Nyeta-in…Awalll…

Heuehehe…hayo apa ituu…

Itu adalah kalimat Ziyad yg sepertinya merasuk ke dia, jadi dia ocehin sendiri sambil main. Nadanya juga nada copy paste dari si Umm-nyah. Ceritanya beginih…

Udah sejak lama Ziyad mulai diperkenalkan dengan lafdzul jalalal Allah dan Dzatnya. Nah…kalau dulu-dulu kan cuma bisa diceritain, misalnya, “Ziyad yang menciptakan Allah.” Atau yang semacamnya. Memang untuk tahap awal, masih dalam tahap pengenalan tauhid rububiyah dulu. ^^ Nanti dengan sendirinya insya Allah pelan-pelan dia bakal tahu konsekuensi dari tauhid rububiyah itu.

Nah, sejak mulai bisa ngomong, si Umm emang sibuk ngajarin dia ngelafalin, “Allah”. Eh, dulu2 juga udah pernah sih, dulu malah agak mendingan. Sebenernya juga sibuk ngajarinnya krn kalau lagi belajar di talqin surat al-Ikhlas, biasanya bisanya baru sampe “Qul…huwa huwa huwa…” heheheh. Allahnya masih lewat. Nanti kalo aku terusin sampe lanjutannya, “Allahusshomad.” Ziyad nyahutnya, “Somay…” Mesti lafdzul jalalah ALlah lewat.

Nah, kalo pas lagi pengenalan tauhid rububiyah nih, biasanya aku ngasih tau dalam bentuk pertanyaan. Dan nadanya sama. “Yang nyiptain Ziyad siapa?” Terus aku jedain dikit, dan kasih jawaban, “Allah.” Dilanjutkan dengan hal-hal sederhana, “Yang nyiptain ummi siapa?… Allah.” “Yang nyiptain abi siapa?… Allah.” “Yang nyiptain kaki Ziyad siapa…Allah.” Nanti lama-lama biasanya ZIyad ikutan nanya, “Sepeda?” Maksudnya yg nyiptain sepeda siapa : D. Terus kadang-kadang keinget yang pernah diajarin sama ummi abinya, dia nyaut, “Langit.” Maksudnya Allah itu di langit. Hehehe…

Nah, pas udah beberapa kali di setiap kesempatan, terutama kalo lagi di perjalanan atau pas bercengkrama di tempat tidur kita ngebahas tentang, yang nyiptain Ziyad siapa? dan seterusnya…ehhh…terkaget-kaget dan geli sendiri waktu denger dia ngoceh itu sambil mainin mainan-mainannya, “Nyeta-in….awwalll…nyeta-in…awwall…” Hihihi…aku yang baru ‘ngeh langsung nyahutin…”Ohh yang nyiptain Ziyad yaa?” Langsung dijawab Ziyad, “Awwalll…”(Maksudnya Awwal itu Allah, cuma dia belum bisa melafalkan dengan benar).

Flashback dikit, dulu si abang, sempet sebentar ngajarinnya, “Yang bikin Ziyad siapa?” Kekeke…aku dengernya langsung bilang, “Yang nyiptain ajah…” Abang bilang, biar kalimatnya gak sulit. Aku tetep kekeuh, gpp diajarinnya pake kata ‘nyiptain’ aja. Aneh kan kalo pake kata bikin. Insya Allah ngerti. Alhamdulillah…akhirnya si Abah ngikut deh heheh.

Oia, catatan ini dibuat tanggal 14 Februari. Alhamdulillah, saat ini, tgl 26 Februari, Ziyad udah lumayan bisa ngomong Allah dengan kata Aloh. Hehehe. Ini cuma satu perkembangan Ziyad yang dengan senang hati aku pingin ceritain di sini. Abis seneng banget siiiH!! Alhamdulillah.

Nambah satu lagi deh. Beberapa hari ini, Ziyad baru rajin ngomong “Maca Aloh..” Hehehe…Masya Allah, aku yang dengerya juga jadi takjub dan bersyukur. Terakhir tadi malam, waktu abis nyari makan buat dia – yang lagi susah banget makan -, dalam perjalanan aku nunjukin ke dia, “Wah…itu perumahan. Banyak lampunya…terang yaaa…” Dia yang ada di depanku (mbonceng abang di motor niiy), terus nyahut, “Bagushh…Maca Alooh…” Hihihi…aku langsung nusuk2 pinggang abang, “Bang denger gak!” Sambil ceringisan kesenengan. Abang ikutan nimbrung deh, “Iya yaaaa…Bagusssh..Masya Allah.”

Masya Allah, alhamdulillah…^^

4 Comment

  1. ummu 'Abdirrahman Nina says:

    Masya Allah..ziyad udah pinter ya mbak :).

    oh ya mbak siska punya pengalaman yang bisa dibagi tentang tahap anak berjalan tdk ? anakku dah lancar banget ‘rambatan’. tp sepertinya blm pede untuk jalan.

    jazakillahu khayran sebelumnya.

  2. cizkah says:

    Usianya berapa Nin??
    Nina YM-nya aktif gak? Mungkin kalo mo komunikasi lewat situ juga bisa. Ada umi, athirah,dan akhowat lain yg juga rajin ol di YM. Hehehe…

    Yg jelas masing-masing anak memiliki perkembangan yang berbeda.
    Bisa dipancing2 dengan mainan kesukaannya, Jadi, disuruh ambil mainannya itu. Tapi di area terbuka, biar buah hati gak ngerambat.

    Tapii insya Allah gpp. Ada yg sampe umur 2 tahun baru bisa jalan.

  3. […] ingat cerita “Nyetain Awwal” nya Ziyad […]

  4. liya says:

    Mba ciz itu ziyad umur berapaa?? Asiyah ngomong “awwah” tp mksdnya Allah krn kita klo bilang mau solat asiyah ayuk solat Allaahu akbar. Hehe udh mulai bisa yaa mba ciz diajarin gt anak umur 20 bulan? Liya kagok deh asiyah bahasanya dua soalnya. Nyampur. Tp diusahain dirumah bhs indonesia

Leave a Reply