Cara Memilih Buku Pelajaran untuk Homeschooling

Alhamdulillah, memasuki tahun ke-4 kegiatan homeschooling tingkat SD untuk Ziyad. Seperti pada umumnya sesuatu, makin lama kita ngerjain sesuatu, insya Allah makin tahu mana yang baik mana yang paling enak, mana yang praktis dll. Nah, untuk buku pelajaran, kali ini pun aku milihnya lebih terarah. Gak kaya tahun-tahun sebelumnya yang agak tebak-tebak mana buku yang cocok. Kadang ada buku-buku yang gak terpakai karena kurang enak pas praktek di pengajarannya.

Contohnya pas Ziyad kelas 2. Lagi heboh kurikulum 2013. Materinya tematik. Buku-buku banyak yang disusun tematik. Akhirnya beli buku paket yang model tematik gini cetakan terbaru. Tapi pas belajar malah aku ngerasanya kurang terarah dan banyak yang kurang berbobot alias bisa di-skip. Contohnya pelajaran tentang gerakan olah raga dll gitu. Kan semua pelajaran masuk dalam satu tema tertentu. Padahal aku merasa harus lebih fokus ke matematika karena Ziyad memang butuh perhatian di situ. Akhirnya waktu itu beli buku baru yang pembahasannya per pelajaran seperti biasa.

Cara Terbaru yang Aku Pakai untuk Milih Buku Pelajaran

Nah, tahun ini enak banget alhamdulillah. Plus dapat buku-buku yang juga ekonomis. Tapi aku belum bahas buku apa aja ya. Masih fokus ke gimana cara milihnya.

Caranya adalah dengan mencocokkan buku pelajaran yang mau dibeli dengan buku soal ulangan.

Nah, langkah pertamanya jelas milih buku ulangan yang cocok. 

Alhamdulillah, sejak kelas 2, aku dapat buku ulangan yang ngerasa isinya klik banget. Mulai dari soalnya, jumlah soalnya, isi materi pelajaran ulangannya, dan juga tentu saja harganya hehe.

Sampai karena cocoknya, aku beliin Ziyad buku ulangan ini untuk kelas 1. Pas lowong waktu mo naik kelas 3, Ziyad aku minta ngerjain soal-soal kelas 1 di buku ulangan ini supaya aku lebih mudah masukin nilai rapotnya. Dulu kelas satu aku kan pakai LKS Cemara. Masih aku simpan. Tapi aku lebih enak ngerapel dari buku ulangan ini.

buku-pintar-ulangan-sekolah-dasar
Udah beli yang untuk kelas 5 juga :D

Harganya gak sampai Rp 40.000

Isinya semua mata pelajaran yang ada di rapot SD Negeri.

  • PPKn
  • Matematika
  • Bahasa Indonesia
  • IPA
  • IPS
  • Bahasa Inggris
  • Kesenian
  • Penjaskes

Asyik banget kan. Sampai ke pelajaran kesenian sama penjaskes. Tapi ini masih aku pinggirkan kalau pas lagi hari-hari belajar. Fokus ke pelajaran inti. Nanti kalo ada lowong baru aku bahas dikit yang kira-kira perlu dibahas. Bahasa Inggris juga begitu. Tapi Ziyad punya buku soal latihan sendiri, jadi aku belum masukin rapot juga untuk pelajaran bahasa Inggris. Insya Allah untuk buku latihan bahasa Inggrisnya di postingan lain lagi. Pelajaran bahasa Inggris ini, di SD Muhammadiyah yang dekat rumah malah dihapus sejak tahun kemarin (info tetangga yang anaknya sekolah di situ). Yang masih itu ya bahasa Jawa untuk mulok.

Walaupun ada kunci pelajaran di buku soal ini, aku gak terlalu pakai. Paling kalau aku sendiri juga gak tau jawabannya. Karena biasanya aku ngebahas hasil kerjaan Ziyad memang dikerjain lagi. Bukan asal lihat kunci di coret-coret yang salah. Di bahas karena justru di situ ada pelajaran lain lagi. Ketelitian dia, kesalahan dia dimana, langkahnya harusnya seperti apa dll.  Kalau cuma dia ngerjain terus aku periksa sendiri tanpa dibahas sama dia, dia kan gak bakal tau apakah jawaban dia yang kemarin benar atau salah, karena dia gak bakal baca lagi ni soal  yang dia kerjain.

Langkah kedua, mencocokkan materi buku pelajaran dengan soal yang ada di buku ulangan

Menurut pengamatan dan pengalaman pemakaian selama ini, buku ulangan ini sesuai banget insya Allah sama kurikulum yang ada. Aku udah coba lihat materi kurikulum 2013 ataupun terus yang mulai pergeseran dari kurikulum 2013 ke lama (2006 atau KSTP). Intinya, insya Allah gak keluar jalur.

buku-pintar-ulangan-sekolah-dasar-penunjang-buku-sekolah-elektronik

Dan saat sesi foto buku ulangan ini, baru sadar kalau ada tulisan penunjang Buku Sekolah Online. Pantesaan…kan resmi dari pemerintah ya. Jadi insya Allah emang gak keluar rambu-rambu materi pelajaran per tingkatan.

Nah, dari buku ulangan ini, kita lihat soal ulangan bab 1 atau 2 untuk patokan.

Misal, pas PPKn, oh bahasan bab 1 dan 2 tuh a dan b. Nah, ambil buku cetak PPKn yang kira-kira kita mau beli. Terus lihat bab 1 dan bab 2. Kalau sesuai, berarti bisa kita beli. Tinggal pertimbangan dari segi lainnya, misal cara penyampaian, harga, penerbit.

buku-pintar-ulangan-sekolah-dasar-penunjang-buku-sekolah-elektronik2

Begitu juga pelajaran lain. Misal matematika, dari soal ulangan bab 1, ketahuan bahasannya ada tentang sifat komutatif, asosiatif, distributif, terus bab 2 tentang pemfaktoran (KPK). Nah, cari buku pelajaran yang bab 1 dan 2-nya  pembahasannya itu.

buku lathan sekola dasarh

Lanjut terus ke pelajaran lainnya dengan cara yang sama.

Kalau lagi milh buku pelajaran ini, emang butuh waktu lebih lama biasanya.

Terus… karena aku merasa Ziyad butuh latihan tambahan selain yang di buku ulangan, milihnya juga dengan cara yang sama. Lihat isi soal di bab 1 dan 2. Kalau sama, bisa kita beli.

Kemarin pilihannya jatuh ke buku latihan CAKRA. Ini cocok banget emang buat latihan soalnya lebh banyak dalam bahasan satu bab. Alias emang buat nambah penguatan, dan dia masih bisa nanya-nanya aku dan lihat buku. Gak mesti sekali duduk juga ngerjainnya.

Untuk matematika, aku tambahin buku latihan dari penerbit Yudhistira. Alhamdulillah juga kepake banget untuk Ziyad. Insya Allah kalau udah aku foto bukunya, aku tambahin di postingan ini.

 

cakra3

buku latihan
Lihat deh, jumlah soalnya sampai 50 hehehe..makanya lebih cocok untuk latihan, bukan ulangan.

Leave a Reply