Proses Thoriq Belajar Baca Iqro dan Latin

Proses belajar latin Thoriq memang lebih cepat dari Ziyad. Karena proses belajar Iqro-nya dia juga lebih cepat dari Ziyad. Bukan aku yang nyepetin…tapi dianya alhamdulillah yang lebih mudah. Mungkin juga faktor sering ngelihat flashcard atau poster wkwkwk :D (yang ini advertorial banget :D).

Tapi beneran ko. Alhamdulillah karena proses pengenalan perhurufnya udah lancar, jadinya pas proses awal-awal belajar lebih mudah.

Tapi dalam perjalanannya, gak selancar di awal-awal hehe. Karena mungkin kerasa makin susah ya. Kalau misalnya rajin sebenarnya bisa baca latin atau Qur’an dalam 6 bulan. Tapi karena proses belajar itu banyak cobaannya, jadilah sedapat momentnya. Gimanapun kan soalnya anak gak bisa dipaksa ngeluarin huruf yang kita minta hehe.

Kalo Thoriq ini, akhir-akhir ini aku ngerasanya dia mulai ngerasa sulit di belajar iqro. Jadinya kaya beban kalo pas aku bilang baca iqro dulu ya. Biasanya berhasil/mau baca kalo emang dia dah pingin banget nonton. Padahal kalo dijalanin sebenarnya dia bisa-bisa aja kalo baca perhuruf. Akhirnya kemarin aku putusin untuk, “Ya udah Thoriq, kita ulang lagi dari awal ya iqro 5-nya.”

Terus kaya masih berat juga nih ngelihat materi di halaman pertama. Akhirnya aku bilang lagi, “Ah…kita ulang lagi aja dari Iqro 4 ya.”

Alhamdulillah dia mau.

Besoknya tapi hehe.

Teruuss..begitu terasa berat. Sumber belajar untuk bisa Al-Qur’annya juga udah beda-beda buku untuk memudahkan dia paham. In sya Allah aku review di postingan lain.

Akhirnya kemarin aku merenung sambil nungguin dia ngeluarin huruf apa yang aku tunjuk di Iqro 5. Kebetulan pas kemarin itu, aku lagi beberes buku anak-anak. Dan semua Iqro yang digunakan aku tumpuk jadi satu dan aku masukin ke plastik yang ukurannya pas supaya gak berceceran nyelip di antar buku lainnya. Akhirnya aku bilang ke dia.

“Ya udah kita ulang Iqro 4 ya.”

Eh terus dia ngeliat Iqro 3, “Iqro 3 aja. ”

Ya dah Iqro 3. Eh ngeliat lagi ada Iqro 2. “Iqro 2 ding…”

“Dah Iqro 1 aja” aku bilang hehe. Soalnya aku ngerasanya dia akhir-akhir ini suka salah kalo pas ketemu huruf dzal sama dho.

Dan mengulanglah kita setiap halaman Iqro 1 itu dua baris dua baris. It’s fun bagi dia – berdasar penglihatanku -. Langsung keluar huruf-hurufnya dengan cara baca yang tentunya cepat. Mukanya tak lagi muram. Kita baca sampai huruf sya.

Ah gak papa insya Allah. Gak ada ruginyaa ngulang lagi. Dulu Ziyad juga ngulang dari Iqro 2 pas kelihatan dia kesulitan di Iqro 3.  Pas cerita ke abang juga abang sangat dukung. “Gak papa kok…malah bagus.” Terus intinya beliau cerita gimana pentingnya dasar. Jadi gpp kita kuatin aja dasarnya dulu.

Hari ini pas mo lanjutin lagi Iqro 1-nya, ternyata dia melihat Iqro 2 di bungkusan plastik, terus pingin Iqro 2. Oke..kita Iqro 2. Alhamdulillah lancar. Bacanya gak perhuruf terbata-bata kaya dulu belajar iqro 2 pertama kali. Yang jelas gak pake kaya ada beban segunung di hatinya hihi kaya pas kemarin.

Alhamdulillah…semoga lancar terus.

Belajar Latin

Belajar latin alhamdulillah terasa lebih mudah in sya Allah. Dan selama proses belajarnya juga gak selalu dari buku. Enaknya kalo latin masih bisa aku ikutin dimanapun dengan cara yang asyik aja.

Yang ini salah satu contohnya ^^

Kadang kalau ditunjukin satu kata di buku, dia tetap masih kaya gak pede, soalnya kan semua hurufnya nyambung. Bukan per suku kata. Makanya kalo pas lagi belajar baca di laptop atau aku tulis manual, sengaja aku sambungin. Biar dia mulai terbiasa gak baca per suku kata.

In sya Allah bentar lagi belajar huruf mati di ending suatu kalimat. Semoga lancar.

belajar-baca-balita

 

Tambahan lagi sedikit:

Baru kepikiran setelah dipublish hehe.  Alhamdulillah, ini enaknya homeschooling. Kita bisa tau perkembangan anak, perasaan anak ketika belajar. Gak merasa dikejar-kejar oleh guru atau karena perasaan ingin setaraf dengan (atau bahkan lebih dari)  anak lainnya. Kecuali emang ibunya sendiri – ketika homeschooling – yang merasa mesti seperti itu :D. Dan ini butuh perjuangan – dan aku pun masih berjuang hehe -.

Leave a Reply