“Cayang…”

Hum…malam ini pingin cerita-cerita….dah lama gak cerita ya…walau sebenernya pengen cerita…(kok mbulet…)

Langsung aja…Kejadian pertama yang pingin aku “catat” adalah…

Ketika malam ini, aku semakin penat, bercampur antara keadaan haid yang emang suka bikin mellow, terus jadi cepet capek, terus juga seharian ini qodarullah full banget kerjaan, cuci piring, masak, jemput Ziyad, termasuk abis itu langsung ke Indomaret di jln. Nyi Condro Lukito ituh (pake sepeda mini lho…), yang berarti pas pulang itu ngayuh sepeda, sambil bawa Ziyad di antara lalu lalang lalu lintas yang padat dan itu jalan adalah tanjakan….fiuwh….ya…intinya penat deh…kegerahan juga, ngerombak kamar Ziyad juga krn kalau malam Ziyad batuk-batuk, kayanya dindingnya bermasalah, jadi aku ubah posisi dan tata letak semua barang…nyapu2,ngepel2 seluruh rumah.

And then…pokoknya tiba-tiba aku udah cemberut aja, ndak bisa senyum, uring-uringan. Daripada nyusahin orang (Ziyad sama Abang maksudnya, masa mo kena tumpahan kekesalan gak jelas dari aku), aku ke kamar dimana di sana berserakan baju dari jemuran yang aku ambil tadi siang dan blom aku lipetin (blom disetrika lho!baru dilipetin aja,biar ga berantakan,biar ga jadi kusut banget). Ya udah, maksudnya aku pingin menyendiri, sambil ngelipetin baju.

Tapi si abang kan orangnya — alhamdulillah –, suka banget bujukin aku heheheh. Tapi kali ini gak berhasil-berhasil. Disuruh lihat mukanya, emang sih biasanya jadi ketawa, tapi aku ndak mau. Aku lagi pingin diem aja.

Nah…si bujang, alhamdulillah nurun dari Abang. Suka ngibur, udah beberapa kali kejadian, tapi yg tadi termasuk yg … apa yah…NYENENGIN bgt pokoknya.

Ziyad kan punya kebiasaan ngomong, “Ummi ketawa.” Atau ke abang juga gitu, “Abi ketawa.” Biasanya di situasi ketika kita gak tersenyum, pas lagi sibuk, lagi capek, atau pas lagi marahin dia : D. Heheh…

Nah…tadi tuh dia ngomong gitu.

Z:  “Ummi ngapain?”

C: “Ngelipetin baju…”  (Sambil muka rata gak berekspresi gitu …)

Z: “Ummi ketawa.”

Terus aku jawab,

C: “Ummi lagi gak bisa ketawa.”

Z: “Ummi cedih?”

C: “Iya…”

Z: “Abi cedih?”

C: “Engga, kalo abi gak sedih.”

Z: “Cayang…” Sambil ngomong ini, Ziyad ngelus2 kepala aku, terus mo meluk aku…Nadanya kasihan gitu ke akunya…

Huwaa….heheheh…aku jadi senyum terus meluk diaaa…trus jadi ketawa kecil deeh….dia trus ketawa…Huhuhuh…anakkuuu…Sambil itu dia narik2 mukaku,diciumin berkali-kali.

Si abang juga jadi seneng. Trus kan dia langsung kabur-kabur keluar kamar, main yang lain-lain. Si abang bilang, “Ziyad belajar dari mana itu…” Hihihi..

Ada juga sih kejadian lain, aku lupa deh pas ada kejadian apa…pokoknya aku nangis sesunggukan (bukan karena berantem kok). Kayaknya kecapekan banget terus apa gitu, lupa pokoknya. Terus Ziyad yang sambil main-main sepeda terkadang mampir ke aku, terus ngomong, “Cabal ya, Mi…” (maksudnya “Sabar ya, Mi..”)

Hihihi…aduh aku dah mo ketawa sih waktu itu, cuma masih sedih, terus dia main-main lagi dengan cueknya…terus nyamperin aku lagi, meluk aku…ngelus-ngelus kepalaku, nyiumin aku,terus ngomong lagi, “Cabal ya, Mi…”

Hehehe…si abang yang ngeliat jadi ketawa cengar-cengir. “Ziyad belajar darimana…”

Terus aku yg udah rada reda bilang, “Tadi baru aku ajarin.” Sambil tersendat-sendat gitu deh ceritanya. “Kan aku tanya, ‘Ziyad laper ya?’ ‘Iya’, kata dia. Terus aku bilang, ‘Sabar ya…Abi bentar lagi pulang insya Allah.'” Dan aku nanyanya beberapa kal. (Ceritanya waktu itu aku lagi gak masak, jadi mesti nunggu Abang pulang beli lauk)

Ternyata dia merasuk, dan langsung dipraktekkin. Huhuhu…Jadi terharu…

Jazakallahu khoiro ya Bunayy….

Cerita selanjutnya…di postingan selanjutnya insya Allah…

3 Comment

  1. ummu salman says:

    oooh so sweeeeeet….

    barokallohu fiikum

  2. Jazakumullah khairan,. very touching..

  3. Ummu 'Abdirrahman says:

    mb…ternyata yang mengalami momen momen seperti itu nggak hanya aku ya..?! kalau lagi melankolis, kecapekan, agak sebel( yang ini ga tahu sebabnya knapa!) kadang aku juga nangis sendiri..:=( tapi kl ditanyain suami blgnya ga pa pa..lg sebel sndiri aj (ga mau ngomong apa adanya nih..)

    untuk meredamnya biasanya aku inget2 ah..cape capeku ini ibadah .jd ga sia-sia. semoga kita dimudahkan dalam setiap urusan kita ya..aamiin

Leave a Reply