Ingin Tertawa dan Menangis…

Kejadiannya tadi malam, di usia Ziyad 3 tahun kurang 8 hari. Masya ALlah, rasanya bahagia, seneng, campur aduk. Ziyad tiba-tiba aja bisa baca al-Fatihah ngikutin aku baca dari awal sampe akhir…huhuhu…walaupun ada beberapa kalimah (kata) yang ketinggalan dan masih ngikutin aku baca, tapi ini benar-benar…apa ya…pokoknya hal yg luar biasa menurut aku, begitu pula suami. Sampe tadi pagi pun suami masih ngebahas itu.Dan ada satu pelajaran yang pentiiingg banget yang aku makin sadari dari kejadian ini….Insya Allah di akhir ya, biar kita sama-sama merasakan hikmah dan pelajaran penting itu.

Kenapa kami seneng banget?

Masih teringat aku, di usia 2 th 2 bln, Ziyad masih belum mau bicara, masih berupa satu kata, “Eeeeh?” dengan nada tinggi yang berarti dia nanya sesuatu atau apapun. Setiap diajarin ngomong dia lari dst. Sampe di usia 2 th 3 bln, setelah pulang dari Jakarta, baru dia mau mengeluarkan beberapa suku kata, dan baru dia mau diajarin dan kata-kata yg  kemarin-kemarin diajarin juga ternyata dia serap dan keluar begitu aja.

Sampe catatan terakhir kemarin, Ziyad memang udah bisa beberapa doa keseharian dan alhamdulillah makin lancar. Doa paling panjang yang dia hafal adalah doa memakai pakaian, “Alhamdulillahilladzi kasaani hadzats tsauba wa rozaqonihi min ghoiri haulimminni wa laa quwwah.” Ini aja udah bikin kami seneng dengernya. Tapi untuk hafalan Qur’an, dia belum hafal satu suratpun.

Waktu kemarin-kemarin, untuk hafalan Qur’an aku emang pake metode talqin. Aku baca, aku minta dia coba pelan-pelan ikutin. Tapi gak bisa-bisa. Hehehe…udah lama sih, dianya juga sering gak mau. AKhirnya sejak catatan kemarin itu (usia 2th 9 bln kalo gak salah), aku ubah metode. Pake cara yang sama seperti pas ngajarin doa-doa keseharian.Ya cuma dibacain terus aja ke dia. Kalo doa-doa keseharian kan enak, setiap ada momen, kita baca, misalnya pake baju, kita bacain doa pake baju, ternyata tau2 dia hafal, pas doa keluar rumah juga gitu, kita bacain, setelah beberapa kali, tau2 pas lagi main mainannya dia, dia nyenandungin doa keluar rumah, belakangnya yg bisa “illa…billahh…” . Nah, kalo baca Qur’an nih gak ada waktu tetap. Suratnya juga aku ganti, dulu aku pikir ngajar yg pendek dulu, surat al-Ikhlas. Akhirnya aku ganti surat al-Fatihah.

Kalo pas lagi bacain, aku bacain keras berulang-ulang (diusahain dengan nada yg sama). Pas pertama kali nyoba ini sore hari, malamnya dia nyenandungin nada bacaanku. Lama-lama dia bisa bismillah hirrohmaan nirrohiim (terbata-bata gitu). Tapi gak pernah selama 3 bulan ini dia baca atau nyoba ngikutin bacaan surat. Momen lain adalah di sholat-sholat yang dibaca zahr (sholat maghrib dan isya, kan bacaan al-fatihah sama suratnya dibaca keras). Ziyad kan hampir selalu nempel sama aku, meski lagi main, kalo pas aku sholat dia mesti pengennya deket aku, jumpalitan di kasur sementara aku sholat. Biasanya dia kadang-kadang cuma ngikut bilang, “Aaamiiin”.

Nah…akhir-akhir ini, aku ada kebiasaan baru. Bacain kisah-kisah Islam dari buku. Buku biasa sih, bukan buku anak-anak, soalnya emang niatnya aku yg baca, cuma ya itu tadi, Ziyad kan nempel sama aku di tempat tidur, sekalian aja aku bacain. Dulu-dulu juga sering bacain dari bukunya dia sendiri yang emang buat anak-anak. Tapi dia biasanya sibuk nanya gambar-gambar.

Pas baca kisah-kisah itu, biasanya aku improvisasi (bukan nambah2 cerita lho, tapi dibikin supaya menarik buat anak-anak), sering juga diselingin nasehat. Oh…jangan ngebayangin dia tiduran/duduk anteng, dengerin aku cerita. Tetep gak bisa diem, gerak sana-gerak sini, kadang sibuk bersuara sendiri. Biasanya aku bikin dia penasaran atau aku bilang, “Ya udah ummi baca sendiri aja (maksudnya dalam hati)”, nanti dia langsung merajuk, “Mauuu…(maksudnya mau dibacain lagi)”.

Tadi malam, aku lagi bacain kisah hijrahnya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersama Abu Bakar radhiallahu ‘anhu dan kejadian Suroqoh bin Malik bin Ju’tsum. Ada bagian di awal-awal, diceritain Abu Bakar itu orangnya mudah menangis kalau baca Al-Qur’an. Terus aku berhenti, aku nasehatin Ziyad, Ziyad kalo baca Qur’an juga gitu, coba diusahain menangis, orang beriman itu bergetar hatinya kalo baca/denger bacaan Qur’an, dst dst.” Terus pas aku mo lanjutin lagi, tiba-tiba aku bilang, “Eh Ziyad hari ini udah baca Qur’an belum? Ayo baca yok.”
Terus aku mulai baca surat al-Fatihah. Mulai dengan ta’awudz dulu.

Nah, pas bagian bismillahirrahmaanirrahiim, dia udah ngikutin tuh. Okeh, kalo yang ini masih biasa, soalnya dia emang suka ngikutin dari kemaren kalo pas minta aku baca Qur’an.

“Alhamdulillahhirabbil ‘aalamiin.” Ya Allah, ternyata Ziyad mulai ngikutin.

“Arrahmaanirrahiim…” Dan Ziyad masih terus ngikutin, dan ketahuan dia sudah mulai hafal, karena dia ngelafalin duluan, walau kata akhirnya. Aku…aku mo nangis waktu itu, tapi juga mau ketawa karena senang. Senang bangettt….(Ini juga berkaca-kaca ngetiknya).

Abang yang ada di ruang depan, di depan laptop seperti biasa, juga ketawa seneng, bilang, “Pinter yaa..”

“Maalikiyawwmiddiin…” Ziyad masih ngelafalin…

Pas bagian “Iyya kana’budu wa iyya kanas ta’iin.” dia duluan tapi masih belepotan…

Aku masih takjub dan ternyata dia ngikutin sampe akhir. Masih belepotan, masih dengan pelafalan cadelnya. Akhirnya kita baca dua kali, yang kedua ini sambil aku bener-benerin yang dia masih ketelingsut-ketlingsut. Abis itu aku cium deeh, “Ahsantaa barakallahufikk…”

Uuuh…mo nangis. Abis itu aku nerusin kisah yang aku baca, abang masuk kamar muji Ziyad, dst. Terus ada saat aku merenung sesaat dan bersyukur dan menyadari satu hal penting. Bener-bener yang memberi kemampuan itu Allah. Yang bisa bikin hafal, bicara, semuanya  itu dari Allah.

Kita itu orang tua cuma bisa ngajarin aja. Mo jumpalitan ngajarin, pake cara apa juga, kalo Allah belum memberi kemampuan, ya gak bisa. Kalo Allah menghendaki bisa dan mudah, ya mudah. Masya Allah. Kita sebagai orang tua juga tentu aja sangat penting ngedoain supaya dimudahkan sama Allah, buat kitanya ngajarin sama buat anaknya mudah-mudahan bisa dan dan dimudahkan. Aku juga sering ngajarin dan ngingetin Ziyad untuk minta sama Allah segala sesuatunya, termasuk supaya dia bisa baca Qur’an, bisa hafal Qur’an. Walau aku tau dia belum bisa mraktekin doa itu.

Ziyad kalo lagi dibilangin gini kesannya gak dengerin, tapi aku yakin insya ALlah berdasar berbagai kejadian, insya Allah sebenernya dia nangkep dan nyerep. Emang tipikalnya bukan yang mau anteng, diem dengerin dan menunjukkan dia tuh nangkep. Biasanya dia sambil main, atau beraktifitas. Tapi kalo ditanya lagi atau ngebahas dilain waktu, ternyata dia inget.

Alhamdulillah, semoga terus dimudahkan dan diberi kesabaran untuk membimbing Ziyad.

12 Comment

  1. 'Ammah Fa says:

    Ehh, ziyad udah bisa baca fatihah yaa? Alhamdulillah…’ammah ikut seneng nih, semoga suatu saat nanti Zaiyad bisa hafal Quran sampai derajat mutqin…beramal dengannya, hingga jiwa terlepas dari raga yaa…hehe, jadi geli liat Ziyad yang minta diputer-puterin pake motor pas dulu kami dateng ke rumah. Kayaknya seneeeng banget tuh Ziyadnya naik motor di depan joknya habibi. Sun sayang dari ‘ammah buat Ziyad >>> besok kalo dede Yazid udah ada, Insya Allah…bang Ziyad main yuuk sambil ade Yazid diajarin ngaji yaa…Semoga Allah memberi kemudahan dan taufiq bagi kita semua untuk menghafal, menjaga hafalan, beramal, dan mendakwahkan Kitabullah ya nak… ^___^

  2. indah says:

    assalamu’alaikum

    kaifal halukum?

    gmn jg kabr ummu yaziD n habibi ?

    barokallohu fik>

    permios

  3. cizkah says:

    he…ini siapa yaa…

  4. 'Ammah Fa says:

    @ Indah: ‘afwan ukh indah itu siapa ya? ana bi khair, alhamdulillah…

  5. akuluka says:

    masih ada domain ini… (:

  6. indah says:

    ex UNY.
    magelang.
    doloe yg sk dropin majalah furqon n mwddh
    fafa imel ana ga sampi kah?
    jzk. ummu hammaad abdulloh

  7. cizkah says:

    ana juga ex UNY…sapa ya..heheh…tapi kalo ana bukan anak wisma, jadi mungkin gak pernah ketemu ya.

  8. indah says:

    kt dh prnh ktmu. mgkn anti yg lp. ktmu d wisma ri.a jg bkn anak wisma. anti kn tmnnya astri ./ aas jkrta kn. sak jur? a prnh 1 kost.
    anti msh d taruna? ato dh d jamil sempt ditanya m ika um ibrohim dr solo,kedokteran gigi.

  9. indah says:

    kg ugm

  10. indah says:

    indah itu ya ummu hammaad

  11. intan says:

    assalamu’alaikum mba,

    masya Allah..bacanya juga pengen nangis terharu…

  12. […] aku dikejutkan dengan kejadian ini (cerita Ziyad ternyata udah mule hafal al-Fatihah). Dan umur dia waktu itu udah mo 3 tahun. Seneng […]

Leave a Reply