Learning is a Journey

Pertama…kalo dalam proses belajar ada yang merasa stress…kemungkinan besar ada yang perlu diperbaiki. Mungkin metodenya yang salah, prakteknya yang kurang tepat, waktunya yang belum tepat dst.

Kedua…no no no..Jangan sampai kesan awal yang ditangkap anak saat menghafal Quran adalah sesuatu yang tidak menyenangkan, tidak menyenangkan dll.

Ketiga bertahap.

Keempat…sesuaikan dengan perkembangannya.

Kelima…learning is a journeeey…it’s not a race hehe..

Prakteknya gimana nih maksudnya?

Dari “kasus”nya Iin di komentar sebelumnya ya.

Salman sering diperdengarkan surat yg menurut ana paling pendek, yaitu an-nas, baik ana yg murojaah sendiri, bareng suami or denger audio & video murotal…masalahnya, udah 2 mingguan stuck di ayat ke 1 “qul a’u” mulu? Saat ini Salman lg kami usahakan disapih menyusui dan toilet training. Ana bertekad, sambil dikasih pengertian spy stop ngASI, ana jg gak kasih nenen kecuali bisa dia kelar 1 ayat dulu.

yang ada Salman malah nangis kejer, dia hanya diem kalo dialihkan perhatiannya dg hal yg bukan hafalan. Takutnya begini terus gada kemajuannya mba ciz..

question:
ada yg salah dlm pendidikan spt ini?

Jawabanku:

Melihat dari perkembangan Salman yang baru berusia 2 tahun, mungkin metode nalqin per ayat ini masih terlalu berat buat dia. Aku gak tahu kalau ada orang tua yang sudah mulai nalqin perayat kemudian berhasil…perkembangan anak beda-beda soalnya. Kalau waktu Ziyad dulu, aku ngerasa juga kurang start dan masih kurang tepat dalam awalannya (tapi ini juga karena tipe Ziyad). Jadi aku jawabnya berdasar yang diterapkan di Thoriq ya untuk praktek umur 2 tahunan ya.

Jadi untuk awalan lebih ke pembiasaan, pengakraban dengan Al-Quran. Bisa dengan mendengarkan murotal, memperlihatkan video, kita yang melantunkan sendiri, atau si anak melihat juga proses kita menghafal Quran. Manis banget rasanya pas anak mengambilkan kita Al-Quran hehe. Yang kerasa juga efektif merasuk ke anak karena diperdengarkan saat mo tidur. Ini kalo secara praktek orang dewasa juga sebenarnya seperti itu. Waktu paling tepat utk menghafal pagi hari dan mengulangnya pas mo tidur :D.

Namanya usia segitu masih suka banget niru, in sya Allah lama-lama dia juga niru tu. Sama kaya kemarin kejadian Thoriq tahu-tahu udah melantunkan Al-Fatihah…trus berentet ke surat lainnya. Kejadian malam kemarin, abang lagi baca Al-Buruj, udah sampai ayat tengah-tengah. Ternyata Thoriq tahu, dia bilang, “Abuyuttt…buyutt…” Tadinya aku gak ngerti, trus si penterjemah perkataan adiknya (Ziyad :D) bilang, “Thoriq bilang Al-Buruuj..” “Ohhh…iya ya..masya Allah.”  Mungkin dia nangkep pas Ziyad dulu belajar surat Al-Buruj :D.

Kalo bertahap yang aku maksud juga ini berguna untuk ibu dan anak. Misalnya dalam kasus di atas, baru ada toilet training, penyapihan plus mulai ngafal. Ini padahal satu hal aja udah butuh kesabaran ekstra. Hehe..Jadi satu persatu, atau engga pas yang satu kemampuan sudah mulai bisa baru mulai latih yang lainnya.

Reward boleh juga dan bagus in sya Allah. Bahkan termasuk yang efektif juga hehe. Kalo pas Ziyad dulu untuk talqin ayat. Kalo Thoriq sekarang supaya dia gak lupa surat yang dia sudah kenal (hafal). Biasanya kalo mo 1 permen, es krim dll. Nah, tapi jangan ASI kayanya :D. Apalagi dalam masa penyapihan. Jadi kaya kontradiksi.

Dan karena proses belajar itu bukan balapan, jadi jangan minta anak “lari” kencang :D. Siapa yang ngejar dan dikejar?

Ini memang butuh perjuangan tersendiri dari orang tua supaya merubah frame berpikir.

Kita lihat perkembangan anak, kemampuannya. Kita mengkondisikan, memfasilitasi, mendukung.

Demikian…semoga bisa sedikit membantu.

 

Jawaban aku bukan yang berarti benar 100%, bisa ada salah dan kekurangan. Mohon maaf juga lama jawabnya…kemarin lama di draft baru setengah ketik…masih perjuangan melalui trimester 1 x___x.

 

6 Comment

  1. iin says:

    maa syaa Allah dibuatin 1 post khusus pertanyaanku.
    iya, memang harus dicamkan ke pikiran uminya bhw ini bukan race (perlombaan) tapi journey (perjalanan).
    Istilah yg di katakan mbak ciz <> sungguh tepat dibuat sbg perumpamaan dlm hal ini (mengajar anak), biar gak cpt puas atau putus asa.

    jazakillahu khairan mba cizkah.

  2. iin says:

    itu yg dlm kurung “double ” kode ya?
    waduh kalimat “perjalanan masih panjang” tdk nampak.

  3. iin says:

    itu yg dlm kurung “double ” kode ya?
    waduh kalimat “perjalanan masih panjang” tdk nampak.

  4. cizkah says:

    yang kurung yang mana in? hehe..

  5. rina says:

    mb Ciz, trus 1 pertanyaan lagi. Biasanya usia brp mulai dikoreksi bener2 pelafalan ayat2nya. Kynya aku pernah baca dulu ziyad g nambah surat dulu sblm pelafalan surat yg lg dihafal ud 100persen bener. Klo misalnya Thoriq di usia sekarang (di bwh 3 thn) apa ud diterapin ky gitu jg?

  6. cizkah says:

    @rina lho ko ada bbrp komen udah dijawab ternyata ilang ya.
    Maksudnya mungkin bukan lafalnya bener 100%, tapi ayatnya itu bener dia hafal gak.

    Ada lho video Ziyad masih baru hafalan an-nas youtube. Masih cedal banget hehe.

Leave a Reply