Cloth Diaper – Tips Memilih dan Cara Mencuci

popok tali

Yeah…finally i use it for my luvly chubby lubby thoriq hihi…

Sebelumnya emang masih timbang-timbang bener-bener karena ngerasa kekuatan fisik terbatas, waktu terbatas plus uang buat beli clodinya juga kayanya kok tetep sayang ya.

Terus-terus, pas baru lahiran kemaren seperti aku bilang kan gak pake dispo diaper spt yg direncanain. Alasannya karena Thoriq kayanya kulitnya lebih sensi dari Ziyad, sempet ruam merah gitu dan dia nangis…duh…udah khawatir…padahal itu makein disponya kan cuma selingan, cuma sempet berturut-turut pake langsung ruam gitu. Trus alesan lainnya, Thoriq tuh sering banget BAB-nyaah. Kiran mah kan wajar ya karena new born. Ternyata sampe seusianya sekarang ini hampir 2 bulan, BAB-nya tetep bisa 5x, kadang sedikit-sedikit terus baru banyak. Kebayang deh kalo pake dispo mesti ganti tiap BAB.

Nah..alhamdulillah kemaren bikin keputusan cepat, pas usia Thoriq 4 minggu, aku mutusin nyoba beli clodi dari Uus. Tadinya niatnya mo beli 3 aja. Namanya juga mo coba. Eh….terus Uus bilang mo dianterin. Walah…sayang2 kalo jauh2 dianterin dari Bantul cuma beli 3. Ya udah deh beli 6 aja. Terus2…akhirnya seminggu kemudian karena merasakan manfaatnyah, aku nambah lagi beli 5 lagi hwehehe…alhamdulillah Thoriq sempet dapet kiriman dari Budhe sama Om-nya. Lumayan ya buat beli clodi.

Runtutannya yang sebenarnya gini…



bedong
Pas awal2 kan emang masih pake popok tali beserta tumpukan bedong ituh, terus mule deh nerapin saran-saran yang pernah aku buat dulu (padahal dulu gak pernah nyoba sendiri).

handukpotong

Mulai dari pake celana serap nice kids ukuran S yang tinggal satu (dulu punya 2). Pas sebelum lahiran sempet nyari2, adanya yg be nice kids itupun ukruan XL. Dan karena insertnya itu terbatas, jadilah aku guntingin handuk yang kebetulan emang udah robek tengahnya. Lumayan ajdi 18 potong. Ada yang aku jahit jadi waslap gitu (apa ya namanya, yg bentuknya kaya kantong itu loh). Jadinya lumayan, paling engga gak mesti keompoloan sepanjang hari heheh dan nambah2 stok waslap (satu waslap yang tipis aku lihat terakhir kemaren harganya 3000-an loh). Waslap ini biasany aaku pake buat ngelap kalo abis e-o.

insertmomypoko

momypoko

Cara lain lagi karena aku kemaren belinya momy poko untuk newborn, jadi emang perekatnya bisa bekerja berkali-kali, modelnya kaya velcro gitu (srek2an itu loh), nah...isinya dibuang (karena sayang2 aku buangnya kalo udah kepake juga hehe, frugal banngettt). Dan lumayan, kaya semacam jadi luarannya (istilah kerennya PUL ya? : D). Jadi, kalo nice kidsnya udah kotor, bisa pake momy poko ini, tinggal diisi handuk atau insertnya nice kids. Dan krn Thoriq udah mule kekecilan untuk yang ukuran newborn, aku juga beli yg ukuran S, dan ngeluarin isinya sampe sekitar 5 buah. Ini butuh perjuangan loh hehe, soalnya kan isinya itu nyerep air nggelembung2. Oh ya, nanti kalo udah kotor ini bisa dicuci ulang dan perekatnya beneran tetep bekerja. Udah sebulan aku cobain masih bisa juga.

Terus karena ngelihat situasinya, “Oh ternyata alhamdulillah kuat-kuat aja nih nyuciin tuh kain-kain bekas ompol dan e-onya Thoriq”. Jadilah kemudian kepikiran, “Kayanya coba beli clodi deh.”

Dan setelah beli clodi, kerasa lebih ringaann karena gak mesti ngecek sering-sering kalo ngompol. Kan kalo pake dua cara di atas mesti sering ngecek dan setiap pipis harus langsung diganti. Sama aja kaya popok tali, bedanya kita lumayan gak kerembesan ompol. Nah, kalo pake clodi jadi berkurang capeknya. Dan pas awal-awal masih takjub, ih beneran gak basah ya bagian microfleecenya (gaya nih udah tau istilah2 clodi hehe…kemaren mah masih bingung).

Dan berikut ini sedikit tips/saran2 dari Uus sebagai penjual dan pengguna.

  1. Ga usah terlalu tertipu harga berbagai macam clodi, krn bisa jadi mahal itu karena emang distributornya terbatas (atau apa deh istilahnya, hehe tanyaken ke Uus utk lebih jelasnya.)
  2. Untuk merk lokal indonesia (walo buatnya tetep di Cina), karetnya kata Uus kendor setelah pemakaian 1 th. Ini di coba merk clubebe , GG .
  3. Kalo merk babyland yg di salah satu artikel aku baca kurang bagus dibandingin coola karena bahan dalemnya polyester, sekarang udah sama kaya clodi lainnya, jadi imbang deh.
  4. Kalo merk metal mom, yang sekarang itu PUL (untuk luarannya) agak gede. Jadi kalo untuk bayi baru2 masih kegedean.
  5. Secara pengalaman Uus, yang buatan cina bahannya lebih bagus dari yg lokal.
  6. Ada merk yg sedang naik daun, pem-pem, tapi kata Sarah yang udah nyoba, insertnya cepet bolong – mgkn perlu di coba sendiri.
  7. Kalo yang model bahan bamboo itu lebih gampang nyuci bekas pupnya (dan ternyata emang bener).
  8. Kalo merk metal mom semuanya model bamboo.

Terus berdasar dari yang aku cobain dari empat merk: coola, metal mom, GG dan cluebebe, hasilnya berikut:

  1. Ternyata yang coola susah fit di Thoriq pas awal-awal. Apalagi kalo pake 1 insert. Pahanya masih kelonggaran, jadi cepet bocor.  Padahal awal kemaren kan belinya langsung 3. Huhu..pake 1,5 jam udah bocor (makanya mutusin beli clodi tambahan yg cocok biar gak mesti beli tambahan dispo diaper buat bulan ini).  Alhamdulillah setelah usia Thoriq 2 bln ini, coolanya udah mule pas. Tapi insertnya langsung pake keduanya (pas awal2 aku gak tega makein 2 insert, soalnya kesannya kok tebel banget krn thoriqnya kan masih kecil, tapi skrg dah biasa). Tapi entah kenapa tetep suka bocor kalo nempatin insertnya gak bener. Jadinya mungkin gak bakal beli coola lagi deh.
  2. Merk GG itu insertnya satu tapi lsg tebel. Kalo yg insertnya 2 (kaya coole dan metal mom) itu biasanya tipis2, intinya tetep langsung kepake keduanya. Kalo cluebebe insertnya satu tapi juga daya tampungnya lumayan.
  3. Aku tadinya ragu beli GG krn pertimbangan karet kendor itu. Tapi ternyata yang fit di Thoriq yang GG ini, makanya pas beli tambahan, beli 4 lagi. Dan nyoba cluebebe. Dan cluebebe ini juga pas di badan Thoriq. Gak tau apa karena buatan orang indonesia ya heheh, cocoknya sama yang buatan indonesia. Dan harapanku sih karetnya jangan jadi kendor2 amat, mudah2an keluaran baru ini lebih awet karetnya. Tapi kalo berharap gak kendor sama sekali gak mungkin deh, soalnya karet apapun kalo dipake terus slama min 1,5 taun juga bakal kendor kan? : D Kalo buat bayi selanjutnya dipermak kali ya, atau dipakein peniti bayi? huwheuhe pusing ah mikirin sekarang.
  4. Yang metal mom juga kelonggaran pas di awal. Sekarang udah lumayan juga, tapi menurut aku daya serapnya tetep gak sebagus yg lain. Insretnya emang rada tipis. Mgkn kalo Thoriq udah bener2 gede baru bisa lebih maksimal.
  5. Merk coola itu kan pake kancing snap. Nah ada orang yg cocoknya pake ini, tapi kalo dari yang aku coba, agak jadi terbatas untuk ngepasin ke anak ya, kalo pake velcro kan bisa sesuai gede perut anak, gak ngikut aturan letak kancingnya.
  6. Jumlah clodi ideal emang nyesuain pemakaian perhari berapa + stock sehari (pengalaman mendung/hujan, jadinya keringnya 2 hari). Contoh, Thoriq pemakaiannya 6-8 clodi sehari. Idealnya berarti + 8 buat besoknya + 8 lagi buat kalo yg dipake hari pertama belum kering, alias butuh 18-24 clodi.
  7. Berdasar saran Sarah di komentar, akhirnya aku cobain, ngasih innerfleece (kalo yg belum tau, ini kaya semacam kain, dg bahan microfleece). And it works! Jadinya, untuk bayi kaya Thoriq yg sering e-o, baru pake clodi  1,5 jam – 2jam dia e-o, dan ternyata kalo pake innerfleece, bisa kita ambil innerfleecenya dan ganti innerfleece baru, dan clodinya tetap bisa digunakan 1-2 jam kedepan dan pantat bayi pun insya Allah tetep bersih dan kering.

Cara mencuci:

Karena ada berbagai macam cara yang ditawarkan di internet dan dari baca2 di forum TUM, akhirnya cara nyuci aku gini (ga tau bener apa engga ya : D). Oia, aku ngikutin saran pencucian 3x sebelum pemakaian loh, gak sabaran deh nunggu keringnya. Soalnya 3x itu mesti cuci-kering, cuci-kering, cuci-kering.

Kalo yang kena pup, aku siram dulu pake mini spray (apa sih namanya buat semprotan kalo abis pipis). Satu tahun yg lalu (tahun 2010), pas baru dibikinin sama yang punya rumah sempet komen, buat apaan gitu pake gituan, la wong wc-nya wc jongkok. Nyiramnya kan tetep pake gayung, mending sekalian buat cebok juga kan, gak mesti gonta2 ngambil gayung trus ngambil mini spray waternya. Hehe…ternyata skarang bermanfaat buat nyiram bekas pupnya thoriq ke jamban. Eh, kemaren2 juga bermanfaat buat acara Ziyad bermain-main air ding. Kalo temen2 di rumah gak ada mini spray ini, mending pake selang trus disemprot ya (lebih hemat air drpd diguyur pake air segayung kan).

Abis itu aku sikatin pake liquid hand soap atau engga pake sun light cair (ini baca dari TUM dan ternyata baca di manualnya GG emang gpp pake dua sabun itu). Maksudnya biar gak pesing, takut banget soalnya kalo sampe pesing. E itu nyikatinnya pake sikat gigi loh, biar gak ngerusak bahan clodinya (ini soalnya aku tipikal orang yg gak bisa/biasa ngucek). Abis itu dibilas sekali trus tumpuk deh. Nanti kalo udah waktunya nyuci, aku rendem semuanya di air campur deterjen dikiit banget (1/4 sendok takar attack kadang kurang kalo emang dikit). Abis itu dibilas manual, baru masukin mesin cuci buat dikeringin. Atau engga kalo emang pas banget sama waktu nyuci baju lainnya ya kadang dimasukinnya dari pas waktu bilasnya. Hehe…tapi resikonya mungkin bilasannya untuk menghilangkan residu dr deterjennya aga berkurang kalo pake cara bilasan mesin cuci.  Kalo engga dibilas dulu sekali di luar mesin cuci. Atau kalo mesin cucinya ada option extra rinse (baru inget aku ttg ini), ya dipencet aja. Alhamdulillah mesin cuci aku sebenernya ada pilihan ini, tapi suka males e makenya hehe.

Ribetkah kedengarannya? Engga juga kok kalo udah dilaksanain. Ini karena ditulisin aja jadi ribet kesannya hehe.

Kalo saran orang lain sih ada yang cuma dibilas aja kalo udah copot clodi. Trus nyuci pake 1/4 dari yg dianjurin si deterjen.

Aku blum pernah ngelakuin stripping. Tapi insya Allah akan melaksanakannya.

Oia, jemurnya lebih bagus lagi di bawah sinar matahari langsung ya. Ini bener-bener ampuh insya Allah untuk menghilangkan pesing dan noda-noda bekas pup baby. Soalnya kan kita gak boleh pake pewangi ataupun pemutih selama pencucian. (Cucian baju lainnya juga jadi gak pake pengharum, tapi aku pakenya attack yg sekaligus softener untuk cucian baju rumah, dan itu udah wangi dan ternyata lebih tahan lama drpd pake pengharum gitu loh)

Saran terakhir: Ternyata emang bener kalo beli clodi itu bagusnya dikit-dikit aja per-merk. Soalnya kita baru tau cocok enggaknya setelah dicobaken…

– Kalo ada yang ketinggalan insya Allah aku tambahin dan aku kasih note update di bawah postingan ini –

– update 26 Feb 15.00 wib (tentang mengucek)

– update 26 Feb 16.00 wib- (tentang kancing snap dan jumlah clodi)

– update 26 17.00 wib (tentang innerfleece)

– update 3 Maret 07.55 wib (tentang extra rinse dan jemur dibawah matahari)

15 Comments

  1. eh, ada namaku di sebut2 ^^
    ana sring mampir ksini tp br ini koment ^^

    ana nyucinya g pernah di sikat mb, di kucek2 aja. Kdng msh ada bekas pupnya dikit n ntar klo kena sinar matahari trus ilang. Oia, biar clodinya awet dan gampang nyuci bekas pup-nya ana slalu pake fleceliner. Selain itu jg biar kulit anak bersih terus, beberapa jam flecelinernya aja yg di ganti.

  2. Eh, ttg pempem ni. Laris dan bnyk yg suka krna murah dan lapisan PUL-nya tebel, jd g gampang bocor mski insertnya dah gak karu2an basah dan bau pesing ^^
    Insert bamboo-nya jg daya serapnya oke tp stlh pake 4 bln baru tau klo trnyata agak rapuh. Bolong dikit si, dan msh bs di pake.
    Awalnya tak kira krna kena besi soalnya ana pernah njemurnya di atas pagar besi dpn rmh biar cpt kering. Trus share ma tmn, dan pnya dia jg dah rapuh gt ktnya. Gugling ttg bahan bamboo, trnyata mang hrs tepat perawatannya. Ada yg share, inner bamboo ny ada yg bolong krna anaknya di pakein krim anti ruam.

    Salma jg coba be2rapa merk, dan ma yg lokal2 cocok ^^
    Merk Enphilia jg bagus lho, terkesan adem+empuk krna gak pake PUL. Ni clodi fav salma yg paling murah ( 31rb tnpa insert) bahannya polarflece. weh, malah jd ngiklan ni ^^

  3. haha…iya toh…kok kita gak pernah ketemuan si sar?

    Iya…lupa nulis di postingan, ana nyikat karena gak biasa dan gak bisa ngucek dari dulu. Biasanya nanti tangannya jadi luka2 (kulitnya tipis kali ya). Terus berasa tenaganya kurang kuat kalo ngucek, makanya emang sengaja disikat.
    Iya tuh, ana juga takjub. Ternyata bener ya kalo dijemur di bawah sinar matahari, pesing dan nodanya ilang. Padahal pas dicuci kan masih kuning2 gitu.

    Ana juga udah beli fleecelinernya 6 Sarah. Kemaren pas masih punya 6 clodi, krn coolanya sering bocor, ana maksimalin pemakaian GG, caranya pas GG insertnya ditaro lsg, trus nanti pas ganti dimasukin insertnya coola trus dikasih fleece. Tapi krn udah ada stock lumayan, jadinya malah jarang dipake innerfleecenya. Dan oh ya, sebabnya juga karena seringnya, kalo pas ganti ya pas thoriq udah e-o atau krn udah bocor ke PUL-nya.

  4. berarti karena bahan bamboonya itu ya?
    Enphilia kemaren udah pernah search juga, tapi uus gak jual ya? Hehe, males e beli online, nungguin dapet kirimannya. Tapi nanti insertnya berarti beli lagi ya sar?

  5. Sarah, ana udah update lagi postingan di atas, ana cobain saran sarah pake innerfleece.Ternyata bener juga ya, jadi lebih max pemakaian clodinya. Kecuail kalo emang clodinya udah bocor mah tetep aja ganti

  6. mba sis.. jazaakillaahu khoiron buat review-nya ^^
    naura sekarang juga baru tak cobain clodi. tapi agak susah krn masih 1 bulan, jadi masih agak kegedean.
    nyobain saran sarah buat beli be nice kids di wijaya, ternyata beneran ada & di sana malah nemu coolababy & ziggiezag yg pocket. hehe.. akhirnya nyoba beli yg ziggiezag -harganya lebih murah & ada innernya yg dijual terpisah-
    tapi nunggu selesai cuci-kering 3x dulu baru bisa tau. dan masih agak bingung juga makainya krn beda dg clodi PUKU punya Naura selama ini yg buatan Taiwan.

    jazaakillaahu khoiron Sarah utk infonya ^^ oya, kalo merk enphilia itu cpt bocor nggak?

  7. eh eh kalo pake clodi itu masih bisa pake celana panjang ga mba? pengeeeen banget pake clodi, tapi masih nunggu acc dari pak juragan^^

  8. masih bisa duungg….hehehe, kan kaya dispo diaper…hayo hayo….tergoda juga kah?
    kalo tia belinya yg produk amrik direview juga yaahh ^^.

  9. Mba..mba…tambahin review dong:

    1. Itu 11 clodi terdiri dari merk Int’l apa merk lokal plus Int’l mba?

    2. Emang Ukht Sarah juga nyaranin dicoba satu-satu sih clodinya, biar clodinya bisa fit juga sama dedenya dari new born sampe gede. Kan cocok-cocokan juga. Tapiii…ohhh tapiii…di Negeri semakmur dan sekaya ini, hmmm pemakaian clodi itu gak semarak dan seramai di Indo. Jadi, kalo mo cari clodi juga susye. Ana pernah beberapa kali ke toko beibi, gak ada tuh clodi dijual bebas kayak di Indo.

    Nah..nah..ntar kalo mau minta dikirim dari Indo kok juga rada eman-eman ya….habis ongkirnya juga mahal je, kata penjual Toko Muslim (hehe, maaph yah gak sebut nama) ongkirnya sekilo itu 100ribu apa yah *lupa*. Selain itu, kalo ternyata beli udah banyak tapi gak cocok, waduh….gazwat….kalo belinya nyicil juga ribet di ongkir *dilema, ohh dilema…* Kalo mo nitip (heee jadi gak enak nih sama Abu Rumaysho sama Abu Humairo) sama yang pulang ke Indo, juga gak enak…udah keseringan nitip, dan mereka kan ngajak keluarga juga sekarang. Otomatis berat bagasi nya kan udah bertambah berkali lipat tuh, masak mau ditambah barang pesenan ana juga *kok ya gak enak yah nitip terus* ==> hadeeuh malah jadi cuap-cuap, maaph ya mba..numpang ngomong nih

    Oleh karena itu…buat jaga-jaga aja nih mba…mba siska beli 11 clodi itu belum full clodi yah? Kuantitas pipiph sama pupuph nya Toriq banyak gak mba?

    *Sepertinya ana harus jaga-jaga pesan innerfleece juga kali yah…*

    Semoga Allah memberi kemudahan bagi kami.

  10. heheh…justru karna negeriya kaya, ngerasa “dah deh, pake dispo diaper aja, gak repot”. Kan banyak juga yg pake clodi dalam rangka pengiritan *termasuk dirikuh huhuhu*… ini ana udah 16 clodi sekarang, ada tulisan terbaru cuma udah 1bulan lebih cuma di draft aja….pas kemaren 11 itu udah full clodi kok ^^, tapi tunggu cerita terbarunya setelah punya 16 clodi

  11. *ketawa-tawa*…mungkin juga…Atau mungkin malah belum terlalu tahu tentang clodi kayak gitu. Sama sih mba, salah satu alasan pake clodi juga biar bisa lebih hemat, selain pengin go green juga seeh. Lha habis kalo pake dispo, weh3x….uangnya suami ntar bisa tersedot buanyaaakkk. Secara harga barang di sini kan rata2 2 atau sampai 3x lipat harga di Indo. Sebulan kalo gak gitu beser aja bisa sampe 700 ribu (hhhh anggaran dispo aja segini? 0___O) , kalo beser dan banyak pupuph bahkan bisa sampe tembus angka satu juta, itu aja bukan yang kualitas mahal…yang biasa aja. Ohhh ngeri syuekalllee bagi orang kayak ana…

    tak tunggu ya mba, cerita tentang clodi yang 16biji itu?

    *ngomong2 kalo ana buka FB kok lemothnya bukan main, sampe buka message aja gak kelar2…kenapa buka halaman ini bisa yah? apa karena gak terlalu berat yah element webnya?*

  12. @mba ciz: mba, mas thoriq dah tambah apa niy??? mas ziyad, apa kabarnya juga??? tak tunggu2 kabar beritanya ttg mrk berdua kok ga ada terus…

    @mba Fa: wah mba fa udah hamil lg yah??? telat niy tahunya. Alhamdulillaah. Wah senengnya ntar insya Allaah bs ketemu eid ya … slmin y mba…

Leave a Comment.