Catatan Periksa Kehamilan Minggu 23

Sekarang alhamdulillah sebenernya udah minggu ke-27. Hehehe…jadi ini telat 4 minggu nyatetnya, soalnya kemaren-kemaren banyak posting masalah lain dan masih capek dll dll dll…

minggu ke-23

Ini aku periksain tanggal 18 September 2010 kemarin. Dan waktu itu telat banget (pasien terakhir), jadilah kita periksa di ruang radiology karena jadwal praktek dr. Enny sebenernya udah abis, dan ruang periksa kandungan udah dipake sama dr. Yasmini.

Pas periksa, dr. Enny menjelaskan perkembangan bayi seperti kemarin. Dan kali ini, jenis kelaminnya disebutin lagi karena kelihatan lagi (lihat scanan USG pojok kanan atas). Hehehe…dokternya sampe lupa, terus aku bilang, “Iya dok, kan kmaren udah dibilangin.”

ISK (Infeksi Saluran Kemih)

Oh ya, dua hari sebelumnya aku cek urin di Pramita Lab (kenanya Rp 28.000) – ^^ soalnya info kaya biaya ternyata berguna juga buat orang lain dan biasanya dulu aku juga nyatet yg masalah kaya ginian, jadi aku catet di sini juga ya.
Alhamdulilah dah bersihhhh….

Insya Allah banyak-banyak minum, gak nahan kencing, dan rajin pipis setiap kerasa mo pipis, trus pas cebok (pas BAB ya?), itu ke arah belakang, supaya bakterinya gak masuk ke vagina. Insya Allah ISK-nya bisa sembuh. Kemaren dapet kabar dari mba Susi (tetanggaku) dan Dewi, kalo dr. Diah nyuruh pake air rebusan daun sirih utk penyembuhan. Nah, ini aku blum tanyain ke dr. Enny. Setahu aku, kalo dalam kondisi gak hamil, pemakaian pembersih vagina dan semacamnya itu kurang bagus. Tapi blum tau kalo yg versi herbal/alami kaya gini sama juga gak efeknya.

Cairan

Ini sebenernya dokternya ngejelasinnya di periksa yang bulan kemarennya lagi. Jadi, bumil banyak-banyak minum ya (jangan sampe kekurangan). Kalo kurang minum/cairan, itu seperti ada segudang makanan, tapi gak bisa dimakan. Jadi, kalo kita udah banyak makan makanan, tapi kurang cairan, maka penyampaian ke janin juga kurang bagus. Nah, kalo asupan cairannya bagus, insya Allah nanti penyaluran makanan ke bayi juga bagus. “Ooh…gitu ya…” *nyatet*.

Makanan

Tentang makanan, dr. Enny juga concern bangeth. Kalo dulu pas hamil Ziyad, 2x konsultasi ke dr. Muzayanah ngomongin tentang makanan dan susah makan atau pantangan, dr. Muzayanah bilangnya intinya makan apa aja gpp. “Nanti kalo saya larang-larang malah susah”, kata dr. Muzayanah sekitar 4th yg lalu (wih lama ya hehehe).

Na, pas kemaren nyari2 di net, dari blog orang, aku taunya dr. Enny emang banyak pantangannya. Jadi, pas denger langsung gak kaget dan masih agak mbandel. Yang masih mbandel itu makan bakso, hehe. Tapi bang Hen juga cuma ngebolehinn aku makan bakso Kepala Sapi kokh. Ya karena merasa insya Allah lebih aman terutama juga dari segi kehalalannya.

Makan yang mentah-mentah, setengah mateng, sebenernya aku juga udah tau. Tapi kalo makan sate, kok gak nyadar ya. Pas dr. Enny bilang gak boleh, “Wah pernah sekali dok kemaren.” Heheh, pas awal bulan Agustus kalo gak salah, nyobain sate Samirono. Ya karena Toxo itu.

Terus pas kemaren aku ketahuan makan salad, ekspresi dr. Enny juga khawatir banget. Bang Hen kira kan karena mayonaise. “Bukan masalah mayonaise-nya, tapi karena sayuran-sayuran mentahnya itu.” Hee…

Dan dokternya sampe mo nyuruh aku tes darah, “Tes darah aja ya, tes toxo.” “Gak usah deh dook…cuma dikit kok kemaren, soalnya gak bisa makan sama skali.”

Ya intinnya, pokonya kalo makan buah juga di-kupas, etc etc…Jadi agak susah juga nih makan lalapan hehehe.

Hb
Nah, terus aku bilangin juga masalah Hb-ku yg sampe 9. Dokternya bilang, memang karena faktor kehamilan, tapi memang mesti dinaikkan.  Kalo di bawah 8, itu mesti transfusi darah (kayanya ini utk ibu hamil kali ya, soalnya pernah baca kalo udah di bawah 6 baru transfusi, wallahu a’lam).

Nah, masalah Hb ini, dr. Enny ngejelasin, kalo tetep sampe akhir Hb tetep 9, maka batesan darah yang keluar saat persalinan cuma 250cc. Kalo lebih dari itu, maka mesti transfusi. Dan kalo sampe caesar (wal iyyadzubillah), maka sudah dapat dipastikan mesti transfusi darah, karena darah yang keluar saat caesar paling engga 400cc. Dalem hati seneng dapet info kaya beginian dari dr. Enny, langsung catet dalam memori.

Suplemen

Karena Hb-ku rendah, jadinya suplemenku di tambah. Kata dokter gpp. Kmaren suplemenku berubah jadi: Prenamia dan Obipluz. Kayanya catetan periksa yg kmaren blum nyebut nama obatnya ya. Kalo kemaren itu dikasih Amoxan (untuk ISK), duh sama apa ya, lupa satu lagi, pokoknya botolan gitu, trus udah ada penambah darah dll-nya, soalnya dokternya heran, kok udah trimester ke-2, aku blum dikasih penambah darah juga dari hasil periksa di tempat lain.

Berat Badan

Beratku, pas nimbang di JIH ini udah 50.5kg. Padahal, seinget aku, awal periksa, beratku antara 42-43. Pas pertama periksa kan sama perawatnya udah ditanya2 riwayat kehamilan sebelumnya, dan pas hamil Ziyad itu, aku cuma nambah sekitar 12-13kg.  Berarti aku udah nambah sekitar 8 kg. Dan dr. Enny dengan gayanya yg sulit aku gambarin di sini : D bilang yang intinya jatah penambahan berat badan aku th tinggal 3 kg lagi. Heeee….yg bener aja…soalnya pas hamil Ziyad pas udah 9bln tuh, seminggu nambahnya hampir sekilo. Masa jatahnya tinggal 3 kg. Ngeliat ekspresi mukaku, dr. Enny nambahin, ya dimentokinnya nambah 5kg lagi aja. Disuruh kurangin makan manis dan karbohidrat.

“Emangnya ngaruh ya dok kalo nambah beratnya di hamil pertama segitu terus yg ini juga.” (aku lupa kalimat tepatnya pas aku nanyain masalah ini.”

Ya dokternya ngejelasin, karena dari kehamilan pertama itu bisa diukur kekuatan pinggulnya dll, takutnya kalo berlebih mesti caesar. Trus aku pikir-pikir, bener juga ya. Nah, kmaren itu ada diskusi di FB, ya intinya aku taunya kalo nambah berat badan utk ibu hamil itu normalnya skitar 10-15kg-an. Kalo sampe 20kg brarti itu udah Obe..dan mesti diet di akhir2 kehamilan, Trus ada yg berpendapat (ya ini juga udah aku baca juga sebenernya teorinya), kalo yg aku bilang itu kurang tepat, krn dilihat juga kondisi ibunya gemuk atau kurus. Kalo kurus disuruh naikinnya ya banyak gpp, kalo gndut paling dibatesin.

Tapi aku renungin, kayanya teori ini gak spnuhnya tepat. Soalnya kalo baca-baca di literatur, emang nanti ada kaitannya diukur lingkar lengan ibunya dst dst, supaya menjaga kemungkinan bayinya gak BBLR (wal iyyadzu billah), tapi kemaren alhamdulillah – walaupun aku juga khawatiran karena ngerasanya kok hamil tetep kurus-, Ziyad lahirnya beratnya termasuk normal, 2,75kg.

Nah, di diskusi tsb…terus ada komentar dari Uus (yg dia badannya gak gendut), anak pertama nambah BB-nya cuma 10kg, tapi Sa’id (anaknya), lahir dg berat 4kg. Hee….kebayang gak kalo anak ke-2 dilepasin gitu aja sama dokternya sampe 15 kg. Jadi, ngeliat dari faktor genetik juga kali ya. Makanya dokter juga ngeliat dari riwayat kehamilan sebelumnya.

Pas keluar rumah sakit, aku masih mikir2, masak sih jatahnya tinggal dikit, perasaan masih kurus-kurus aja. Trus aku baru nyadar kalo timbangan di JIH itu beda 2kg sama yg di Sakina (lebih banyak di JIH). Jadi, kalo di JIH aku ketimbang 50,5, berarti di Sakina 48,5kg. Kan pas aku bilang, berat awalku 42-43 itu pake timbangan di Sakina. Yeee…alhamdulillah, brarti masih bisa nambah sampe 7kg lagi kannnn….alhamdulillah gak mesti diet etc.

3 Comment

  1. Recognime says:

    Met sore. Lagi nyari artikel2 tentang kehamilan di google and direcommended kemari. Ijin baca2 artikelnya and salam kenal ^_^

  2. cizkah says:

    soree…alhamdulillah kalo catatan di sini bermanfaat : )
    mudah2an para ibu dan para istri yg lagi hamil, kehamilannya sehat, bayinya pas lahir juga sehat normal panjang umur dlm ketaatan ya.
    pemain adsense juga kayanya ya : )

  3. newbie says:

    banyak info yang mesti saya catet ni disini : D

Leave a Reply