Ketika Ziyad Sekolah

Banyak alasan, ketika akhirnya kami mencoba memasukkan Ziyad sekolah dan akhirnya pelan-pelan memutuskan memasukkan dia ke sekolah.

Pertama mungkin karena takut…atau khawatir…atau berbagai kecemasan lainnya yang aku sendiri ngerasa belum sanggup menghadapinya – apalagi suami lebih banyak menyerahkan hal-hal yang berkaitan dengan pendidikan ke aku.

Permintaan dari Ziyad…- yang sebenarnya mungkin bisa berlalu oleh waktu -.

Kondisi lingkungan di rumah yang kurang mendukung untuk adanya kegiatan bermain bersama dengan teman-teman sepermainan. Sebagian besar adalah anak perempuan. Anak yang beda setahun dua tahun, mungkin kurang suka bergaul dengan anak umur 4 tahun yang bicaranya pada waktu itu sulit dimengerti dan belum bisa mengikuti permainan mereka. Tapi sama sekali aku gak masalahin masalah sosialisasi insyaAllah. Bahkan ketika muncul teman sepermainan yang cocok sama Ziyad selama 2 bulan , sampai kepikiran, “Ah…betapa di kehidupan sehari-hari inilah anak (kita pun) belajar sosialisasi.” Sampe mo nulis belajar sosialisasi untuk bersosialisasi di sekolah atau belajar sosialisasi di sekolah untuk sosialisasi di kehidupan nyata? Hehe..

Prakteknya…

Kemaren pas nyoba, udah semester akhir. Masuknya masih jarang. Sempat sakit. Trus udah keburu ujian, class meeting, dll. Ya cuma sekitar 10 kali pertemuan.

Terus sekarang udah semester baru. Ketemu bulan Ramadhan. Jadwal juga masih belum fix banget.

Dan Aku…

Aku sedih banget sebenarnya. Pas lagi nyoba-nyoba itu – bahkan sampai kemarin pun – aku berkali-kali nanya ke Ziyad, “Ziyad senang sekolah?” “Gpp kok kalo Ziyad tetep mau belajar sama Ummi.” “Ziyad mau terus sekolah?”

Pengennya sih dapat jawaban, “IYa Ziyad pengen belajar sama Ummi aja.” hehe…(ketawa sedih).

Tapi Ziyad seneng sekolah. Ketemu temen-temen. Main sama Uwais, Umair, Fauzan, Abang, Azzam, Farel. Tiap hari mulai bertambah nama teman yang di hafal. “Tadi ada Yahya, Mi.” “Tadi ada Caca, Mi.”

Sedih karena…

Banyak…

Awalnya, niatnya pingin ngajak kerjasama dengan TK ini, supaya Ziyad bisa ikut kegiatan belajar sewaktu-waktu (artinya tetep HS sama aku). Pas nyoba, secara efek ke hafalannya insyaAllah bagus. Ziyad dalam beberapa hari, pulang membawa beberapa ayat Al-Fajr. Dan selama libur kemarin aku selesaiin alhamdulillah. Mungkin butuh waktu lebih lama lagi kalo aku ngajar sendirian. Wallahu a’lam. Akhirnya ya udah masukin aja. Dan emang dari TKnya sendiri sepertinya mungkin masih belum bisa menerima kalo cuma ikut sekedarnya aja KBM.

Tapi…sampai saat ini, gaya belajar Ziyad sepertinya sulit diterima di sana.

Selalu dipermasalahkan Ziyad yang gak mau “bunyi” alias mengikuti talqin ustadzah. Ziyad yang gak mau kalo disuruh baca sendiri pas ramai-ramai. Kalo di suruh baca berdua dengan ustadzah aja mau.

Kemarin waktu dapat catatan, “Kalau bisa Ziyad masuk tiap hari.” Walaupun aku jawab, “InsyaAllah ustadzah gak perlu khawatir, karena ZIyad kalo di rumah juga belajar dst dst”. Dan pada kenyataannya, kalo di sekolah selama bulan puasa ini, belajarnya selain dapat hadits, untuk belajar baca salah satu aja, antara baca latin dan hijaiyah. Kalo di rumah insyaAllah bisa semuanya.

Esoknya aku ngomong ke kepsek, tukar pikiran, intinya gimana kalau aku tetap pingin menerapkan HS, jadi memang Ziyad gak selalu masuk. Sulit aku ceritakan isi pembicaraan itu, bahkan ke abang. Gak tau sulit, gak tau malas. Sedih soalnya. Intinya dari sekolah sepertinya berat untuk menerima hal itu. Tuntutan/harapan TK supaya bisa 1 juz akhir tahun nanti, dll dll. Tuntutan ini dan itu ke anak.   Aku sempat ngomong, “Tapi um…kan gak bisa dipaksain semua anak mesti sama.” “Tapi um…kalo tipe belajarnya beda gimana? Kan gak bisa disamain semuanya. InsyaAllah Ziyad nyerap walaupun diam.” Dst dst….

Ziyad memang malu-malu kalau disuruh baca, bahkan ketika disuruh baca hafalannya via telp untuk nenek atau oma-nya.

Walaupun aku sudah kasih catatan kemampuan awal dan cara yang bisa diterima Ziyad untuk muroja’ah hafalan, yaitu sambil melakukan sesuatu (entah menggambar, lompat-lompat, main pasir), itu mungkin gak bisa (atau gak mungkin bisa) diterapin di sekolah. Gimana anak yang lain? Gimana ini? GImana itu”

Dan aku pun sedih.

Pas Ziyad pulang sekolah, aku tanya lagi, “Ziyad seneng sekolah?”

Hiks..

Kita lihat kelanjutan perjalanan sekolah Ziyad insyaAllah.

Mungkin ini adalah satu tahap dari tahap-tahap lain dalam kehidupan anak-anakku yang aku lalui dengan melow.

 

 

15 Comment

  1. Aufanuri says:

    hmm, gitu ya mbak. Yang jadi masalah sekolah di Indonesia sangat jarang yang bisa melayani gaya belajar anak yang beda2… Kebanyakan pake metode “klasikal” yang dirasa lebih aman dan tidak terlalu merepotkan. Soalnya kalo musti nglayani gaya belajar anak yang beda2, otomatis btuh sumber daya manusia yang memadai dan waktu yang tidak sedikit juga kali ya. Tetap semangat ya mbak… Semoga Ziyad dberi kemudahan dalam belajar.. ^ ^

  2. waktu ahmad sekolah kemaren, bu gurunya sering bilang, “umm, ahmad di kelas nguap terus”…(tapi kalo lg maen sih ga nguap ^^). kalo anak2 ngapal rame2 jg ahmad cenderung ‘diam’, maksimal suara pelan. aku jg sering ada di kelas waktu dia coba2 sekolah TK. jadi tau bgm dia di kelas. hmmm… kyknya dia cuma nyari “teman” bermain di sekolah. waktu aku dah ga pernah nemenin di kelas, dia sering pulang dalam keadaan buku kontrol “kosong”, ga baca iqro, ga baca latin, catatan hapalan juga ditandai “ulang” meskipun kalau dirumah dia hapal surat tsb. jadi meskipun dia sekolah, buku kontrol itu aku yang ‘ngisi’. dalam 10 bulan kurang lebih 35 kali masuk, dan mungkin setengahnya atau lebih buku kontrol itu diisi sendiri

    aku jg kadang nanya apa ahmad pengen sekolah di sekolah atau di rumah. meskipun dia jawab “di sekolah”, tetap saja aku pingin dengar jawaban “di rumah”. tapi alhamdulillah sepertinya gayung bersambut, dia suka juga sekolah “di sekolah” tapi bukan berarti BENAR-BENAR ingin sekolah di sekolah. jadi sampe sekarang setiap kali orang nanya “ahmad sekolah di mana”… dia menjawab “di rumah” tanpa rasa kecewa. ah lega….

    memang sis… banyak sekolah yg belum MEMAHAMI benar “keinginan” kita. bahkan aku pernah beberapa kali mencoba ngobrol2 tentang kemungkinan ahmad ikut ambil bagian dalam KBM (sesekali saja krn dia HS) atau ikut ujian kelas, ternyata kurang mendapat respon yg baik. ada kekhawatiran, “lha kalo nanti semua orangtua minta kayak gitu gimana atuh, nanti sekolahnya ga laku”. padahal aku jg ga minta gratis loh. dan aku pikir ga mungkin semua orang akan memutuskan HS. sepertinya pelaku HS masih dipandang sebagai saingan… akhirnya aku sekarang menyerah. mungkin tepatnya, ketika sudah memilih maka harus berani menanggung resiko.

    melihat bahwa anak kita tidak = anak orang lain, maka memang tak sepantasnya kita menuntut sama seperti anak orang lain. hanya saja, capaian keberhasilan orang lain bisa untuk memotivasi kita dan anak kita, dalam hal mencontoh hal yang baik-baik. melahirkan inspirasi positif… maap ya panjang

  3. cizkah says:

    iya mba…makanya kemarin sedih banget…pengennya apalagi sesama ahlussunnah saling mempermudah dan berlapang-lapang lah…
    kalo kata suami, intinya adalah belajar..entah di rumah entah di sekolah..ana juga bilang gitu sih di buku penghubung, jadi asal kerjasama insyaAllah gak ada yang perlu dikhawatirkan.

    iya mba…tapi terkadang (apa sering ya) nanti ngeliat kberhasilan anak lain jadi bikin lupa sama sisi positif anak kita dan bikin ada semacam perasaan kecewa trus akhirnya nuntut deh.

  4. Zainab says:

    Bismillaah
    Ah.. baca postingan ini jadi keinget anak ku mba… Raihan 4 taun juga. Sama juga, taun ini kali pertama dia skul TK ditempat baru pula (bener2 smua baruu, gak ada yg dikenal) walau raihan udah pernah setahun sekolah di play grup tempat ana ngajar dulu, tapi kan beda ya.. namanya tiap hari dulu sama umm terus, dan sekarang dia harus berjuang sendiri di tempat yg baru itu.

    Sebagai bu guru dan skaligus ibu yg punya kasus hampir mirip dgn mba ciz, ana bener-beneeeeerrrr bisa ngerasain dech melow nya mba ciz disini. itulah dilema umum orang tua yg ‘kebetulan’ punya anak bertipe belajar kinestetis audio -seringnya- anak2 yang sebenarnya hebat dan cerdas, tetapi belum terfasilitasi kebutuhan belajarnya disekolah yg umumnya bergaya visual.

    Anak2 bergaya belajar seperti ini ktika nyemplung di sekolah2 bergaya visual acapkali justru dianggap anak yang nyleneh, nakal, gak bisa diem, gak kooperatif, susah anteng, gak nyambung-nyambung dkk. tapii sebenarnya itu salah besar, hal itu hanya karena si anak tidak dilayani sesuai tipe belajar mereka saja.

    Di tempat ana kuliah parenting, si dosen juga memiliki anak lelaki dgn tipe belajar kinestetis cenderung hiperaktif, berkali2 pindah sekolah sampai ibunya membuat sekolah alam sendiri yang berbasis multi intelegens, teteeep aja si anak gak mau sekolah, akhirnya si ibu (dosen ana) menjadi pakar home schooling. dan di usia 7 tun anak nya ini sudah mengikuti berbagai kompetisi robotika bhkan tingkat internasional. Beliau bilang “Belajar itu meninggikan gunung, bukan meratakan lembah (seperti sistem pendidikan indonesia umumnya), maka kita akan mendapati anak2 kita hebat dibidang yang amat dicintainya, bukan terpuruk dalam perkara2 yang bukan passionnya”

    Berangkat dari siniii nii.. ana terus lebih bisa bersikap legowo ketika mengantar raihan sekolah dan ternyata dia masih maunya main aja di luar, gak mau antri setor hafalan atau mbaca latin dan iqro’, its okey.. boleh kok main dulu, tapi sambil perosotan, umm pengen denger hafalannya. Bahkan kalau ada bu guru nya yang maksain dia antri, malah ana bilangin “biar saja dia di luar dulu bu, setoran sama saya kok”. sambil tentunya terus tak bujuk agar dia bahagia untuk masuk kelas dan ngantriiiii… mbaca latin.

    Ana juga lebih mudah legowo ketika kadang menghadapi kasus kayak ummu ahmad (pulang dengan buku kontrol kosong mlompong, alias anak gak baca, gak murojaah, laaaah disekolah ngapain naaak? ha ha) tinggal tak tanya aja anaknya, “knapa tho ndak baca? konsekwensinya apa, dll” lalu kita hormati keputusannya itu. Kita terapkan ke diri kita, klo lagi malesss mbaca juga ogah kan dipaksa-paksa suruh baca ini itu.

    Sekolah raihan ini, memang masih pake metode konvensional juga mba.. kayaknya sama jg dgn skolah ziyad, beda banget dengan tempat ana ngajar dulu (paling ndak di kelas ana lah). Jadii untuk mengkompromikan hal ini biar gak jd konfllik batin buat kita juga gurunya, emang ya itu sbaiknya sering-sering komunikasi dan menetralisir tuntutan baik dari sekolah maupun di rumah. Kalau ana , sering banget nyempetin ngobrol dgn bu guru2 raihan ttg multipel intelegensi, ttg gaya belajar, dll. Paling tidak si bu guru faham bahwa anak kita begitu itu bukan karena dia nakal atau gak mau belajar, tapi tipe belajarnya aja yg unik dan kita berusaha terus memfasilitasinya di rumah.
    Trus kalau banding-bandingan dgn anak lain, kembalikan ke yg tadi “belajar itu meninggikan gunung, bukan meratakan lembah” mungkin anak kita memang tak sehebat anak lain kalau pas tahfidz atau nulis atau yg alin, tapii tentu kita hafal benar passion anak kita dimana, nah disitulah yg kita gali bener2 dan menjadikannya ahli dbidangnya. Misal anakku hebatnya main lego, why not? kita fasilitasi dgn lego terbaik. Barangkali allloh takdirkan kelak dia menjadi insinyur hebat yang penuh maslahat bagi kaum muslimin kan? dari pada dia kita paksa2 nulis berderet2 kata tapi jadi anak yg depresi????

    Setiap anak itu hebat dan juara! pada passion nya masing2.

    maap curcol nya kepanjangan mba… semoga bermanfaat ^_^
    go ziyad!!!

    Nb: oia, rata2 anak bertipe kinestetis-audio emang gak betahan sekolah dech mba.. karena kebutuhan pola belajarnya kurang terfasilitasi dan cenderung diabaikan. jadi sabar ajah! bener abahnya ziyad, yang penting itu belajar, dan belajar tidak musti di sekolah, belajar itu dimana saja dan kapan saja..

  5. cizkah says:

    masyaAllah Za….jazakillahu khayron udah ngasih komentar panjang lebar yang mencerahkaaann insyaAllah…
    pingin copy paste di postingna sendiri deh…kereenn kata2 dosennya Za
    Belajar itu meninggikan gunung bukan meratakan lembah…hhehehe

    Iya za..ini udah mepet mudik jadi belum sempet ketemu gurunya Ziyad.
    Kemarin sampe pengen tak print in tulisan2annya rhenald kasali (bener gak ya tulisan namanya)…soalnya kan inspiratif juga dan lebih menyadarkan untuk gak terikat dengan gaya mengajar konvensional…

  6. Zainab says:

    iyaa mba.. tp kita juga kudu ati ati klo ksi masukan ke pihak skolah. krn seringkali mereka merasa udah pengalaman lbh lama dgn metode tersebut dan sukses membawa anak2nya mencapai ini dan itu.. (walau kadang kurang memperhatikan makna belajar yg sejati).
    Terkadang diluar mau kita, justru anak kita yg kena imbasnya. Makanya kalau ana sih lebih ke raihannya dulu yg tak kasih pengertian2 dan masukan tentang bahagianya belajar dan mencoba lebih toleran dengan sistem yang dipakai bu guru nya.
    Sambil kalau pas ada seminar parenting gitu, guru-guru nya ana undangan biar lebih open mind.

    quote lg dari bu dosen : “yang terpenting itu bukan anak BISA membaca, tetapi bagaimana membuat anak CINTA membaca, sehingga kelak sepanjang hayatnya membaca menjadi teman sejatinya, bukan teman menyebalkan yg penuh traumatik. walau mungkin anak kita baru bisa baca di usia SD, why not? asal mereka bener2 bisa memaknai CINTA baca itu. tanpa paksaan, tanpa tuntutan, tanpa beban”

  7. rina says:

    smg Allh mudahkan mb siska dan ummahat yg lain dlm mendidik anak2nya. Smg lambat laun sistem pendidikan kita jd lebih terbuka ya sm tipe belajar anak yg berbeda2. Umm raihan klo g salah tgl d smrg bkn nya? Sya kyanya tau sekolah alam yg dimaksud.krn keponakan saya kasusnya sama, dilabelin kalo di sekolah, yg nakal lah, g perhatian, pdhal dia cerdas. Ibunya pingin masukin k skolah alam itu, tp kendala jg lokasinya jauh, biaya pun g sedikit.
    Pernah wkt di rumah berdua sm saya, ada tiba2 ada kebakaran gara2 kembang api tetangga, dia lgs bs sigap ambil air buat madamin api (pdl saya aja msh bengong), lalu ngelemparin benda ke lubang terbakarnya utk ngecek lokasi kerusakan. Mgkn anak lain malah ga ngeh kalo ad kebakaran ya hehe..

    Setuju sm umm raihan, pintar2 kita menggali dan mngarahkan potensi si kecil dan ga mbanding2in sm anak lain (ini kdg susah jg apalagi kalo ditanyaa terus, si kecil ud bs apa, apa dan apa hehe.. Si fulan ud bs gini gitu loh.. Duh jd curhat).

  8. Hizqiel says:

    Allah yubaarik fii aulaadikunn wa yaftah ‘alaihim abwaabal khoir
    anak2nya satir smua, masya Allah
    pada bikin TK aja umm,
    kaya di ma’had Al-Irsyad salatiga ada TK Khoirul Ummah. Untuk kalangan sendiri memang. Yang ngajar ummahat, yg blajar dsitu ya anak2nya ummahat jg

    ada jg, TK Al-Qudwah Salatiga
    Target :
    – Lancar membaca dan menulis latin (indonesia)
    – Lancar membaca dan menulis Arab
    – Mengenal matematika dasar
    – Hafal 1 juz Al-Quran (juz 30)
    – Hafal 22 hadits
    – Familiar B. Arab dan B. Inggris kurang lebih 250 kosa kata
    – Doa-doa harian
    – Hafalan bacaan shalat

    Blog : http://alqudwahpaud.blogspot.com/
    Brosur :
    http://3.bp.blogspot.com/_DZ8i6J1hZxU/S_Ob8Cf5EyI/AAAAAAAAAE4/Nxwj8DxSS8k/s1600/brosur+psb.jpg
    http://1.bp.blogspot.com/_DZ8i6J1hZxU/S_Odl3toxrI/AAAAAAAAAFA/cPW89v2cBFw/s1600/brosur+psb1.jpg
    http://1.bp.blogspot.com/-YKaVdh89Bd4/T3hT6InvTmI/AAAAAAAAAF8/ln1gB849ygc/s1600/brosur+2012+2013.jpg

  9. rahayu puji utami says:

    coba bicarakan dgn ustadzah2nya di TK tersebut… penuhi undangan mereka. Jika kita ingin melihat baik buruknya diri sendiri maka lihatlah perilaku anak2 kita… krn itulah gambaran diri kita yg sebenarnya. Kalau anak bermasalah.. mungkin kitalah yg bermasalah… Sesungguhnya pendidikan anak adalah tanggung jawab orang tua. Guru disekolah hanya membantu saja.. jadi seharusnya anak lebih banyak belajar dgn orang tua. Setiap orang tua harus menerapkan house schooling meski anak2nya belajar di sekolah. Maaf.. bukan berarti saya lebih baik dari anda.. tapi saya juga mempunyai masalah anak2 di sekolah. Ternyata… masalah anak kita tergantung sikap kita dirumah.. mungkin kita sebagai orang tua banyak koreksi terhadap diri kita sendiri. Ya.. krn kita tercipta jauh dr kesempurnaan bukan? Wajar… kita semua baru belajar jadi orang tua.. seiring waktu kita akan mengerti kesalahan kita dan berusaha memperbaikinya.

  10. Hizqiel says:

    you got it, ma’am..

  11. cizkah says:

    @rahayu
    iya mba insyaALlah. Semuanya mesti terbuka untuk berusaha memperbaiki diri. Aamiin.
    walaupun gak semua perilaku anak2 itu cerminan orangtua ya mba hehe. Karena hidayah itu milik ALlah. Orangtua bisanya berusaha dan berdoa.
    plus isi postingan saya bukan tentang anak bermasalah hehe, tapi lebih ke gaya belajar anak.

  12. Abu Fauziah says:

    Kadang-kadang kita minta orang lain memahami kita, mengikuti kita, bekerja sama dengan kita tapi kita tidak memahami kesulitan orang lain. Saya kira kita sepakat bahwa pendidikan merupakan tanggung jawab orang tua. Ada yang mampu melaksanakan sepenuhnya (home schooling) namun ada yang tidak mampu sepenuhnya.

    Bagaimana jika orang tua tidak mampu:
    1. Diserahkan ke lembaga pendidikan konsekuensi mengikuti peraturan lembaga.
    2. Cari orang yang sesui dengan keinginan, syukur-syukur gratis, kalau tidak ya dibayar. Kita dapat menuntut sesuai kehendak kita.

    Sebagian besar lembaga pendidikan sudah mempunyai pola tertentu dalam pembelajaran, memang ada kelemahan dan keuntungannya. Seperti itu juga TK Z mempunyai pola tertetu dalam pembelajaran. Pola-pola tersebut kita usahakan sesuai dengan prinsip-prinsip pendidikan Islam.
    TK Z bukan sekedar lembaga yang mengambil alih sebagian tanggung jawab orang tua namun juga ada misi dakwah kepada masyarakat umum melalui anak-anak.

    Saya pikir penulis juga pernah menjadi pelaku di TK Z.

  13. cizkah says:

    tk di salatiga ini bukannya yang Zaenab juga termasuk di dalamnya ya?

  14. Hizqiel says:

    zaenab anaknya siapa umm?

  15. cizkah says:

    Anaknya raihan. Yang komentar di postingan ini juga.
    Pemred majalah Anak Salih sama yang dulu apa Za *masih baca ga ya Za nya*.

Leave a Reply