Luma 1 tahun 3 bulan

Ini rapelan dari sebelum umur 1 tahun juga ya.

Punya 3 anak, beda-beda perkembangannya. Kelihatan juga beda karakter dan kecerdasannya.

Luma gampang banget menirukan gerakan dan suara. Bahkan tanpa diajarkan, dia udah bisa meniru sendiri. Misalnya suara toke. Tau-tau dia udah bikin susunan suara yang kita ngerti kalo dia itu lagi niru suara toke. hihi…Gimana suaranya?Em-heee..em heee. Padahal dari dulu gak kepikiran kalo suara toke kaya gitu. Taunya kan nyuarain “to kee…to kee”. Tapi kan gak boleh ya niru suara binatang. Masih susah ni kadang-kadang menghindari ini.

Dia gerakan sekecil apa yang ga kita sangka juga niru masya Allah. Kakaknya nempel di dinding/lemari sambil goyang-goyang langsung ditiru. Abinya kretekin leher, langsung ditiru.

Yang baru-baru ini, suka amazing.

Buang Sampah. Ceritanya di kasur, ada bekas bungkus beng-beng yang dimakan malam mau tidur. Tapi entah kenapa, akunya gak buang-buang tu bungkus pas udah pagi hihihi. Eh, pas Luma bangun kan aku lagi di washtafel cuci tangan. Dia bangun sambil mrejep-mrejep bawa tu bungkusan beng-bend dibuang ke tempat sampah yang ada disitu.

Tutup pintu ganti baju. Pas kejadian aku mau ganti baju…dia udah ada di kamar. Udah dalam kondisi disiapkan untuk pergi – pakai jilbab, pakai rok panjang -. Aku masuk kamar, belum lagi aku mau nutup pintu, dia udah nutupin pintunya duluan. Melihat itu aku langsung, “Masya Allah…Luma tahu ya ummi mo ganti baju.” Ziyad sama Thoriq memang sudah gak boleh lagi lihat-lihat aurot ummi sejak umur 3 tahunan.

Sholat. Kalo ini semua anak biasanya gitu hihi. Karena melihat ortunya sholat kan ya. Tapi dicatat juga aja.

Ngepel. Suatu kali ada serbet kotak di lantai. pas banget sama ukuran dia. Dia langsung melakukan gerakan ngepel. Persisss banget kalo aku ngepel heheh. “Cengkok” ngepelnya itu loh…masya Allah. Aku sukanya ngepel dengan kain pel langsung. Yang gak pake tongkat itu lho. Soalnya bisa diperes lebih maksimal dan jadinya lebih cepat kering. Biasanya kalau aku ngepel, sambil gendong Luma, atau Luma ada di dekat-dekat aku. Biar gak jatuh karena lantai yang licin masih basah.

Sok ikutan marahin. Kalau aku sama abang lagi nasehatin Ziyad ma Thoriq, Luma tu kaya bisa ngerasaain suasananya. Tapii…dia cenderung langsung keras. Terus akhirnya abangnya di pukul. Tapi biasanya aku kasih tahu, “Ngga Luma…sayang sayang..bolehnya sayang.” Langsung dia deketin sayang-sayang terus dicium abang-abangnya.

Hijaiyah. Kalau ketemu tulisan arab, langsung ngomong “aaa…” atau “baaa.” Kemarin-kemarin baru lafal ini yang dia bisa. Sekarang udah mulai bisa ngelafalin “ta”, “ma”. Tapi baru ngomongnya aja. Kalo nyesuain dengan tampilan hurufnya belum. Karena kadang aku memang sekedar melafalkan aja.

Baca Doa. Kalau aku lagi bacaain doa – apa aja- yang dikerasin dalam rangka mengajarkan dia, dia udah ikutan ngomong bumbling.

***

Postingan di atas ditulis ketika usia Luma sekitar 1 tahun 3 bulan alias sekitar 2,5 bulan yang lalu.

Tadinya mau ditambahin…tapi terus masuk masa hibernasi (puasa, ramadan, mudik dll) euuyy…

daripada gak diposting2…dan malah udah nambah lagi yang lain2, in sya Allah perkembangan selanjutnya di tulis di catatan berikutnya in sya Allah.

1 Comment

  1. ummu afifah says:

    Maasyaa Allah,smoga dedek Luma mjd anak yg shalihah..aamiin..baarakallahu fiikum

Leave a Reply