Inspired by The Urban Mama

Sejak awal tahu tentang theurbanmama (TUM), sebenernya banyak banget hal-hal yang membuat aku terinspirasi. Dan itu bukan sekedar masalah parenting tapi juga dari sisi lain (desain dll). Mungkin juga dari tulisan aku ini, nantinya ada ibu-ibu lain yang juga terinspirasi – utamanya jelas masalah parenting la ya huhu -, makanya aku share sedikit apa aja hal-hal yang menginspirasiku dari theurbanmama.

Perkenalan dengan TUM

Sebenernya, walopun aku hampir gak pernah posting di forum – cuma dua postingan kayanya -, hampir gak pernah komen – kayanya baru sekali komen deh -, gak pernah ngirim artikel – kalo ini juga karena gak pede -, aku sering banget koar-koar di twitter atau facebook. Terutama facebook kali yah, kalo gak bikin status, nanti ngasih komentar di status temen yang mbicarain masalah parenting, “Kalo di TUM gini gini gini.” Trus aku kasih deh link ke TUM.

Aku tau TUM juga pas bulan-bulan awal TUM baru “berdiri” (apa ya istilah tepatnya). Waktu itu (tepatnya awal bulan April),  dapet link “Kejadian pada Anak yang Bikin Jantungan” dari twitter temen. Pas baca, gak bisa berhenti dan ter “Oh oh”, karena emang ceritanya ngeri-ngeri tapi juga banyak pelajaran di situ. Kaya bahayanya anak kalo main di kolam ikan dan yang sejenisnya, malah bisa fatal banget kalo sampe jatoh. Atau bahayanya lampu sorot display karena bisa sampe bikin luka bakar, dst (baca sendiri deh huhu). Waktu itu pengen banget ngasih link itu ke suami, tapi gak jadi karena pada dasarnya suami orangnya khawatiran banget, nanti malah tambah-tambah deh.

Abis terpana dengan isi forum tersebut, karena emang kerjaan aku berkaitan sama web desain (walopun sekarang fokusnya udah ke desain mobile apps), aku mulai ter “wah wah” dengan tampilan TUM. Hehe…Akhirnya malah cerita ke suami tentang web ini. Aku terkagum-kagum dengan layout webnya, desainnya, pilihan warnanya, ukuran fontnya yang kecil tapi nyaman di baca, yang warnanya redup tapi tetep bikin betah baca. Navigasinya yang gampang. Pokoknya bikin aku pengen nelusurin terus konten yg ada di situ. Soalnya kalo web lain, biasanya aku baca sekedar dari apa yang aku dapet dari hasil pencarian, jadi kalo udah ya gak nelusur-nelusur lagi. Kalo TUM, aku bisa dibilang ngunjungin rutin walau gak mesti tiap hari.

Sekarang aku share dikit beberapa hal (dari banyak hal), yang mempengaruhi aku (dan juga suami loh, karena kami biasanya selalu diskusi dari ilmu baru yang baru aku dapet di TUM).

Susu UHT

Baru tau dari thread “Plus Minus Susu UHT” kalo susu UHT itu lebih baik dari susu formula. Kok ya gak kepikiran ya. Senengnya, alhamdulillah kami lumayan rutin juga ngasih Ziyad susu UHT walo diseling-seling sama susu formula. Malah sebenernya sempet ragu nerusin pake susu UHT, karena Ziyad pernah diare, dan pas ke DSA nanya tentang boleh gak ngasih susu. Dokternya bilang gak apa-apa kasih susu formula, asal jangan susu cair. Dari baca-baca forum itu, aku jadi ngerti, kayaya maksud dokternya yang susu cair itu yang model-model susu instant yang biasa emang anak-anak pada suka itu loh, yang dijual Rp 1000-an. Kalo itu kan bukan susu murni yang udah di pasteurisasi, tapi malah udah kaya susu bubuk cuma dibikinin siap saji sama pabrik (lebih gak sehat lagi emang).

Tidak Mengapa Mengajar Multi Bahasa pada Anak

Ziyad itu kan bisa dibilang “telat” ngomong. Kirain karena aku salah dalam metode ngajar dia berbahasa (karena aku ngajar dia dua bahasa, Arab dan Indonesia). Karena pernah denger dan baca suatu artikel yang bilang bagusnya anak jangan diajar berbagai bahasa. Ternyata setelah baca artikel “Mengajarkan Multi Bahasa pada Anak“, aku bikin kesimpulan, yang salah itu mungkin secara penerapan pengajarannya. Harusnya yang bagus adalah OPOL (One Parent One Language), atau dalam penerapan sehari-hari, secara konsisten orang tua atau di sekitar mengajarkan satu bahasa itu pada anak. Nah, kesalahan di kami adalah, aku sama suami sama-sama juga belum lancar ngomong bahasa Arab huhuhu…*Pantesss*. (Update: Ini ulasan lengkap terbaru tentang bahasa *pas banget* dari ahlinya di TUM).


Hidup Frugal

Yang ini agak malu sendiri, soalnya aku kira aku udah cukup hidup frugal dan sempet nganggep kayanya yang dibahas di TUM produk-produknya high class. Tapi pas baca thread “Frugal Living Ideas“, jadi ter-“ha?! dan waw”, karena para keluarga TUM bener-bener hidup frugalnya malah sampe ke hal-hal yang aku malah mungkin boros dan atau gak kepikiran untuk frugal life di bagian itu. Malah sampe ada yang gak nyetrika bajunya supaya lebih hemat, haha. Kalo ini gak sanggup deh. Secapek dan sibuknyah aku, teteuph akhirnya disetrika walo dengan tips-tips tertentu juga supaya lebih hemat, kaya dibalikin dulu dan dilipetin sebelum nyolokin setrikaan ke listrik. Dari berbagai diskusi yang ada di forum itu juga aku sependapat, bahwa hidup frugal itu kadang bukan berarti seirit mungkin. “Frugal doesn”t mean cheap. do invest on things that will make our life a lot easier.” (Psst…abang biasanya cuma terima laporan dan cerita ilmu yang aku dapet di TUM, nah, thread ini termasuk yang dibaca langsung sama beliau loh).

Hidup Frugal dari TUM

Cloth Diaper

Nah…kalo ini masih dalam proses nih. Karena bujang #2 yang diperut udah mo lahir insya Allah, aku akhirnya mulai memberanikan diri baca thread “Cloth Diaper“. Dan sampe pengen bikin rangkumannya dan mulai tergoda untuk “Pake clodi juga kali yah” . Sebelumnya aku udah ngearsa bakal make dispo diaper (sama kaya waktu Ziyad), soalnya keterbatasan dalam hal fisik dan waktu – karena di rumah gak ada ART dan masih harus kerja full time ples ngurus anak-anak).

Tapi gimanapun, untuk abis lahiran nanti, aku sama suami udah nyiapin dispo diaper, soalnya kemungkinan besar gak ada yang bala bantuan yang bisa segera datang. Dan aku seneng banget di thread tersebut, teh Ninit juga punya pengalaman yang sama (pas baru lahiran full pake dispo diaper untuk jaga stamina karena gak ada yang bantuin). Entah kenapa, aku agak sensi sih masalah dispo dan clodi ini, soalnya ada kesan-kesan judgin ke ortu, kalo ortu yang ngepakein dispo diaper ke  anak (apalagi dari baru lahir), tuh kurang sayang sama kulit anak, kurang ndukung “gerakan hijau” buat njaga bumi dst dst. Heheheh. Tapi tau gak, ternyata kalo pake clodi trus nyucinya pake deterjen itu sama aja juga kurang dukung gerakan hijau itu loooh…(Masih blum selese nih mo bikin rangkuman tentang clodi).

Clodi dari TUM

Baby Led Weaning (BLW)

Buat kalimat gampangnya, copy paste kalimat pembukanya Thalia di thread tentang BLW,

BLW adalah salah satu metode MPASI yang goalnya untuk gradually weaning bayi dari full milk-diet to solid-diet. bedanya, di BLW, bayinya in a way, milih sendiri untuk makan apa, berapa banyak, dll. perbedaan paling besar antara tradisional MPASI dan BLW adalah: bayi tidak dikasih puree.

Ini bener-bener baru tau dari web TUM dan pengeeen banget insya Allah nerapin di anak kedua nanti. Soalnya aku ngerasa salah satu didikan yang kurang berhasil ke Ziyad masalah makan ini. Sampe umur hampir 3, 5 tahun ini, Ziyad masih lebih sering disuapin dari pada makan sendiri. Padahal dari cerita urban mama yang udah pake metode ini, efek dari metode ini adalah, anak-anak mereka lebih mandiri dalam hal makan, dan juga gak milih-milih kalo makan. Karena threadnya yang udah panjang banget (sama kaya thread clodi), insya Allah rencananya mo baca dan bikin catetan poin-poin penting kalo udah cuti nanti (kalo sekarang masih kejar tayang kerjaan euy!).

Menghadapi Anak Kedua

Yang baru-baru ini menginspirasi aku dan abang (karena insya Allah kami segera menghadapi hal yang sama) adalah artikel “Mengurus si Sulung ketika si Bungsi Lahir“. Beberapa poin di artikel tersebut alhamdulillah udah aku dapet dari dua buku parenting yang aku punya (kaya saling ngasih hadiah dan tetep ada waktu khusus untuk ngasih perhatian penuh ke anak yang pertama). Tapi tetep, yang namanya kisah nyata, dari orang Indonesia dan yang cerita itu si suami, ada sisi-sisi persuasif ke suami kita sendiri yang mungkin sulit disampein kalo istri yang ngomong. Dan jadilah si abang aku sodorin link tersebut – dan alhamdulillah beliau juga jadi terinspirasi – (pengennya sih beliau juga cuti, tapi kayaya mungkin agak susah karena berbagai hal).

Waa…sebenernya masih pengen ngasih thread di forum atau artikel lain yang menginspirasi. Tapi ini aja insya Allah juga udah “mbuka” mata temen-temen. Monggo diserap ilmu yang bermanfaat. Gak ada yang maksa kok untuk make cara parenting tertentu, karena emang setiap anak kan unik, makanya orangtua juga punya cara unik untuk merawat anak-anak mereka. “There is always a different story in every parenting style.” ^^

Note: Serep ilmu yang bermanfaat ya di sana, yang gak sesuai dengan hati nurani tentu aja di skip aja ^^.

3 Comment

  1. info menarik…
    simpen ah..

  2. Willy Julivanie Aspinall (Iie) says:

    Hallo Cizkah (Fransiska Mustikawati) salam kenal dari saya di Canada. Terimakasih ya sudah mengutip artikel saya dari The Urban Mama. Semoga dapat membantu sedikitnya. Salam, Iie

  3. cizkah says:

    wew…alo mba Ie…salam kenal juga…kok tau aja ya artikelnya aku kutip ^^
    Insya Allah membantu mba, tapi tetep susah penerapannya. Pengen bisa ngajarin multi bahasa kaya mba Ie, tapi masalahnya kayanya di kaminya sediri juga gak menguasai bhs yg mo diajarin hehe…

Leave a Reply