Edisi Mondok RS, Usia Kehamilan Kembar 28 Minggu

Seminggu setelah nulis cerita kehamilan usia 27 minggu, aku mondok di RS :D.

Ngedrop Maksimal

Dua hari sebelumnya, udah nangis-nagis ga jelas. Abang sampe bingung hehe. Faktor hormon, keletihan luar biasa tapi juga kaya gak bisa berhenti dari rutinitas sehari-hari. Rasanya kaya lagi naik sepeda tapi gak bisa ngerem gitu. Tapi kaya sulit gitu ngejelasin ke abang. Kaya ngerasanya sebenarnya masih bisa lah diupayakan.

Sehari sebelumnya, pas malam, aku mulai capek maksimal sampe akhirnya di roka’aat ke-4 sholat Isya, akhirnya gak bangkit berdiri lagi. Tapi tetap duduk. Udah gak sanggup lagi gitu kayanya berdiri lagi.

Waktu itu udah mikir-mikir, sepertinya kaya pengen cuti lebih cepat. Pengen libur lebih cepat. Pokoknya udah gak sanggup lagi deh pokoknya.

Akhirnya abis sholat Subuh tuh kenceng-kenceng. Sampai jam 9-an ko tetep kenceng-kenceng. Malah kerasanya udah sakit kaya mau pembukaan mau melahirkan gitu deh. Hehe. Sampe pake nafas panjang kalo kaya pembukaan 1-2. Akhirnya ngajak abang ke bidan. Ke bidan soalnya kalo bidan kan stand by terus. Sedangkan dokter itu harus nunggu jadwal. Mikirnya sih sederhana aja, biar dapat penahan kontraksi.  Sambil cemas-cemas mudah-mudahan gak kenapa-kenapa dan gak ada pembukaan. Minggu #28 je…

Dulu-dulu kan pas hamil Ziyad pernah juga, ke bidan, paling terus diminta rekomendasi dokter trus diresepin Histolan, penahan kontraksi. Pas hamil Thoriq malah cuma lewat telpon ke dokter, karena udah mo tengah malem. Terus terakhir pas hamil Luma juga, jadi pasien terakhir si dokter. Waktu itu, abang pas lagi ada pelatihan dan gak bisa ninggalin sampai malam, jadi akhirnya berangkat bareng anak-anak naik taksi pulangnya baru di jemput abang.

Di Rumah Sakit

Aku berangkat sama Abang, Thoriq dan Luma sekitar  sebelum jam 10 pagi. Ziyad kita minta tunggu di rumah. Aku tinggalin hp, karena mikirnya kemungkinan 1-2 jam di RS.

Sampai rumah sakit, aku turun duluan di bagian gedung pendaftaran. Abang lanjut markir motor. Aku masuk lewat pendaftaran biasa.  Ngambil nomor antrian untuk daftar. Agak aneh emang sistematika buat periksanya yang sekarang. Harusnya mah dapat nomor udah sekalian nomor periksa yak?

Pas abang masuk, kok lama. Padahal baru mo daftar doang, belum dapat nomor antrian ke bidannya. Terus nanti berapa lama lagi mesti nunggu buat sampe di periksa bidan. Padahal aku ya masih kenceng-kenceng lumayan sakit gitu. Insya Allah yang udah pernah ngerasain bukaan 1-2 tau deh rasanya heheh. Akhirnya abang langsung ngomong ke bagian pendaftaran, kondisi aku. Disaranin langsung ke bagian UGD.

Jalan ke UGD yang letaknya di gedung sebelahnya lagi. Akhirnya langsung masuk kamar periksa terus di pasangin alat CTG. Dan ternyata emang nyari denyut jantung bayi kalo kembar tu gak selalu mudah ya hehe. Akhirnya dipasangin yang ketemu denyutnya duluan aja. Abang sama Luma dan Thoriq di minta keluar.

Di kasih obat penahan kontraksi. Abis itu masih diobservasi.

Ternyata…setelah setengah jam masih tetap kontraksi sodara-sodarah. Akhirnya dikasih obat lain. Terus dibilangin kalo masih kontraksi juga berarti harus masukin obat penahan kontraksi yang dari infus. Ini semuanya masih ditangani bidan dengan panduan dari dokter Amy (kemungkinan dihubungi lewat telp, krn jadwal dokter tuh sore/malam).

Salah satu bidan waktu ngejelasin tentang penahan kontraksi ini bilang, kemungkinan kita mesti mondok. Wah… aku sama abang bilang gak mau mondok. Sempat juga periksa dalam, alhamdulillah ga ada pembukaan. Alhamdulillah…lega.

Masih diobservasi, masuk waktu Dzuhur. Karena anak-anak juga belum makan (mikirin Ziyad yang di rumah juga soalnya). Terus abang mo pulang dulu aja. Ternyata gak bisa bawa Luma.  Karena gak bawa gendongan depan. Kan mikirnya bisa pulang bareng hehehe. Ternyata Luma juga ngantuk dan Luma belum bisa didudukin di depan motor. AKhirnya abang nganter lagi Luma dalam keadaan masih kelihatan abis nangis. Heehehe. Akhirnya abang pulang, dan gak lama kemudian Luma tidur di samping aku.

Masuklah bidan. Ngejelasin ini gak bisa gak mondok. Karena kontraksinya udah sering banget (ngelihat hasil CTG). Jadi mesti disuntikin pematang paru. Karena gak tahu ke depannya gimana. Buat jaga-jaga. Pematang paru ini disuntikin sebanyak 4x dengan jarak waktu 12 jam.  Dipasanglah slang buat masukin suntikan pematang parunya. Akhirnya pas dipasangin slangnya di tangan, yakinlah aku emang bakal beneran mondok heheheh.

Berlapang Dada insya Allah

Kejadian ini, terjadi hari Kamis. Hari Seninnya, baru ada kejadian meninggalnya ustadz kami ust, Abu Sa’ad rohimahullah. Kami mengenalnya cukup dekat. Benar-benar masih kaya mimpi bahwa beliau beneran udah meninggal. Meninggalnya benar-benar tiba-tiba dan jauh dari Jojga. Setiap hari itu aku masih banyak merenung dan mengambil pelajaran dari meninggalnya beliau.

Untuk persiapan kelahiran si kembar ini, kami memang berusaha mengelola keuangan rumah tangga untuk berjaga-jaga dengan kemungkinan lahiran caesar yang biayanya sangat besar -bagi kami hehe-. Plus aqiqah si kembar, yang berarti 4 ekor kambing :D insya Allah.

Ketika aku yakin bahwa emang beneran harus mondok di RS, yang berarti ini berarti bakal ada pengeluaran tak terduga yang cukup besar, yang aku pikirkan tuh malah masih kejadian ust. Abu Sa’ad rohimahullah.

Kematian itu, benar-benar jadi pemutus segala asa yang masih ada di dunia. Asa untuk beramal, asa untuk berusaha, asa untuk macem-macem.

Makanya, ketika kita ada ujian apapun, musibah apapun, atau hal-hal yang bikin hati resah gelisah, itu masih banyaak hal lain yang perlu disyukuri. Salah satunya nikmat yang paling besar,  ya masih hidup itu. Masih bisa berusaha insya Allah. Rasanya damaii banget mikirin itu.Yang penting bayinya baik-baik saja, masih hidup..aku baik-baik saja..masih hidup. Tak apalah tabungan kami berkurang, memang sudah takdir dari Allah. Semoga ALlah ganti dengan yang lebih baik.

Abang Datang

Sekitar jam satuan, abang datang sendirian. Thoriq ditinggal sama Ziyad. Dalam pikiran abang, mungkin cuma buat jemput aku sama Luma heheheh. Tapi pas masuk ruangan periksa, ngeliat tanganku yang udah dibalut perban dan saluran buat suntikan, abang langsung, “Adek gak mondok kan?” haha…Aku ketawa aja.

Terus aku jelasin pelan-pelan penjelasan dari bidan – yang emang make sense banget -. Termasuk juga hasil perenunganku tentang kematian dari kejadian ust Abu Sa’ad. Alhamdulillah abang juga setuju. Terus akhirnya abang ngurus buat daftar kamar nginep. Aku masih diobservasi.

Alhamdulillah, kontraksinya udah berkurang, jadi gak perlu dimasukin obat dari infus.

Jadi ingat, pas hamil Ziyad usia 7 bulan juga mondok 4 hari. Hamil Thoriq..bolak-balik RS dan hampir juga mondok karena panas tinggi. Tapi akhirnya cuma ngabisin satu infus aja terus boleh bedrest di rumah. Pas hamil Luma yang gak pake mondok :D.

Minta Tolong Satria dan Uus

Jauh-jauh hari, Uus udah sering bilang ke aku, nanti kalo mesti lahiran (apalagi kalo caesar), anak-anak biarin nginep di rumah Uus aja. Mereka tahu, biasanya kami kalo pas lahiran itu gak ada orang tua yang datang dan gak ada keluarga yang jagain anak-anak. Lahiran Thoriq, Ziyad masih ikut childcare. Lahiran Luma, Ziyad dan Thoriq di jagain Zakkiy. Kalo sekarang udah gak mungkin lagi, apalagi Zakkiy juga udah punya istri dan lagi hamil cuma jarak 3 minggu dari aku hehehe.

Sebenarnya, aku masih ragu dan gak enak kalo emang pas lahiran nanti anak-anak nginep. Khawatir merepotkan banget kan.

Nah, pas kejadian dadakan ini, yang ada dipikiran kami ternyata sama. Soalnya kondisinya gak mungkin kalo anak-anak ikut boyongan nginep di RS. Bakalan gak bisa bedrest, ribut dll. Mau minta sama adik suami juga gak mungkin, karena suami istri sama-sama kerja. Kalo nitip sama orang kantor, bakalan juga khawatir gak keurus, dengan pikiran yang nginep di kantor itu masih bujangan semua.

Akhirnya abang sore pulang buat ngambil baju buat nginep sama ngurus Ziyad dan Thoriq sambil nunggu di jemput Satria. Masya Allah, semoga ALlah membalas kebaikan mereka. Karena jarak rumah kami tuh jauuuh banget…jadi ini benar-benar merepotkan banget sebenernya.  Aku masih diobservasi sambil nunggu jadwal periksa dokter. Akhirnya aku minta sekalian aja kalo pas abang udah dateng baru diperiksa.

Banyak Hikmah Insya Allah

Akhirnya kami jadi pasien terakhir dokter Amy. Alhamdulillah kondisi bayi normal. Semua baik. Bayi A 1200 gr, bayi B 1000 gr. Kemungkinan terbesar penyebab kontraksi adalah kecapekan. Bedrest, kurangi mobilisasi. Dan aku kan emang udah ngerasa ngedrop maksimal sebelumnya.

Di rumah sakit gak terlalu bisa istirahat. Apalagi jadwal suntikan pematang parunya nih, karena suntikan pertama jam 1 siang, suntikan selanjutnya ada yang jadwalnya jam 1 malam -_-.  Belum juga ketukan dari bagian konsumsi yang nganter susu pagi, sarapan pagi, cemilan pagi, makan siang, cemilan sore dan makan malam heheheh. Terus ada lagi ketukan dari bagian cleaning service jarak stgh jam dari cemilan pagi dan cemilan sore :D.

Aku juga diobservasi sama bidan/perawat setiaap….brp jam yah.  Jadi si janin dicek kondisi jantungnya pake doppler. Sampe diperut aku ditandain pena, karena suka susah nyari denyut jantung bayi yang ada di bawah. Ada juga ketukan ngasih obat antibiotik :D. Kebayang banyak banget ketukan di kamar kan :D.

Tapi emang jadi ketahuan banget kalo aku memang harus istirahat. Abang yang banyak ngelakuin pritilan yang ternyata itu memang bikin lelah banget. Mulai dari kalo Luma pipis, minta ini minta itu. Belum juga Thoriq yang masih manja banget pingin diperhatiin.

Aku jadi tahu kondisi ruamh sakit SI yang terakhir ini gimana. Dokter tuh gimana dst.

Alhamdulillah Sabtu siang kami bisa pulang. Itu juga kita menunjukkan banget kalo kita gak pengen lama-lama di RS. Rasanya emang tambah ngedrop aja di RS hehe.  Karena senikmat-nikmatnya gak ada kerjaan rumah tangga di RS, tapi gak bisa istirahat nyaman kaya di rumah.

Luma udah mulai rewel gak jelas. Kelihatan banget dia kangen sama abang-abangnya. Setiap hari abang nyempatin pulang pas siang. Abis ‘Isya baru datang lagi sama Luma. Biar aku bisa istirahat, biar Abang juga bisa naro baju kotor dan ambil baju bersih, nyentuh kerjaan dll. Kata Abang, pasti Luma nyariin Thoriq. Nyampe rumah langsung ngomong, “Thoriq ini..?” maksudnya mana Thoriq. Sampe kamar di RS juga gitu, nanya lagi. Kasian ngeliatnya.

Karena masih capek, abang gak bisa jemput anak-anak di rumah Satria dan Uus (di daerah Bantul) Sabtu itu.  Ahad pagi, kami kontak-kontakan. Tapi miscomm ternyata haha. Abang jemput ke sana, ternyata mereka juga nganter anak-anak ke sini bareng sama Said, Auf dan Awa (iya nih, anak-anaknya hampir sepantaran semua, plus sama lagi jenis kelaminnya). Pas jam 11-an, abang sampe Bantul, ternyata Uus dan keluarga juga pas nyampe rumah kami. Aku baru terlelap nyaman pas dengar ketukan Ziyad dan Thoriq. Agak heran juga, kirain abang ko cepat banget bolak-balik dari Bantul.

Alhamdulillah abang bisa cepat balik lagi ke rumah. Bisa ketemuan. Masing-masing udah kangen :D. Aku masih gampang kenceng kalo udah kebanyakan jalan atau duduk, jadi rebahan aja.

Dan oleh karena itulah, semua hal jadi masuk masa  rehat selama 4 minggu ini. hehehe. Blog, ummiummi dll.

Alhamdulillah sekarang udah usia 32 minggu. Dan selama 4 minggu (antara usia kehamilan 28-32 minggu), masih ada beberapa hal lain yang insya Allah ceritanya menyusul.

Semoga si kembar lahir cukup umur, aku sehat, bayi sehat dan normal…semua sehat. Aamiin.

Update: Karena kuitansi pembayaran biaya RS ketelingsut..aku lupa detail dan tepatnya biaya total di RS. Sekitar 2 juta lebih udah total. Pematang parunya alhamdulillah gak semahal perkiraan kami. Dari RS dibawain Nipedine 5 tablet; diminum kalo kontraksi lagi, sama sisa antibiotik yang harus diminum.

Biaya ini untuk:
Biaya kamar alhamdulillah kehitung 2 hari (krn kehitung masuk kamarnya malem hari kamis): 800rb (kelas utama). Sengaja kelas utama karena ada bed penunggu. Bisa buat abang tidur. Kelas utama ini satu kamar sendiri, KM dalam, pake kipas, ada dispencer, ada bed penunggu.
Biaya dokter, visit dokter, konsultasi dokter. CTG, obat, perawatan.

cizkah

16 September 2016

 

 

Leave a Reply