Masa-Masa di Ma’had ‘Ilmi

Abis jawab pertanyaan bu Er tentang  kajian rutin yg ada di Jogja. Jadi campur aduk perasaan, pingin pindah ke Pogung hehehe. Keinget kajian sama Umi Farikhah, Anik, Siwi, Fera Rita, Athirah Bintu Mustadjab, Mutia Nova Abidin, Ummu Yazid Fafa waktu di ma’had ‘ilmi. Disuruh muroja’ah, dihukum berdiri kalau gak bisa jawab. Hehehe….

Ingeet banget satu masa ketika hujan turun dengan sangat derass. Berangkat dari kos-kosan yg dulu masih di daerah Gowok (deket UIN itu lho), ke mushola Teknik  UGM untuk kajian Kitabut Tauhid ust Abu Isa.  Aku udah sampai di jalan solo (genjot sepeda hehehe). Sampai di jalan masuk ke  fakultas teknik, ketemu sama Siwi dan mba Yuli yang lagi berbalikan arah dengan aku, “Ustadznya gak ada”, kata siwi. Hujan masih deres lhoo. Lupa waktu itu aku jawab apa. Tapi aku gak tau kenapa, tetep genjot menuju mushola teknik. Kayanya mikir, “Siapa tau ustadz dateng, siapa tau ustadz juga lagi di jalan.” Karena ustadz  kan rumahnya di Bantul. Lebih jauh lagi dari kos-kosan aku.

Sampai di mushola teknik, berkuyup2 riya dehh…walaupun pakai jas hujan. Gak lama kemudian, Siwi dan mba Yuli ternyata balik lagi  (juga berkuyup2 riya). “Ustadznya dateng. Papasan tadi.” Huwaa….senengnyaaah…

Banyak banget kejadian-kejadian kecil yg kalo diinget sebenernya bisa jadi pemicu lagi untuk semangat (lagi) thulabul ‘ilmi (nuntut ilmu). Tiba-tiba jadi inget pas baru nikah dan masih ngontrak di Pogung, waktu itu jadwal kajian ust. Marwan di al-Ashri. Dan waktu itu juga lagi hujan rintik2. Aku payungan duong sama suami, jalan kaki (belum ada motor waktu itu dan belum ada Ziyad juga :D). Pas udah mo sampe masjid Al-Ashri, suami bilang, “Ni akhowat kayanya belum ada yg dateng dek.”

“Datenng…”, aku bilang dengan penuh yakin.

Gak sampe sedetik aku ngomong gitu, berbondong-bondong, sosok-sosok berjas hujan dengan kayuhan sepeda mini dari arah belakang melewati kami. Hahaha…itu dia para saudariku. Para penggenggam bara. “Tuh kan datengg…”

Kangen kangen kangenn….kangen kalian teman-teman…kangen kajiannya terutama, tapi lebih menyenangkan lagi ketika melakukan itu bersama kalian. Tapi kita sudah harus menjalankan kewajiban kita yang lain yaaa…menjadi wanita sholehah, pendamping suami, pendidik buah hati, yang taat sama suami, yg menjaga diri ketika mereka gak ada, yang menjadi penyejuk pandangan mereka. Dan ternyata, semuanya juga bukan hal yang mudah, yang juga butuh kesungguhan, dan berpayah-payah.

Semoga kita tetep istiqomah yaaa…semoga Allah memberkahi waktu kita. Supaya kita tetep bisa belajar ilmu agama, di samping ngejalanin kewajiban kita yang lain. (Dari tadi nahan nangis deeehh, apalagi kalo nginget pas kajian di wisma RI setiap hari Ahad).

9 Comment

  1. ummu afra says:

    masya Allah begitu besarnya semangat ukhtah kabiroh beberapa tahun silam..kami selaku akhwat2 baru , yg belum lama menempati tempat2 yg mba sebutkan, mengharapkan bimbingan, nasihat serta masukan2 lain, agar kami bisa sesemangat mba2 dulu dalam menuntut ilmu. karena kami menyadari bahwa pengorbanan kami saat ini dlm menuntut ilmu masih sgt jauh dibanding kalian dahulu. barakallahu fiikun..semoga Allah mengumpulkan kita dan saudari2 yg telah mendahului kita di firdausNya Al A`la

  2. maya says:

    mengharukan…smangat ngajinya.
    akhwat wisma ,yg maya pernah rasakan sii,lebih individualisme.tapi mudah2an yg sekarang juga punya semangat yang sama kaya di jamannya mb siska

  3. cizkah says:

    hehehe…kalo zaman ana emang kelihatan kebersamaannya ya? Individualismenya gimana…^^ Mudah2an masing2 berjuang dan berlomba-lomba dalam kebaikan

  4. assalamu’alaykum
    santri ma’had ilmi jg tho ini? boleh kenalan lg kah? serasa ga asing dengan kunyahnya -ummu ziyad-, tp kok ga bisa ngebayangin yg mana orangnya karena lupa nama aslinya

  5. cizkah says:

    wa’alaikumussalam warahmatullah

    ini siska mba, Dulu dikenalnya pake kun yah ummu hafidz.. Dulu sempet didoain mba rini kok pas ikut kajian syarah kafsyu syubhat apa ya, yg di MSG sama ust abu isa, pas ana baru pertama kali pake jilbab besar.

    Dulu ikut ngaji pertama kali pas dauroh DMMD 2004. Hehehe….yg ngisi masih banyak ustadznya.

  6. ya, kyknya hrs ketemu lg ni, baru bnr2 ingat. tp msh ingat loh namanya, cuma blm ngeh yg mana orangnya…. masih ada RI-kah skrg? klo dl ke RI kok aku jarang ketemu siska ya, apa krg pehatian ya? ato krn cuma sebentar trus pergi? hehe… kabar umi, galuh, muthia, nina, anik, dll gmn? pada dimana skrg? tinggal dkt jamil kan? salam ya buat ummu isa, ummu saffana (istri ustadz marwan), ummu ukasyah (istri ustadz Said), mba nur (istri ustadz abu Saad), n ummu salman pogung…. (klo ga ngerepotin lho ya…)

  7. cizkah says:

    soalnya ana gak tinggal di RI mba. Hehehe
    Ana juga udah gak tinggal di bantul, udah ke lempong sari, deket rumah ust. Aris.

    Umi di Aceh, Galuh di Solo, Mutia di Jakarta, Anik sekarang masih di Makasar (abis lahiran anak ke-2 di sana), insya Allah abis lebaran kayaknya balik lagi ke jogja. Nina perawat ya? Ana kurang tahu kalo Nina, yg jelas masih di jogja.

  8. Ummu Yazid Fafa says:

    Bismillah
    Membaca ini…rasa-rasanya masih lekat dalam ingatan ana, tentang ohh (menahan tangis, hiks3 >>> melow mode:ON)….pengalaman dan waktu yang telah kita habiskan bersama dalam “Riyadhul jannah” (halaqah dzikr >>> majelis ilmu kan termasuk halaqah dzikr ^^), Masya Allah…indaaaah nian, tak kan terlupakan lah Insya Allah…

    masih inget rasanya, waktu kuyup2an kita dateng ke halaqahnya ustadz Marwan, hehe mana jilbab masih klebes2 gitu kena air hujan, tetep semangaaat aja nih kita2 dalam menuntut ilmu. Kangeen banget sama antunna >>> speechless deh, gak bisa ngomong apa2, cuman bisa berkaca-kaca doang sambil ngetiknya, terlalu banyak untuk dikata, dan terlalu sukar untuk menorehkannya hux3

    @ mba zulfa: tu blognya diprivate yah mba? kok ana mau komentar gak bisa tuh di situ

  9. Ummu Sulaim Uul says:

    jadi tambah bersyukur, sempat merasakan manisnya menuntut ilmu syar’i di Jogja,,,hiks,,,,

    “Ya Allah, anugerahkan aku ilham untuk tetap mensyukuri nikmatMu yang telah engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orangtuaku dan agar aku mengerjakan kebajikan yang Engkau ridhai. Dan masukkanlah aku dengan rahmatMu ke dalam golongan hamba-hambaMu yang shalih.” (Doa, kutipan dari firman Allah di surat An-Naml, ayat 19).

Leave a Reply