Cerita Mudik Bagian 2: Travel oh Travel…

Mari kita masuk ke cerita yang insyaAllah bisa jadi masukan untuk teman-teman dan sidang pembaca yang belum pernah merasakan jasa angkutan umum yang bernama travel.

Singkat cerita, karena kami memutuskan mudik itu ya rodo dadakan dan tiba-tiba. Terus waktu kami membuat keputusan itu adalah pas zaman-zamannya arus balik orang abis mudik. Jadinya, semua tiket mahal-mahaaal, dan semua tiket ternyata sudah habiiis. Ckckck…tiket kereta aja sampe Rp 500.000 (gimana gak mikir panjang mo mudik  kalo pas lebaran gini?). Tapi yang mahal kaya gitu ternyata udah abis loh. Tadinya aku masih berharap dan kepikiran mau pulkam pakai bis, yang berarti perjalanan 3 hari 2 malam. Itupun baru sampe Jambi bagian kota. Belum ke daerah dusun Mersam. Tapi abang udah say no dengan yakin. Gak kuaaat…bawa bayi gitu loh. Dulu tahun 2008 aja udah capeknya bukan main, padahal baru 1 anak.

Akhirnya, kami berusaha mencari celah gimana supaya biaya tiket-tiket ini bisa ditekan tanpa harus mengorbankan anak-anak – tetep aja sih, kemarin  aku masih bujukin abang untuk naik kereta bisnis aja heheh -. Yang nyari tiket promo, yang nyari ini dan itu. Akhirnya dapet tiket pesawat dari Jakarta ke Jambi yang harganya gak sampe Rp 700.000. Kalo mau berangkat yang pagi ada seharga Rp 450.000. Kalo yang sekitar jam 2, seharga 490.000. Karena – rencananya – kami mau naik kereta, dan kalo bisa langsung ke bandara, akhirnya kami ngambil yang sore, nyampe Jakarta pagi. Tiket pesawat langsung kami pesan malam itu juga – tanggal 2 September -, setelah membulatkan tekad untuk pulang kampung.

Besoknya, abang wara-wiri ke stasiun yang ternyata tiket udah pada habis sampai tanggal 11 September. Ada sih, tiket yang dijual calo, tapii…ya gitu deh.

Akhirnya abang meluncur ke terminal Jombor untuk cari tiket bis atau travel. Dan yak…yang bis pun habis. Pilihan – bukan pilihan sih sebenarnya -, akhirnya jatuh pada satu buah jasa travel yang ada jadwal tanggal 6 September. Abang sampai bela-belain nunggu sampai sore untuk ngeliat gimana itu bentuk mobilnya – sekali lagi, karena mikirin bawa 2 anak, dan yang satunya masih bayiii -. Dan ketika mobil travel yang jenisnya elv itu muncul, akhirnya abang bayar dp.

Tanggal 6 sore hari, kami pun dijemput oleh mobil travel – bukan yang jenis elv -. Oke…aku belum nyadar waktu itu. Pas di jalan bersliweran mobil-mobil travel lainnya, baru sadar…kok…kok. Ya sudah…sing sabar.

Pas sampe terminal untuk finishing penumpang travel lainnya, kami sempat stuck lama persis di jalan mo keluar. Kelihatan yang ngurusin tiket travel kami lagi menjelaskan bolak-balik ke seorang bapak – yang sibuk menghisap rokoknya sambil terlihat agak bingung – rute-rute jalan. Tangan si pengurus tiket travel melayang-layang di udara menjelaskan kiri kanan utara selatan. Aku yang melihat dari dalam mobil ngomong ke abang dengan nada desperate, “Bang…jangan-jangan itu sopirnya.” Abang memandang aku dengan pandangan antara sedih, serba salah, ya gitu deh. Dan ternyata benaar itu sopirnyaaa… Ya sudah…sing sabar… – sambil mo nangis -.

Dan malam pun mulai bergelayut, kegelapan mulai menyelimuti di sekitar kami, baik di dalam mobil dan di luar mobil, tak ada pemandangan yang dapat kami nikmati. Kami masih  masih sibuk menjemput satu penumpang lagi di daerah Godean. Setelah kami masuk Gombong…kebosanan telah meliputi Ziyad. Dia bilang, “Mi…mo pulang, mo tidur di rumah.” Ha ha ha – tertawa miris. “Sabar ya sayang…ini kita mau ke Jakarta. Ke tempat nenek. Ziyad tidur aja.” Dan oh dia gak bisa tidur sampe jam 3 pagi saudara-saudari. Alhamdulillah aku masih sempat masukin bantal kecil Thoriq. Soalnya ada yang ngasih tau – namanya Abu Ziyad -, travelnya nyediain bantal, soalnya kemarin penumpangnya pada bawa bantal. Hehehe…bantal masing-masing kali yaa…

Entah pukul berapa…ban mobil travel kami bocooooooooooooor…Subhanallah…Ya sudah…sing sabarr. Alhamdulillah bocornya dekat dengan rumah makan, yang agak kurang meyakinkan secara penampakannya. Tapi mau gimana, lapar sudah mengisi perut aku : D. Makan sajalah.

Sekitar dini hari, sang sopir perokok yang sangat suka berhenti di jalan – jadinya malah penumpang yang nungguin sopir -, berusaha bertemu dengan sopir lainnya dari jasa travel yang sama. Akhirnya di suatu tempat, kami berhasil bertemu. Sesama sopir dan pemilik mobil bertemu di luar mobil, bercakap-cakap urusan tujuan akhir masing-masing penumpang. SOP-nya katanya sih gitu kalo travel-travel, selalu ada pertukaran sopir, entah untuk tujuan apa.

Seorang bapak tua yang berjalan agak terbungkuk-bungkuk mendekati 3 orang yang sedang bercakap-cakap itu. Tak lama, bapak berbaju hitam ini mengeluarkan kacamata rabun jauh berbingkai hitam yang cukup tebal untuk membaca tulisan di beberapa carik kertas. Ya Allah…”Bang…jangan-jangan itu sopirnya?” Sambil memandang abang dengan was-was. Dan abang pun menjawab aku dengan pandangan was-was…

Dan ternyata benar bapak tua ituu sopir penggantinya. Semua penumpang diam…dan waspada. Rasanya beberapa puluh menit perjalanan setelah itu dilalui dengan mata terjaga hehe. Alhamdulillah…ternyata bapak sopir tua ini sangat lihai membawa mobil. Minusnya….bapak tua ini sangat tidak bisa diajak komunikasi. Diaaaaaaaaammmmmmmmm….Beda dengan sopir pertama yang suka sekali berhenti dan suka ngobrol. Bapak tua ini susaaaaaaaaaaaaaaaah sekali diminta berhenti. Untuk minta berhenti sholat subuh saja, harus melewati beberapa masjid dan berhenti di tempat – yang mungkin – dianggapnya pas untuk berhenti.

Sampai di Jakarta – setelah menempuh perjalanan 16 jam dan melewati daerah Puncak yang macet cet -, kami harus muter-muter mengantar penumpang lain. Capeknyaaa luar biasa subhanallah. Dan anak-anak mulai rewel, karena panas dan tentu saja rasa lelah yang juga pastinya menggelayuti mereka.

Sampai di Andara (rumah aku) jam 12-an siang (berarti 20 jam perjalanan), sedikit obrol-obril dengan mama papa, mandi, makan, sholat …dan akhirnya kami tidur.

Sampai sekarang, kalau kami nanya ke Ziyad, “Mau naik travel atau kereta?” Ziyad akan menjawab dengan mantap dan dengan akalnya, “Naik kereta.” “Kenapa gak naik travel?”

Nanti dia akan menjawab, “Nanti bannya bocor di jalan.” Heheh…kami sudah berkali-kali nanya ini, dia selalu gak mau naik travel. Sama nak, kami insyaAllah juga gitu kok.

4 Comment

  1. Fa says:

    *Senyum-senyum*..sama sih mba…ana juga pernah punya pengalaman “buruk” sama travel. Niatnya ibu pas itu beberapa kali ditravelin biar pulang ke Jogjanya bisa agak nyantean. Tapi dihitung-hitung kok kalah juauh yah sama patas AC. Lebih cepet dan murah patas AC nya kali. Cuman kan kalo pake patas, harus naik KOPATA lagi. Itu aja kekurangan naik patas. Tapi kalo dihitung lama perjalanannya, pake travel itu bikin kaki gempor : D. Belum ntar nganter penumpang yang mungkin rumahnya mblazax-mbluzux gak karuan. Belum kalo ntar mampir ke sana-sini.

    Malah dulu ana salah ambil jurusan travel pula hehehe. Itu tujuannya Semarang, dikira ibu ana yang mau ke Jogja. Kan udah langganan sama travelnya. Ya udah, akhirnya di tengah jalan ana harus dioper. Walhamdulillaah ana *yahh tahu sendiri kan ana gimana*, nyante dan dinikmati aja sih “perjalanan aneh” nya.

    Pernah juga pas ke Jogja juga gitu…itu ban mobilnya buocor di tengah sawah ,sepi lagi (di Kebumen). Jadi harus nunggu luamaaaa…yahh lagi-lagi karena ana walhamdulillaah orangnya nyante dan serasa menikmati saja…ana thongkrongin aja deh sambil memandang pemandangan sekeliling (mudah-mudahan kalo ana punya anak, pas sifat bagian ini turun ke anak ana deh). Tapi udah tahu gitu, kalo ana disuruh pake travel…kok ya gak kapok yah? biasa aja lagi. Kalo ada ya dipake tu travel…kalo gak ada juga gak niat banget nyari-nyari. Yahhh biasa-biasa saja seperti biasanya (ngulang katanya banyak banget si ya? gak efisien).

  2. ummuahmad says:

    @ fafa
    hahahaha…. bocor di kebumen kenapa ga mampir petanahan dek? itu sama abu yazid ga? dah pada tahu rumahnya mbahnya ahmad tho?

    aku sbg penumpang setia travel jd agak gmn gitu… lha dulu bolak-balik jogja-rumah mesti naik rama sakti, alhamdulillah ga pernah bocor, tp lama emang iya, travelnya terlalu baik mau nganter semua penumpang sampai depan pintu rumah, jd pantesan lamaa…. sekarang mah kami kereta maniak. bisnis ajah lah, yg murah… lagian yg eksekutif ga berhenti di stasiun kecil kampung kami. hehehe…

    @ siska
    sis, kalo aku kayaknya ga sanggup deh mudik kayak kamu. bukan ga mau silaturahim, tp anakku ga bisa diajak “survival” macem gitu. dah berapa kali ya tiap mudik sakit, masuk rumah sakit, opname, ya begitulah. kami cari aman, mudik pas ga momen rame2 kayak gitu. dan lagi, mudik di luar lebaran membuat kami bisa berlama2 di kampung halaman… dan lagi, uang mudik itu ternyata bisa buat bayar kontrakan setahun yah? subhanallah…. semoga selalu ada kesempatan sadaqah kapan pun itu, dan silaturahim tanpa mendapat masyaqah yg berat spt itu…

  3. cizkah says:

    la itu mba…*pengennya sih gak nginget2* hehe…
    itu ngabisin tabungan hampir sampai ke dasar…rodo2 balik dari nol lagi…termasuk tabungan buat bayar kontrakan huhuu *buka rahasia*.

    entah berapa taun lagi kami mudik insyaALlah hehehe. Sama kaya yang ini juga setelah berapa taun baru mudik. Kecuali Allah memberikan rezeki yang berilmpah dan juga kesehatan dan waktu luang untuk mudik. Aaamiiin.

    iya ya mba…ana juga berdoaaaa banget kemaren anak2 dan kami juga gak pada sakit. Makanya pas setiap nyampe ke Jakarta sama Jambi, langsung sibuk mijitin anak2. Mudah2an Ahmad tetep sehat dan makin kuat yaa…

  4. Fa says:

    @Mba Zul: itu dulu mba, pas ana belom nikah tuh….masih single gitu ceritanya. Ho-oh je, di Kebumen lewat jalan pintas yang lewat kampung gitu tuh mba : D. Yaah dulu mah waktu bocor belom tahu petanahannya tempat mba Zulfa itu je. Dan gak nglewatin situ juga kok.

    Heheh, kok samaan sih mba? pake Rama Sakti itu juga lho ana. Udah langganan. Iya je, luamaaa banget kalo sampainya ke kos. Mana perut udah keroncongan pula, udah malem banget sampe di kos. Walhamdulillaah biasanya ana pasti dibawain makanan sama ibu, jadi pulang ke kos bisa langsung makan. Coba kalo harus mampir dulu di EMB misalnya? haduh-haduh-haduuh….

    @Mba Sis: seenggaknya masih mahalan ana mba kalo mau mudik, hehhe walhamdulillaah ‘ala kulli haal…minimal kan pertahunnya harus ngrogoh kocek 3,5juta lebih buat nabung (buat PP pesawat kalo pake Saudi Airlines itu bisa sampai 3400 atau bahkan 3600real ==> buat biaya pulang ana tuh…kalo suami sih udah ditanggung semua sama Syaikh, dengan asumsi 1real= kurang lebih 2300). Belum ongkos blah3x di Bandara, ongkos bus/taksi dari bandara ke terminal, baru ongkos kereta/travel/bus [tapi enakan pake kereta bisnis juga lho..samaan kayak mba Zulfa. Kalo yang eksekutif kemahalan booo…..].

    Kangen itu juga butuh duit yah : D..tapi meskipun duitnya kodol-kodol tapi hepi banget eleh-eleh kalo bisa pulang balik ke kampung halaman. Kayak gimanaa gitu rasanya

Leave a Reply