Hasil Proses Penyapihan Thoriq Ibrohim

Secara kalender Syamsiah, Thoriq lahir tanggal 5 Januari 2011. Ketika mendapat saran penyapihan dengan cara hypnoparenting bulan November akhir. Walau ga saklekin harus pas 2 tahun berhenti, kata-kata yang aku perdengarkan ke Thoriq berkisar ;

“Thoriq in sya Allah umur 2 tahun berhenti nenen ya. Soalnya udah besar.”

“Thoriq in sya Allah sebulan lagi umur 2 tahun. Berarti berhenti neneeenn…”

Ya…usaha aja, tapi sudah menyiapkan mental kalau-kalau satu bulan masih belum cukup untuk  memberitahu dan mempersiapkan dia untuk menerima kenyataan lepas nenen itu hehe.

Pas udah mendekati harinya..aku ngomong ke Thoriq udah kaya menghitung hari. “Thoriq 5 hari lagi in sya Allah berhenti nenen ya..soalnya udah umur 2 tahun in sya Allah…”

“Thoriq, 3 hari lagi Thoriq udah 2 tahun. Berarti berhenti neneeenn…”

Begitu seterusnya sampe pas tinggal sehari lagi.

Proses aku ngomong ke Thoriq ga terkalu sering. Ya pas mau tidur itu. Biasanya Ziyad ikut nimbrung ngomong,

“Soalnya udah gedeee….”

Siang kadang ngomong…”Kalo udah 2 tahun…?”

Nanti Ziyad nyahut, “Berhentiiii….” Thoriq juga sesekali ikutan jawab dengan gumamannya yang sambil nenen.

Pokoknya proses nenen selama sebulan terakhir itu berjalan seperti biasa.

Pas benar-benar tanggal 5…takjub dengan hasilnya masya Allah. Memang ga se-amazing hasilnya Vitش sekeluarga. Tapi Thoriq udah mudah sekali dibilang ga nenen udah 2 tahun. Ga ngamuk-ngamuk atau bertingkah kaya kemarin. Pas 3 hari tu masih agak berat pas mau tidurnya. Tapi itu juga ga ada acara ngamuk. Berjalan lembut aja. Dia sebenarnya pingin nenen. Tapi dia sendiri seperti sudah tahu kalo gak akan mendapatkan. Jadi pas mo tidur acaranya bolak-balik dari kamar ke dapur.  Bingung mo ngapain. Minum dikit. Balik lagi ke kamar. Terus minta keluar lagi. Lamaaaa banget acara mo tidur. Tapi alhamdulillah pokoknya. Emang kalo pas saatnya mo nyapih mesti siap fisik seperti aku juga pernah cerita pas nyapih Ziyad. Pas 3 hari awal sejak tanggal 5 Januari itu, di pertengahan tidur juga masih aku kasih nenen sekali aja.

Sapih dan Sakit

Qodarullah, pas hari Rabu malam (hari ke-4), Thoriq demam karena flu. Plus lagi siangnya ada ulet bulu jalan di celananya dia pas abis main dari luar. Abis dari luar, aku pangku depan laptop (pintu yang dibuka yang berhubungan sama ruang kerjaku). Trus dia ngusep-ngusep tangannya ke paha. Seperti menyingkirkan sesuatu.

“Apa Thoriq?”

Kelihatan kalau ulat.

“Eh eh..bentar-bentar ummi lihat. Ini ulat bulu atau bukan.”

Ternyata ulat bulu saudara-saudara…

Ulat bulunya udah nangkring di celananya dia. Langsung aku buru-buru copot celananya trus ditaro dulu di luar. Alhamdulillah bentolnya gak terlalu parah dan nyebar. Cuma di tangan dan daerah leher dan satu dua bentol di perut.

Nah…perjuangannya tu ya pas malamnya. Karena baru awal flu, kayanya mungkin kepala berat. Trus kebangun gara-gara bentol-bentolnya muncul lagi. (Dan mulailah perjuangan seorang ibu merawat anak-anaknya yang sakit sampai hampir 2 minggu ke depannya hehehe….). Pada dasarnya, Thoriq kalau sakit kan tipe rewel. Nah, kalau sakit yang kali ini , double rewel :D. Jadi dia bangun gitu nangis-nangis gak jelas. Bingung mo diapain. Yang takjubnya, udah kaya gitu, gak ada sama sekali keluar kata, “Neneennn….”. Pun sama sekali gak memasukkan tangannya merogooh-rogoh seperti biasanya kalau dia pengen nenen hehe.

Dan aku juga gak nawarin. Ragu-ragu juga. Tapi mumpung dia gak minta, gak aku kasih. Walau pingin juga. Abis rewel banget. Tapi perkembangan 3 hari sebelumnya udah bagus. Jadi dia nangis sambil minta gendong. Hampir tiap jam bangun. Dan itu berlangsung sampai 4 hari kemudian. Disusul Ziyad juga panas, akhirnya kami ke dokter.

Dan selama sakit itu, proses penyapihan alhamduilllah tetap berjalan – dengan damai -. Abang yang kasihan melihat Thoriq masih suka bujukin aku buat nenenin hehe.  Apalagi pas terus sakitnya Thoriq berlanjut dengan diare. Jadinya nanti hampir 24 jam gak nenen, trus abang nyuruh nenenin. Atau engga kadang Thoriq yang minta, dan aku gak tega. Tapi ya jadinya sehari tu cuma sekali nenennya. Itu pun sebentar.

Dan alhamdulillah proses penyapihan ini bisa selesai dengan waktu relatif singkat dan yang lebih penting lagi dengan tenanng…tanpa banyak derai air mata :). Sekitar tanggal 18-an Thoriq bisa aku bilang udah berhenti ASI.

Sampai sekarang kadang-kadang dia masih suka minta tapi dengan gaya bercanda aja. “Nenenn” Trus ketawa. “Nenen…” Ketawa lagi. Aku juga ketawa godain dia aja. Tapi ya gak dikasih dia juga gak serius mintanya. Mungkin kalo dikasih juga seneng. Sempet penasaran pingin ngasih hihi…tapi engga ah. Nanti malah susah sendiri.

Mudah-mudahan ini bisa jadi cara alternatif untuk bu ibu ketika menyapih ya. Semuanya bi idznillah in sya Allah.

 

 

 

 

1 Comment

  1. […] Update: INi adalah postingan lamaaa banget. Pas Thoriq dan Luma, aku pake teknik hypnoparenting….ceritanya ada di sini. Proses sapihnya jadi lebih […]

Leave a Reply