Minggu 39 Lewat 3 Hari…

Tulisan ini dibuat sekitar 1 jam sebelum aku cek ke Sakina Idaman…hari Jumat, 28 Februari 2014/27 Rabi Ats-Tsani 1435 H, sekitar pukula 13.00 – 13.30 wib.

***

 

وَاللّهُ أَخْرَجَكُم مِّن بُطُونِ أُمَّهَاتِكُمْ لاَ تَعْلَمُونَ شَيْئاً وَجَعَلَ لَكُمُ الْسَّمْعَ وَالأَبْصَارَ وَالأَفْئِدَةَ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُو

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.” (QS. An-Nahl: 78)

 

Supik* belum lahir…

Masih kenceng-kenceng aja dari kemarin…Kenceng yang udah lumayan sakit. Malah pas hari Rabu malam udah 10 menitan sekali. Udah sampe mikir, ke rumah sakit gak ya. Ah…tapi kenceng-kenceng dari jam 7 sampai jam 11 malam kok tetep 10 menit. Tidur aja deh…kumpulin tenaga. Ternyata sampai subuh malah mulai berhenti kontraksinya.

Selesai sholat…lagi mikir betapa malam tadi melelahkan karena nahan sakit kontraksi, tapi ternyata pagi ini belum lahir…mata mulai berkaca-kaca. Gak lama kedengeran abang ngobrol dengan akh Minan, tetangga sebelah rumah. Ternyata ada titipan dari Satria. Abang masuk, bilang ada titipan dari Satria. “Ko Satria ngasih abang coklat ya dek..” :D

Abang belum nyadar kalau aku tuh lagi berkaca-kaca, soalnya sholat di ruangan depan yang gak aku nyalain lampunya.

“Paling dari Uus ni ya?” Terus ternyata ada kertas penyertanya…

“Ooh..iya ini dari Uus buat adek.”

Terus dikasih ke aku…

Baca isi pesannya…

hadiah-uus-coklat-melahirkan

Langsung keluar deh isak tangisnya…

Pas kejadian itu, udah hari ketiga aku kenceng-kenceng. Tiga hari sebelumnya udah sempet keluar lendir.

Terus langsung ngasih pesen ke Uus lewat whatsapp. Abis itu sengaja matiin wifi dan berusaha tidur lagi karena tidur yang kurang karena kontraksi.

Didukung seharian mati lampu yang berarti koneksi wifi mati…hari itu berusaha nenangin diri. Muhasabah.

Betapa aku berharap bayi yang ini juga lahir di usia kehamilan 38 mingguan.
Sama seperti pas kehamilan sebelumnya, aku sempat menunjukkan tanda-tanda depresi sebelum melahirkan pas minggu 36-37. Karena kalau lagi haid aku mengalami PMS, maka kemungkinan untuk itu memang ada. Masuk minggu 38 udah mulai tenang. Rasanya udah mulai lega. Dan berharap bisa lebih lega lagi dengan lahirnya bayi.

Tapi kita cuma manusia. Gak bisa apa-apa. Mo kaya usaha apapun yang kita lakukan supaya bayi ini lahir…kalau Allah belum berkehendak untuk mengeluarkan, dia gak bakal keluar.

Ini pesan yang disampaikan ke Uus. Hiburan yang juga dia dapatkan dari Ummu Husam (istri ust Abu Sa’ad Muh Nur Huda) ketika mengalami kejadian yang sama kaya aku…bahkan sampai 2 mingguan kenceng-kenceng.

Rasanya terhibur banget mendapat nasihat ini. Aku cari ayatnya, ternyata ada di surat An-Nahl. Ayat selanjutnya menjadi pelajaran  juga, “Dalam keadaan tidak mengetahui sesuatupun.”

Bayi yang di dalam gak tau apa-apa…Gak bisa apa-apa.

Rasanya juga jadi malu sendiri gak bisa ngasih hiburan ini pas Uus mengalami kejadian yang sama kemarin. Malah nyaranin teknik-teknik induksi alami yang aku dapat dari internet. Serasa belum jadi teman sholihah yang baik. Sebaliknya juga merasa beruntung memiliki teman yang in sya Allah adalah teman baik.

 

 

Supik itu sebutan untuk anak perempuan di Jambi. ^^

 

***

Cerita berlanjut ke kisah melahirkan….in sya Allah..

 

3 Comment

  1. ummu Qonita says:

    jadi ikut degdegan, gmn ?sudah lahirkah? semoga sehat semua:)

  2. Rapa (Mita Koesnidar) says:

    Semoga sudah melahirkan dengan lancar, ibu dan dedeknya sehat tanpa kurang satu apapun. Amin. Hmmm…kenapa rasanya familiar dengan nickname Cizkah ya huhuhu ^_^

  3. cizkah says:

    Mitaa…hehe…alhamdulillah sudah melahirkan..
    iya ini cizkah orang yang sama dengan cizkah yang dulu
    ya..walau ada yang berubah..semoga berubah ke arah yang baik..aamiin
    mita dimana skrg?

Leave a Reply