Haruskah Romantis Puitis?

Posting ini untuk menjawab pertanyaan seseorang teman, — nomention ya hihi –. Dia bertanya gimana caranya bisa ngomong romantis sama suami secara langsung, soalnya selama ini cuma bisa lewat sms –secara garis besar pertanyaannya seperti itu ya–. (Biar enak, pake nama samaran aja, Rin aja ya).

Lucu juga dapet pertanyaan ini hehe…, soalnya bisa dibilang, aku sama bang Hen mungkin bukan pasangan romantis (puitis) seperti yang ditanyakan Rin.

Tapi aku gak langsung jawab waktu itu, cuma bilang gak bisa jawab lewat sms. Terus aku renungin, dan akhirnya aku menemukan contoh lain dalam kehidupan, ya di diri aku sendiri. Tapi bukan dalam masalah rumah tangga. Aku sendiri bukan tipikal orang yang biasa ngomong sayang, cinta dan hal-hal yang seperti itu di keluarga. Nah, bisanya ngomong begituan biasanya cuma di sms, atau surat :D. Jadi, pengungkapan sayang, atau kangen itu bukan dalam bentuk omongan, tapi penerapan. Dan yang seperti ini sebenernya karena memang sudah membudaya di keluarga, jadinya sulit diubah (jadi kalo dipaksain ngomong, malah mungkin masing-masing pihak di keluargaku salting sendiri kali ya huehehe).

Gimana kalo dalam kehidupan rumah tangga?

Na, ini juga sebenernya sama aja. Kehidupan RT di sini tapi bentuknya kan beda2 ya. Ada yang mungkin udah saling kenal, ada yang sebelumnya gak kenal sama sekali. Dan budaya yang ingin dibentuk dalam rumah tangga juga seperti itu sebenernya natural aja -in my opinion loh-.

Maksud aku, haruskah romantis puitis?

Jujur aku sih termasuk orang yang romantis –insya Allah-, walo ketika aku ngomong gini diketawain sama bang Hen :D. Karena bang Hen memang –sepenuhnya hampir sepenuhnya deeh hihi- bukan orang yang romantis. Beliau itu justru tipikal dodol, suka ngerjain, dan jayushhhh ^^. Malah beliau suka geli sendiri kalo denger/baca yang berbau-bau romantis.

Romantis di sini seperti yg di buku-buku itu la…yang ngasih bunga, makan malam di remang-remang, trus ngasih puisi-puisi cinta. Eh, tapi kami berdua suka hal yang berbau bahasa dan sastra lho, aku juga dulu suka bikin puisi – sekarang mah gak sempet dan kurang dapet soulnya-, abang juga walo jarang, buku2 kami pun zaman dahulu banyak juga yg berbau2 kaya gitu deh. Tapi kami gak menjadikan itu bagian dari kehidupan rumah tangga kami. Hehehe…

Lha terus gimana tuh nunjukin sayang atau hal-hal kaya gitu?

Ya banyak dunngg….Kalo aku, karena aku lebih romantis dari abang – ini setiap ngetik kata romntis jadi pengen ketawa juga jadinya-, nerapinnya ke berbagai hal. Biasanya aku suka bikin kejutan. Bikin masakan baru pake resep baru yang harepannya sih bakal dipuji enak banget. Hehehe. Terus sebelum abang pulang, bikin rumah secling-cling, terus dandan, pake rok yang manis dan pake parfum. Nanti kan abang pulang, trus biasanya diketawain dulu -dengan gaya konyol- karena ngeliat aku dandan, terus muji aku deh, “Manisnya istrikuu….” Hahaha…sukseshh kan….

Yah, yang begitu itulah yang mewarnai kehidupan rumah tangga kami. “Romantis” versi aku ditimpali kedodolan bang Hen. Jadi, bisa dibilang gak serius-serius gitu.

Mungkin juga karena kami jarang pisahan dalam waktu lama. Kalaupun misalnya kangen walau abang gak pergi jauh, biasanya abang pulang ya ngomong langsung, “Abang kangen deh sama adek hari ini.” (Dan aku seneng juga dengernya).

Kata-kata pujian pun diungkapkan dengan canda-tawa, misalnya, “Abang keren dehh….masya Allah.” Nanti beliau mesti terkekeh-kekeh trus nanggepin gak serius gitu deh -padahal seneng tuh-. Trus bliau juga suka muji aku. Padahal kadang aku pas ngerasa lagi buruk rupa banget, kaya pas sakit kemaren itu, udah gak mandi 2 hari, abang tetep nyium aku, trus bilang,

“Abang suka bau adek.”

“Asem….aku udah gak mandi 2 hari.”

“Abang tetep suka kok.”

Jieee….romantis kan? Hahaha….dan aku yg dalam keadaan sakit banget waktu itu jadi sangat bahagia memilki abang dan merasa terhibur. Tapi bang Hen ngomong itu bukan bermaksud menghibur lho, emang jujur insya Allah.

Yah, begitulah saudariku, jawaban dari aku. Jadi, be your self, ‘key? Karena kebahagiaan, romantisme dalam rumah tangga, gak mesti dituangkan plek kaya bakuisme romantisme yang slama ini kita baca, dengar atau lihat. Bikin sendiri versi romantismu :).

15 Comment

  1. ummu harits says:

    Pernah mandi bareng gak siska? itu menurutku hal yg paling romantis yang dilakukan sepasang suami isteri, Romantis dan menghidupkan sunnah lagi ^ ^, klo ingat itu, pasti aku selalu gak bisa menahan tawa, biar suamiku “sok cool”, huahahaha.

  2. iin says:

    Assalamualaikum.
    aku sering ragu utk panggil “sayang/masku” pd suami dpn publik, takut juga beliau jengah tapi belakangan ini panggil beliau “zauji” di rumah maupun di luar. i think thats cute.

  3. cizkah says:

    haha *tutup muka*…baru bisa balas komentar ini. Ternyata malu juga “mbahas” yang ini. Kalo denger haditsnya Aisyah kok biasa ya.
    Kalo mandi bareng mah jelas pernah…^^

  4. cizkah says:

    wa’alaikumussalam…
    wahhh malah seneng kali..hihi…cuma kalo blum biasa awalnya mungkin salting sendiri kali yaaa..

  5. Whuaaaa, Terpesat kemari dari ‘puisi cinta’ dari om gugel. Numpang lewat aja sambil mengucapkan salam kenal dan selamat malam. ^_^

  6. hahaha…. aku numpang ketawa aja lah….
    dasar nih ibu2
    ~_~

  7. hihi… lucu juga baca ini…
    Keromantisan memang ga harus “diucapkan” kata-kata…. ^_^

  8. cizkah says:

    kok malu ya dibaca mb rini ~~’

  9. Fafa says:

    Kok ana jadi ketawa ngekek-ngikik juga mba, terlebih pas ini nih “Beliau itu justru tipikal dodol, suka ngerjain, dan jayushhhh ^^”, D-O-D-O-L..hehehe.

  10. hihi… suka deh, baca ini lagi…

    bau badan ya.. ana jadi inget, suka dibencadain suami klo lagi melepas kepergian suami berangkat kerja, “Uh, adek cut… dereng pakpung”

    as usual,, ana cuma nyengir… “yah, klo tadi pake mandi dulu,,, perbekalan mas pasti belum siap”

    suami, “hehe… iyaah. Gpp deh..”

    awal nikah dulu sih pasti sebelum shubuh ana usahain mandi, niatnya supaya udah wangi klo suami berangkat kerja,, krn suami jam stengah 6 dah berangkat.

    tapi lama2 ga kuat… krn ana kan alergi dingin,,, jatuhnya malah pilek klo mandi pagi… belum lagi,, ana setiap pagi-nya hrus nyiapin banyak hal…. baju kantornya, sepatu, mbikinin sarapan, nyiapin bekal cemilan dan makan siang buat dibawa suami, nyiapin tas suami plus isinya… belum lagi nyiapin perlengkapan olahraganya suami klo beliau pas pengin olahraga sepulang dr kantor… dlm waktu kurg dr 1 jam hrs nyiapin itu smua…

    klo pake mandi plus dandan dulu, kerjaannya ga kelar, haha…

    alhasil, ga usah mandi aja deh… alhamdulillah suami maklum,, yg penting, suaminya aja deh yg rapi dan wangi, hihi

  11. cizkah says:

    hihi : D menyeimbangi istirinya yang serius banget inih

  12. mutia says:

    kalo udah lama ga dipuji, biasanya bingung kenapa ya ga dipuji padahal udah dandan sampai bedak lapis entah keberapa, lengkap dengan aksesori bejibun….
    abis itu bilang, “memangnya istrinya udah ga cantik lagi ya,” sambil pasang wajah melas.
    eh beliau malah senyum2 nakal…
    ana bilang, “coba bilang, istriku cantik gitu.”
    beliaunya jawab, “coba bilang istriku cantik gitu”
    beliau ketawa2 liat wajahku tambah ngambek sambil nahan geli….
    ana bilang lagi,”ayo bilang dulu, istriku cantik gitu.”
    beliaunya jawab, “Istriku cantik gituuuu.”
    dan kami pun tertawa bersama…
    abis itu baru dibisiki pujian dengan kata2 dan intonasi yang benar… dan rasanya banyak bunga di hati ana^^ susahnya jadi wanita^^

  13. dewi says:

    hehe… memang sifat wanita yang satu ini nggak bisa dibohongi: karena wanita selalu ingin dipuji

  14. […] perempuan :D) itu ada yang sifatnya bawaan ya – contohnya Ziyad insyaAllah –  dan yang tidak memiliki rasa romantisme klasikal pun tidak terpengaruh oleh lingkungan :P dan tetap gak melakukan hal-hal romantis klasikal semacam […]

  15. […] pernah cerita kan ya, kalo Abang tu bukan tipikal yang romantis ngasih hadiah bunga. Kayanya selama 10 tahun nikah, cuma 2x ngasih aku bunga. Pertama, karena aku […]

Leave a Reply