Kepala Tiga…

Ada yang tanya aku umur berapa :).

Pas dijawab udah umur 31-an (aku lahir Oktober 81 :)), terus dijawab, “Pantes gaya bicaranya masih kaya anak muda.”

Hehe…kalo itu gak tahu karena umur atau apa sih. Atau…jadi mikir, harusnya seperti apa ya? Atau mungkin gaya ibu-ibu banget yang udah berumur…Eh..tapi umur berapa ya. Balik-baliknya lagi, kayanya juga bukan masalah umur.

Mo nulis tentang ini udah lama. Tentang perkembangan…mmh…apa ya kata tepatnya.
Yang jelas…sampe kemarin aku umur 29 tahunan…seakan-akan yang ada di otak aku – secara sikap dll – aku tuh masih umur 23 :D. Serius. Gak merasa udah makin tua atau semacam itu. Mungkin suatu saat kalian yang masih muda-muda bakal ngerasain. Makanya sempat juga nulis tentang masih aneh di panggil Bu.

Trus, pas masuk umur 30, kaya mulai agak sadar diri. Udah mulai tua nih…:)

Kalo pas sebelum umur 20 tahun…aku gak sabaraaan banget pingin mencapai umur 20 tahun itu.

Ceritanya, dulu…pas masih umur sebelum 20 tahun, kalau ketemu/kenalan sama orang suka dianggap kekanakan & manja  :). Gak tau dari gaya bicara, sikap atau yang lainnya. Waktu itu masih zaman mIRC. Dibilangin sama yang udah pada berumur (waktu itu sih kisarannya juga masih pada umur 23 tahunan deh :D, tapi aku nganggepnya wii…udah merupakan sosok yang dewasa tuh). Pesannya, sikap atau perasaan kaya gitu biasa. Nanti kalo udah umur 20 tahun bakal berubah (lebih dewasa gitu mungkin maksudnya).

Terus…pas lagi kaya gitu-gitu tuh, jadi khawatir sendiri. Gak pingin banget ketika aku menemukan jati diri trus jadi orang dengan sikap yang kurang baik dsb. Pas lagi pencarian jati diri itu juga, ada yang nasehatin, kalo mau berubah, coba keluar dari lingkungan yang ada sekarang. Kalau tetap di situ-situ juga, biasanya sulit untuk berubah. Ini secara gak langsung udah kaya hijrah aja ya :D.

Dan dari situlah, kemudian scene takdir selanjutnya aku ke Jogja. Jatuh cinta pada Jogja. Dan mendapat kemudahan dari Allah ternyata bisa balik ke Jogja untuk kuliah. Dan kemudian setelah satu setengah tahun di Jogja, menemuan hidayah taufik mengenal manhaj yang haq, yang membentuk kepribadian aku sebagai seorang muslimah selanjutnya. Masy aAllah…

Tiba-tiba keingetan lagi curhatan seorang adik di kos-kosan. Ih..baru sadar…ternyata pas dia curhat itu masih umur 20 tahunan. Sedikit ada kegalauan. Dia bertanya, gimana ya caranya bisa seperti..-menyebutkan beberapa fulanah yang sudah berumur >23 tahun. Kalau pas datang kajian tu, kaya membawa wibawa tersendiri. Hehe…

Udah ah…kangen ngeblog setelah kemarin2 blognya error terus. Mari kita kerja lagi.

PS:
Ada artikel yang bagus tentang menjawab pertanyaan berapa umur kita dari seseorang. Silakan dibaca :)

Leave a Reply