Pengiriman Surat (Dakwah) ke Raja-Raja (Habasyah, Mesir, Persia)

Aku punya kbiasaan baca buku gak dari halaman awal, trutama kalo bukunya tebel. Biasanya bolak balik buku trus ketemu bab yang menarik, baru mulai baca, baru kalo mulai enak, bisa jadi mulai dari awal atau tetap acak. Kadang-kadang emang plek dari belakang.

Nah, kemaren baru beli buku Sirah Nabawiyah-nya Syaikh Shafiyyurrahman al-Mubarakfuri. Pengennya sih baca dari awal, biar rentetan sejarahnya rada inget. Tapi akhirnya gak jadi, dan tertarik dengan bab pengeriman surat dari Rasulullah ke berbagai kerajaan dalam rangka mengajak ke Islam. Dan baru baca 3 bagian, banyak ilmu baruuuu. Alhamdulillah. Ini dia catatan ringkasnya yang pengen aku bagi di sini (kalo selengkapnya baca sendiri yaaa).

Kerajaan Habasyah
Nama asli raja Najasyi adalah Ashshamah bin al-Aijar. Kalo raja Najasyi ini mau menerima Islam (masuk Islam).

Kerajaan Mesir
Nama rajanya Juraij bin Mata dan bergelar Muqauqis.
Surat dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam disampaikan ke Muqauqis oleh Hathib bin Abu Balta’ah.
Kalo Muqauqis ini ngirim surat balasan ke Nabi, tapi dia gak masuk Islam, sekaligus dia ngasih 2 wanita terhormat di masyarakat Mesir dan beberapa lembar kain juga seekor baghal.
Naahh…dua wanita ini, namanya Mariyah dan Sirin.
Mariyah ini diambil oleh Rasulullah dan dari rahimnyalah lahir Ibrahim putra Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.
Kalo Sirin diberikan kepada Hassan bin Tsabir al-Anshari.
Trus, nama baghalnya tuh Duldul (lucu yaa…)  dan masih hidup sampe zaman Mu’awiyah.

Kerajaan Persia
Nama rajanya Kisra.
Dan ketika nerima surat yang disampein oleh Abdullah bin Hudzafah as-Shami, Kisra nih langsung nyobek2 surat tuh (sombong banget huh huh!).
Dan ketika mendengar apa yg dilakuin Kisra, Rasulullah bersabda, “Allah akan mencabik-cabik kerajaannya.”
Yep…ancur kan Persia sampe sekarang. Efeknya beda sama raja-raja yang tetap bersikap baik dalam menerima dakwah Rasulullah lho.
Nah, si Kisra ini trus ngirim surat ke Badzan -gubernurnya dia di Yaman-, nyuruh ngirim 2 utusan buat nemuin nabi dan nyuruh mbawa Nabi ke dia (bener2 sombong ni oraang, wal iyyadzubillah).
Trus akhirnya 2 utusan itu samp ke Nabi dan nyampein pesan yang penuh kesombongan dan ancaman. Rasulullah cuma nyuruh mereka nemuin beliau lagi besok harinya.
Tau gakkk….disaat yang sama, ternyata di Persia terjadi pemberontakan besar-besaran, dan si Kisra ini dibunuh sama anaknya sendiri yang brnama Syiruyah. Hal ini terjadi pada malam Selasa tanggal 10 Jumadal Ula 7 H. Rasulullah tahu tentang ini dari wahyu dan besoknya nyampein ke dua utusan Badzan.  Mereka nanya, beneran gak tuh beritanya. Dan nabi jawab bener, dan menyampaikan pesan ke Badzan untuk masuk Islam.

Akhirnya dua utusan itu balik ke Badzan dan nyampein pesan nabi, dan gak berapa lama ternyata dateng surat tentang terbunuhnya Kisra di tangan putranya sendiri. Syiruyah juga ngirim pesan ke Badzan kalo nyuruh ngawasin Nabi dan gak boleh nyerang sebelum ada perintah dari dia. Akhirnya, karena inilah akhirnya Badzan beserta rakyatnya di Yaman masuk Islam….subhanallah…

***

Bagus yaa…maap baru baca segitu aja…tapi udah banyak yg menarik ya…masya Allah. Semoga bermanfaaat…

1 Comment

  1. myun says:

    terima kasih postingannya ya..
    salam kenal…
    kunjungi juga blog saya fakultas teknik unand

Leave a Reply