Cerita Sunat Metode Clamp Ziyad

Alhamdulillah, Ziyad sudah disunat tanggal 11 bulan Maret 2013 kemarin. Proses menuju kesana sebenernya gak secepat pengambilan keputusan tanggal sunatnya tanggal segitu hehe.

Aku lupa sejak kapan memotivasi Ziyad untuk disunat. Sunat itu ibadah. Sunat itu biar bersih. Aku juga kasih lihat ke dia foto anak-anak yang disunat pake metode clamp. “In sya Allah Ziyad pake cara ini. Biar gak terlalu sakit.”

sunat-clamp-ziyad

Dia semangat banget dan gak ada keraguan untuk disunat. Pas lagi seperti itu, aku bujukin abang untuk benar-benar ambil keputusan untuk sunat ini. Gak disangka malah pakai hitungan hari. Abang nelpon tempat yang menyediakan fasilitas sunat clamp itu hari sabtu,trus tau-tau bilang, “Hari Senin aja kalau gitu in sya Allah.” Jiaa… Mulai deh akunya yang deg-degan.

Kenapa Clamp?

Ziyad itu tipe yang kalau sakitnya agak berat mengalami perubahan kelakuan. Pas abis sakit DB itu, lumayan lama untuk balik lagi ke Ziyad yang ceria. Pas sempat sakit panas tinggi banget  tahun lalu karena main hujan-hujanan, abis itu juga bawaannya murung, marah-marah. Terutama ke Ab-nya sama ke Thoriq. Sedih banget ngelihatnya. Padahal udah sembuh. Tapi murung aja. Sampai dibawa nonton acara lumba-lumba. Cerianya sesaat aja. Habis itu tetep cemberut. Sampai bingung. Alhamdulillah trus kita kasih lihat dia video-video dia yang lama. Gimana dia ceria. Gimana dia baik banget sama adiknya masya Allah. Trus pelan-pelan balik lagi ke Ziyad yang heboh, ceria banget masya Allah hehe.

Nah, karena sebab itulah, aku pingin banget proses sunat ini berjalan tidak terlalu menyakitkan bagi dia. Rasanya gak pengen kalau dia jadi murung dan bersikap lain kaya kemarin-kemarin kalau sakit lumayan berat. Setelah browsing sana-sini tentang metode sunat, aku in sya Allah yakin dengan metode clamp ini. Dari hasil browsing itu, entah kenapa di otak aku tuh, kalo pake metode clamp itu gak pake acara sayat-menyayat :D. Atau paling tidak bukan seperti yang kemarin aku lihat pas Ziyad sunat. Kirainnya, kalo pake metode clamp itu, nanti kalau udah dipasang, trus nanti dibiarkan alat tersebut beberapa hari, trus nanti kulitnya kan bakal mati tuh yang terjepit. Jadi bakal gampang untuk “membuang”nya. Gak tau apa mau disayat atau tau-tau ngeletek sendiri kulit matinya (ini ko bisa banget ya pikiran kaya gini haha…).

Ya pokoknya gitu. Setelah kejadian sunat Ziyad, pas baca-baca lagi referensi tentang clamp, sebenarnya memang ada yang caranya seperti ini. Jadi acara sayat-menyayat kulit kulupnya setelah beberapa hari alat clamp terpasang. Tapi gak tau ini pake alat clamp yang mana :D. Yah well, seenggaknya gak terlalu salah paham lah :D.

Kenapa Umur Segini di Sunatnya?

Siang disunat, malamnya minta beliin mainan yang sudah dijanjiin di indomaret. Pake celana loh.
Kita gak ngadain selametan atau semacam itu. Ada satu tetangga yang ngasih hadiah baju koko..masya Allah. Dan Ziyad ternyata seneng banget sama baju koko itu.

Pas baca-baca buku tentang parenting sebelum nikah, poin sunat ini termasuk yang meresap ke otakku in sya Allah hehe.

(Update 28 September 2014: Dan setelah aku renungkan sekarang ini, manfaat besar sunat sebelum lewat 7 tahun ini adalah karena pas dia mulai diperintahin untuk sholat di masjid, sudah dalam bersih dari hadats kecil. Kita tahu bahwa orang yang belum di sunat itu, masih ada najis di kulupnya. “Percuma” dong wudhu kalo najisnya gak dibersihin dulu.)

Kalau di keluargaku sendiri, sunat biasanya pas udah usia SD. Pas lulus SD mo SMP :D. Lama ya. Biasanya nunggu siap, nunggu liburan dll. Abang juga dulu disunatnya pas SD, kelas 4. Karena pertimbangan-pertimbangan ini, aku gak terlalu koar-koar ke keluarga di rumah hehe. Kemungkinan besar bakal diberi masukan-masukan yang intinya, “Ndak usah sekaraang…kasihaann…”

Alhamdulillah, pas hari Ziyad disunat, setelah proses sunatnya terlewati aku langsung telpon Mama, ngasih tahu Ziyad udah disunat. Pada kagettt haha…tapi alhamdulillah sebentar aja. Seminggu setelah disunat Mama Papa main ke Jogja buat ngeliat Ziyad sekalian bawain titipan hadiah dari Pakdhe dan Budhenyaa. Senengnyaa yang dapet hadiah.

Proses Menuju Sunat Clamp Ziyad

Salah satu bagian dari proses memotivasi anak  supaya gak takut ketika disunat adalah jangan memberi kalimat apapun yang mengesankan sunat itu adalah sebuah proses yang menakutkan.

Mungkin pernah kita dengar orang tua yang bilang ke anaknya, “Hayoo…nanti disunat.” Kesannya kalau kaya gini kan sunat itu hukuman. Hukuman itu harus dihindari. Hukuman itu gak enak. Berarti sunat itu adalah sesuatu yang gak enak. Ini berlaku juga untuk melatih anak tidur sendiri. Jangan bilang ke anak, “Nanti tidur sendiri lho!”  Atau kalimat-kalimat semacam itu.

Setelah intensitas bujukan untuk sunat itu makin sering, aku merasa lebih baik secepatnya menyunat Ziyad. Ziyad sendiri juga udah semangat mau sunat. Alhamdulillah juga belum terkena pengaruh anak-anak sepermainannya.

Mulailah perburuan mencari tempat yang bisa sunat clamp ini.

Ternyata rumah sakit-rumah sakit besar di Jogja justru belum menyediakan fasilitas ini. Kisarannya kalau gak metode tradisional ya metode cauter (atau lebih sering disebut laser). Akhirnya searching di net. Ada 2 penyedia jasa sunat clamp di jogja, ada rumahsunatjogja, atau juga rumahkhitanjogja.

Hari Ziyad di Sunat

Ziyad semangaaat banget mau disunat. Kita sengaja minta penyunatnya datang ke rumah. Rekomendasinya juga seperti itu dari pihak sananya. Biar anak lebih nyaman in sya Allah. Janjian sunat sekitar pukul 13.00. Ziyad berulang kali nanya, mana yang mo nyunat. Bahkan ketika dokternya (dokter Agus dan dokter Rahmat) nelpon karena sudah sampai didaerah dekat rumah, Ziyad ikut abang jemput mereka.

Proses sunat di kamar. Ziyad diminta buka celana. Aku bilang gpp, karena mau disunat. Ziyad itu mau buka celana cuma di depan aku sama abang. Dia sudah malu. Bahkan ketika ke Jambi, pas mau pup gak mau dibukain sama Omanya.”Malu!” katanya. Kalau ada tamu di rumah juga gitu.

Setelah buka celana. Mulai diukur lingkar dzakarnya. Ternyata untuk ukuran dzakar Ziyad, yang tersisa tinggal clamp dengan merk Alisclamp. Gak tau ini berpengaruh atau engga ke hasilnya.

sunat-clamp-ziyad
Sedih ngeliat Ziyad nangis di sini :'(

Ziyad belum pernah bersihin kulupnya. Aku sendiri mah gak tau proses bersihin kulup itu seperti apa. Makanya gak pernah ngajarin hehe. Proses “kurang menyenangkan” bagi Ziyad dimulai ketika kulupnya dibersihkan ini. Terlihat sekali di wajahnya. Karena proses menarik kulup untuk dibersihkan ini adalah yang pertama, jadi ya ada rasa sakitnya.

Trus truss…..habis itu dzakarnya disemprot-semprot trus disuntiiik. “”Udah udah..” Ziyad bilang. Kayanya dia udah pengen distop aja mungkin proses sunatnya :D.

“Aw aww…”kata dia. Suntikan pertama…suntikan kedua di sudut yang berbeda. Mulailah dia nangiiss…Uuuu…kasihaann…

Setelah terpasang clampnya itu, trus kulupnya “ditarik-tarik” untuk menepatkan pada posisi tabung clampnya untuk kemudian disayaaatttt! Aku sedih banget pas bagian ini ngelihatnya.

“Pake disayat juga ya dok? Kirain gak disayat. Trus bedanya apa sama yang tradisional?” langsung sibuk nanya aku. Abis kaget juga pake acara sayat-menyayat ini. Kan kasihaan…Kata dokternya beda di perdarahannya. Kalau pake clamp itu sedikit. Dan emang sedikit sih. Cuma kaya orang kegores. Darahnya disekitar sayatannya itu aja.

Ziyad masih nangis terus, dia bilang “Sakit…sakit…” Kata dokternya bukan sakit,  mungkin geli. Soalnya udah dibius. Pas diskusi sama abang setelah proses sunat itu juga aku kan masih gak yakin pas bagian itu. Kata abang in sya Allah udah bener hasil biusnya. Tapi Ziyad sempat ngomong lagi ke aku besoknya, “Mi…kemarin Ziyad gak geli mi. Sakit mi.” Huhu…sedih deh pokoknya.

Obat yang dikasih dari dokter selain antibiotik, Infalgin sama Danason.

Hari-Hari Awal Setelah Sunat

Siang disunat, malamnya minta beliin mainan yang sudah dijanjiin di indomaret. Pake celana loh.
Siang disunat, malamnya minta beliin mainan yang sudah dijanjiin di indomaret. Pake celana loh.

Salah satu fasilitas dari jasa sunat tsb adalah menyediakan celana khusus setelah sunat. Jadi Ziyad bisa langsung pakai celana. Hari pertama dia masih berani pipis dan gak pake nangis. Besok-besoknya tapi dia nangis setiap mau pipis. Perih pas kena air mungkin ya. Akhirnya aku pakein botol aja setiap dia mau pipis.

Kami juga manjain banget dia. Dia pingin apa, kami usahain penuhin. Kebanyakan sih pingin mainan robot kecil-kecil yang ada di indomaret :D. Pingin martabak, pingin ini…pingin itu. Supaya menghindari kesan bahwa dia bisa minta kaya gitu besok-besok, aku bilang ke dia, “Ini hadiah sunat Ziyad…masya Allah, Ziyad hebat udah sunat.”

Walau sakit, dia bangga juga sudah sunat. Dia pingin banget nunjukin ke teman-temannya dia udah sunat. Dan ternyata teman sepermainannya dia blum sunat. Malah jelas-jelas bilang, “Takut.” Pas mereka masuk rumah dan duduk samping Ziyad yang lagi pake sarung, Sidiq masih sempat nanya ke Ziyad, “Sakit gak?” Hihi..

 

Proses Penyembuhan Clamp

Seharusnya lagi…kalau pake metode clamp ini, in sya Allah sembuhnya lebih cepat dari metode lainnya. Qodarullah, yang terjadi pada Ziyad beda lagi hehe.

Hari Kamis setelah proses sunat, sudah janjian sama dokter untuk melepas clampnya. Disarankan supaya dzakarnya direndam dulu dalam air sejam sebelum dilepas supaya memudahkan proses pelepasan. Aku juga tetap meneteskan baby oil di sekitar clamp seperti dipesankan dokter Agus yang menyunat Ziyad.

Pas proses pelepasan itu, ada bagian di belakang yang agak lengket trus jadi luka lagi mengeluarkan sedikit darah karena kulit luka yang mulai mengering itu terangkat lagi. Abang sempat komentar. Katanya in sya Allah gpp. Pas abis dibuka ini, hasilnya bagus banget masya Allah. Rapi sesuai harapan.

And then…besoknya (hari Jumat), Ziyad udah main keluar sama temennya. Gak terlalu lama. Tapi pas pulang, aku lihat ada lagi bagian yang berdarah di bagian depan. Kayanya proses bengkak infeksi itu mulai terjadi setelah ini.

Hari Sabtu, kondisinya makin bengkak. Ziyad kesakitan banget. Kasihan. Nangis-nangis. Sabtu malam, aku tidur di sisinya. Kerasa badannya gemetar nahan sakit. Rasanya sih udah pingin ke dokter malam itu juga. Kata abang besok aja in sya Allah. Alhamdulillah besoknya bengkaknya udah gak separah malam sebelumnya. Pas hari Sabtu itu aku sempat konsul ke Mutia masalah obat. Obat Ziyad udah habis yang untuk anti radangnya (Danason). Apa sebaiknya perpanjang atau engga. Akhirnya kami gak beli apa-apa, tunggu konsul dengan dokter. Abang nelpon dr. Hafidz. Rumah kami alhamdulillah deketan.

Akhirnya bisa ketemu di rumah dr. Hafidz sore. Diperiska, ternyata emang infeksi. Trus dikasih resep obat yang beda. Ibuprofen, chorampenicol (kalo salep ini sebenarnya in sya Allah juga selalu sedia di rumah), zyinc sama vitamin. Dikasih antibiotik lagi, merknya lupa. Yang jelas bukan amoxcylin, soalnya Ziyad alergi. Trus konsul lagi ke Mutia, alhamdulillah Ziyad gak nerusin obat yang kemarin. Kata Tia, Danason ada efek menurunkan imun. Kalau diterusin itu, infeksi Ziyad malah gak sembuh-sembuh nanti.

Alhamdulillah setelah itu sempat kempes, tapi gak pernah sampai kempes banget. Jadi lingkaran sekitar sayatan kulup itu yang bengkak dan kaya berisi sesuatu. Jadi masih tetep harus hati-hati terus karena sakit kalo kesentuh-sentuh.

Trus tau-tau setelah 2 minggu dari proses lepas alat clamp, penisnya bengkak lagi. Aku ngiranya kalo ini karena Ziyad makai celana dalam yang udah dia pakai seharian (pas kebetulan pake, padahal Ziyad masih jarang pake celana dalam) pas tidur. Dokter Hafidz sampai ke rumah sebelum berangkat ke rumah sakit karena lagi sibuk banget gak bisa janjian malam sebelumnya. Setelah sehari…trus alhamdulillah mulai kempes lagi.

Trus sempat  juga beberapa hari setelah itu berdarah dan keluar nanah besoknya. Kalau yang ini karena Ziyad sempat bonceng di belakang, trus kayanya sempat kegencet abang pas lagi ambil posisi awal duduk itu huhu… Tapi abis keluar nanah ini, bengkaknya makin kempes. Tinggal yang bagian belakang aja yang masih bengkak sedikit.

Trus trus lagiii…udah sebulan nih, tau-tau pagi-pagi penisnya bengkak lagi. Masya Allah…kalo yang ini gak tau sebabnya deh. Sorenya makin bengkak. Jadi khawatiir…Konsul ke dokter Hafidz, sama dr.Hafidz  dikonsulin  ke dr. spesialis bedah anak. Kemungkinan besar kalo dari foto-foto yang kami kirim Ziyad mesti sunat ulang. Hahh!! Kemungkinan lainnya yang bikin sedih adalah, kalau disunat ulang itu mesti dibius totaall….Oh tidaakkk semoga engga…semoga enggaa….

Kita gak ngadain selametan atau semacam itu. Ada satu tetangga yang ngasih hadiah baju koko..masya Allah. Dan Ziyad ternyata seneng banget sama baju koko itu.
Yang ini belum disunat. Cuma pingin ikutan pake baju koko pas Ziyad pake baju koko hadiah dari tetangga hihi..

Akhirnya kita bikin janji sama dokter (lupa namanya, dokter Arif kalo gak salah). Alhamdulillah udah kenal sunnah juga dokternya in sya ALlah. Pas berangkat itu, ternyata aku sama abang sama-sama udah pasrah dan mikir malam itu kami bakal tidur di rumah sakit. Kami bilang ke Ziyad mau diperiksa. Ziyad khawatir banget. “Cuma dipegang aja?” Hehe…Dia jadi sensi kalo itunya dipegang-pegang lagi. “Mudah-mudahan. Ziyad doa ya.”

Pas dilihat, alhamdulillah kata dokter Arif in sya Allah gak perlu disunat lagi. Kirain bengkaknya sampai nutup ujung penisnya. Tapi kalo mo dipermak juga bisa. Dilihat kemungkinannya sebulan lagi. Trus kita dikasih resep satu salep. Lupa namanya. Tetrason atau apa ya. Nyari ke beberapa apotek gak ada. Akhirnya pas di Kimia Farma dikasih Binoson. Aku udah capek banget waktu itu, aku bilang ke abang, udah itu aja gpp in sya Allah.

Sampai di rumah langsung diolesin itu sambil tetap dibarengi Chlorampenicol.

Alhamdulillah wa syukru lillah…malamnya langsung mulai kempes saudara-saudara. Kempesnya tu sekempes-kempesnya. Bukan kempes kaya kemarin. Alhamdulillaaahh…Akhirnya ketemu obat yang cocok.

Sampai sekarang aku sama Ziyad masih sering ngomong, “Alhamdulillah yaa..Ziyad udah disunat.” Hihi…sama-sama lega.

Semoga informasi yang ada di kisah ini bermanfaat.

 

 

 

 

2 Comment

  1. Tini says:

    Subhanallah… deg-degan bacanya mba… karena lagi cari referensi metode sunat juga.. Alhamdulillah ya ziyad udah sembuh..

  2. cizkah says:

    @Tini…alhamdulillah…kalo ana in sya Allah tetep pinginnya pake metode ini untuk Thoriq hehe. Mudah2an yang pas Thoriq lancar in sya Allah

Leave a Reply