Luma 10 Bulan

Lumaa…putri salihah ummi in sya Allah. Udah mo 10 bulan in sya Allah. Tapi belum pernah nulis perkembangannya sama sekali heheh. Waktu Ziyad dulu, perkembangan setiap minggu aja dicatat.Berasa banget masih punya anak satu, setiap perkembangan serasa dipelototin. :D. Waktu luangnya ternyata waktu itu masih banyak. Walaupun pada saat itu ngerasanya udah jadi ibu paling sibuk :D.

Luma Luma Luma…mesti darimana ya aku catat.

Anak Perempuan Gak Repot?

Waktu Luma baru lahir, pola tidur dan menyusuinya kan beda. Gak terlalu begadangan. Malam gak sering pup. Sampe masih bisa nulis, dll. Ngerasanya…waw…beda banget nih sama pas ZIyad ma Thoriq. Terus seiring bertambah bulan, ternyata…gak jauh-jauh beda :D. Hihi..pantesan pas ditengokin sama bu Erlina, pas aku cerita betapa terasa ringannya anak perempuan, bu Erlina menyetujui tapi semacam dengan “catatan”, “Ya…lumayan lebih ringan.” Intinya gitu. Ternnyata sama Luma ada juga saat-saat begadangan. Sering juga tidur malam daan seterusnya

Makan

Alhamdulillah Luma makannya lancar. Sama seperti pas Thoriq, pake metode BLW (Baby Led Weaning) campur-campur model konvensional. Pas satu bulan lancar alhamdulillah…pas bulan kedua, sempat pup agak sering karena akunya terlalu semangat ngasih makan :D. Gak pake 4 days rule. Alhasil bingung dia itu diare karena apa. Alhamdulillah ternyata bukan karena intoleran susu atau pun karena alergi. Lebih karena gak cocok sama makanan bayi yang instant. Thoriq juga dulu gitu sih, kalo makanan bayi instant tuh memang cuma jadi selingan aja. Kalo berturut-turut dikasih 2 hari..alamat diare, terus ruam-ruam juga.
Kemarin nemu artikel bagus ternyata ada hubungan antara alergi makanan dengan ruam.

Luma lebih suka makan nasi daripada makanan yang bentuknya bubur. Lebih suka Regal daripada biskuit bayi lainnya.

Update (Mandi)

ALhamdulillah sejak akhir bulan ke-6 Luma pelan-pelan udah mandi air dingin. Dimulai dari kadar hangatnya yang semakin berkurang dan berkurang. Tiga-empat hari masih nangis pas dibasuh…alhamdulillah terus mulai biasa aja. Mandiinnya bukan disiram atau direndem di air ya. Jadi aku taruh di alas/ember, terus aku isi dua gayung kecil punya Ziyad sama Thoriq, terus aku basuh ke badannya. Kalau bagian bawahnya memang disiram-siram…cebokin.
Oya..karena sejak umur 7 bulan dia udah bisa berdiri walau pegangan, jadinya kalo abis pup biasanya aku bawa ke kamar mandi. Dicebokin. Dia berdiri menghadap aku..terus aku cebokin pake sabun hihi.

Gigi

Gigi mulai tumbuhnya pas umur 9 bulan :D. Alhamdulillah masih 2 aja sampe sekarang.

Merangkak dan Rambatan.

Nah..merangkakknya kita kira bakal ngesot sama kaya Ziyad. Ternyata cuma pas awalnya. Sekarang merangkak biasa. Udah mulai berdiri-berdiri sejak usia 7 bulan. Dan sampe sekarang masih rambatan

Main

Udah bisa main dan bercanda sama abang-abangnya. Apalagi kalo sama Ziyad. Digodain dikit aja langsung respon bangett hehe. Udah bisa diajarin sesuatu yang bisa diulang sama dia. Misal main bersuara ke lubang (gelas, toples atau benda apa aja deh yang berlubang yang bikin suara jadi beda) dia bisa niru :D.

Buku

Sampe sekarang sama buku masih suka berusaha balik kertas dari bagian yang itu gak bisa dibalik wkwkwk. Alamat robeek.

Pupnya alhamdulillah sehari sekali. Kalo pup mesti nyari posisi berdiri atau setengah berdiri .

Motorik Halus (Ujung Jari)

Saking bisanya – alhamdulillah –  kalo nemu benda keciill dia langsung ambil dengan perpaduan jari telunjuk sama jempol aja….terus dimasukin muluuutt. Bener-bener mesti waspada banget deh. Soalnya bener-bener setiap nemu benda kecil – apalagi kalo nemu kertas -, pasti langsung masuk mulut. Tapi dia dengan lucunya kalo abis masukin sesuatu – yang sepertinya itu dilarang – mesti ngeliat aku/abang dengan pandangan orang bersalah ahahah. Langsung deh kita samperin, “Hayo hayo…apa ..a..aa…keluarin.”
Oh ya..efek dari BLW – gak tau juga sii hihihi..tapi ini diajarinnya pas lagi BLW kemarin – alhamdulillah insya Allah gampang minta dia ngeluarin sesuatu dari mulutnya. Dia ngerti, nanti terus dia berusaha ke depanin makanan/sesuatu yang udah dia masukin, terus dia buka mulut jadinya aku tinggal abmil.

Kalo dibacain “asyhadu alla ilaha illallah” atau dengar adzan atau iqomah, kepalanya mesti mantuk-mantuk hihi.

Sampe sekarang masih suka ngemput jempol. Beda sama kakak-kakaknya, agak lebih lama ni untuk ngilangin kebiasaannya. Tapi in sya Allah udah berkurang. Soalnya kalo Luma walaupun disodorin ASI, tapi kalo emang pas  dia lagi ngantuk berat, dia malah suka kekekh ngemut jari. Biasanya aku biarin sebentar baru trus aku masukin ASI, mau dia.

Aku sama abang sampe sekarang masih suka takjub, masya Allah punya anak perempuan hehe.

Beda banget rasanya.

Saking kasihan dan sayangnya sampe kemarin-kemarin udah ngedoain, “Ya Allah, semoga Luma nanti dapat suami yang baik ya…yang salih…yang berakhlak baik.” Aamiin.

Sampe-sampe kalo misalnya ada teman abang yang aku pikir insya Allah baik orangnya dan masih muda, aku hitung-hitung umurnya…kejauhan ya sama Luma hahaha. Parah banget ya. Ya mo gimana lagi.

Jadi keingetan mesti doain juga biar para abangnya juga ngedapetin wanita salihah. Aaamiin.

 

 

2 Comment

  1. alim rahmawati says:

    Assalamu’alaikum
    maaf mbak sy mau nanya , apa luma juga tidak di imunisasi??
    sy punya anak seumuran sm luma, lg galau di imunisasai apa tidak masih bingung :( ..

  2. cizkah says:

    @alim rahmawati
    ndak..luma alhamdulillah juga gak diimunisasi ^^, sama seperti abang-abangnya.
    Tapi ana ndak ingin mengompori untuk tidak imunisasi. Silakan pilih yang paling pas di hati. Minta petunjuk sama Allah. Semoga Allah memberi kesehatan untuk anak-anak kita ya. Berkembang dengan baik, menjadi pemimpin bagi orang yang bertakwa.

Leave a Reply