Diberi Rasa Yang Berbeda

luma hijab pink
“Mau beli berapa kilo yah?”

Punya anak perempuan setelah punya anak laki berturut-turut itu, jadi kerasa banget bedanya.

Dan makin takjub karena ternyata perempuan sudah diberi “rasa” yang berbeda sejak dari bayi begini. Rasa di sini adalah fitrah kewanitaan. Dan ini yang perlu dijaga sama orang tua dan diarahkan supaya gak sampai melenceng.

Mulai sadar tentang “rasa” ini sejak usia Luma masih belum setahun. Waktu itu aku lagi nyari sesuatu di bagian pakaian. Luma matanya memandang satu sudut terus. Terus aku samperin ke bagian itu. Tapi masih belum ngeh, dia tuh ngelihat apa.

Ternyata yang dilihat apa coba?

Boneka gedee banget yang letaknya di rak paling atas.

Lain lagi pas ke swalayan lain yang letak beberapa item sayuran pendek. Luma nggeleprok terus sibuk pegang-pegang. Udah mirip kaya ibu-ibu milih sayuran.

Ego Wanita
Bahkan…yang ini pun ternyata udah ada juga sejak bayi hihi. Kaya gimana nih maksudnya?
Contohnya kalo pas Luma nangis. Ya ampun, itu padahal tinggal datang ke kita terus minta gendong atau minta peluk. Walaupun kita udah bilang, “Sini Lumaa…”
Noo…dia gak bakal datang. Harus kita yang nyamperin dia terus kita bujuk-bujuk. Sounds familiar ya wkwkwk. Cewek banget kan. Maunya kalo ngambek dibujuk-bujuk.

Alhamdulillah sifat keibuan Luma juga udah ada. Abang sampe sering banget bilang, “Dewasa banget masya Allah”. Luma suka nyiumin satu-satu abangnya. Kalo udah nyium satu..biasanya kita semua dapet jatah. Kalo kita minta langsung belum tentu ngasih sih. Tapi kalo kita contohin, langsung deh dia nyamperin kita satu persatu dicium.

Kalo abangnya nangis, nanti dia elus-elus kepalanya.

Apalagi yah..tiba-tiba lupa.

Nanti kalo ada tambahan aku update lagi ah insya Allah.

2 Comment

  1. liya says:

    I kinda feel these right nooow mba Ciz ? anak perempuan yah maasya Allaaah. Kadang bentrok sama keperempuanan ummi nya sendiri. Kekekeke moga Allah beri petunjuk.. buuumiiiiiil seneng bgt

  2. cizkah says:

    Haha…suami sampai ngomong gini..ngomentarin Luma. “Sekarang abi jadi lebih memahami perempuan. Lebih memahami umminya juga” hahaa…persiss soalnya :D.

Leave a Reply