Otodidak dan Setengah-Setengah [Edisi Melow]

Qodarullah, berbagai hal dan keterampilan yang sekarang aku miliki, sejak dulu “harus” aku pelajari dengan cara belajar sendiri. 

Akibat dari hal itu, seringkali aku merasa tidak percaya diri. Beberapa kali aku curhat ke abang, “Bang…aku ko serba setengah-setengah ya?” Menanyakan itu dengan wajah sedih. 

“Maksudnya gimana?”

“Ya…aku serba setengah-setengah. Gambar bisanya ya gitu-gitu aja. Bahasa arab bisanya gitu-gitu aja. Desain bisanya segitu-gitu aja… Bahasa inggris juga gitu-gitu aja…Hafalannya juga masih muter-muter.”

Maksudnya gak bisa luar biasa, atau bahkan gak bisa sebagus yang aku harapin, dan menghasilkan sesuai yang di otak aku pun juga masih samar-samar.. Gak bisa selancar yang bisa dimanfaatin untuk hal bermanfaat lainnya. Ini dan itu..

Aku gak merasa punya bakat luar biasa dalam menggambar. Pun aku gak pernah ikut kursus apapun yang berkaitan dengan gambar. Serba otodidak. Waktu kecil cuma sekali-kali diajar Papa menggambar. Gak banyak berlatih juga. Belajar dari buku, dari tutorial, dari melihat hasil karya orang lain…dan seterusnya. Ingin sekali lihai, berkarakter dalam membuat sebuah desain ilustrasi. Ingin sekali lihai memainkan berbagai alat gambar itu, secara real maupun digital. 

Bahasa Arab gitu juga. Pingin banget bisa ikut ma’had untuk belajar muhadatsah. Siap-siap kalo kami tinggal di Madinah (aamiin), in sya Allah. Bukan apa-apa. Untuk masalah bahasa ini, rasanya susah kalau belajar otodidak. Walaupun abang sering banget bilang, ust Ammi itu belajar sendiri. Bisa muhadatsah, baca kitab. “Belajar nahwu shorofnya itu pas terakhir-terakhir aja”, kata abang.  Pingin banget bisa baca kitab lancar, jadi kalo ada apa-apa tinggal cari di yufid.com yang arab atau di Syamila. Baru-baru ini juga in sya Allah ada kerjaan ngedesainin website seorang syaikh yang kayanya aku jadi ironis banget karena BELUM bisa memanfaatkan isinya. Mo nangis…:'(. 

Dan rasanya waktu yang aku miliki sekarang ini pun sudah sangat tipiiiiiiis sekali untuk dimanfaatkan untuk bisa mempelajari semua itu. 

Waktu kemarin diserahin InkLink, cuma nyoba sebentar. Ga terlalu puas dengan hasilnya. Dan setiap kali mau coba selalu berakhir dengan rebutan sama Thoriq pencet-pencetan tombol on-nya. Akhirnya cuma aku susun rapi aja di rak di samping meja kerja. Pas tadi pagi aku kasih  ke abang buat diserahin aja ke Alfi, desainer baru di Yufid. Entah kenapa rasanya sedih.  Aku bilang ke abang, “Mungkin di Alfi lebih bermanfaat.”

Mendengar cerita abang kalau ada senggang, Alfi biasanya menggambar. Kayanya gambar tu dunianya banget (sama kaya Ziyad juga sepertinya). Kebayang in sya Allah Inklink itu mesti asyik dimainkan. Kata abang, Alfi senang sekali pas diserahin Inklink itu. Aku bisa merasakan, sama seperti kemarin aku senang ketika diserahin itu. Terus tiba-tiba jadi merasa aku tu nda ada apa-apanya. Ga bisa apa-apa dan gak bisa ngembangin kemampuan. Hiks… Melooow…

Mendengar curhatanku malam ini, abang jawabnya, “Masya Allah…adek aja baru setengah kemampuannya udah bagus in sya Allah. Bla bla bla…”

Lumayan terhibur…mendengar kata-kata yang memang ditujukan untuk menghibur hehe. 

Dalam hati, seriinng banget berdebat sendiri antara rencana yang sedikit pasrah dengan keadaan dari si A dan semangat si B. 

A: “In sya Allah nanti kalau anak-anak udah pada gede, udah pada sekolah, aku mo BELAJAR! (Entah yang mana yang mo dikerjain duluan).” 

B: “Ya jangan nunggu gitu lah. Belajar aja apa yang bisa dipelajari sekarang. Masa mo nunggu besok. Besok belum tentu juga bisa ngerjain. Bla bla bla..”

Terus biasanya si B sih yang menang, SECARA PEMIKIRAN. Tapi secara PRAKTEK, tetap susah. Seringkali udah capek seharian, pas kayanya ada lowong sedikit, yang ada pingin istirahatin otak dan badan. Gak mau mikir yang serius-serius. Jadinya malah ngerjain hal-hal yang bisa dibilang kurang bermanfaat. 

Alhamdulillah abang selalu ingetin. Pas kemarin aku sudah mau nangis karena pekerjaan yang aku pikir seharusnya sehari dua hari bisa selesai, sampai 4 hari belum selesai, abang bilang,  “Jangan lupa minta pertolongan sama ALlah. “

Terus aku mikir-mikir… Kayanya beberapa hari kemarin juga pas kebetulan haid dan suka lupa dzikir pagi petang.

Aku sukaa banget sama doa ini:

يَا حَيُّ يَا قَيُّومُ، بِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيثُ، أَصْلِحْ لِي شَأْنِي كُلَّهُ، وَلَا تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ أَبَدًا.

 

Artinya: “Wahai Rabb Yang Maha Hidup, wahai Rabb yang berdiri sendiri (tidak butuh segala sesuatu), dengan rahmat-Mu aku meminta pertolongan. Perbaikilah segala urusanku dan jangan serahkan kepadaku sekalipun sekejap mata selamanya (tanpa mendapat pertolongan dari-Mu)” – dibaca pada waktu pagi dan sore. ([Hasan – Diriwayatkan oleh Al-Haakim (1/545) dan Ibnus-Sunniy (no. 48))

Bagus banget kaan doanya…masya Allah.

Ini menurut aku termasuk doa andalan yang kalau bisa jangan sampai kelewatan, terutama para ibu. Karena ibu-ibu tu  kalo dipikir-pikir seperti gak mungkin  bisaa ngerjain semua pekerjaan rumah tangga dan segala pritil-pritilannya itu. Makanya kita serahkan semuanya sama Allah. 

Ini postingan jadi kemana-mana huhu…

Yang jelas tetap harus bersyukur! Alhamdulillah. Semoga dengan yang ada ini pun bisa bermanfaat sebesar-besarnya, untuk diriku dan untuk banyak orang. Dan semoga kemampuan ini bisa bertambah lebih baik lagi tanpa disertai adanya rasa sombong dan ujub. Aamiin.

4 Comment

  1. dewi says:

    Persis seperti yg ana rasakan. Bedanya, ana mungkin nggak ada setengahnya mba. Alhamdulillaah dikaruniai suami yg sabar dan pengertian..

  2. cizkah says:

    hihi…itu setengah juga ungkapan ana aja wi. Maksudnya gak pol2an ^^

  3. barakallahufik ka cizkah..masyaallah aku sendiri masih jauh dr ka cizkah :'( design nda bs..bhs arab jg blm bisa..dll :'(

  4. cizkah says:

    hehe…perkataan ulama siapa ya. Allah itu membagi kemampuan pada seseorang sama seperti ALlah membagi rezeki. Jadi emang gak bisa semua sama. #selfreminder

    wa fiki barakallah afra..jazakillahu khayron ya…

Leave a Reply