Full ASI untuk si Kembar

Dot dan Alat Peras

Sewaktu si kembar masih umur sebulanan, Umi yang sekarang tinggal di Aceh udah langsung ngontak untuk pake alat perasnya dia yang saat itu ada di Leily di Jakarta. Aku juga waktu itu masih gak ngerasa butuh cepet. Punya 3 anak dari dulu gak pernah meres ASI buat stok atau diminumin. Pernahnya  meres pas baru ngelahirin Ziyad, cuma untuk dibuang karena payudara bengkak. Alat perasnya pun seadanya.

Pas lahir si kembar ini sempet juga abang beli alat peras pas aku masih di rumah sakit. Soalnya PD-ku bengkak banget. Tapi alatnya gak jauh beda dengan yang aku pake dulu pas Ziyad masih bayi. Harganya padahal 100 ribuan. Pas make alat peras itu, SAKIT BANGETT. Akhirnya gak berani aku pake lagi.

Menjelang si kembar berumur 2 bulan, mulai sering bangun. Mulai lebih banyak kebutuhan susunya. Mulai ditinggal abang kuliah ma’had Ali. Aku mulai sering merasa tertekan kalau mereka mulai jerit bareng. Biasanya diem aja sih aku di kamar, berusaha mengatasi semua itu tanpa bantuan. Hikmah memang gak dilibatkan untuk urusan ini. Lagian umurnya masih 18 tahun, belum bisa megang bayi newborn (walaupun dulu mungkin ibunya rohimahallah sudah melahirkan dia di usia yang sama).

Akhirnya aku merasa butuh alat peras. Karena merasa sudah mendesak, udah hampir juga mutusin beli alat peras yang mau dikirimin itu. Merknya Avent Phillips Manual. Dari berbagai review dan yang dirasain Umi sama Leily emang enak, gak sakit make alat peras itu.

Alhamdulillah akhirnya sampai juga kiriman alat peras dari Leily. Dapat hadiah sekalian sterilizer juga dari Leily. Alhamdulillah, membantu banget. Pas mutusin mesti nyetok asi, aku meres pake tangan dan nyeterilin pake direbus. Terakhir-terakhir juga nyoba juga beli plastik steril.

Tapi pas baru ada alat peras ini, aku gak terlalu rajin meresnya. Bingung ngatur waktunya. Rasanya,  seharian udah dipake buat nenenin mereka. Kapan ada waktu buat si ASI berlebih buat di peras. Kalaupun meres, mesti dapatnya dikit-dikit. Soalnya udah kepake buat nenenin mereka.

Akhirnya menjelang mereka 4 bulan, ketemu juga waktu-waktu payudara gampang dan cepet penuhnya 125ml.

  1. Pas udah mau tidur. Biasanya tapi udah mau menjelang tengah malam heheheh. Tapi dibela-belain. Mungkin karena mereka udah tidur sekitar 1-jaman dan gak ada yang nenen jadinya PD mulai penuh. Nah, itu  kalau diperes cuma 15 menitan udah penuh deh. Seneng banget kalo keisi penuh.
  2. Pas subuh. Ini juga biasanya kondisinya masih penuh dan gampang meresnya.

susu-asi-perasHasil perasan ini biasanya langsung aku masukin kulkas bagian bawah. Dari hasil baca beberapa artikel, lebih baik memang ASI gak masuk freezer, karena nanti vitaminnya ada yang mulai hilang/rusak. Kalau di kulkas 2 pintu kaya yang aku pakai, kalau ditaruh di bagian bawah (bukan freezer), ASI bisa bertahan sekitar 3 hari. Tapi biasanya aku langsung pake hasil perasan ASI keesokan harinya. Jadi gak sampai 2-3 hari di kulkas. Ini membantu banget soalnya kalau pas mereka jerit bareng, salah satu bisa dipegangin kakak/abinya atau aku pegang sambil nenenin salah satu.

Pas siangnya juga kadang aku masih berusaha meres. Karena biasanya ketika mereka nenen, kepancing yang sebelah keluar juga. Tapi biasanya gak dapat banyak karena emang gak lama kemudian mesti salah satunya juga bakal nenen.

Karena cocok sama botol Avent dan dotnya, akhirnya aku beli lagi botolnya aja di tokopedia. Bentuk dotnya mirip sekali dengan payudara. Keluar susunya juga pas. Handzolah dan Kholid langsung bisa enak hisapannya kalau pake dot ini.

Beneran deh, punya anak kembar ini, banyak hal-hal yang keluar dari “pakem” yang dulu berlaku di kakak-kakaknya. Yang empeng, yang pake dot, yang meres ASI, daaan masih banyak lagi.

Pas masih di RS, sempat ada petugas yang khusus ke kamar kita untuk ngasih info-info tentang ASI. Kata si petugas,  anak bayi laki-laki biasanya gak terlalu bingung puting walau menyusu dari dot. Alhamdulillah sejauh ini si kembar masih lancar juga nenen langsung dari PD.

Ada Saatnya

Ada saatnya aku pernah ngedown. Ngerasa gak sanggup nenenin full ASI. Apalagi pas masih dua bulan pertama. Masih sering begadangan. Masih sakit bekas cesar. Hormon masih belum stabil. Rasa letih abis melahirkan masih membekas. Masih adaptasi dengan pola makan untuk memenuhi kebutuhan ASI mereka. Kayanya gak ada istirahat sama sekali. Siang pun masih harus nenenin gak henti.  bAda beberapa titik waktu aku ngedown banget. Nangis-nangis. Kecapekan. Ngerasa gak sanggup. Di sisi lain jadi sedih sama diri sendiri. Ngerasa bersalah atau sengaja menyalahkan diri sendiri karena ada perasaan gak kuat, jenuh. Sengaja menyalahkan diri sendiri karena aku gak pengen menyalahkan si kembar dengan keadaan aku. Bukankah mereka anugrah yang sangat besar. Jadinya bolak-balik galau sendiri. Mungkin ini yang dinamakan baby blues. Entahlah.

Alhamdulillah Abang juga terus mengingatkan aku untuk minta pertolongan sama Allah. Karena aku hampir gak bisa keluar rumah sama sekali, abang bilang untuk memanfaatin waktu ini untuk hal yang bermanfaat.

Pernah juga sampai akhirnya aku minta dibeliin susu untuk bayi baru lahir.  Abang emang beliin, tapi abang terus motivasi aku untuk tetap ngasih full ASI si kembar. Untuk kebaikan si bayi. Sampai akhirnya juga makanya mau beli alat peras itu.  Aku pun baca juga artikel tentang kisah seorang dokter yang berusaha keras nenenin anaknya tapi gak bisa. Akhirnya anaknya minum susu formula dan menimbulkan masalah pencernaan. Akhirnya dia neliti tentang susu yang bagus untuk bayi.  Hasil dia meneliti, gimanapun susu terbaik untuk bayi adalah ASI.

Alhamdulillah…sampai sekarang, akhirnya susu formula yang dibeli abang itu gak pernah dibuka. Kata abang bisa dikasih kucing nanti susunya.

aib-bikin-jamu
lagi ngupas-ngupas kunyit dll untuk bikin jamu.

Makan

Biar ASI tetap lancar, makan minum emang harus rajin banget. Kadang memang sudah langsung muncul rasa lapar. Apalagi kalau abis nenenin keduanya. Kadang akunya sendiri yang harus nyadar dan disiplin sendiri untuk isi perut. Kalau dulu beli susu lebih ditujukan buat anak-anak. Kalau sekarang abang malah nyetok susu buat aku. Kalau gak minum susu seharian, payudara gak kerasa full.

Jamu

Psikologiku psikologi mereka? Hehe. Pas saat-saat down itu, anehnya si kembar juga malah tambah rewel. Menambah rasa letih yang sudah ada. Tapi alhamdulillah abang terus motivasi aku. Nyemangatin aku. Rajin nyuapin aku makanan. Bawain makanan ke kamar. Apalagi  pas awal-awal mereka lahir. Rajin bikinin minuman apa aja yang aku mau. Rajin nanyain aku mau minum apa. Apa mau teh panas dst. Bikinin aku jamu pegel linu capek-capek resepnya shinse abu Muhammad.

Tadinya abang beliin aku jamu. Bukan jamu ibu-ibu lewat yang harga 2000-an. Biasanya jamu ini encer. Abang sengaja beilin jamu dari ibu-ibu yang buka menjelang malam. Perasannya lebih kental. Seringkali juga diperas langsung di depan mata pembeli. Tapi, kalau dipikir-pikir, harganya mahal juga. Alhamdulillah dapat resep jamu dari mas Abdulrachman yang biasa dampingi ust Zaen. Ust Zaen kan berobatnya juga ke shinse Abu Muhammad. Jadinya sekarang di rumah full ada kunyit, jahe, kencur, bahkan temulawak. Sekarang pun temulawaknya juga tumbuh subur di halaman depan rumah. Sengaja abang tanam temulawak yang mulai layu.

Alhamdulillah, semoga bisa terus nenein si kembar sama seperti kakak-kakaknya sampai 2 tahun. Semoga lain waktu bisa cerita tentang posisi menyusui si kembar.

 

cizkah
5 Februari 2017

Si kembar usia 4 bulan

3 Comment

  1. Liya says:

    Mba Cizz… butuh lagi kah botol atau dot avent? liya kirim message di WhatsApp tapi ga kekirim… lagi mati kah whatsappnya?

  2. Irma says:

    Assalamualaikum Mba cara bikin jamu pegal linunya gimana? Bahan bahannya apa ya mba
    Terimakasih

  3. cizkah says:

    wa’alaikumussalam. Untuk pegel2 dan tidur nyenyak bisa rebus air panas terus dituang ke jahe yang udah diiris2 seukuran jari

Leave a Reply