Mandi Aja Susah…

Hari ini weekend.

Seperti biasa…kalau aku berdandan…abang memberi pujian-pujian yang membuat hati berbunga-bunga (ihiy…si abang mesti nanti juga baca ini bweee).

Dan seperti biasa juga….ada embel-embel di belakangnya…,”Coba adek bisa dandan kaya gini tiap hari ya…- diiringi pujian-pujian lainnya :D”.

Rasanya jadi sedih deh kalau udah gitu. Sedih karena gak bisa menuhin itu walaupun sangat ingin.

Karena masih dipuji-puji terus diomongin embel-embel yang sama, akhirnya bisa nyeletuk, “Mandi aja susah bang…”

“Haha…”, si abang langsung ketawa. “Sabar ya…”, kata si abang sambil masih ketawa.

Yang suaminya kerja di rumah mesti gak terlalu merasakan ini.

Yang ada ART juga mungkin gak terlalu merasakan ini.

Yang anaknya udah gede mungkin senyum-senyum aja mengingat masa-masa “itu”.

Mau mandi, pup, pipis itu mesti nunggu momen yang tepat – karena lagi ada bayi -.

Kalau gak pipis, pup, mandi dengan diiringi tangisan karena si baby dikunci di kamar bareng kakaknya. Atau siap digedor ditungguin di luar kamar mandi sambil nangis-nangis…atau…si baby ikut mandi, ikut nungguin kita pipis dan juga…ikut nungguin kita pup di kamar mandi….

Believe me. I’ve been through all that situation. Haha…Apalagi kalo udah kebelet plus Thoriq lagi rewel banget plus akunya gak tega denger dia nangis-nangis.

fiu fiu… :D

 

cizkah

Yang lagi istirahat sejenak karena Thoriq lagi tidur…habis ini mo nyuci piring…dll dll de el el el elll

3 Comment

  1. hehe… sama. jongkok sambil nggendong, masak sambil nggendong, sholat sambil nggendong, ke warung bawa anak, mandi sambil bawa anak, makan sambil nenenin, menyelinap sebentar aja dah nangis2, bahkan ada orang lain aja di rumah yang dicari teteup umminya. kayaknya kemana2 selalu bawa anak….

  2. aufanuri says:

    Masyaa Allah, begini ya perjuangan seorang ibu.

  3. sama… mau sholat aja susah.. hars ditidurkan dulu. apalagi bab.. hehe.. harus nunggu tidur dulu en harus serba kilat.

Leave a Reply