Cerita Kuretase Kehamilan Keduaku

Tanggal 9 September 2009, aku pendarahan. (pas bulan Ramadhan tu…). Mondok semalam di RSIB Sakina Idaman. Alhamdulillah udah ada kantong rahimnya. Usia kehamilan yang masih 5 minggu, jadi janin yang belum kelihatan waktu itu dianggap wajar.

Seminggu kemudian kontrol di bidan Harjuna, di USG. Kantung rahim membesar tapi blum ada janin. Ok…kita mulai khawatir deh. Mulai cari-cari info tentang blight ovum.

Dua minggu kemudian (tanggal 1 Oktober), kita cek lagi ke Sakina Idaman sama dr. Detty. Oh oh…ternyata belum juga muncul janinnya dan muncul massa. Mulai tambah khawatir, sebagaimana aku ceritain di post kemarin.

Seminggu kemudian (tanggal 6  Oktober), periksa ke bidan Harjuna. Tidak bisa memberi masukan apa-apa karena hasil USG gak bisa dibaca sang bidan (bukan bidangnya soalnya). Akhirnya besoknya, siang hari,  aku periksa ke dr. Muzayanah. Massa dianggap gak membesar dan kelihatan seperti sudah ada janinnya. Tapi belum ada detaknya. Masih dengan kekhawatiran blight ovum (BO). Akhirnya disaranin 2 minggu lagi periksa. Kalo belum ada detaknya, berarti BO dan mesti kuret.

Besoknya, aku ngeflek dikiiit. Seperti keputihan tapi warnanya coklat.

Besoknya lagi, Jumat, seperti itu juga. Tapi cuma dikit banget. Dan sorenya, aku mulai merasakan perut orang mau haid (gak mules sih), tapi kerasa seperti ada yg mau keluar. Bolak balik aku liat ada bercak darah atau engga.

Sampai akhirnya…

Maghrib aku lagi gorengin ayam buat Ziyad. Dan entah untuk keberapa kalinya, aku ngecek ke bawah ada bercak atau engga. Dan ternyata ada!! Udah bentuk cipratan darah merah segar gitu. Ya Allah…mulai lemes deh. Akhirnya aku duduk di kursi kecil (dapur), dan ternyata langsung terasa darah (banyak) keluar dari vagina. Dan terus mengalir dan mengalir. Aku langsung mengusap muka dan menahan tangis.

Akhirnya gak lama kemudian abang pulang dari sholat maghrib. Aku yang lagi di dapur tetap dalam keadaan duduk, memanggil abang pelan. “Abaang…”

“Ya dek?”

“Aku pendarahan lagi.” Abang langsung memberikan reaksi – yah seperti itulah, panik dan sedih –

Langsung menghampiriku, “Ayo, adek istirahat aja, tiduran.”

“Engga abang, ini udah gak bisa (maksudnya ini udah abortus).”

“Engga-engga. Abang masih ada harapan. Ayo tiduran.”

“Engga abang. Ini udah gak bisa. Ini memang udah kemungkinannya. Kita harus siap. Yang sabar.” Sambil berusaha menahan sedih dan tangis.

Proses selanjutnya sangat panjang (aku dijemput mobil sakina idaman), tetangga (si mbah dan mba siti) yang mulai datang. ALhamdulillah Ziyad bisa dititipin mba Siti (tetangga), dan karena ada temen mainnya yang sepantaran (Faisal), alhamdulillah gak rewel. Uus juga sempat menghubungi dan kami sama-sama menangis saat itu.

Sampai di Sakina Idaman, pukul 20.30 wib. Yang periksa bidan jaga. Di periksa standar bidan, di cek-cek (dimasukin deh tangannya), ngecek kondisi rahim. -seakan-akan masih ada harapan-. Apaa gitu katanya masih ketutup, dan kan blom ada ada daging keluar. Terus aku minta di USG -sebenernya kalo bidan gak boleh sptnya sama dr. Detty-. Tapi kantung rahimnya kok udah gak keliatan ya. Massanya kaya membesar.

Akhirnya para bidan itu telp dr. Detty untuk menanyakan tindakan apa yang diperlukan. Akhirnya, bidan tadi masuk ke ruang USG dengan sikap yang berbeda dg tadi. “Ibu…, kita sudah matur dr. Detty. dr Detty masih ingat kondisi kehamilan ibu. Saran dr. Detty dikuret. Kalau mau malam ini, dr. Detty bisa jam 11 malam nanti. Kalau besok dr. Detty mau pergi ke luar negeri, jadi sama dr lain.”

Akhirnya, kami yang masih kepikiran kalo itu hamil BO, memutuskan “Bismillah, ya dikuret malam ini aja”, kata abang. Aku juga meyakinkan abang, soalnya kalau kehamilan BO dipaksakan diteruskan, malah kasian, ada kemungkinan besar cacat.

Akhirnya aku langsung dimasukin ke ruang bersalin untuk persiapan kuretasi. Peralatan yang diperlukan disiapkan sama mba Lilis (perawat yang insya Allah sangat cekatan dan ramah). Aku juga diinfus dan tawarkan untuk kencing terlebih dahlu. Di tensi dll.

Pukul 22.30, dokter Detty datang. Masuk ke ruanganku sambil tersenyum, “Assalamu’alaikum…” Kemudian menghampirku, “Gpp ya mba siska.”

“Iya..” Aku jawab.

Gak lama kemudian dokter biusnya datang. Abang gak boleh melihat. Akhirnya abang ke mushola (bareng Satria suami Uus yang ternyata tetap menunggu sampai proses kuret selesai), dan pesan ke perawatnya kalau ada apa-apa, beliau ada di mushola.

Akhirnya, pukul 22. 50 wib, aku dipasangin oksigen. Dokter biusnya berdiri di samping aku mulai siap-siap dan akhirnya memasukkan obat bius lewat saluran yang sama dg saluran infus. “Agak kemeng ya.”

Aku mulai merasakan aliran obat itu di daerah tangan, dan pandanganku mulai berkunang-kunang tiga kali putaran dan jatuk tak sadarkan diri. (In

Entah berapa lama, aku mulai kehilangan efek obat bius dan masih merasakan perutku dikuret-kuret. Kruk kruk. Aku cuma bisa merintih sedikit karena masih ada pengaruh obat biusnya. Aku dengar percakapan-percakapan dr. Detty. Akhirnya gak lama kemudian prosesnya selesai, dan aku mulai mendengar suara abang diberi penjelasan oleh dr. Detty. Mba Dina (bidan yang bantuin proses kuretase) mulai membereskan peralatan. Mba Dina sempat memanggil aku, “Mba Siska…” Tapi aku belum bisa melek.

Aku mulai berusaha membuka mata dan akhirnya memanggil abang yang ada di sisi lain di ruangan bersalin yang lainnya. “Abaaang…”

Abang dan dr. Detty menghampiriku. Dan menceritakan kalau ternyata hamil anggur. Aduh, apalagi ini, aku cuma referensi sedikit tentang ini. Dijelaskan secara singkat, kalau hasil kuretasenya masuk lab. Dan mesti lihat dari hasilnya. Mudah-mudahan baik-baik aja. Kalo hasilnya lain lagi, mungkin perlu kemoterapi. Dan intinya harus menunda kehamilan kira-kira 1 tahun.  Nanti juga dicek udah bersih atau belum, kalau belum, mesti dikuret lagi. Ini informasi ringkas saat itu.Abang cerita ke aku, waktu dr. Detty memberitahu ada kemungkinan kuret lagi, abang bilang, “Kasihan sekali dok kalau mesti kuret lagi.” “Ya mudah-mudahan engga…”, kata dr. Detty.

Infus yang tadi terpasang langsung habis selama proses kuretase tersebut. Kata abang darahnya banyak sekali. (Setelah aku baca-baca emang gitu. Malah biasanya kalo kuretase hamil anggur itu ada yang butuh transfusi darah, (alhamdulillah kemaren  engga sampai seperti itu).

Esoknya teman-teman banyak yang berkunjung. Jazakunnallahu khoiro atas supportnya ya…

Alhamdulillah esok malamnya kami sudah bisa pulang ke rumah. Udah kangeen banget sama bujang satuku Ziyad Syaikhan.

Dan kecemasan kami belum berakhir…

Masih menunggu hasil lab dan konsekuensi-konsekuensi setelah itu. Ya Allah, mudahkanlah segala urusan kami…aaamiin.

23 Comment

  1. ummu hamzah says:

    mbak, kami ikut prihatin atas musibah yang dialami mbak sekeluarga. Semoga Alloh menggantikannya dengan yang lebih baik.

    KAmi juga ingin ngucapin selamat akhirnya mbak punya blog sendiri, semoga bermanfaat. Tulisan2 mbak insyaAlloh sangat bermanfaat untuk ana pribadi dan juga semua.

  2. cizkah says:

    iya galuuuh…jazakillahu khoiro
    Aamiin. Iya ni. Niatnya seperti itu. Semoga Allah memudahkan.

  3. ummu hamzah says:

    mbak, de ziyad demam ya???
    mbak, kalau dari pengalaman di RS, kalau orang demam sebaiknya bajunya yang longgar atau bahkan jangan diselimuti mbak…
    kemarin hamzah juga sempat panas 2 hari, alhamdulillah setelah ana beri habatussauda’ yang dilarutkankan ke air susu atau air madu beberapa kali, akhirnya turun juga panasnya.

    mbak ciz, jangan lupa istirahat, sebaiknya tidak duduk lama-lama dulu,…. Subhanalloh mbak yang satu ini dalam keadaan apapun…writting is always. Duh bahasa inggrisnya kacau ya mbak …??!

  4. cizkah says:

    ana baca2 juga gitu. Alhamdulillah dari pas ziyad bayi baca artikel di Nakita ttg itu. Makanya tadi sengaja ana buka semua bajunya terus ana balurin sambil dipijetin. Keenakan dia. Biar aliran darahnya lancar juga.

    Ziyad juga doyan habbatussauda’. Alhamdulillah selalu sedia habbafit. Tapi kalo buat anak-anak jangan banyak2 lho luh. Apalagi masih usia bayi. Kalo dulu ziyad sampe umur setaun cuma setetes aja biasanya walaupun lagi sakit. (Dulu pake Zait)
    Itu ilmiah gak larangan duduk lama2nnya? Hehehe…banyak amanah menanti…tapi lagi belum nulis2 kok…masih beresin website2 dakwah. Tunggu launchingnya ya insya Allah. Semoga Allah memudahkan.

  5. Assalaamu’alaykum, mbaaaaak

    huhuhuh ana jadi sedih niy plus ngilu baca critanya…
    secara kita periksa kedokter pertama kali barengan….
    trus pas baca yg berdarah2 tuh ana sampe merinding2 ngiluuuu…
    gak kebayang sedih dan porak porandanya hatiiii mbaa…

    mba… jaga kesehatan yaa…
    kayaknya mba ini aktif bangets deh…
    klo ana selama hamil ini tiduran saja dikasur..
    ana gak bisa masak.. gk bisa beres2 rumah… gak bisa ngapa2in deh…
    pasrah aja diatas tempat tidur…
    apa ini bawaan “MALES” ya mba??? heee biarin saja deh mba, daripada ana ngos2an…

    hmm baca kisah mba, ana jadi makin H2C….

    alhamdulillah mba dah bisa nulis lagi, it means mba sudah sehatan ya…

    btw kita gak bisa ketemuan lagi dung mba kedokternya???

    mba…mba… ana kok jadi takut melahirkan ya mbaaa???
    gimana dong mba???
    dah gitu akhir2 ini perut ana rasanya berat banget klo buat jalan atau berdiri… padahal dah masuk trimester kedua… masa masih muntah2 mba???

    aih kok ana jadi curcol gini???
    afwan ya mbaaakyuuu…

    uhibbukifillah

  6. cizkah says:

    wa’alaikumussalam warahmatullah
    qodarullah wa masya a fa’al…hehehe
    ana insya Allah masih periksa ke dokter kok. Malah kalo awal2 seminggu sekali. Tapi ke sakina idaman hehehe…(dr kmrn bujukin biar ktemuan).

    Kapan2 main ke rumah dee. Ana tapi insya Allah kamis ini ke Jakarta (after 3 years), semingguan aja insya Allah. Karna mesti kontrol dan dapetin hasil lab dari kuret yg kmrn. (Mudah2an gak ada apa-apa ya Allah).

    H2C tu apa ya? (gak gaul mode on)

    Sama kok. Ana juga pas hamil pertama SANGAT BANYAK waktu buat tidur. Tapi dulu ana kalo malem gak bisa tidur. Normalnya kan ibu hamil memang tidur selama 10 jam. Kalo gak nanti malah tambah mual. Apalagi kalo pusing dah menyerang, biasanya enaknya dibawa tidur.

    Ngelahirin – sepengalaman ana kemaren mah- gak sakit insya Allah (apalgi kalo babynya gak gede2 amat). Yang butuh perjuangan itu nahan supaya gak ngejen sampe bukaan 10-nya. (HARUS JANGAN NGEJEN DULU LHO). Itu yg berasa sakitnya. Tapi insya Allah pengalaman indah dan akan merindukannya kembali kok (biasanya tapi kalo pas abis ngelahirin terheran2, kok orang pada pingin hamil lagi ya?)

    Nah nah…ana juga ikutan banyak ngomong kan..

    Gpp, baru masuk trimester 2 kan. Makannya pelan2 aja. Masih harus gitu sampe akhir. Ana dulu sering banget muntah pas hamil Ziyad (kmrn makanya ketakutan kalo sampe muntah).

    Dijaga ya dedenya.
    Barakallahu fiki

  7. H2C itu harap2 cemas mba…

    wah wah itu ilmu ngejen;nya ana baru tahu mba… nanti aja deh belajarnya klo dah 7bulanan…

    mba, juga kapan2 maen kerumah ana ajak ziyad ya mba..
    wa fiiki barokallohu

  8. cizkah says:

    jangan lupa bilang insya Allah…:)

  9. Na’am mba, insyaAlloh
    Jazakillaahu khoyr reminderx ya

  10. ummu hamzah says:

    Insya Alloh ilmiah mbak, karena orang kuretase sama halnya seperti melahirkan, mengeluarkan banyak darah, nah kalau banyak duduk otomatis darah di otak akan berpindah, jadinya akan pusing. Sepertinya itu ilmu sedikit yg ana dapat waktu sekolah,hehehe…

    Ya udah ana percaya insya Alloh mbak lebih tau tentang diri mbak sendiri… apalagi ana ga bisa nglarang deh kalau semangatnya mbak dah meluap-luap…masyaalloh………..

    Met seneng2 mbak dijakarta… semoga pergi ke jakarta adalah menjadi kado spesial buat mbak …

  11. Deasy Roberts. says:

    Salaam, mbak maaf yah aku ketinggalan bgt ttg berita ini. maaf sekali lagi.

    semoga mbak & keluarga tabah yah…qadar Allah.

  12. cizkah says:

    gpp mba dess…hehhehe…insya Allah semua ada hikmahnya…makasi ya mbaa..

  13. assalamu’alaikum umm
    salam kenal sebelumnya, ana tahu blog ini dari link ahkwat, tertarik baca artikel ini, karena qodarullah, persis dengan yang ana alami pada tgl 13 november kemarin. ana juga terkena mola hidatidosa. barakalllahu fiik

  14. cizkah says:

    wa’alaikumussalam warahmatullah…
    wah…kena juga ya. Qodarullah wa masya fa’al yaa…Yg pertama-kah ini? Maksudnya kandungannya? Padahal jarang lho yg kena. Sabar ya. Insya Allah ada hikmahnya. Beda sebulanan ya berarti dikuretnya? Ana soalnya tgl 9 Oktober. Hehehe..Mudah-mudahan sambil menunggu buah hati selanjutnya insya Allah, bisa digunakan untuk hal-hal yg bermanfaat. Dimanfaatin sebaik-baiknya ya ukhti…karena kalau sudah ada anak, waktu untuk belajar jadi jauuuh lebih sedikit.

  15. cizkah says:

    oh ya ukhti…webnya gak bisa ngirim komentar ya? ^^
    ukhti kerja dimana…namanya siapa ya…?

  16. ana bikin blog itu, hanya untuk mengisi waktu ketika jaga di RS. ana kerja di RS M ashari pemalang. nanti coba ana ubah lagi supaya bisa kirim komentar kayak gini, kalau jaga alhamdulillah banyak waktu luang dan dapat fasilitas ukhti, nama ana sri widayanti, panggilan wiwid. ana tambahkan anti di facebook. senang banget bisa kenal sama anti, kalau ana ke yk, boleh main g?

  17. cizkah says:

    Boleh insya Allah. Emang sering main ke YK ya? Pemalang tu dimana ya? (Maap, kurang bakat mengenal jalan dan daerah2).

  18. Kenya Dyah says:

    Saya turut prihatin atas apa yang menimpa ummi.semoga Alloh selalu meridloi dan mengabulkan doa-doa kita.saya juga pernah mengalami hal yang sama, kita hanya bisa bersabar.

  19. cizkah says:

    alhamdulillah, sekarang lagi isi lagi mba dyah….baru 7 minggu.. Insya Allah kamis ini mo periksa dokter lagi. Mudah2an yang berkembang janinnya ^^

  20. Assalamu’alaykum ukhty, ini ada info terbaru tentang mola/hamil anggur dari majalah Dokter Kita edisi Juli 2010….
    Misteri penyebab hamil anggur mulai tersibak. Meskipun penyebab pastinya masih misteri, namun berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Prof. Dr.dr. Andrijono SpOG (K) memunculkan kesimpulan bahwa penyebabnya karena kekurangan vitamin A. Pada penelitian tersebut, didapatkan hasil bahwa kadar vitamin A dalam darah penderita hamil anggur lebih rendah dibandingkan dengan perempuan yang hamil normal. Penelitian ini menunjukkan bahwa risiko seorang perempuan hamil menderita hamil anggur adalah 6,8 kali lebih besar jika kadar vitamin A dalam darahnya kurang. Bahkan risiko bisa meningkat 7 kali, jika kehamilan tersebut merupakan kehamilan yang pertama. Menurut data yang beliau teliti, terlihat dari 73,13 % penderita hamil anggur, deposit (simpanan) vit A-nya di bawah normal. Dan hal ini diwujudkan dengan adanya gangguan fungsi hati. Penelitian lain juga beliau lakukan terhadap kadar vit A. Pemberian vit A pada biakan sel-sel hamil anggur, terbukti dapat meningkatkan kematian sel hamil anggur. Hasil ini menunjukkan bahwa vit A dapat mematikan sel hamil hamil anggur secara fisiologis, sehingga pemberian vit A dapat merangsang pemulihan pada penderita hamil anggur. Disimpulkan bahwa vit A dapat meningkatkan proses kesembuhan serta mencegah terjadinya kanker yang disebabkan sel hamil anggur yang tumbuh berlebihan. Pencegahan dengan vit A ini sangat efektif, mudah, dan murah. Standarnya 5000 unit asupan vit A perharinya. Pencegahan tersebut akan menurunkan angka kesakitan, mempercepat pemulihan fungsi reproduksi, menurunkan angka kegagalan fungsi reproduksi, serta menurunkan kematian.
    So, banyak konsumsi sayur dan buah yang mengandung vit A ya ukh.. Semoga info ini bisa bermanfaat

  21. cizkah says:

    wah…makasi ya bu dokter…jazakillahu khoiro….(mengingat2 mungkin saya memang kurang vitamin A ya huhu)…

  22. […] Pas udah tahu hamil, sengaja gak langsung periksa. Sengaja nunggu sampai 7-8 minggu, karena di usia itulah biasanya sudah terlihat adanya janin/tidak, adanya detak jantung atau tidak. Kalau masih 4-5 minggu biasanya cuma kantung rahim hitam yang terlihat (walaupun disana ada sel-sel yang sedang sibuk membelah diri :D). Pertimbangan ini karena pengalaman hamil anggur kemarin. […]

  23. […] bidan Gayatri. Ini juga udah familiar banget deh sama bu bidan yang ini. Berhubung udah 5x hamil (satu keguguran) dan semuanya mesti ada ketemu sama bu […]

Leave a Reply