk ke sanubarinya.

“Ziyad…ziyad belajar ngomong. Nanti kalo gak blajar gak bisa-bisa. Nanti temen-temen gak bisa ngerti Ziyad ngomong apa.”
“Ziyadd…mulutnya dibuka kalo belajar ngomong.”
“Ziyad…ummi sedih lho kalo ziyad gak mau belajar ngomong…ziyad sayang sama ummi kan. Sayang sama diri ziyad juga.”
“Ziyadd..jangan malu kalo belajar. Gpp salah sedikit…salah banyak juga gpp, yang penting mau belajar. Ya sayang?”
Dst dst…tak henti-henti…alhamdulilla

h sedikit terlihat perubahan skrg. Walau aku dipanggilnya “abah” juga. Hihihi…Tapi sempet pas aku ga nengok2 dia teriak “Uwii…”
Terus sedikit-sedikit dia ngomong “nyeme nyeme…mi mi” Tapi aku gak kagetin dia dg ngomong, “Nah tuh bisa.” – oh ya, ziyad udah lama lho bisa ngomong ‘maem maemm..’.

Tidur di Kamar Sendiri
Nah..ini proyek latihan yg sudah berjalan hampir 20 harian. Aku udah pingin ngajarin sblm tahu bakal ada adeknya -insya Allah- . Tapi blom dilaksnain. Tap satu kamar (dr dua kamar) uda disiapin buat kamar blio. Pas uda positif hamil…stlh aku pendarahan kmrn, aku makin positif ngajarin dia tidur sendiri. Ini untuk ngindarin – perseteruan dan rasa disisihin dari si kakak (lupa istilahnya).

Akhirnya pelan2 aku beresin kamar bliau. Alhamdulilah dah sempet beli kelambu nyamuk – we love to use it – lebih sehat insya Allah-. Evamatt yang kmrn disimpen aku tata-tata. Wah..jadinya kamarnya super nyaman. Si abang bilang, “Kok jadi enakan di sini ya…”

Ternyata pas hari-hari awal, bukannya tidur sendiri, kitanya jadi pindahan tidur di kamarnya Ziyad. Huhuhu…enak sii..Terus akhirnya sempet sehari aku tinggalin bener2 tidur sendiri. Hasilnya bangun tidur dia nangis kenceng bgt. Pdhl biasanya emang bgn tidur itu dlm keadaan sndiri, mgkn krn suasananya ketauan abis tidur sendirian ya

Eh eh…besok2nya ternyata si Abang yg gak tegaan. Aku disuruh bobo sama Ziyad. Lhoo…gak jadi dong nanti latihannya.

Akhirnya 2hr kmdian aku berhasil lobi lagi Abang biar Ziyad bobo sendiri. “Dia lebih nyaman tidur sendiri. – aku kan nyettingnya cuma 1 kasur-.”
“Kalo tidur berdua, aku malah semaleman kaya gak tidur. Ziyadnya bgn2 gak tenang – kesempitan-”

Dan ternyata bener, pas tidur sendiriian emang gak bgn2 malem2…tapi pas bangun esok harinya waktu tidur sendirian utk yg ke2 kalinya, dia masuk kamar kami dan tiduran deket aku, terus kedengarn nahan nangis. Hihihi…

Eh…besok2nya udah biasa tuww..Tadi malem aku kangen, aku ajakin tidur di kamar kami. Tapi kok sempit ya…Terus aku bisikin, “Tidur di kamar Ziyad aja yuk? Sempit di sini.”
Eh dia langsung ngeringsek bangun, jalan ke kamarnya dan rebahan dg nyaman di kasurnya. Alhamdulillahhh..mdh2an lancar terus nih. Yg mandiri ya naakk..

BAB Jongkok
Lumayan byk juga si perubahan Ziyad sejak aku sakit -pendarahan- kmrn. Dan alhamdulillah aku ngerasa, Ziyad pengertian bgt insya Allah. Kalo udah dibilang, “Nanti Ummi bisa sakit lagi…” Dia lsg paham bhw itu sesuatu yg gak dia inginin juga.

Nah, kalo biasanya dia BAB berdiri sambil aku tahan pantatnya – jadinya bakal pegel banget dan butuh nahan di perut banget krn dia bersandar di tanganku -. Sejak kejadian kmrn, aku suruh dia jongkok. Biasanya dia ga bisa BAB kalo gitu. Kmrn akhirnya setelah dibujukin dan dinasehatin, alhamdulillah sampe skrg kalo dia bilang mau BAB, abis masuk kamar mandi dia langsung reflek ambil posisi jongkok.
Alhamdulillah…yg ini gak panjang2 prosesnya. Oia, cara dia ngasih tau mau BAB itu biasanya ngedatengin aku terus ngejen deh di depan aku. Heheheh.

Mulai Mencium Bebauan
Hihihi…kalo dulu kan dia tenang2 aja kalo kentut. Ketauannya dia udah bisa nyium bebauan, pas dia kentut gak berbunyi, nanti dia tutup hidung duluan. Ternyata emang bauu….Hihihi…Soalnya pernah liat Ummi sama Abinya main tutup2an hidung pas ada salah satu yg kentut. Pas ngelewatin tempat sampah yg bau dia juga tutup hidung. Pas aku olesin minyak kayu putih dia juga mengendus2 -tanda mencium aroma minyak kayu putih-.

Gak Digendong Umm Lag
Ini krn kejadian kmrn juga. Dan alhamdulilah dia pengertian juga. Kalo minta gendong terus aku bilang, “Ummi gak bisa bawa-bawa berat…Ziyad kan berat…jadi ummi gak bisa gendong…” Nanti dia langsung gak jadi mnta gendong. Kadang kalo ada abang, beralih ke abang deh minta gendongnya.
Perhatiin lho ibu-ibu…kalimat yg aku pake bukan “Ummi gak bisa gendong Ziyad. Ziyad berat.”
Lihat bedanya gak? Kalo kalimat kedua itu, terkesan si ummi nih cuma gak bisa gendong ziyad. Ziyad itu berat. Nah kalo kalimat pertama, aku nekeni illat -sebabnya-, jadi bukan krn Ziyad seorang yg gak bisa diangkat ummi.

Keahlian Lainnya
Ziyad bisa nyalain motor lhoo…Kalo kunci sudah terpasang. Nanti dia bisa puter dan teken tombol kuning di motor. Nyala deehh…Si abah ni yg ngajarin.Sampe pas ada Abu Yazid & Fafa main, dia sempet minta bonceng. Akhirnya dia yg nyalain motor juga.

Mengkhayal
Skrg dia bisa mengkhayalkan permaiannya sendiri. “Ngeeennggg…ngennngg…” Entah itu cerita pesawat tempur, ataukah balapan mobil…atau ngoceh gak tau ceritanya apa ya. Terus terus…dia juga sok-sokan pake mic. Apaaja dijadiin mic, terus dia ngoceh2. Kadang bersenandung -ceritanya murrotal gitu lhooo..-. Gak itu pedang-pedangannya dijadiin mic, ujung pegangan sepedanya, rem sepeda yg udah lepas (kan ada kabelnya, jadi mirip mic beneran).

Huwa…capekh…dah dulu ah. Alhamdulillah pake ketikan nyatetnya.
Mo rebahan dulu.

3 Comment

  1. rina says:

    Mbak, brarti mba Siska mulai nyapih Ziyad sebelum 2 tahun ya? Apa karena kejadian perdarahan itu? Kalo untuk yg Thoriq renc mbak apa mulai disapihnya setelah 2 tahun? Aku awalnya berencana mulai menyapih saat 2 tahun, tapi skrg jd agak bingung, stlh ada keluargaku yg nanya, “emang 2 tahun harus disapih? kan tetep boleh nyusuin di atas 2 tahun” Menurut dia 2 tahun itu cuman batas minimal saja. Yah, by history, beliaunya menyusu lebih dr 2 tahun hehe.. Ada ga sih mbak dalilnya atau pendapat ulama, 2 tahun itu statusnya apakah hbs 2 tahun lebih utama disapih, atau 2 tahun itu sebatas minimal persusuan sempurna? *duh jd curhat mode*

  2. cizkah says:

    He…jadi agak rancu soalnya kembali ke pengertian menyapih itu hehe.
    Prosesnya menyapihnya iya sebelum 2 tahun. Tapi bener-bener lepas ASI pas umur 2 tahun lewat 10 hari.
    Kalo Thoriq lihat situasi. Soalnya ananya blom siap fisik dan mental hihi. Soalnya melelahkaan, harus siap tangis2an. Mana dari kemarin Thoriq juga sakit. Jadi belum siap keduanya. Jadi kalo pun nanti lewat 2 tahun insyaAllah gpp.
    Jadi emang gak saklek 2 tahun itu harus berhenti.
    Memang gak apa2 lebih dari 2 tahun insyaAllah.
    Gak ASI full dua tahun pun juga gpp kan asal sepakat suami istri insyaAllah. Coba dilihat lagi ayatnya *ini lagi buru2 jawabnya>

  3. cizkah says:

    Oya ketinggalan. Ana nyapih bukan karena pendarahan.
    Proses menyapih selesai. Ana baru hamil.
    Pertimbangan menyapih umur 2 tahun karena memang inginnya langsung hamil lagi.Hehe…
    Kalo pas lagi hamil sambil nyapih kayanya bakal berat, soalnya biasanya kalo hamil ana gak berdaya gitu.

Leave a Reply