Long Journey to Madinah

Madinah

Takdir itu memang sebuah skenario kejadian yang menarik dan runtut dan seringkali kita tidak sadari bahwa berbagai hal yang terjadi itu saling berkaitan sampai ketika ada titik akhir/titik temu yang membuat kita berpikir, “Ya Allah kok bisa ya?”.
Dan itulah yang terjadi baru-baru ini sama aku. Yang membuat pikiranku seakan-akan ter-reset dan di-setting-setting ulang :D. Agak lupa runtutan sebenarnya, yang jelas saling berdeketan.

Scene 1

Abang: “Dek…Fulan mo umroh loh. Pake duit sendiri.”
Me: “Masya Allah…kok bisa bang?”
Abang: “Nabungnya kuat berarti, setengahnya lagi ditanggung jama’ah pengajiannya.”

Pertanyaan wajar, soalnya kalo secara kasat mata, kami tuh senasib, sama-sama kontraktor (rumah ngontrak)…masih keluarga kecil yang baru merintis di sana sini. Dan pikiran untuk umroh kayanya masih jauh heheh…masih sibuk untuk bayar kontrakan dan kebutuhan hidup lainnya. Manggut-manggut aja abis tau berita itu.

Scene 2

Me: “Bang, di group akhwat itu, kan ada yang nanya kalo punya uang mendingan dipake buat beli mobil atau rumah. Terus banyak yg jawab, ada yang mobil dulu, ada yang rumah dulu. Sampe ada akhirnya yang bilang, ‘Buat naik haji aja.’ Kalo cukupnya buat 1 orang, berangkat dulu suami. Soalnya nanti kalo meninggal trus ditanya dikubur, “Rezeki udah dikasih kok gak buat naik haji?” gimana. Mending buat naik haji, trus nanti di sana berdoa supaya bisa beli rumah sama mobil.”
Abang: ” (masih gak jelas jawab apa)”
Me: “Kalo kita punya uang (kaloooooooo hihihi, ed),bakal kaya gitu ga bang? Buat naik haji?”
Abang: “Kalo abang sih setuju kaya gitu. ”

Terus mikir, mungkin gak ya? Kayanya hampir semua orang mikirnya punya rumah dulu, baru tenang mo pergi haji. Dan dari kemarin, kalo masalah berharap, ya kami sangat berharap punya rumah sendiri, walo masih gak tau gimana caranya hehehe, kan berharap….gak boleh putus asa. Sebenernya ada tulisan yang aku tulis tangan pas bulan kemarin-kemarin, tapi belum sempet di posting di sini, tentang “Rumah dan Qana’ah”.

Scene 3

Saat kami pergi keluar naik motor, berpapasan dengan si Fulan yang juga lagi naik motor sama anaknya.

Abang: “Kayanya fulan jadi umroh berarti, bawa-bawa koper gede.”
Me: “Oya toh…gak liat. Masya Allah ya.”
Diam sesaat.

Me: “Abang mau umroh?”
Abang: “Ya mau.”

Langsung berpikir, mungkin gak ya nabung buat umroh : D.

Scene 4

Di suatu group, baru ketemu nama Liz, istri mas Fauzan- sekarang nerusin s2 di Madinah. Teman lama. Terus lihat foto profil, yang memajang anaknya sedang di depan Ka’bah. (Disitu dikatakan Aisy udah 8 kali, gak tau 8 kali thawaf atau umroh).  Rasanya hati ini jadi pengeeenn banget ke sana. Trus suaminya kan punya jasa travel haji dan umroh. Trus lihat-lihat biayanya. “Bang, umroh 15 juta loh.” Trus tanya-tanya ke Liz, itu maksudnya 15 juta perorang atau 2 orang (ga mungkin banget padahal ya 15 juta buat  2 orang :D). Terus jadi terbayang-bayang dan kepikiran, gimana ya caranya biar kami bisa umroh. Rasanya pengen banget bisa umroh bareng anak-anak. Aku tau banget, Ziyad bakal SENAAAAAAAAANNGG banget, bisa berada di depan Ka’bah dan bisa ngebayangin gimana dia bakal cerita tentang itu terus insya Allah kalo bisa ke sana. Yang jelas aku juga seneng banget. Mulai deh berdoa sangat. Entah dari mana nanti rezekinya gak bisa kebayang : D. Sekali lagi, berharap dulu, jangan putus asa.

Scene 5

Melihat YM Ela yang sedang berada di Nejd. Jadi penasaran.

Me: “Nejd tu dimana La?”
Ela: “Di Riyadh mba…”

Dan percakapan berlanjut sebentar, karena dulu tahunya Ela masih agak lama nyusul suami. Aku masih inget banget, status-statusnya dia dulu, waktu baru pulang dari umroh, betapa ingin balik lagi ke sana, dan prosesnya cepat, trus suaminya bisa studi ke sana, dan akhirnya tahun ini mereka bisa bersama di sana lagi.

Scene 6

Karena pingin tahu sedikit runtutannya, jadi buka FB-nya Ela, trus lihat komentar-komentar akhowat. Dan baru tahu lagi kalo Eidda, akhwat yang dulu sama-sama di Ma’had ‘Ilmi juga sekarang di Riyadh. Di situ, dikabarin, “Edda lagi umroh ke Mekkah. Baru pulang hari Sabtu.” Ya Allaah…dengernya jadi tambah pengeenn. Kebayang pahala yang didapet, apalagi bulan Ramadan gini. Tapi bagus banget komentar Fatim di thread itu, rezeki orang beda-beda. Allah Maha Tahu yang terbaik untuk hambanya.

Kebetulan siang pas kejadian itu, abang pulang sebentar, karena Thoriq lagi panas dari kemarin. Rencananya mau ke dokter tapi gak jadi. Terus aku cerita tentang Ela dan Eidda yang sekarang di Riyadh. Trus ya begitu deh, intinya, kami sudah lama sekali ingin ke Madinah. “Abang masih pingin, tapi kita tinggal di sana, bukan cuma sementara.”

Trus aku baru ingat, di blog yang abang buat udah lamaaa banget, juga titlenya, “Long journey to Medina.”

Malamnya aku baru “kuat” menceritakan sedikit detil, gimana Eid sekarang lagi umroh. Gimana mereka yang di sana, ada rencana kalo ketemuan abis ‘Ied, soalnya mo sholat ‘Ied di Mekkah dan abis itu mau ke Madinah.

Kereeen masya Allah.

Abang senyum aja dengerin aku cerita – ceritanya sambil mo nangis karena pengen -.  Pas siang sih sebenernya Abang juga ngomong persis seperti yang Fatimah bilang. “Rezeki orang beda-beda. Ada yang dikasih kenikmatan di sini. Ada yang dikasihnya di situ.” Abang juga nasehatin, masalah persusuan – nanti ya insya Allah ceritanya kalo memang jadi -, gimana kita bantu orang yang butuh bantuan supaya Allah juga bantu kita untuk ke sana (Mekkah dan Madinah).

Terus aku berpikir, merenung dan melihat dari berbagai sisi. Mungkin, saat ini, kami memang lebih baik berada di sini. Mungkin ini dan itu, mungkin ini dan itu…Pokoknya sekalian muhasabah deh… Alhamdulillah sekarang udah lebih lapang dan lapang. Dan jadi terharu mengingat saat-saat kami masih gadis, saat-saat kami masih berjuang bersama menuntut ilmu di Ma’had ‘Ilmi.

Manis…

18 Comment

  1. عطرة says:

    kata orang2, “kalo udah rejekinya, gak bakal kemana kok, neng” : D

  2. laa sahla illa maa ja’altahu sahla. semoga Allah memudahkan

  3. liz marisa says:

    jadi terharu baca tulisanmu sis. membuatku semakin ingin bersyukur atas nikmat tinggal di kota nabi ini (yang sering terlupakan,karena saking udah biasanya). kalau memang ingin ke sini teruslah berdoa,jangan putus asa,mudah2an Allah bukakan jalan. Amiin

  4. @ athirah
    lha emang bakal kemana je? hehe
    @ siska
    aisy dah 8x? jangan heran sis. lha emaknya aja hamil gede masih kuat umroh gitu (ya, liz? ^^)
    semua dah punya bagian masing2 neng… neng siska ada bagiannya juga , tapi waktunya belum kali… abi kumaha nyak? belum dijatah juga kali. tong sedih kitu atuh neng…
    @ liz
    amiin…
    aku juga berdoa semoga kang ujang beneran nawarin umrohnya. hehehe.

  5. halimah says:

    semogah di mudahkan mb^^

  6. uus says:

    lagi buka fb nyasar ke sini.

    terharu…

    semoga : )

  7. umm hamzah says:

    mba ciiizz……..

    iya ya mba …………….memang manissssssssss

    Semoga dimudahkan.
    “Rizqi ayam ga diambil kambing kok, dan sebaliknya.”
    Ada jatah masing-masing …. (kata-kata untuk diri ana pribadi maksudnyah)

  8. cizkah says:

    hehe…jadi malu banyak yg komen : D
    tenang tenang…alhamdulillah udah lapang dan lapang kan hehe…
    mari bersyukur dengan apa yg Allah berikan sekarang dan semoga Allah menambah kenikmatan itu aaamiiin.

    seorang sahabat mengingatkan tentang kisah ust. Armen.

    “Beliau cerita ttg orang yg bilang ke temennya yg lanjut s2 di universitas islam madinah, bahwa temennya itu enak bisa lanjut kuliah lagi.” trus, si temen yg di madinah itu malah bilang, “Bisa jadi antum lebih baik krn meskipun ilmu antum sedikit tapi barokah (bisa dipakai untuk berdakwah).”

    aamiin…semoga apa yang kami lakuka di sini juga barokah

  9. Ummu hamzah says:

    Crita yg dikisahkan ust armen menarik.

    ‘wang sinawang’.

  10. mutianova says:

    Ayo mba semangat. Insyaallah bisa

  11. Mutiara says:

    Bismillah.. Mba Cizkah.. Tulisannya begitu alami.. sangat menyentuh hati :) Saya sampai membayangkan, jika saya adalah mba Cizkah, ketika saya membuat tulisan ini pasti dengan hati yang ingin menangis :’) Saya juga sangat ingin pergi kesana…

    Oya, salam kenal, saya Mutiara,19 tahun, mahasiswi. Tidak sengaja ramadhan kemarin saya menemukan blog mba Cizkah :) Qodarullah.. Saya senang dan betah membaca postingan2 mba Cizkah.. Tampilan blognya yang sekarang baru yah? Seingat saya dulu tidak begini.. Keren ^^! Salam untuk Ziyad ya…

  12. cizkah says:

    heheh..menulis itu enaknya memang dari hati ya hehe…kalo gak mesti gak mengalir…jadi kaya tugas kuliah yang mungkin masih kurang kita kuasai ;D
    saya sendiri kalo baca tulisan ini lagi malah jadi mo nangis juga hihi…

    iya nih, kalo pas suami nemu yang bagus…saya langsung pengen dipasang aja deh…soalnya kalo saya sendiri yang nyari tema wpnya gak sempet.
    mo bikin sendiri lagi kaya dulu apalagi hehe…

  13. Mutiara says:

    subhanallah.. jagoan T.T keren deh bisa design sendiri.. :) izin link blognya di blog yara yah ^^

  14. Assalamu’alaikum.
    Mba Cizkah, designer website http://muslimah.or.id ya?
    Setelah klik link dr sana mnuju websitenya mba,
    ternyata websitenya mba simple, menarik, elegan-elegan gimana gitu, sampe-sampe ane jadiin bookmark. Hehehehe :D Masya Allah.
    Jazakillahu khoiron.

    Begini mba. Sedikit mo share cerita. Ketika liburan, ane pulang dr ma’had, nah, pas itu kluarga sdang kumpul dan umi ane/slh stu halatiy ane (lupa siapa yg ngomong wktu itu) mbahas masalah haji. Beliau mnuturkan, bahwa di kota Pekalongan ada tukang becak naik haji setelah 25 tahun menabung.

    Kalo dipikir-pikir, penghasilan tukang becak sebulan apa bisa menyamai gaji PNS? Kecuali kalo tukang becaknya laku keras. Pelanggannya bejibun ampe betisnya pecah :D. Itu juga penghasilan sehari dipake buat cari sesuap nasi, beli pulsa (hp bbrpa tukang becak keren2 lho), buat beliin jajan anaknya dan macem-macem.

    Coba kita hitung. Jika kita menabung setiap harinya Rp. 5000 saja. Maka dalam 25 tahun kita sudah mengumpulkan kurang lebihnya Rp. 42.000.000. Subhanallah.

    Trus ane nyletuk : Tu, yang tukang becak aja bisa. Masa bulek-bulek ama budhe-budhe yang pndapatan shari/sbulannya bisa dpt lebih bnyak kok blm kpikiran kesitu? :)
    Mereka : Iya ya. :(

    Ya, kita smua berdoa semoga Allah slalu memudahkan rizqi kita. Amin :)

  15. cizkah says:

    Wa’alaikumussalam warahmatullah…waw….masyaAllah…
    jazakumullahu khayron atas saran yang bagusss….masya Allah…
    butuh kesabaran luar biasa juga ya berarti…

    btw, website pribadi ana ini bukan ana yang desain hehe…udah gak sempet lagi soalnya…
    btw -lagi-, website antum bagus, tapi fontypografinya agak kurang nyaman di baca ya

  16. haha. :D ane kan gak pandai umm. jadi ya amatiran

  17. ummu ibrahim aiman isa says:

    jadi sediiiiidh, haruu, pingiiiin, binguuung, its happen kepada saya juga, pingiiin tapi belum melihat ada celah, atau mungkin tak pandai melihat.

  18. madinah sebuah telaga yg selalu dirindukan mbak… semoga jiwa dan tubuh mungil ini bisa menapakinya benar” membuktikan iman,… semoga saja rizki itu dicukupkan sampai sana… aamiin…. meski g pernah tau bakal lewat mana bisa sampai sana…. mantap mbak, long journey to madinah bagus jg dib uat judul buku……

Leave a Reply