Lomba Al-Qur’an Pertama Ziyad

Pertengahan bulan Oktober yang lalu, aku dapat kabar dari Avie kalau ada lomba hafalan Qur’an juz 29-30 . Acaranya hari Sabtu tanggal 1 November. Masya Allah. Seneeng banget pas dengar kabar itu. Alhamdulillah Ziyad juga pas selesai hafalan juz 29-nya.

Di rumah kan memang alhamdulillah lumayan sering nonton tentang lomba-lomba Al-Qur’an atau tes Al-Qur’an ke anak-anak ataupun orang dewasa. Pingin banget Ziyad merasakan itu hehe. Pingin dia merasakan lebih nyata bahwa ada teman-teman di luar sana yang juga menghafal Al-Qur’an. Pas dengar ada lombanya itu, bayangan kita juga nanti perlombaannya gak jauh-jauh beda. Di tes ayat, disuruh terusin. Ditesnya terbuka.

lomba hifdzul quranPendaftarannya di UMY. Mesti kasih foto. Kita foto pake kamera HP hehe. Aku edit di Photoshop. Beli kertas foto di toko merah. Print, potong-potong sendiri :D. Sekitar 10 hari sebelum lomba, Ziyad (atau lebih tepatnya hampir sekeluarga) kena flu lumayan berat. Sama abang gak boleh main-main pas sore. Pokoknya sayang-sayaaang banget kalau misalnya sampai gak jadi. Jarang-jarang ada lomba kaya gini lagi (yang pas kami tahu :D).

Gak ada persiapan khusus berkenaan lomba ini. Karena tujuannya memang bukan untuk menang. Lagipula ini (hafalan Qur’an) bukan sesuatu yang bisa dibikin sistem kebut semalam terus langsung bisa kuat hafalannya ;D. Hafalan juz 29 Ziyad juga masih “kemana-mana”. Apalagi surat Jin sama surat Nuh. Aku muroja’ah seperti biasa aja berusaha muter seminggu terakhir itu hafalan juz 29-30-nya.

Pas technical meeting yang dihadiri abang, dibilang mesti kumpul jam 7. Dikasih tahu susunan acaranya. Intinya selesainya ba’da Ashar. Wawww…kebayang deh bawa rombongan, ada bayinya, mesti diluar dari pagi sampe sore gitu. Mesti bawa bekal banyak-banyak. Abang sampe bercanda, “Bawa bantal dek. ” :D

Alhamdulillah, sampai juga hari Jumat. Abang sempat nyeletuk mulai berat kepala. Gawatad deh. Langsung diantisipasi. Minum panas-panas, istirahat hehe…Tapi malamnya juga akhirnya keluar nyari baju koko buat Ziyad wkwkw. Baju Ziyad udah kekecilan semua. Baju yang dia pake di foto itu juga udah super kekecilan sebenernya, pas dipake juga dengan susah payah :D.

The Day
Dari subuh semua udah siap-siap. Kita juga nunggu Khoirul – sepupu abang – yang dimintain tolong untuk bonceng Ziyad. Jam 7 lewat 5 udah dapat pesan dari Avie. Dia udah sampai di tempat. Kereenn masya Allah. Hebat deh. Padahal rumah kami sama-sama jauh. Salut banget masya Allah. Aku malamnya emang gak bisa mikir dan udah kecapekan banget.  Jadinya malah gak siap-siap. Jadinya pagi-pagi itu kebut-kebut nyiap-nyiapin semuanya.

Sampai di UMY udah lumayan banyak yang datang. Lombanya kan macam-macam. Kami sekeluarga langsung ambil posisi dekat dengan ruangan lomba. Jam 9 diumumin dari panitia. Ternyata yang dites beneran hanya juz 30. Jurinya 3 orang, 3 ustadzah. Anak-anak lain banyak juga yang sibuk muroja’ah. Coba dites-tes oleh guru atau orang tua yang mendampingi. Ziyad? Sibuk lari-lari, main sama teman-teman lainnya :D. Aku emang sengaja gak minta dia muroja’ah. Khawatir malah ternyata pas dia lupa-lupa terus beban mental wkwkwk.

Ziyad urutan 13. Setiap orang 10 menit. Kriteria penilaiannya ada 5; tajwid, kelancaran, adab…lupa yang 2 lagi apa. Ternyata peserta lombanya bertambah. Tadinya aku tahunya cuma 18. Pas hari itu banyak datang peserta tambahan. Sampai akhirnya jadi 31 peserta. Pas mulai peserta keberapa itu, ditesnya udah mulai 2 orang-orang terus akhirnya 3 orang-orang sekali masuk ruangan.

Sayang banget karena tes oleh juri dilakukan di dalam ruangan. Maksudnya…praktek lombanya gak sesuai bayangan aku seperti kaya di video-video yang kami sering lihat hehe. Kan kalo bisa saling lihat peserta lainnya baca jadi tahu, ohh..iya beneran pada hafal Qur’an. Pas peserta pertama, pintu ruangan tes masih terbuka. Nada bacaannya bagus masya Allah. Kata abang, si anak nih udah hafal 4 juz. Dari rumah tahfidz apaa gitu. Nah, mulai peserta kedua, lomba-lomba lainnya yang suaranya itu membahanaaaa mulai terdengar. Ada lomba pidato bahasa arab di lantai bawah. Ada juga lomba debat bahasa arab di sisi selatan di lantai yang sama dengan lomba hifdzul Qur’an ini. Alhasil, ruangan tes ditutup. Yaa…penonton kecewa berat nih hehe. Jadi bener-bener gak bisa lihat peserta lomba hifdzul Qur’an lainnya.

Aku tanya ke panitia, apa ortu bisa melihat pas anaknya dites. Salah satu panitia bilang gak bisa. Panitia lain bilang bisa. Abang udah bawa kamera juga padahal. Akhirnya pas udah dekat giliran Ziyad, aku bilang ke abang. Minta panitia ngerekamin aja. Pake hpku. Eh…ternyata panitianya gak mau. Katanya gpp, abang masuk aja ngerekam sendiri. Yeee…alhamdulillah…

Selesai dites, Ziyad keluar ruangan langsung lari-lari keliling ke area peserta lomba hafalan Qur’an. “Huhuuuyy”. Abang keluar dari ruangan bilang, “Lancaar masya Allah.” Abang  ngacungin jempol dari kejauhan. Aku emang lagi ngobrol sama Uus, gak jauh dari pintu ruangan lomba.  Ziyad juga langsung menghampiri aku. Cerita ditesnya tadi.

Ini yang motoin Avie, dikirim ke grup di whatsapp :D. Dapat ucapan selamat dari teman-teman semua.
Foto dari Avie juga. Kumpul bocah hehe…

Abis itu kegiatannya nunggu, ngobrol, makan. Peserta ternyata dikasih sertifikat semua. Tadinya dapat kabar kalau pengumuman lomba jam 2. Karena semua lomba sudah selesai. Ternyata tetap molor. Akhirnya pas Ashar, Ziyad yang kerjaannya dari tadi udah keliling-keliling, datang menghampiri aku dengan semangat. “Mi mi! Di bawah banyak piala. Wih….keren e.” Hihi…aku bilang ke dia, “Ya…mudah-mudahan Ziyad bisa bawa pulang satu ya. ” Dia dari duluuuu, emang pingin banget punya piala. Aku sampe kepikiran mo ngasih dia piala pas naik kelas 2 kemarin. Tapi terus diskusi akhirnya diganti dengan hadiah lainnya.

Akhirnya ba’da ashar, semua orang menuju lapangan. Panggung, piala, hadiah-hadiah sudah digelar. Masih ada kuis-kuis kecil yang diberikan pembawa acara. Ziyad sempat aku lihat lamaaa banget dekat dengan meja yang isinya piala-piala. Aku sama abang yang berdiri dari kejauhan ngobrol. “Pingin banget itu dia,” aku bilang. “Iya…ya mudah-mudahan bisa menang. Seenggaknya juara 3 lah hehehe.” Soalnya kan pesertanya 30…terus gak bisa dilihat pas masing-masing di tes.

Ziyad yang udah dekat banget dengan panggung, akhirnya ikutan jadi panitia dadakan wkwkwk. Dia ikut naik panggung, disuruh sama ketua panitia yang kebetulan akhowat. Jadi kalau ada peserta kuis yang dapat hadiah, nanti Ziyad yang sampein bingkisannya ke MC-nya. Sampai akhirnya mulai deh pengumuman lomba. Yang diumumin pertama kali adalah pemenang lomba hifdzul Qur’an. Pengumumannya pake bahasa Arab.

Diumumin mulai dari juara yang ketiga…dikasih tahu nilainya….terus namanya…

“Ziyadd….Syaikhan…”

ziyad lomba hafalan quran
Ini yang motoin Avie, dikirim ke grup di whatsapp :D. Dapat ucapan selamat dari teman-teman semua.

Weeeeeee…..Aku sama abang tuh yang masih kaya orang bengong-bengong. Gak ada acara rekam-rekam. Ziyad udah langsung naik panggung aja haha. Kan dia emang udah dipinggir panggung. Si MC heran. Ini beneran namanya Ziyad?  Wkwkwk…Aku yang tersadar langsung minta abang ngerekam, ngasih hp aku. Tapi abang juga langsung buru-buru ngeluarin kamera mendekat ke panggung. Ah…masya Allah. Gak nyangka bangettt hehehe…aku bener-bener masih kaya orang gak sadar. Pas Ziyad menghampiri aku sambil bawa piala, sertifikat juara sama amplop hadiah cuma aku tepuk aja kepalanya sambil ketawaa. Hahah…bukannya dipeluk atuh ummii…Abisnya juga lagi gendong Luma. Ziyad langsung duduk dekat aku. Abang masih ngerekam ceritanya wawancara singkat….waa…seneng nihh masya Allah.

Juara 2 sama 1 dari pesantren Bin Baaz. Avie sekeluarga yang juga masih ada di situ datang menghampiri ngucapn selamat. Avie foto-foto Ziyad yang lagi megang piala.

Alhamdulillahh….bahagia banget rasanya.

Pas udah sampe rumah, malamnya aku minta ngelihat video pas Ziyad di tes.  Wee…pas dapat kemudahan banget. Dua kali dia sempat lupa. Yang lain-lainnya dia pas dapat bagian yang dia inget. Pas di tes ayat At-Takwir dia juga bisa nerusin gak ketuker sama ayat yang ada di Al-Infithar. Kata Ziyad, sama am Irul diajarin yang adab itu disuruh duduk sambil tangannya dilipet hihihi. Jazahullahu khayron untuk Irul yang udah ngasih tahu. Yang barengan sama Ziyad sempat salah beberapa kali, terakhir-terakhirnya udah kaya gak mau mikir. Dikasih tes ayat jawabnya langsung, “Gak tau..” sambil angkat bahu…huhu…

Di lingkungan rumah gak ada yang tahu kalo Ziyad habis menang lomba hafalan Qur’an. Sama abang, Ziyad dibilangin gak usah bilang-bilang ke temannya. Dan Ziyad nurut alhamdulillah.

Alhamdulillah…masih banyak PR. Kemenangan itu bukan berarti kesempurnaan, bukan berarti yang paling hebat. Semoga jadi terus semangat, dijauhkan dari kesombongan. Bisa terus hafal sampai 30 juz…hafal dengan mutqin. Aamiin.

1 Comment

  1. Fiftarina says:

    Selamat buat abang ziyad. Mdh2an jd penyemangat utk terus menghafal al quran, dan jadi hafiz insyaAllah

Leave a Reply