Cerita Matematika

Dari SD, aku suka matematika. Walaupun ada soal yang gak bisa aku kerjain, tapi aku tetap suka matematika. Waktu SMP, dapat kata-kata dari buku atau dari orang (lupa tepatnya), intinya usahakan jangan sampai membenci suatu pelajaran (atau gurunya). Karena itu bakal jadi penghalang pertama seorang paham sebuah pelajaran. Dan aku berusaha banget nerapin…tapi gak berhasil di pelajaran akuntansi dan tata busana.

Waktu SMA pun, pas masuk IPA dan ngadepin soal yang bagi aku rumitnya tambah minta ampun, tetap aja gak bikin aku benci matematika. Aku ngerasanya emang akunya aja yang belum paham. Dan hampir semua teman juga senasib ko. Kalo pas ujian, kadang rasanya cuma yakin jawab 10 soal yang benar. Sisanya tebak-tebakan :D.

Pas kuliah…aku bikin sebuah media belajar untuk belajar matematika bareng teman-teman. Aku bikin produknya, mereka bantu di tahap penelitiannya. Hasilnya dipresentasikan dalam lomba invoasi dan teknologi mahasiswa. Dapet juara 3 alhamdulillah. Waktu itu aku bikinnya pakai flash. Dimulai dari penjumlahan dasar..padahal targetnya untuk anak SMA. Heheh.

Sebenarnya inspirasinya ya karena dari pengalaman sebelumnya. Sebelum ada lomba itu, aku pernah privat 3 anak. Dua anak SMP. Satu anak SMA, Semuanya pelajaran matematika. Dari situ aku nemuin bahwa kadang rumus dasar aja, anak SMA pun belum paham. Waktu ditanya anaknya – yang dia padahal ikut bimbingan belajar -, soalnya di kelas bimbingan belajar tu anaknya banyak banget (sama kaya di kelas sekolah). Jadinya gurunya cuma nanya, “Paham?” Terus dijawab, “Pahaam…”

Dan itu adalah cerita masa lalu matematika. Masa kininya, aku masih suka insya Allah dengan matematika. Kalo ada yang perlu hitung-hitungan, aku menikmati proses menghitung itu di kepala.

Tapii…..

Ternyata kemampuan dan kesukaan  kita dengan sebuah materi, belum menjamin kita bisa sukses memahamkan orang lain atas materi itu.

Kita butuh sesuatu yang lain. Metode.

Aku dan abang, insya Allah paham banget, ranah kecerdasan Ziyad, bukan di Matematika. Bahasa, seni dan segala yang pakai otak kanan…dia encer banget masya Allah. Tapi cerita pelajaran lain gak  kita bahas di sini.

Di sini kita bahas Matematika, Ziyad dan Metode.

Butuh perjuangan banget tiap tahapan materi pelajaran Matematika. Abang sih sudah sering ngingetin aku untuk gak stress atau tensi tingkat tinggi kalo pas ngajarin dia hehe.

Materi yang – aku kira – itu mudah banget, dan masih simple banget…aku sampe bingung banget ngajarinnya. Dan kalo akhirnya dia paham, itu sebenarnya belum tentu paham. Pusing kan :D.

Tapi…aku yakin dia insya Allah bisa. Metode..metode..

Prof. Yohanes Surya

Karena pernah dengar abang cerita tentang Prof. Yohanes Surya, aku sempat baca-baca artikel tentang beliau. Ada tulisan yang inti tulisannya adalah tidak ada anak yang bodoh, yang ada adalah mereka yang belum dapat kesempatan belajar dari guru yang baik dan metode yang benar. Dan beliau membuktikan itu. Beliau datangkan anak-anak dari Papua…yang akhirnya malah jadi juara nasional. Bahkan ada anak SMA di Papua yang masih menghitung penjumlahan pakai lidi. Aku gak heran lagi. Karena baru beberapa bulan yang lalu aku ketemu anak lulus SMP, yang ternyata perkalian belum hafal. Pembagian masih bingung/belum bisa. Selama ini belajar apaaah?

Abang sendiri, dengar tentang Prof. Yohanes Surya dari Andy Octavian. Andy Octavian ini juara olimpiade Fisika internasional. Didikannya Prof. Yohanes (dan murid-murid beliau yang sudah senior). Bukan cuma Andi sih. Banyak lagi juara olimpiade Matematika atau Fisika internasional, yang pas masa karantina itu dibawah asuhan prof. Yohanes.

Tapi waktu itu aku baru baca-baca aja. Belum belajar secara detil gimana sih proses (metode) beliau ngajar anak-anak yang tadinya gak paham sama sekali terus bisa melejit jadi jagoan Matematika.

GASING

Suatu hari, dengar dari Rere (yang dia juga homeschoolingin keempat anaknya), nyeletuk tentang Gasing. Akhirnya searcihng tentang itu. Langsung melahap video-videonya. Dan keesokan harinya, mulai praktekin ketika ngajar Ziyad.

Gimana cerita selanjutnya? Gimana metodenya?

Insya Allah bersambung. Yang jelas…emang amaziiinngg masya Allah…alhamdulillah. Semoga ALlah beri hidayah taufik ke prof. Yohanes. Ziyad yang tadinya masih ngitung pakai jari, akhirnya bisa jawab cepat, tanpa pakai jari. 

cizkah
1 Januari 2016/21 Rabiul Awal 1437

6 Comment

  1. deca says:

    maa syaa Allaah brarti ka cizkah imbang banget antara otak kiri & kanan yaaa… matematika oke, gambar, design oke juga… menulispun keren… baarokallaah…

  2. cizkah says:

    @deca lebih tepatnya..- alhamdulillah – kemampuan ana standar…bukan yang jenius banget dalam hal art seperti para illustrator handal…bukan pula orang jenius yang encer banget di dunia rumus dll.
    Alhamdulillah atas segala nikmat yang Allah berikan…Mudah-mudahan segala kemampuan yang kita miliki berkah dan bermanfaat untuk dunia dan akhirat kita.

  3. Liya says:

    emaang mba Cizz metode tuh penting banget ya.. liya berasa kalo dimatematika tuh guru2 dulu cuma suruh ngapalin rumusss aja tapi anaknya dgak disuruh ngerti, jadi… pas rumusnya dibolak balik anaknya melongo deh hehehe dan banyaknya guru dulu pas ditanya, kok bisa gitu? dijawabnya “ya emang begitu rumusnya” kekekeke share pengalaman disini kalo ujian malah boleh banget bawa rumus dasar, boleh bawa 1 kertas penuh full nulisin rumus kecil2 buat ujian… buat pelajaran kimia boleh bawa yang tabel kimia itu lohhh jadi gak mesti ngapalin hehe dan gak pernah buru2 buat ngajarin satu hal karena emang selalu dari dasaaaar banget dijelasin, dan akhirnya kita liat kenapa rumus itu ada. Pas SMA dapet guru yang modelnya bahas rumus bukan suruh apal rumus, dari SD selalu suka matematika trus pas diajarin pake metode yang ngerti itu, bahkan disuruh vbuktiin rumus segala liya jadi jiperrrr jadi ciut dan hampir gak suka matematik nyahahaha itu mah liya nya aja yaaa.. krn udah kebiasa hapalin rumus aja trus pake yang cara cepet itu loooh

  4. cizkah says:

    Suka banget nih sama komentarnya Liya…insya Allah bisa jadi masukan buat ana ngajar Ziyad besok2 atau ketika dia SMA bisa kasih saran ke sekolahnya. Fokusnya apalagi SMA memang bisa paham konsepnya…gak cuma hafal.

  5. Mutia says:

    Ana survei harga buku yang sudah dilengkapi videonya sebesar 750ribu. Ternyata worthed ya mba

  6. cizkah says:

    Ana ga beli bukunya sama videonya tia…hehe..lihat di youtube. Mungkin kalo beli lebih mantep lagi materinya hihi

Leave a Reply