Frequently Asked Question (FAQ) tentang Homeschooling SD

Pertanyaan yang biasa  muncul seputar homeschooling SD adalah: gimana ijazahnya, belajarnya gimana, jadwal belajarnya gimana….dan seterusnya. Di sini aku coba jawab satu persatu versi Ziyad ya dan versi yang aku ketahui ya. Artinya, aku sendiri masih terus belajar tentang homeschooling.

Ijazah

Ijazah untuk homeschooler – jika memang ingin mengambil ijazah – bisa melalui PKBM (pusat kegiatan belajar mengajar). Atau bisa juga ikut ujian di sekolah payung.  Ada juga yang tersedia secara internasional. Tapi aku sendiri masih belum “nyebur” untuk meneliti opsi yang terakhir.

Sebenarnya, dulu aku tahunya kalau orang yang ambil paket ini adalah orang yang putus sekolah atau gak lulus di sekolahnya hehehe. Konotatif banget ya. Tapi insya Allah seiring waktu, jadi bergeser ternyata keberadaan PKBM ini berarti untuk berbagai pihak. Banyak keluarga lain yang juga memilih homeschooling. Dan itu bukan berarti dari keluarga yang tak berpendidikan ataupun tak mampu. Jadi, tak usah khawatir. Insya Allah ijazah ini diterima untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan berikutnya.

Untuk saat ini, opsi yang kami pilih adalah dengan jalur PKBM. Opsi lain bukannya berarti gak ambil. Bisa jadi berubah dalam perjalanannya.

PKBM

Nah, PKBM ini biasanya ada di berbagai daerah. Dengan mengambil ujian di PKBM, kita akan mendapat ijazah paket A (untuk usia SD). Keljn bijakan di setiap PKBM bisa berbeda-beda. Misalnya, salah satu PKBM mewajibkan si anak yang mendaftar di PKBM tersebut mengikuti ujian semester yang diberikan oleh mereka. Jadi nilai rapot mereka yang menentukan.

Ada PKBM yang kita mendaftarnya pas sudah mau ujian akhir kelas 6. Oh ya, mendaftar untuk ujian ini setahun sebelumnya ya. Nah, Ziyad alhamdulillah dapet yang model terakhir ini. PKBM yang kami ambil ini sama dengan PKBM yang teman-teman homeschooling Al-Ishlah ambil. Tempatnya di Bantul, jalan imogiri. Abang udah tanya-tanya ke sana. Nanyanya pas Ziyad dah kelas 2 wkwkwk. Pas ibu pemilik PKBM-nya tahu Ziyad dah kelas 2, disuruh daftar 3 tahun lagi untuk ujian. Kalau mau ikutan perkumpulan peserta PKBM itu juga bisa. Nanti ada pertemuan-pertemuan gitu kayanya. Kita gak ikut tapi. Pas menteri pendidikan ganti dan ada info yang katanya homeschooler harus terdaftar etc etc, Avie langsung tanya juga ke sana – tadinya abang juga udah mau ke sana -. Kata Ibunya gak ada perubahan apa-apa dari pusat. Hihi..aku sih juga yakinnya gitu, soalnya walaupun ganti menteri, kebijakan baru juga butuh waktu kan untuk penerapan.

Jadwal Homeschooling

Karena Ziyad pure homeschooling mandiri, jadinya jadwalnya lebih fleksibel. Misal dia lagi ngantuk bangett…ya tidur. Tapi pada umumnya dia belajar sebelum Dzuhur. Daripada belajar gak masuk juga yang dia pelajarin.Tapi pada umumnya dia belajar sebelum Dzuhur. Belajar sekolahan senin-jumat. Kalau hafalan tiap hari. Sabtu Ahad tapi biasanya cuma ba’da ashar.

Libur belajar itu kalau aku lagi sakit atau Ziyad lagi sakit atau adik-adiknya lagi sakit dan butuh perhatian lebih hehehe.

Bukan Percepatan

Walaupun kerasa belajarnya ko sebentar banget sehari, tapi proses belajar Ziyad tiap semester tu lebih cepat dari anak sekolahan lainnya. Sembilan bulan biasanya selesai, itu juga sudah dengan pendalaman materi – biasanya matematika hehe -.  Ini beberapa faktor yang mempengaruhi proses belajar Ziyad.

  • Mungkin karena belajar tiap hari itu. Kalau anak sekolahan, berdasar yang aku lihat dari teman-teman sepermainannya, mesti liburnya banyak banget. Kalau dulu zaman aku sekolah ko rasanya libur panjang cuma kenaikan kelas. Kalau zaman sekarang, ada libur ujian kelas 6 bisa sampai 10 hari. Libur tanggal merah. Libur antar semester kadang 2 minggu. Daan libur-libur lainnya yang kadang bisa 3-4 hari. Nanti bulan puasa juga libur panjang. Terus kenaikan kelas juga libur panjang. Alhasil sebenarnya mereka juga sama aja proses belajar gak sampe 12 bulan. Bedanya kalau Ziyad bisa ngelanjutin tanpa mesti tahun ajaran baru wkwkwk.
  • Seperti belajar privat. Ya iya…wong sendirian hehe. Kalau gak ngerti, diterangin lagi sampai ngerti. Dikasih soal-soal latihan sampai paham. Waktunya juga bisa setiap hari. Kalau latihan-latihan gitu kan enak insya Allah, terasa lebih ringan, anak ngerjain 15 soal tiap hari.  Ada anak tetangga yang udah sekolah full day senin-sabtu. Sabtu sore masih les privat (ini yang aku tahu, mungkin ada hari lain juga dia les). Banyak juga kan yang seperti ini.
  • Ada satu point lagi yang tadi ada di otak tapi lupa nih. In sya Allah kalo udah inget dilanjutin lagi. Udah inget nih. Point satu dan dua berkaitan. Karena belajar sendiri…dan kaya privat, jadinya untuk bahasan materi akhirnya bisa lebih ringkas. In sya Allah aku postingin lebih detil tentang ini beserta contoh materinya kenapa bisa jadi lebih cepet dan ringkas ya.

Rapot

Rapot Ziyad kita fotocopy dari yang dikasih PKBM. Buku nilai aku beli di toko buku alat tulis. Ada yang belum keisi, ada yang udah keisi. Kaya bahasa Jawa kan muatan lokal yah. Aku masih belum ngajarin dia ini. Masih nyari pengganti alternatif. Alias nanti-nanti aja gpp insya Allah :D.

Kita ngikut kurikulum yang dipakai sekolah negeri. Bukan madrasah. Pelajaran yang masih bisa nanti-nanti kaya nulis latin pas kelas satu kemarin aku lewatin. Gantinya latihan nulis arab hehehe. Tapi seiring waktu aku tetap ngenalin tulis latin. Alhamdulillah pas kalau belajar bahasa Arab sama abang juga mesti ada sesi dia disuruh nulis mufrodat Arab. Alhasil dia udah mulai bisa pelan-pelan nulis arab seperti nulis latin. Misal dia nulis “ana uhibuki ya ummi”, dia tulis sendiri walau masih ada huruf yang salah. Sama seperti zaman dia baru bisa nulis latin kan juga nulis masih salah-salah huruf. It’s ok in sya Allah.

Apalagi ya? Kalau ada lagi yang mo ditanyain, silakan yaa…

 

 

8 Comment

  1. puri riliana says:

    umm..saya di purworejo..bisa ikutan homeschool di jogja?umm..ada wa?biar bisa konsultasi lbh dalam

  2. puri riliana says:

    umm..saya dr purworejo…bisakah ikut homeachool di jogja?umm ada wa?biar bisa tanya lbh dalam

  3. Waa.. Abang ziyad akhirnya homeschooling mandiri ya mbak? Semoga dimudahkan ya mbak ^^
    Ini saya jg lagi cr2 info ttg homeschooling, klo jd rencananya juga pengen hs jg unt rafiq.. ^^

  4. nur aini says:

    umm, saya sangat ingin anak homeschooling mandiri. tapi bingung mengenai persiapan ujian seperti kejar paket c. apakah bila homeschppling mandiri juga harus mencantumkan raport dan buku nilai? apakah ada kontak pkmb imogiri untuk saya bisa tanya2 langsung. terimakasih bamyak sebelumnya

  5. cizkah says:

    Sd apa SMA mba? Kalo SD pake A ^^
    Kalau untuk ujian, iya mba, biasanya diminta rapot. Kita pake Rapot. Kemarin fotokopi dari PKBM.

    Ada juga yang sistem PKBMnya mereka yang isi rapot.

    Kalo yang Imogiri, dari arah Brimob terus ke selatan. Sebelum belokan ke Jamilurrohman ada mba bangunannya. Kayanya ada tulisannya PKBMnya. sebelah kiri jalan kalo dari arah utara

  6. Ummu Abdillah says:

    Assalamu’alaikum mba. Senangnya ada keluarga muslim yang HS mandiri. Anak saya 9 dan 5 th, HS Mandiri juga. Mba di Jogjakah? Kami kebetulan pindah bulan April ini dari Jakarta. Mohon informasi komunitas HS yang sudah ada, Mba. Duh.. maaf jadi straight2da point begini… terima kasih sebelumnya ^^

  7. cizkah says:

    wa’alaikumussalam..wah…pindah ke mana umm..jogjanya?
    dulu ada..tapi lagi mandeg karena banyak yang tadinya HS terus pindah ke jalur formal tahun ajaran ini hehe.

    tapi insya Allah masih ada juga yang masih hs.
    mungkin kapan2 kita bisa playdate insya Allah

    bulan Mei ini ada seminar Kiki Barkiah di Taman Pintar, insya Allah ana ikut dan beberapa teman juga ikut. Mungkin bisa ketemuan di sana.

  8. Udaah dibalaaas ternyataa… afwan. Saya di Kulonprogo, dan baru tau, ternyata jauh dari Jogja hehe. Iya untuk teh Kibar belum bisa ikut (padahal pengen) Umm… Saya tungguin aja info playdatenya ya Umm. Syukron.

Leave a Reply