Pendarahan…

Pendarahan

^^ Judulnya ngeri ya hehehe…

Iya nih, qodarullah hari Ahad kemarin, pendarahan. Padahal baru selang dua hari dari periksa terakhir. Hari Jumat kan aku posting2 tentang sakit flu dsb dsb. Hari Ahad itu ya masih nafas pake mulut, kepala berat etc. Qodarullah, terus pendarahan…sempet shock banget, nangis, etc. Suami juga ikutan. Soalnya bukan cuma flek, tapi darah mengalir. Karena udah ngerasain yang namanya keguguran, terus ngerasain darah ngalir yang berakhir kuret, makanya sedih banget pas kemaren itu pendarahan. Suami langsung telpon Sakina Idaman, tapi kayanya nyasar ke nomor rumahnya bu Muslimatun, soalnya kata suami, mobil ambulans yg jemput ke rumah, yang nyetir salah satu anaknya bu Muslimatun (yang hampir semuanya dokter).

Gak cuma itu, sebenernya pagi itu kita juga udah lagi cemas karena Ziyad panas tinggi bangettt. Dari hari sebelulmnya dia udah batuk, terus badannya anget, pas aku bangun jam 4 pagi karena mo kencing, itu ngeliat dia tidurnya kayanya ni badannya udah gak enak banget (Ziyad emang masih angot-angotan tidur di kamar sendiri). Aku cuma masih ngantuk banget, terus selimutin dia pake kain tipis. Pas jam 04.30 wib bangun, aku pegang badan Ziyad, panas banget. Terus langsung ngambil termometer, pasang di ketiak, dan ternyata panasnya 40,2°. Ya Allah, ini panas banget, soalnya kalo ukuran termometer raksa, dipasang di ketiak, berarti kan harus ditambah 0.6°, yang berarti panasnya hampir 41°. Ziyad emang udah rada-rada gemeter, cuma alhamdulillah gak sampai step.

Tahu panasnya sampe segitu, aku langsung buka bajunya, langsung mijetin seluruh tubuhnya dia pake minyak tawon. Sebenernya yang penting buka bajunya itu. Abang sebelum berangkat sholat subuh juga udah sempet nyiapin air anget buat ngompres. Ya pokoknya sambil mijit, terus ngompres.  Abang pulang sholat subuh, baru aku sholat, gantian ngompres. Abis itu aku pakein singlet sama celana dalam aja.

Jadinya, pas perawat masuk kamar ngeliat aku tiduran dan Ziyad pake gitu doang, langsung tanya, “Ini siapa nii yang mo mondok.” Ini perawat Sakina idaman kayanya juga udah pada hafal sama kami deh. Kan baru 3 bulan yg lalu juga aku ma Ziyad di rawat kena DB. Seblumnya juga aku pas dikuret juga di sana. Makanya pas suami nelpon ngecek ambulannya udah berangkat atau belum, pas nyebut nama “Fransiska”, perawatnya langsung jawab, “Oo…bu Fransiska…”. Dan yang jemput aku emang familiar, tapi gak hafal namanya. Dia nanya gitu maksudnya bercandain Ziyad. Ziyad emang jadi kebangun karena aku denger aku nangis.

Sebenernya takut banget jalan…aduh bener-bener masih trauma sama keguguran kemaren. Cuma kata perawatnya gpp, jalan sebentar. Ziyad yang suka banget kalo mesti naik mobil, langsung semangat bangun (padahal masih panas banget). Akhirnya aku tiduran di ambulan, Ziyad ngikut duduk di samping perawatnya. Hehehe, kalo diinget keadaannya jadi lucu, sedih campur aduk. (Dan bisa ditebak, sampai hari ini, Ziyad jadi suka bermain peran naik mobil, jadi sopirnya, aku katanya sakit, tiduran dll). Abang waktu itu nyusul pakai motor. Pas sampe jalan raya, sirine ambulannya dinyalain…deuh….segitunya. Hehehe, pas kemarin abang aku ceritain, ternyata dia gak tahu kalo sampe dibunyiin sirinenya, kita sama-sama ketawa jadinya.

Sampai Sakina Idaman, diambilin kursi roda, langsung masuk ruang periksa yang ada alat USG-nya. Dan…gak lama kemudian, bidan Dina masuk sambil ngomong, “Pendarahan lagi….?” Hehehe…iya, ini udah hafal banget deh sama aku. Bener-bener langganan. Terus mba Dina nyalain alat USG, meriksa….Alhamdulillah…detak jantung janinnya masih ada. Suami gak lihat-lihat, jadi lumayan lama ngeliat layar yang di hadapan aku, ngeliat si dede gerak-gerak, sampai akhirnya suami puas dan jelas liat detak jantung si dede. Duh aku jadi kepikiran, ya Allah, kalo dia mesti gak ada karena tempat dia hidup luruh, kasihan banget….Semoga gpp, semoga gpp. Alhamdulillah dr. Detty juga emang lagi ada jadwal ganti perban, cuma lagi emergency caesar di RS. Sardjito.

Setelah dibiarin istirahat agak lama di ruang periksa itu, kami pindah ke kamar sambil nunggu dr. Detty datang. Alhamdulillah jam 12 kurang, dr. Detty dateng, periksa aku dst dst….dan alhamdulillah janinnya gpp, masih bagus insya Allah. Disuruh bedrest dulu, kalo besok udah gak pendarahan lagi boleh pulang. Alhamdulillah…

Aku dikasih penguat rahim, Kelnex. Terus dikasih antibiotik lagiii, tapi lain merk, Tromilin. Pas dr. Detty blum dtg, emang udah dibawain 2 obat ini atas petunjuk dari dr. Detty. Cuma waktu itu gak langsung dikasih antibiotik yg Tromilin. Katanya kalo pendarahan atau kejadian spt ini, biasanya pake antibiotik itu. Tapi akhirnya aku emang disuruh minum kedua antibiotik itu (yang buat flu sama yg buat pendarahan ini). Berarti obatnya banyak bangetttt…dan aku jadi mual banget deh kalo abis minum obat.

Alhamdulillah sampai sekarang mudah-mudahan janinnya sehat-sehat aja. Harusnya kontrol Senin ini, udah bikin janji sih, tapi kayanya mau dicancel. Insya Allah dua mingguan lagi aja.

Oh ya, kadang ada orang-orang yang memandang, “Oh cuma bedrest semalam aja, gpp palingan.” Atau berpikiran, ya santai aja sih. Tapi aku pribadi gak bisa berpikiran seperti itu, karena pengalaman kami sebelumnya, pas hamil kedua juga pendarahan pertama cuma bedrest semalem, besoknya bersih gak pendarahan lagi. Qodarullah, sebulan kemudian, tau-tau aja, udah luruh semuanya, pendarahan dahsyat pokoknya. Semoga kehamilan yang sekarang gak seperti itu, dan memang di setiap kehamilan, aku dan suami penuh dengan harap dan cemas. Karena kita gak tahu apa yang terjadi besok, ga ada yang bisa memastikan, ini masa aman dsb dsb. Tapi di samping kecemasan itu, kita juga tentu aja jangan lupa berdoa. Makanya aku bilang di postingan kemarin, anak itu adalah anugrah, dan proses mendapatkannya (bahkan yang sudah diberi tanda dua garis merah itu), tidak selalu mudah dan bukan selalu dipastikan itu berarti dia akan mendapatkan anugrah tersebut.

Semoga teman-temanku yang lain yang juga hampir barengan hamil diberi kemudahan yaaa…apalagi yang sudah menantikan dengan waktu yang cukup lama.

9 Comment

  1. 'Ammah Fa says:

    Mba, lah ini posting kapan to? kehamilan yang baru2 aja udah kayak gini lagi po mba?

  2. Andina says:

    Salam kenal ukh,,afwan sebenernya ana dah lama jadi pembaca cizkah.com tapi baru kali ini bisa komen, dipostingan lama lagi,hehe,,
    Pertama kali ketemu webnya pas cari2 artikel tentang pendarahan,,
    Selama baca artikelnya ukhty alhamdulillah semakin banyak pelajaran n pengalaman berharga yang ana dapatkan terutama tentang istiqomah belajar ilmu,,apalagi setelah ana mendapat ujian,,qodarulloh ana 2x keguguran,, yang terakhir September kemarin kuret,,
    Semoga Alloh memeberi kemudahan,,keep inspiring ukh,,
    ^_^

  3. cizkah says:

    wahh…*malumalu*….
    salam kenal juga…seneng deh kalo ternyata ada orang tak dikenal ikutan mbaca hehe…padahal saya bukan sapa2…tapi seneng kalo bisa bermanfaat..
    tapi saya sendiri juga masih perlu banyak belajar untuk tetep istiqomah hik hik…
    aamiiin…
    Udah baca tulisan saya yang ini belum?
    http://cizkah.com/memiliki-anak-adalah-anugrah

    Mengharukaann…

    mba andina tinggal di mana?

  4. Andina says:

    Iya mbak,,ups boleh panggil mbak ciz aja kah? biar enak gitu,hehe,,
    sama2 smangat belajar kita,,
    Udah mbak,,terharu banget,,alhamdulillah hampir semua artikel mbak dah aq baca n selalu update,,hehe,,
    Aq aslinya Malang Jatim mbak,,tapi sekarang ikut suami di Kab. Kutai Barat Kaltim..sayangnya disini ga ada taklim mbak, sedih deh,,
    jadi kalo pengen rutin kajian dengerin lewat streaming radio dari Jogja, dari PP Ibnul Qoyim Balikpapan,,baca2 kitab, tapi kalo g ada pembimbingnya susah banget gitu nyerap,huhu…
    Semoga aq n suami selalu istiqomah ya mbak,,aminn,,

  5. cizkah says:

    wa..jauh banget masya Allah…
    gpp..yang di sini juga perjuangan mo taklim secara susah juga mo kemana2 tergantung suami plus ada bayi…padahal suami sibukh euy…
    semoga kita semua bisa istiqomah sampai ajal menjemput ya

  6. Andina says:

    Tapi semangat mbak yang menggebu2 tu yang MasyaAlloh,,hehe,,
    padahal ada baby,,saya yang belum punya momongan harus lebih menggebu2 lagi tentunya,,he,,
    Suami saya juga sedih, dulu waktu masih di Balikpapan masih bisa rutin kajian, sekarang permanen disini, kerjanya 12 jam plus 2 jam untuk perjalanan pulang dan pergi kerja,,terkadang kami pengen banget pulang aja ke Jawa, selain deket keluarga juga biar bisa rutin cari ilmu,,tapi untuk saat ini belum memungkinkan sepertinya,,
    Alhamdulillah suami selalu menguatkan untuk tetep istiqomah,,semoga dimudahkan ya,,,

  7. cizkah says:

    masyaAllah…lama sekali kerjanya…
    mesti sabar banget ya nungguin suami kerja juga…
    aamiin

  8. Ummu Ainayya Muthmainnah says:

    Afwan mbak, usia berapa kandungannya?

  9. cizkah says:

    hehe ini postingan lama banget ummu ainayya…^^

Leave a Reply