“Cerita Ya…”

Satu malam, Ziyad menghampiri aku yang sedang menyusui si kembar di kamar. Karena kamar sudah gelap, dia otomatis berbicara sambil berbisik-bisik ke aku.  Tetap sambil cekikikan kesenangan dia bercerita.

Dia menceritakan tentang kejadian yang baru saja terjadi di meja makan saat makan bersama ammah Hikmah. Kelihatan senang sekali. Bercanda tentang kepedasan Bon Cabe level 30. Ternyata ammah Hikmah sangat kepedasan dan tidak tahan.

“Tadinya pegang tangan Ziyad. Terus saking kepedasannya akhirnya nepuk-nepuk Ziyad.”

Dia ceritakan itu sambil ketawa seneng banget.

Reaksiku?

Bete. Antara udah capek banget, ngantuk terus denger cerita yang kurang pas dan menyenangkan bagiku.

Ujung-ujungnya reaksinya malah setengah interogasi. Susah ya jadi pendengar yang bener-bener pendengar yang baik terus bereaksi sebagus mungkin.

Aku tanya, “Nepuk-nepuk apa?”

“Paha Ziyad.”

Doeng…kan tambah bete kan. Terus aku kasih wejangan singkat. Tentang dia udah mo baligh. Jangan berlebihan bercandanya. Ammah Hikmah bukan mahrom Ziyad. Ya semacam itu pokoknya. Ziyad sih kayanya biasa aja aku bereaksi gitu. Akhirnya dia keluar kamar.

Tapi kemudian langsung aja begitu dia pergi aku merasa reaksiku salah. SALAH banget deh kayanya. Jadi khawatir kalau besok-besok dia gak mau cerita tentang hal-hal yang sejenis itu karena mikir, “Ah nanti paling ummi marah. Paling ummi begini dan begitu.”

Eh terus gak lama Abang masuk kamar. Terus aku langsung bisik-bisik cerita kejadian yang baru aja terjadi antara aku dan Ziyad. Cerita tentang cerita Ziyad. Cerita tentang perasaanku yang merasa reaksiku salah. Minta tolong ke Abang,  kalo Abang pas di kamar Abang lurusin lagi. Aku tadinya ngira si kembar masih bakal lama tidurnya. Kirain bakal Abang bakal bisa ke kamar mereka untuk nemenin sebentar mereka di kamar.

Alhamdulillah ternyata gak lama kemudian si kembar tidur.

Aku paling gak tenang kalo ada yang ganjel terutama berkaitan sama anak-anak. Kalau sama orang lain kan mungkin kebanyakan mikir dan kebanyakan canggung. Alhamdulillah kalo sama anak-anak dibiasain gak canggung. Aku berusaha banget cepat ngelurusin dan ngklarifikasiin sebelum kelamaan dan salah paham.

Selesai nemenin si kembar aku langsung masuk kamar Ziyad dan Thoriq. Lampu kamar mereka udah dimatiin. Sepertinya kejadiannya  memang sudah agak malam. Thoriq udah gak merengek minta dibacaain buku lagi.

Aku langsung cium kening Ziyad, kemudian kening Thoriq, trus duduk di kasur Thoriq menghadap kasur Ziyad. Aku yang emang dalam keadaan udah capek banget, mulai ngomong pelan-pelan,

“Ziyad, makasi ya… Udah cerita ke ummi. Tentang apa aja.”

Ziyad sambil meluk guling menghdap aku.

“Ziyad… makin gede nanti perasaan ke perempuan tu bakal makin muncul. Tetep cerita ya ke ummi tentang apa aja. ”

“Kalau ada reaksi atau jawaban ummi yang ga sesuai harapan Ziyad, Ziyad tetep cerita ya.”

“Soalnya…” Aku berpikir sejenak menyusun kalimat berikutnya.

“Kan biar bisa ummi kasih tahu. Kalau-kalau ada yg salah. Atau ada yang kurang tepat.”

Ziyad paham kalau maksud pembicaraan aku terkait dengan kejadian yang baru saja dia ceritakan.  Dia jawab dengan nada biasa dan meyakinkan aku,

“Ziyad ga berani macem-macem ko.”

Setelah itu, terjadi obrolan ringan selanjutnya dengan Ziyad dan Thoriq sebelum akhirnya aku tinggalkan mereka. Yang jelas yang ganjel tadi udah tersampaikan. Semoga dia tetap terbuka besok-besok.  Semoga Allah selalu menjaga mereka.

Besok-besoknya,  Ziyad cerita juga kalo sudah bilang ke ammah gak boleh banyak-banyak sentuh-sentuhan lagi. Kami sih paham, mungkin bagi Hikmah, Ziyad itu cuma anak kecil. Padahal bagi aku dan Abang, Ziyad itu adalah anak kecil yang sedang menuju baligh. Yang gejolaknya sudah banyak terlihat akhir-akhir ini.

Gak lama setelah kejadian di atas, kami kedatangan tamu. Rena namanya. Dulu dia tetangga kami. Melihat Ziyad sudah sedemikian tingginya, pas mau pamitan dan Ziyad mau salaman, si ammah Rena sambil ketawa nanya, “Ini Ziyad udah baligh belum?”

“Belum kok.” aku jawab sambil juga tertawa. Ziyadnya sih cengengesan aja dibilangin gitu.

Pas si ammah Rena udah pulang, aku tekanin lagi ke Ziyad, bahwa ammah Rena aja mau salaman nanya dulu. Karena Ziyad tuh udah besar. Mesti jaga diri dari yang bukan mahrom.

Alhamdulillah aku udah melewati omongan tentang baligh, mimpi basah dll itu loh ke Ziyad. Jadi kejadian ini adalah kejadian keberapa dalam rangka #menujubaligh Ziyad. Insya Allah kali lain aku cerita tentang obrolan kami tentang baligh dan mimpi basah itu.

Jogja, 12 Maret 2017/ 12 Jumadats Tsaani 1438 H

Ziyad yang sebentar lagi umur 10 tahun insya Allah.

 

Leave a Reply