Lahirlah Luma…

Cerita selanjutnya…lahirlah Luma.

The End… :D

Haha…dari kemarin mau ketak-ketik kisah selanjutnya kok gimanaa gitu. Udah kelamaan soalnya ceritanya. Yah, lanjutin sedikit aja – mudah-mudahan gak jadi panjang ;D –

Jadi setelah anak-anak aman dijagain akh Minan, kemudian dilanjutkan dijagain akh Zakkiy, jadilah abang ikut nemenin aku di ruang bersalin seperti biasa. Alhamdulillah, proses melewati fase persalinan masih terkontrol. Hampir sesuai harapan aku pas waktu lahiran Thoriq dulu hehe. Ga pake acara meringis kesakitan, entah mo ngapain, nangis dll. Setiap kontraksi datang, langsung konsentrasi nafas aja…Selesai kontraksi, ngobrol kaya biasa ke mba bidan junior yang nemenin (lupa namanya..padahal kemarin udah kenalan).

Sempat juga ngobrol masalah gentle birth, delayed umbilical cord. Pas terakhir-terakhir periksa, sebenarnya aku udah nanya-nanya tentang ini ke bu Mus. Cuma jawabannya karena itu gak masuk bagian dari SOP, jadi gak bisa dilaksanakan. Manfaatnya juga kurang signifikan, intinya gitu. Sedih juga sih waktu itu. Sempat cerita ke teman di wa, namanya Rima. Pas dapat kalimat yang intinya, “Bisa pro ASI dan IMD dah alhamdulillah, kalo bisa yang lainnya itu bonus.” Hehe..bener juga ya. Yang udah ada disyukuri aja. Semoga semuanya normal.

Flashback Awal Kehamilan

Pas awal-awal hamil, sebenarnya aku banyak baca-baca dan cari tahu tentang gentle birth. Walaupun udah hamil beberapa kali, setiap kehamilan aku tetap belajar dan bersyukur bisa mendapat pengetahuan baru. Nah, waktu itu ada beberapa musykilah di gentle birth. Misal senam yoga, kata-kata afirmasi ke diri sendiri, dan yang lainnya. Masih mikir, gimana ya supaya bisa dialihkan ke sesuai sunnah. Akhirnya karena sudah terlalu lelah karena kondisi TM 1 yang menguras energi, mood, dll, aku tinggalin deh cari-cari info. Walau sempat terakhir aku nonton videonya Ina May. Takjub banget melihat orang-orang yang melahirkan dengan tersenyum, tenang. Walaupun sakit tapi tetap tenang. Berharap banget bisa lahiran seperti itu.

Poinnya waktu itu, lahiran itu sebenarnya akan keluar hormon yang sama ketika seorang wanita itu sedang org*sme. Tapi seringkali karena pas lahiran udah keburu konsen ke sakitnya, jadinya malah gak keluar dan tertutupi. Padahal kalau bisa menikmati, proses melahirkan itu sendiri jadi sesuatu yang nikmat. Waktu itu aku juga merasa gak punya cukup kekuatan, informasi dll untuk dibagi bersama abang. Jadi hampir aku simpan segala keinginan dan informasi minim yang aku punya tentang segala hal. Cuma sempat ngomong ke abang kalo ada teknik begini dan begitu. Ada satu yang aku pingin kerjakan di persalinan nanti. Yaitu menunda pemotongan tali pusar (delayed umbilical cord). Kalau lotus aku emang gak pingin sama sekali hehe. Tapi karena masih awal hamil, dan masih periksa ke dokter, keinginan itu disimpan dulu. Karena rencana lahiran yang paling dominan adalah di rumah sakit tempat aku ngelahirin Ziyad dan Thoriq. Jadi konsul tentang itu mesti di tempat laku bakal lahiran kan.

Sampai akhirnya baca kisah mba Mutiara pas usia kehamilanku 31 minggu. Waktu itu baca duluan versi inggrisnya. Langsung berasa, “Wah…ini dia nih.” Teknik afirmasinya bagus masya Allah. Karena tetap berserah diri pada Allah. Beda dengan yang aku baca kemarin-kemarin.

Terus mulai bujuk-bujukin abang. Tapi gak berhasil heheh. Yah, gpp, gak maksa, Karena ilmunya juga minim. Waktunya juga udah terlalu mepet kayanya. Tapi kemudian sempat sedih karena ternyata gak bisa delayed umbilical cord. Tapi ya sudah deh. Pertimbangan alternatif tempat melahirkannya soalnya juga bisa dibilang gak ada. Karena berbagai pertimbangan – utamanya sih karena dana :D –

Alhamdulillah gak terlalu ngoyo sama semua keinginan itu. Akhirnya fokus aja menuju persalinan.

Persiapan Melahirkan

Pilates for Pregnancy

 

Karena gak terlalu sering jalan kaki, aku mikir apa ikut senam hamil di rumah sakit. Tapi terus ngesearch di youtube, senam untuk ibu hamil. Yoga dari awal emang dicoret dari pilihan. Terus ketemu video pilates untuk ibu hamil. Wah..pas banget masya Allah. Cuma 10 menit lagi. Jadinya kerasa enteng. Alhamdulillah pas terakhir-akhir lumayan bisa beberapa kali senam ini. Nungguin anak-anak dan suami gak di rumah. Soalnya yang ngajar di video  wanita hamil yang pake baju ketat hehehe..

Latihan Nafas

Nah, ini juga salah satu sebab yang membantu proses persalinan kali ini lumayan mulus. Ada beberapa video yang aku pelajari. Tapi yang ini yang menurut aku paling bagus secara pas prakteknya aku ingat video ini banget.

;

Satu lagi catatan. Intinya, pernafasan pas proses persalinan itu pernafasan perut aja.

Back To Ruang Persalinan…

Nah…ini dia nih. Cerita singkatnya. Setelah masuk ke fase aktif, dimana aku udah mulai merasakan keinginan untuk mengejan, ada ujian lain. Jadi setiap kontraksi, tangan bidan masuk dan entah apa deh itu yang dilakukan hiks. Jadinya, aku gak bisa fokus ngatur nafas karena udah kesakitan duluan. Waktu itu masih sadar banget dan mikir, “Ya Allah..kejadian….huhu…ini gak gentle birth yaaa…” Yang udah lahiran, tahu sendiri kalo “periksa dalam” itu bukan hal yang menyenangkan kan yah. Nah ini pas lagi kontraksi, pas fase paling berat :D. Gak karuan deh rasanya waktu itu. Pas akhirnya udah boleh ngejen dan bu Mus datang, lega banget. Pas udah harus ngejen, terlintas beberapa kali, “Bisa gak yah…bisa gak yah…kuat gak yah…”

Alhamdulillah beberapa kali ngejen, lahirlah gadis kecilku tercinta. Alhamdulillah…alhamdulillah..

Tapi sungguh, kali ini aku gak bisa langsung sadar dan meluk kaya pas Thoriq. Masih sangat kesakitan, efek dari proses sebelumnya (bukan karena lahirannya).

Pas kontrol seminggu kemudian, aku nanya ke bu Mus. Sebenarnya aku diapain pas terakhir-terakhir. Bu Mus bilang, apaaanyaa aku gitu agak menjulur. Kalau dibiarkan,nanti kepala bayi bakal mentok. Susah keluar. Jadi saat kontraksi, dibantu diangkat oleh mba Yani, supaya posisinya benar.

“Ooo…ko pas anak pertama kedua engga ya bu?”

“Yaa..mungkin karena udah anak ketiga.”

Terus langsung aja gitu terlintas di pikiran. ‘ Berarti nanti in sya Allah anak keempat apa bakal gitu juga…hwaaa…’.

Bu Mus bilang, proses yang dilakuin kemarin, namanya stripping. Sampe sekarang mo ngesearch tentang itu gak jadi-jadi :D. Tapi masih bersyukur in sya Allah. Soalnya ari-arinya gak nempel. Baca-baca dan dengar kisah tetangga, itu sakitnya luar biasa. Karena tangan mesti masuk buat ngelepasin ari-ari dari lahir secara m-a-nu-a-l. Na’udzu billah min dzalik.

Jahitan Satu

ALhamdulillah, Luma lahir dengan berat 3,4 kg. Dan sama seperti pas lahiran Ziyad dan Thoriq, aku cuma dijahit 1. Kalo di daerah V alhamdulillah gak sakit in sya Allah. Cepat sembuhnya. Kalau pas Ziyad dan THoriq dulu bisa langsung jalan biasa kaya orang normal lainnya. Bedanya kali ini, sakit di dalam rahimnya yang kerasa banget pasca lahiran.  Sampai 10 hari pasca lahiran, jalan aku masih pelan-pelan. Sakiit banget di daerah rahimnya. Sampai pas kontrol di hari ke-7, aku turun motor, untuk langkah pertama mesti pegangan sama abang. Ngerasa gak sanggup ngangkat kaki pas awalan. Alhamdulillah sekarang in sya Allah udah baik-baik semua.

Mau tahu kisah nama Luma? :D Itu panjang juga kayanya ceritanya :D. Kalau mood in sya Allah besok-besok diceritain deh di sini :D.

 

Leave a Reply