“Om Nyembah Allah?”

Ziyad itu…super sanguinis masyaAllah. Ketemu orang, dikasih angin dikit udah langsung kaya saudara. Dipeluk-peluk, diajak ngobrol ngalor ngidul. Apalagi kalo orang dewasa. Kaya pas kemarin di distro baju di jalan Cendrawasih. Dikasih angin dikit, “Kelas berapa?” Langsung cengengesan, jumpalitan deh pokoknya. Sampe gak enak sendiri, takutnya orangnya basa-basi aja kan.

Karena si abang gak dapat yang diinginkan, akhirnya besoknya kita ke cabang distro itu di jalan Mataram. Udah agak malam. Pas kebetulan awal-awal cuma kita pengunjungnya. Tokonya kecil. Ternyata di sini, salah satu dari dua penjaganya juga ngasih angin yang sama ke Ziyad.

“Udah sekolah belom?”

“Udah?”

“Kelas berapa?”

“Kelas TK 5”

Kita semua langsung ketawa kan. “Oo…maksudnya umur 5 tahun udah TK gitu…”

Langsung deh, sepertinya Ziyad bukan ngerasa dapat angin segar lagi, tapi angin berhembuuusssh. Haha. Pokoknya polahnya langsung – tak terkatakan deh pokoknya -. Alhamdulillah penjualnya juga kelihatan insyaAllah baik, jadi ya diladenin. Gak kaya di distro pertama yang agak gak enak kayanya dilendotin sama Ziyad.

Terus lagi, Ziyad itu kan merasuk banget omongan tentang non-Islam sama Islam. Ekstrimnya dia nyebutnya dengan kata kafir dan suka banget ngomongin itu di muka umum. Tapi karena berbagai kejadian, sekarang dia udah dinasehatin jangan ngomong seperti itu lagi di tempat umum. Bisik-bisik aja kalo emang mau ngomong. Kita itu dalam keadaan damai bla bla bla.

Di distro yang kedua ini, ternyata dia ngomong dengan blak-blakan ke mas penjaganya, “Om nyembah Allah?”

Ya ampun, anak ummi! Aduh alhamdulillah emang penjualnya santai aja ngeladenin Ziyad, jawabnya juga enak. “Ya iya dong…om kan Islam juga.”

Antara senang dan khawatir deh dengan cuap-cuapnya Ziyad. Soalnya benar-benar tak terduga.

InsyaAllah dibina lagi. Mudah-mudahan bisa jadi bekal jadi dai.

 

3 Comment

  1. Nunung says:

    maasyaa Allah, barakallahu fiik Ziyad… Bagi2 tipsnya terus ya mbak. Jadi seneng baca2 artikel mbak cizkah soal parenting gini… Soalnya suka bingung ngadepin ponakanku. oiya mbak, waktu pertama kali masuk TK, ziyad sempat nangis n minta ditungguin g ya mbak? sepupu kecilku kayak gitu e.. gimana cara ngadepinnya ya.. ?

  2. cizkah says:

    wa fiki barakallah…
    insyaAllah..
    ya beda2 memang anak2. Ziyad nangis, sebentar, besoknya gak lagi. Pas dulu 2,5 th hari pertama gak nangis, besoknya malah nangis…ya alhamdulillah sebentar aja. Biasanya kan ada masa orientasi ya nung.

  3. Aufanuri says:

    kurangtahu juga sih mbak, ada orientasi apa nggak. tapi guru tk-nya biasanya minta orangtua jangan terlalu sering ndampingi.. sebisa mungkin “agak tega” untuk meninggalkan, ntar biar jadi urusan gurunya. Nah, sepupuku ini dia jadi agak berubah “pendiem” gitu setelah masuk TK nol kecil. Tapi nggak tahu sih kondisinya sekarang, semoga lebih baik, agak jarang ketemu. Terpisah jarak soalnya.. Aku baca artikel mbak tentang “Ketika Ziyad Sekolah” dulu ya..

Leave a Reply