Proses Hafalan Qur’an Ziyad Saat Ini

Aku kasih judul pake waktu “saat ini” karena proses hafalan Ziyad itu beda-beda dari waktu ke waktu. Dari caranya…dari waktunya.

Semuanya butuh proses. Proses mengenali kemampuan anak. Proses membiasakan anak. Proses mengenali waktu yang tepat (untuk anak dan akunya hehe). Mendapatkan cara yang tepat.

Menghafal kan butuh kesabaran. Kesabaran dari yang menghafal…sama yang mengajar. Jangan sampai nanti lagi sama-sama kondisi perut mulai perih, tapi masih hafalan. Aduh..isinya bisa derai air mata dan nada tinggi :D (based on my own experience hehe).

Kalau masih dalam tahap awal belajar anak, jangan mengharapkan sesuai target yang kita sasar. Tapi dilihat kemampuan dan kondisi anaknya.

Waktu Ziyad sudah sampe dapat juz 30…tapi hafalannya masih ketuker-tuker parah. Mo nambah kok khawatir tambah bikin bingung. Akhirnya selama 4-5 bulanan aku ngulaaang aja itu juz 30.

Sampai akhirnya bulan Desember 2013 atau awal Januari 2014 ya… aku putusin untuk mulai nambah lagi hafalan barunya.

Waktu itu – dan sampai sekarang pun -, masih ada beberapa bagian di beberapa surat yang masih harus selalu diingatkan supaya gak ketuker. Misal kaya surat At-Takwir, Al-Infithor…Al Muthoffifin. Tapi in sya Allah udah lebih baik daripada sebelumnya.

1 Jam Hafalan

Pas proses awal mulai menghafal lagi…butuh pembiasaan lagi. Waktu itu juga bertepatan dengan keputusan untuk mencoba homeschooling SD. Jadi serba pelan-pelan dan hati-hati supaya gak stress (semua pihak yang terlibat hehe).

Belajar untuk pelajaran sekolahnya juga karena masih kelas 1 jadinya sebentar. Dilakukan sebelum Dzuhur. Waktu muroja’aah (mengulang hafalan) masih sekitar 1 jaman. Seringnya dilakukan setelah makan siang. Ziyad memang gak biasa tidur siang.

Satu jam itu, waktu itu aku gunakan untuk menambah hafalan baru dan mengulang hafalan lama. Dapat paling sedikit ayat baru sambil mengulang ayat yg kemarin baru dia hafal. Dan dia biasanya lega banget kalo pas udah lewat tahap melewati hafalan barunya hehe. Soalnya kan hafalan baru masih ngulang-ngulaaang ayat yg sama.

Waktu itu memang kerasa…ko kayanya waktu Ziyad jadi panjang banget sisanya. Gak kaya zaman dia kecil dulu hehe. Sempat ragu…bisa gak ya terusin HS-nya.

Pas proses ini juga mesti ketemu ada waktu untuk kurang mood. Biasanya hari Senin..karena abis weekend kan. Nah, kalau kaya gini biasanya muroja’ahnya dari surat An-Naas ke atas.

Kejadian Musa

Terus dengar kisah Musa yang hafal Al-Qur’an di usia 6 tahun. Mendengar proses dia belajar. Akhirnya merenung-renung. Iya ya. Kenapa bingung. Bukannya ini enaknya HS. Kita bisa ngatur intensifitas hafalannya.

Pas itu juga pas Ziyad udah mulai umur 7 tahun. Udah mulai sholat di masjid. Sholat subuh juga.

Dan modelnya Ziyad, kalo udah bangun itu…susah untuk tidur lagi hehe.

Jadinya pulang sholat subuh…sarapan…ngobrol-ngobrol sebentar. Trus mulai hafalan.

Ba’da Subuh: Hafalan Baru

Jadi pagi selama 1 jaman…kita nambah hafalan baru. Jangan dibayangin full 1 jam dia bakal menghafal terus. Seringkali dipotong dengan selingan-selingan.  Misalnya dia tiba-tiba pingin ngomong sesuatu. Atau misalnya bahas arti dari satu ayat. Jadinya kepotong cerita (ngobrol) tentang ayat itu. Kenapa 1 jam. Karena itulah rentang waktu dia bisa konsentrasi…hehe. Kalo udah mo ke satu jam aja udah mulai kelihatan capek, bosan…gak konsen..gak nangkep.

Sering juga misalnya ketemu malasnya dia. Ngambek…cemberut. Hehe. Kalo karena mata sepet…biasanya aku suruh mandi. Kalau emang karena ngantuk banget, biasanya tetap proses hafalan sebentar. Terus aku suruh tidur. Nanti dibangunin lagi untuk hafalan lagi sama belajar pelajaran sekolah. Karena kita berusaha nanemin bahwa pagi itu waktunya barokah – sesuai yang nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam katakan -. Ibda’ bil qur’an (mulai hari dengan al-Qur’an). Jadi walaupun ngantuk…abis sholat subuh jangan langsung tidur. Paling nggak bertahan lah sampai jam 7 :D.

Kalau pas ketemu momen diajarin sama Abang – yang itu dia bakal dibener-benerin banget tajwidnya dan disuruh ngulang-ngulang banget wkwkwk – , biasanya ada acara nangisnya.

Tapi alhamdulillah…walaupun kejadian pas belajarnya ketemu yang kaya gitu..seringkali Ziyad ngomong, “Makasih ya Mi..udah ngajarin Ziyad Al-Qur’an.” “Makashi ya Bi…udah ngajarin Ziyad.” Makasih ya Mi…udah ngasih tahu…kalo ini gak boleh…babi haram..” :D Dll

Ba’da Dzuhur: Hafalan Lama

Ba’da Dzuhur…kita makan siang. Setelah makan siang itulah..kemudian mulai lagi muroja’ah. Hafalan dia yang lama. Dan sejak pake model belajar gini, aku muroja’ahnya mulai berurutan. Gak ngacak lagi :D. Jadi, kalau juz 30, ya dari An-Naba….teruus..ke belakang.

Biasanya..kerasa lebih ringan..jadi gak kerasa panjang waktunya. Apalagi kalau pas muroja’ah juz 30. Bisa 3/4 hizb.  Nanti pulang sholat Ashar..dia harus pulang dulu. Muroja’ah lagi sebentar. Biasanya kalo juz 30 bisa dapat 2 surat. Atau nggak aku ngulang hafalan dia yang tadi pagi. Setelah itu baru dia boleh main – kalo pas dibolehin main hehe.

Malam, kalau aku lagi rajin, ngulang lagi hafalan lama.

Alhamdulillah sekarang Ziyad udah juz 28, udah masuk surat As-Saff.

Sehari masih sekitar 4-6 baris nambah hafalannya. Tapi nambah suratnya sekitar 2 minggu sekali. Masih lambat..tapi mudah-mudahan istiqomah. Karena hafalan lamanya juga masih harus dikuatin.

Ini bagi aku juga masih proses pembiasaan. Mudah-mudahan lama-lama dia bisa menghafal sendiri…jadi ke aku tinggal setorannya hehe. Kalau sekarang memang masih ditemenin banget.

Demikian…semoga bisa membantu memberi gambaran. Proses belajar untuk anak masing-masing..silakan disesuaikan. Sekali lagi…semuanya bertahap.

Kalau proses hafalan Thoriq gimana? Kapan-kapan ya in sya Allah di postingan sendiri hehe.

Leave a Reply