Ketika Harga Ayam Naik

Harga ayam akhir-akhir ini naik. Kalau aku mengomentari hal semacam ini, biasanya Abang jawabnya sederhana aja, yang intinya ya udah gpp. Lha wong kita mo nernak sendiri juga belum tentu bisa. Ini kan enak, udah disembelihin, udah dibersihin, udah dipotongin. Tinggal beli aja. Kalau tentang makanan nanti jawabnya, “Adek kalo bikin mungkin jualnya lebih mahal lagi. ” Ngomong sambil ceringisan sama-sama.

Aku juga jadi berpikir, memang ini mungkin saatnya si penjual ayam dapat rezeki lebih. Ga setiap saat harganya naik kan? Orang kerja, kalau dapat bonus aja senang banget.

Tadi pagi, ke warung sayur dekat rumah sama Abang dan anak-anak. Bu Desti yang melayani cerita kalau sayur semuanya naik. Terutama setelah hujan terus menerus mengguyur Jogja karena badai Cempaka.

Oh… Iya ya. Komentarku. Mungkin gagal panen karena sayurannya terkena banjir.

Sampai di rumah, sambil memasak sayur bayam, aku jadi berpikir lagi. Teringat lagi kalau bahas ini sama Abang, mesti nanti jawabannya, “Adek kalo nanam lebih repot lagi.” Hihi…

Ah, masalah ini mah emang ga patut dikeluhkan para pembeli. Kan “cuma” naik harga. Alhamdulillah masih ada makanannya. Bisa dibayangin kalau benar-benar ga ada si makanan, mau berapapun mungkin mau deh orang-orang bayar.

Dari kemarin nyari jeruk nipis ga ada yang bagus dimana-mana aja udah rasanya resah. Pas tadi nanyain di warung sayur malah ga ada blas. Kata mba Desti ga ada yang jual di pasar. Pantesan di beberapa swalayam yang Abang datangi juga udah jeruk lama semua. Layu dan mengkerut. Alhamdulillah masih ada alternatif jeruk lemon di rumah.

Kata Abang, “Karena nilainya bukan di uangnya. Tapi di bendanya itu. Di makanannya.”

Kemudian,¬†pikiranku bergeser ke pak petani…

Yang¬†paling sedih, tentu aja pak petani. Yang akhirnya ga jadi menuai panen. Ga jadi mendapatkan penghasilan. Yang harus lebih sabar lagi daripada kita yang di kota – karena mesti sabar karena harga barang pada naik -. Yang kalau ada hasil tanamannya yang selamat dan bisa dijual tentu merasa senang bukan main. Bersyukur…

Terus menjelang tulisan ini selesai, tetap pikiranku gak lepas dari orang-orang yang lebih kurang beruntung lagi. Yang bahkan belum tentu bisa makan sayur – apalagi ayam -. Yang bisa makan nasi aja udah bersyukur. Cukup pakai kerupuk atau ulekan bawang putih dan garam.

Jadi, emang ga salah kalau setiap keadaan muslim itu ya kalo ga sabar… ya bersyukur. Harga naik… Alhamdulillah..Alhamdulillah…semoga masing-masing pihak dapat ganti yang lebih baik. Semoga Allah mudahkan dan lapangkan rezeki kita. Aamiin.

Doa ketika mendapat musibah:

doa agar lebih lapang ketika tertimpa musibah

Leave a Reply