Melow Sapih Kembar #MemoriASI

Hari ke-8 tanggal 8 Oktober kemarin. Sore hari. Kembar lagi tidur. Aku baru aja selesai ngopi-ngopi sama Abang.
Aku udah duduk di depan komputer siap-siap kerja. Luma di meja sebelah, jadwal boleh nonton sore hari.

Luma: “Mi…Ummi lagi ngapain?”

Aku: (Nahan nangis sesunggukan) Lagi pegang HP abis posting foto di IG

Luma: “Ummi lagi kerja ya?”

Aku: “Iya”

Luma: “Ko kaya lagi nangis?”

Aku: Ketawa sambil nangis.

Abang yang baru dari kamar mandi lewat mau ke meja kerjanya.
Melihat aku kelihatan lagi nangis nyamperin.

“Adek kenapa?”

Gak bisa jawab. Trus ditanya-tanya. Dikira aku habis chatting sama siapa. Atau ada perkataan pembeli yang bikin nangis. Padahal gak ada apa-apa di depan komputer yang kebuka kerjaan aku.

Trus ada suara rengekan Handzolah. AKu cepat-cepat ke kamar. Ternyata kegerahan.

Gak lama Abang nyamperin aku lagi.

Ternyata aku malah tambah lagi nangis sesunggukan haha.

“Adek kenapa si?” Sambil dengan nada ceria nanyanya.
Abang kan orangnya gitu. Ngadepin aku yang nangis gak jelas gitu emang malah bercanda. Udah tahu istrinya perempuan. Haha. Maksudnya ya gitu kan ya. Perempuan gitu loh.*

Terus nanya nebak-nebak lagi yang kira-kirai bikin aku nangis.

Aku mau nyoba jawab, baru tarik nafas tapi nangis lagi.

“Kenapa-kenapa?”

Akhirnya nebak lagi.

“Gara-gara ga nenenin kembar ni?” Sambil nunjuk mereka yang mulai bangun.

Aku langsung ngangguk-ngangguk sambil berusaha ngapus-ngapus air mata.

Langsung ketawa. “Soalnya dua orang si ya. Dua panglima ni.”

Terus dilanjutin Abang ngomong apa yah udah lupa haha. Pokoknya jadi ngobrol di kamar sebentar sampai tangisku reda.

Aku juga baru nyadar sih sedihnya sedih banget gitu ternyata. Mulai sadarnya malam sebelumnya pas mikir udah gak bakal nenenin mereka lagi. Pas malam sih cuma nangis sebentar. Eh tadi malam akhirnya nangis lagi.

Jadi inget waktu skripsi dulu. Dengan komputer tua banget dan printer yang sangat sering ngadat. Harus ngesave setiap ngetik satu paragraf karena takut ngehang. Deg-degan setiap mau ngeprint karena suka ngadat.
Aku merasanya sih biasa aja. Cuma berusaha menyelesaikan skripsi sebaik-baiknya. Tapi alam bawah sadarku yang gak bisa “dikecoh”kan mungkin ya. Yang jelas waktu itu aku jadi istihadoh. Muka juga brintis-brintis gak jelas jerawatan. Padahal sebelumnya mulus, pori-pori rapet sampe pada heran pas aku pulang ke Jakarta.

Untuk sapih ini, dari hari pertama sapih,aku memang lebih ke nyiapin mental untuk tegar ngadepin mereka. Hari pertama aja sih yang pake tangis-tangis jerit. Kalo malam mereka masih suka nyari tapi gak minta nenen. Tapi nangis juga. Setiap sekitar jam 2 malam. Aku nyikapin mereka biasa aja. DIbawa santai. Tapi ya itu, ternyata sebenarnya ya sedih banget yah…dan lebih enak kalo dilepas. Nangis aja udah. Jadi lebih lega. Alhamdulillah.

 

Baru inget kalo pernah nulis tentang melow sapih pas Thoriq juga. Waktu itu belum tau tentang model hypnoparenting pas nyapih. Tapi tetap aja melownya sama hehe.
Cerita sapih Luma juga ada di sini. Cerita sapihnya Ziyad agak panjang karena belum tahu ilmu yang lebih soft lagi untuk sapih walaupun aku niatnya justru biar lembut hehe. Alhamdulillah ternyata catatan sapih anak-anak tercatat semua di sini.

*Cara abang ngadepin aku yang dalam keadaan begitu emang malah bantu aku untuk tetap logis :D. Jadi pelajaran juga buat aku kalo ngadepin anak nangis gak jelas juga mesti dibawa santai gitu ya.

1 Comment

  1. Widi says:

    Assalamualaikum ka boleh bagi emailnya?

Leave a Reply