Kangen Olah Raga

Masih lanjut cerita barusan. Pas lagi ngerasa nafas pendek itu, aku jadi merasa pingin sekali olah raga. Terus baru sadar kalau dulu sebenarnya termasuk rajin olah raga. Cuma saat ini banyak olah raga yang biasa aku jalani kayanya gak memungkinan untuk dijalankan.

Renang

Aku bisa renang dari kelas 1 SD. Bisa berenang karena gak sengaja kepleset trus langsung gerak-gerakin kaki.  Suka banget sama berenang. Cuma gaya kupu-kupu aja yang aku gak bisa. Gaya dada, gaya bebas, gaya kodok bisa :D in sya Allah. Walau abis berenang kulit langsung jadi kebakar. Waktu itu, berenang jadi ekstrakurikuler. Setelah itu, kalo lagi ada kesempatan ya ke tempat kolam renang umum sama mba Maya dan Jepi. Dulu Icad belum ada. Beda umur aku sama Icad (adik yang bungsu 10 tahun hehe).

Sejak pakai jilbab, udah mulai jaraaaaaaang banget. Pas ngambil nilai olahraga aja, yang harusnya berenang diganti lari. Aurot dong…aurot. Mana guru olahraganya laki-laki. Mana mesti ke kolam renang umum. Kayanya terakhir berenang itu pas dimintain sama temennya si Papa tinggal di rumah besarnya rohimahullah karena dia mudik lama (temen Papa ini meninggal pas lagi ke Yunani kalau gak salah).  Di rumahnya ini ada kolam renang pribadi. Huhuy…senang banget waktu itu.

Pas udah nikah gini sering juga sih nyeletuk ke abang pingin berenang. Tapi gimanaa coba…hehe…Kayanya hampir gak mungkin.

Pas kemarin nemenin Ziyad dan Thoriq berenang, aku tahu ada salah satu bagian kolam yang letaknya  letaknya tersembunyi dari keramaian. Aku ajak anak-anak dan abang ke sudut itu pas mereka udah lumayan puas main-main. Serasa kolam renang pribadi. Bentuknya lingkaran. Tingginya satu meter. Akhirnya aku nyebur bersama gamis dan jilbab. Maksa banget haha. Cuma ya jadinya megap-megap gak bisa lah di bawa berenang gaya apapun. Keberatan pakaian. Itu sebenarnya dalam rangka ngajarin Thoriq dan Ziyad untuk lebih berani terjun ke kolam renang.

Taekwondo dan Lari Pagi

Pas SMP aku mulai ikut beladiri Taekwondo. Pinginnya udah lama. Mas Lyno waktu itu udah sabuk merah kalo gak salah. Pelatihnya mas Lyno sama salah satu temannya. Senang banget juga. Semangat sekali setiap kali latihan atau ada gasuku. Kenaikan tingkat sabuk. Lumayan…waktu itu udah sabuk hijau kalo gak alah. Atau udah mo strip biru ya hihi. Lupa deh. Cuma ada satu kenangan “pahit” di Taekwondo ini.

Waktu itu aku diikutkan tanding kejuaraan. Pas banget sama hari pertama haid. Yang perempuan mesti ngerti deh. Itu kaki pegel banget. Perut sakit banget. Mo ngangkat kaki kan berat. Belum apa-apa aku udah ketendang leher. Tambah ngeper. Kalah. Mas Lyno kecewa sekali. Aku nangis di kamar mandi sambil sakit perut karena haid. Soalnya yang jadi lawan tandingku sebenarnya satu tempat latihan. Pas akhirnya besoknya latihan biasa, aku disuruh tanding lagi sama lawan aku di pertandingan itu. Mungkin mentalku yang udah down ya. Dan dianya yang mentalnya udah naik. Jadinya tetap aja kalah pas disitu. Huhuh…sedih deh.

Pas SMP ini sampai SMA juga kalo gak salah, aku lumayan rajin lari pagi. Sendirian. Hehe…Kalo dipikir-pikir, kok berani ya. Lari paginya biasanya abis sholat subuh. Sebelum lari biasanya pemanasan sendiri. Lumayan. Lebih dari 5 km. Dari jalan Andara, terus ke belakang sampai Rawa Kopi trus lewat Pangkalan Jati. Nanti sampai Pondok Labu aku naik angkot trus turun lagi di komplek Timah untuk jalan kaki lagi sampai rumah sejauh 2 km. Nice banget kan masya Allah hehe. Biasanya sampe rumah trus lapar sama ngantuk haha…

SMA

Pas SMA, aku ikut ekskul yang lumayan bisa dibilang olah raga juga. Tapi berhubung  itu kegiatan malah jadi kenangan buruk, jadi gak usah diceritain di sini hehe. Cerita ini sebenarnya pernah dimuat di majalah ElFata yang dengan polosnya aku gak pakai nama samaran sama sekali *geleng-geleng*. Para teman akhowat yang baca, beberapa ada yang nanya, “Mba itu mba cizkah ya?” Hohoho…Edisi berapa? Rahasia :D.

Terus jadinya enaknya gimana ya? Mungkin kalau ke Graha Sabha bisa kali ya olah raga jalan cepat. Tapi kalo pake acara gendong Thoriq namanya bukan jalan cepat lagi itu mah hehe…

Semoga tetap sehat-sehat dan segar ya. Banyakin dzikir dan istighfar in sya Allah juga bisa menambah kekuatan. Ngingetin diri sendiri… Tiba-tiba keingat kisah para ulama yang selain cerdas juga pintar dan ahli dalam peperangan. Kagum masya Allah…

 

4 Comment

  1. mutianova says:

    Ga tahan pengen ketawa baca ini hihihi. Kalo jalan cepat sambil gendong thoriq, masyaallah tambah sehat atu mba^^

  2. cizkah says:

    ya ampun di reply dari tadi siang gak ke send2. Koneksi lemot karena hujan. hehe…

    Tadi tu jawab kalo olah raga kaya gitu yang ada pulang2 pake koyoo hihii

  3. umm tsabit says:

    Mbaa, renang di samping paud jamil mba, bisa disewa tuk pribadi sekeluarga jg. Bisa khusus akhwat juga.

  4. cizkah says:

    Tapi itu rumah yang punya kan tingkat ya. Anak2nya ada cowok2 kan. Tetep merasa tidak aman :D

Leave a Reply