Kopi Kopian…

keiko-kopi2Setahunan yang lalu, abang “accidentally” mulai mendalami yang namanya kopi. Ceritanya abang lagi belajar tentang segala hal kamera, video, editing dan lain-lain. Dan kebetulan sample yang sedang dipelajari adalah salah satu video tentang kopi. Dan video tentang kopi itu banyaak yang bagus-bagus hehe.

Dan selayaknya pasangan lainnya yang saling mempengaruhi, segala hal tentang kopi mulai juga “diperkenalkan” ke aku. Aku yang notabene memang sebenarnya lumayan suka kopi dari dulu alhamdulillah bisa jadi “partner” abang juga untuk urusan ini hihi. Partner dalam arti aku bisa ikut menikmati apa yang beliau nikmati. Bukan cuma jadi penonton.

Jadi malu pernah nulis-nulis tentang kopi kemarin-kemarin wkwkwk. Ternyata yang kemarin aku minum itu namanya kopi instant – maksudnya dilihat dari segi kesehatan..instant…which is berarti memang biasanya kurang sehat hehe. Ternyata kopi kalo beneran kopi original  insya Allah malah bagus untuk kesehatan. Catatannya: gak pake gula!

Dan ternyata, dari awal mulai minum kopi kaya gini, aku malah suka banget kalo gak pake gula. Dan aku ngerasanya kopinya tetap ada rasa manisnya kok. Makanya kalo ada yang langsung meringiskan muka ketika dengar kopi gak pake gula – maksudnya udah bayangin pahit -, I just wanna say “You have to try it first!”. Alhamdulillah, Keluhan-keluhan yang dulu ada mulai dari deg-degan atau maag, juga malah gak muncul. Memang catatan ketika minum kopi adalah jadi gampang lapar berat. Jadi disarankan sebaiknya diisi perutnya. Ah, berikut beberapa hal pendahuluan buat yang masih blank tentang kopi.

Waktu Minum Kopi
Kami minum kopi pagi hari. Tentu saja, sebeluum segala hal lain termasuk kopi masuk, kami minum air putih dulu (ini bahasannya masuk ke ranah air putih nih, jadi gak aku bahas panjang lebar di sini ya). Waktu mulai minum kopi ini juga kebetulan pas barengan mulai aktifitas hafalan Ziyad yang ba’da subuh setahunan yang lalu itu lho.
Kadang, kalo siang aku ngerasa udah mulai ada rasa kantuk di kepala – serius loh…kalo dah mulai biasa, jadi bisa dibedain rasanya badan antara sebelum dan setelah minum kopi -, aku bikin kopi  lagi. Tapi kebanyakan aku minum secangkir aja sehari.

Jenis Kopi
Ternyata kopi itu ada jenis-jenisnya. Ada yang robusta, ada pula yang arabica. Tengah-tengahnya liberica. Haha…sampai segitunya ya. Untuk kebutuhan kafein yang cukup berat, bisa pake robusta. Cirinya dia lebih gelap karena metode sangrainya 3 kali krak. Halah. Ga tau deh ini tulisannya bener atau nggak. Maklum, semua ilmunya yang nyampein suami. Mana ada waktu aku “melajarin” ini secara khusus.

Yang biasa kami minum arabica dan robusta. Arabica punya karakter rasa lebih asam. Robusta dan arabica ini bisa jadi beda karena tempat tumbuhnya. Rasanya kopi pun juga bisa bedaa banget tergantung tempat tumbuhnya. Dan kopi sumatra is the best. Dan Indonesia itu juga termasuk pemasok terbesar kopi di berbagai negara loh. Kadang kalo lagi diskusi sama suami, itu yang nanem tembakau buat rokok, coba deh diganti sama tanaman kopi. Rezeki in sya Allah tetap bakal ada.

Cara Membuat Kopi
Ih, bikin kopi aja pake ada caranya? Bukannya tinggal tuang, trus kasih air panas? Hihi. That was I thought before. Ternyata, air yang dituang jangan yang benar-benar baru mendidih. Ternyata kalo yang pake sistem “tubruk”, airnya dituang dulu ke kopi sekitar 20%, biar keluar gas kopinya dulu, baru dituang lagi.

Cara tubruk, cara pake french press, pake mokka pot daaan lain-lain. Wiii banyak ya.

Waktu awal, abang sempat beli mokka pot. Tapi belum berhasil-berhasil bikin kopi yang enak pake itu. Gosong :D. Jarang dipake sampe sekarang. Yang sering dipake itu french press. Bisa bikin cappucino manual pake ini loh. Enaak deh kalo pas dibikinin sama abang. Kalo sekarang abang lagi suka pake cara turki. Tapi ngerebus kopinya pake panci bima biasa hihi.

Kopi Bagus
Tau kopi bagus dari kremanya. Krema tu semacam buih yang muncul ketika diseduh. Kalo dia baru aja disangrai dan digiling, kremanya masih banyak. Kopi instant ada krema? Jangan berharap haha. Kalo yang brand umum, yang lumayan kita suka pake kapal api Lampung hehe. Abang kadang beli di warung kopi yang baru digiling. Atau kadang pesan ke javalorek.

Macam-Macam Minuman Kopi
Ada expresso, ada americano, ada latte, ada cappucino….daaan lain-laiinn. Nonton sama-sama suami gih, jadi topik pembicaraan hiburan yang menarik ^^. Nonton bareng anak-anak juga boleh, daripada nonton yang aneh-aneh :D.

Warung Kopi di Jogja
Ahhh…i never thought before that I will like this part hehe. Waktu pertama kali diajakin ke warung kopi yang namanya warung kopi Keiko di deket Gejayan – maaf gak hafal nama jalan yang selip selip :D. Pesen cappucino. Bawa Luma lagi bobo. Sore-sore. Waktu itu berkesan banget. Rasanya damaaii. Semacam refereshing yang gak bikin lelah. Kadang kan pingin jalan-jalan tapi udah keburu capek duluan. Kebetulan waktu itu memang juga gak bawa Ziyad. Jadi, cuma satu bujang aja deh yang perlu “diatasi” keaktifannya :D.

Pernah juga ke Kullino. Tapi waktu itu aku habis cabut gigi plus udah malam. Alamat gak pesen :D.

Yang paling kita suka sekarang itu nama warung kopi Raja Sabi. Termasuk warung kopi baru. Yang punya orang Aceh asli. Kopinya asli dari Aceh. Kopi Gayo. Masih fresh. Rasanya enak. Yang punya – dari suami obrol-obrol – dulu kuliah hukum. Udah s2 juga. Tapi minatnya di situ. Suka masak juga. Kue-kue yang disajiin barengan kopi khas kue Sumatra banget. Tambah suka lah si abang. Kalo ada tamu di Yufid – yang suka ngopi – ngajakinnya juga ke situ.

Nah…begitulah cerita kopi kali ini ^^. Kopi instant…boleh lah kalo pingin sekali-kali :D.

Tips kecil: Tau gak, ampas kopi bisa dijadikan peluruh lemak di saluran pembuangan loh (atau bahkan pupuk). Ampuh insya Allah. Saluran washtafelku pernah rusak. Mampeet aja. Akhirnya aku bongkar, dibawahnya dikasih ember wkwkwk. Itu kalo udah lama, di embernya ada lapisan lemak tebel. Tapi karena kena kopi, nanti dia kelepas sendiri loh. Jadi gak menebal terus.

4 Juni 2014/16 Sya’ban 1436

2 Comment

  1. bismillaah.. ana terkejut melihat foto yang ditampilkan bagian tubuh aurat laki2.Afwan,kok bs..? terlebih foto tdk memenuhi syarat dalam menutup aurat (tidak ketat,baik bg laki2/perempuan )apa tdk ada gambar yg lbh ahsan utk dipajang ? terlebih ini kan blog utk pendidikan anak2.. semestinyalah qt menanamkan rasa malu sejak dini. afwan atas koreksi ini. jazaakillahu khayr

  2. cizkah says:

    @salafiyyah
    wii…sebenernya malah gak kepikiran sama sekali ke sana loh hehe..ko bisa fokus ngeliatnya ke bagian itu ya, bukan ke kopinya ;) ?
    makasi buat masukannya. In sya Allah diedit deh dibagian situ. Tetep positif thinking ya…:) Aslinya celananya gak ketat ko. Eh iya…ada kaidah loh dari ust Abdullah Zaen dalam menilai ketat engganya celana laki-laki. Diukurnya ketika berdiri (bukan ketika duduk atau sujud dll, karena biasanya posisi kaya gitu celana biasanya ketarik kaan :)). Kalo gak gitu bisa-bisa nanti tiap orang pake celana pantalon dianggap ketat dan menunjukkan aurot :).

    Oh ya..website ini website pribadi kok. Gak khusus melulu tentang pendidikan. Ini website pribadi saya tentang kehidupan saya dari awal bisa dilihat :).Makanya dibilang Catatan cizkah.

Leave a Reply