“Jadi anak sholeh ya sayang…”

Kejadiannya setelah kejadian yang tadi…beberapa jam kemudian…

Ziyad, dari dulu termasuk anak yang sulit tidur. (Tapi pernah baca di status facebook mba Lia yang mbicarain anaknya yg sulit tidur, dan banyak ibu-ibu lain yg komentar hal yang sama, akhirnya aku baru tahu, kalau aku tuh gak sendirian).

Malam ini, seperti aku cerita barusan, aku kan dah capek banget. Gak seperti biasanya, jam 9 aku dah matiin laptop. Pingin istirahat, pingin tidur cepet. Pingin Ziyad juga ikut tidur cepet, biar dia bangun pagi, biar dia tidur siang, dan ritme kehidupan kembali normal seperti ketika kami berkomitmen utk merubah ritme kehidupan kami beberapa bulan yang lalu (dan alhamdulillah sempat berhasil).

Tapi, karena kemaren Ziyad habis sakit DB, dan kami sengaja membiarkan dia istirahat, ndak pingin bangunin dan ngeliburin dia dari sekolah selama hampir 10 harian…ritme kehidupan kembali berubah. Tidurnya jadi tengah malam, bangunnya siang, gak tidur siang, dan akan baru bisa tidur setelah tengah malam lagi.

Ceritanya… aku udah ngajakin dia tidur sekitar 21.30 wib.

Yah…gitu deh. Akhirnya aku yang bertahan di tempat tidur, dia kemana-mana. Walaupun lampunya udah dimatiin. Setelah ndak berhasil-hasil selama 1 jam, jam 22.30 wib aku beranjak bangun. Sambil ngeretek-ngeretekin badan yang rasanya gak karuan, akhirnya aku mutusin untuk nyuci piring aja. Soalnya tadi siang, abis masak, aku gak langsung cuci. Jadi, agak bertumpuk. Ya udah deh, setengah jam-an Ziyad dengan leluasa wara-wiri main-main. Minum susu, tumpah-tumpah, ganti baju, pipis etc. (Baru satu anak lho iniiii hwuehehehe).

Ya abis itu aku ajakin tidur lagi. Lupa sih runtutannya….pokoknya aku kan diem aja ketika dia ajak ngoceh-ngoceh. Maksudnya biar dia tidur. Ndak selese-selese kalo diladenin sepanjang malam. Biasanya lumayan berhasil. Kali ini tidak.

Gak lama, dia meringsek-ringsek pelan-pelan mo keluar kamar (posisinya sekarang kasurnya deket sama pintu, jadi tinggal belok aja dah keluar pintu deh). Aku langsung cubit kecil dia (eh, jarang-jarang lho aku cubit, ini soalnya udah berapa kali bolak-balik disuruh gak nurut-nurut..dan udah brapa jam kan nyuruh dia tidur). “Mau kemana?” aku bilang. “Ayo tidur.” tegas aku bilang. Dia jawab, “Mau dekat Abi.” (Maksudnya ini mo kabur aja sih, biar bisa keluar kamar).

Terus rebahan lagi, terus mo kabur lagi dst dst, terakhir aku rebahan (utk keberapa kalinya), dia ngambil posisi duduk di atas mainan mobil-mobilannya, “Main mobil” katanya. “Enggak!” aku bilang. “Tidur. Ini udah tengah malam sayang…”  Dia dengan mata berbinar-binar diem aja, maksudnya mo ngeyel.

Akhirnya aku pake cara terakhir,

“Ya udah, Ziyad kalau mau main, ya udah. Ummi mau ke kamar Ummi, (mo tidur maksudnya). Ziyad gak boleh masuk ke kamar Ummi.”

(Krn beberapa saat sebelumnya aku pake cara ini, tapi dia nyusul dan malah jadi main-main deh di kamarku). Eh…btw, blom cerita ya proses ngajarin Ziyad tidur sendiri. Weee….insya ALlah nanti-nanti ya. Malam ini mo dua cerita ini dulu aja.

Aku masuk kamar, dan aku kunci dari dalam kamarnya. Si Abang kan masih di ruang depan, jadi Ziyad kalau mau masih bisa main-main.

Tapi baru aku rebahan sebentar, dan aku melek, nunggu dan mendengar reaksi Ziyad. Ziyad udah langsung nanya ke abang, “Ummi mana?”

Aku gak denger abang jawab apa. Tapi yang jelas gak lama kemudian, kedengeran suara…apa itu…eh…itu Ziyad nangis apa lagi main. Hohoho…ternyata nangis. Makin kenceng. Nangisnya sedih banget. (Temen-temen yg pernah denger kajiannya ust. Armen rahimahullah inget gak tentang anak yg nangis kembali ke rumah ibunya, ngetuk2…dst…aku jadi inget kajian ini soalnya).

Nangisnya baru kali ini aku denger dia nangis kaya gitu.

Aku masih bertahan di kamar. Kedengeran abang ngomong bisik-bisik ke Ziyad. Aku tau abang lagi gendong Ziyad. Terus abang buka pintu kamar kami, sambil gendong Ziyad yang masih nangis, terus bilang ke Ziyad, “Minta maaf sama Ummi, ayo…minta maaf sama Ummi.”

Terus sambil naro Ziyad di kasur di samping aku, ngomong pelan ke aku, “Nangisnya aneh…” Hehehe…aku tau abang khawatir.

Terus aku masih sok cuek. Maksudnya gak langsung ujuk-ujuk mbujukin dia dong. Ini kesempatan bagus utk nasehatin dia. Aku duduk , aku tatap mata dia, terus bilang ke Ziyad,

“Gimana…Ziyad mau patuh sama ummi.?” “Ziyad jadi anak sholeh ya sayang…”

“Tadi kan Ziyad pingin main…ya udah ummi biarin…berarti harusnya Ziyad gak nangis…”

“Jadi anak sholeh ya sayang…patuh sama ummi, ini kan buat kebaikan Ziyad juga…biar sehat…biar bangun pagi…”

Ziyad udah diem waktu aku nasehatin. Terus aku gandeng dia, “Yuk, ke kamar Ziyad. Bobok di sana. ” Dia bangun, dan kita jalan bergandengan ke kamarnya.

Abis itu proses ngelonin spt biasa deh. Dia minta di sayang, “Cayang…” Maksudnya minta dipeluk dan dielus-elus. Aku tepuk-tepuk…dan seterusnya…alhamdulillah akhirnya tidur…

Buat ibu-ibu yang anaknya gampang utk diajak tidur, banyak-banyak bersyukur yaa…heheh…Kalo aku sama abang, sering berharap (berhubung Ziyad porsi tidurnya dari kecil sedikit), mudah-mudahan besar nanti jadi ulama, jadinya kuat untuk muthola’ah.

Tapi, kami ndak matok dia jadi ulama kok, yang penting jadi manusia yang bermanfaat, terutama utk agamanya. Dan ini bukan berarti harus jadi ustadz. : )

Catatan:

Yang perlu diperhatikan di sini, kami bisa dibilang TIDAK PERNAH menggunakan kata-kata, “Nakal!” ketika Ziyad berbuat kesalahan. Kami lebih memilih memberitahu kesalahannya, dan memberitahu hal apa yang sebaiknya dia lakukan. Jadi, tidak ada judgment atau pelabelan negatif kepada anak. ^^ Mudah-mudahan ibu-ibu semua juga mempraktekkannya yaa…

7 Comment

  1. ummu salman says:

    insyaAlloh mbaaa… numpang belajar…. hee

  2. seringkali susah ya menahan diri ,.. ayo kamu jangan nakal gitu dong..:)

    Good share :)

  3. cizkah says:

    ^^ Alhamdulillah kalau point “Nakal” ini pada nangkep…soalnya awal-awal butuh perjuangan, atau kadang udah pengen ngomong “Nakal”, atau dalem hati sebenernya udah tau, “Ni nakal banget siii”, heheheh…tapi sampai saat ini ndak keluar kata-kata itu alhamdulillah.

    Biasanya langsung dikasih tau, “Ziyad kalau gitu gak bagus…itu begini-begitu…Ziyad kan anak sholeh, Ziyad begini-begini…hehehe.”

    Barakallahu fikum

  4. ummu harits says:

    sis, kalau anakku susah banget disuruh bangun pagi, ada tipsnya gak? walaupun biasanya habis isya’ sudah tidur, tetep bangunnya susah. syukron.

  5. cizkah says:

    lupa jawaab…huhuhu…kalo Ziyad si…asal digendong…terus diajak jalan-jalan, dia abis itu udah mau-mau aja disuruh melek dan bangun. Walaupun tidurnya sedikit…hehehe

    *lagi gak konsen*

    Wallahu a’lam…

  6. Amy says:

    seringkali susah ya menahan diri ,.. ayo kamu jangan nakal gitu dong..:)

    Good share :)

  7. umminy fatimah says:

    jazakillahu khaira mba…

    hepy ending kan..^^

Leave a Reply