Rekomendasi Dokter Gigi UGM RSGM Prof. Soedomo UGM

Beberapa tahun yang lalu, aku pernah nulis rekomendasi tentang tempat periksa gigi di Jogja. Makin ke sini, tapi kami merasa makin gak bisa menyesuaikan diri dengan setiap biaya tindakan di sana. Untuk lebih jelasnya, kami merasa biayanya terlalu mahaaall. Apalagi gigi-gigi yang mesti diurus sekarang ada banyak.

Terakhir kali, selama dua bulan berturut-turut, mesti keluar biaya > 300 ribu untuk satu gigi! Pertama tambal. Tapi akhirnya berakhir dengan dicabut. Kalau mau scaling, bakal lebih dari 300 ribu juga. Cabut gigi anak, juga mahal. Padahal kan cabut gigi bawah atau atas itu effortnya gak terlalu banyak :D. Selama ini, alhamdulillah sering banget Ziyad cabut giginya sendiri yang udah goyang banget kalo giginya cuma gigi seri biasa. Setiap kali dia berhasil cabut giginya sendiri,  kami bercanda dengan mengatakan,”Alhamdulillah…hemat seratus ribu.. ” hihi.


Kalo Thoriq kemarin, gigi bawahnya kecabut sendiri karena kepentok pas lagi main. Emang udah goyang sih sebelumnya. Gigi sebelahnya lagi udah goyang juga, akhirnya dicabut sama abang. Modalnya cuma dipegang pake handuk, terus langsung tarik cepet hehe. Masih di rumah sakit yang sama, kalo tambal gigi anak bisa hampir 200 ribu. Ya Allah..ini mo abis berapa untuk urusan gigi berapa orang?

Akhirnya kami beralih ke rumah sakit gigi UGM.

RSGM Prof. Soedomo

Karena sudah pernah periksa sebelumnya di rumah sakit gigi UGM ini, kami cukup merasa cocok. Biayanya pertengahan. Bahkan bisa gratis kalau mau bersabar dan punya waktu luang banyak periksa gigi di pagi hari.  Caranya adalah dengan minta diperiksa sama anak-anak koas mahasiswa fkg ugm hehe.

Senangnya di rumah sakit gigi UGM ini adalah

  • Buka sampai malam.  Kalo di jadwal bukanya sampe jam 8 malam.
  • Kalau ambil yang malam,  antriannya sedikit.
  • Bisa milih dokter laki-laki atau wanita.
  • Ga mesti bikin janji khusus dengan si dokter.  Pokoknya datang aja dulu.
  • Kalau perlu rontgen gigi bisa langsung di situ juga.  Biaya rontgennya pun ga semahal kalo kita rontgen di lab-lab tempat cek darah dsbnya itu.
  • Bisa gratis kalau dengan mahasiswa koas.
  • Biayanya pertengahan. Ga semahal praktek gigi swasta tapi juga ga semurah puskesmas hehe.
  • Tempat periksanya bisa dikatakan private per pasien.  Karena kaya ada semacam sekat per periksa per dokter dan kursinya membelakangi jalan tempat lalu lalang.  Bisa dilihat di video insyaAllah.
  • Dokter giginya termasuk ramah-ramah insyaAllah.
  • Dokter gigi buka hari minggu (Ahad)  dan hari libur!  MasyaAllah ya.
  • Tempatnya termasuk nyaman.  Anak-anak bisa main di halaman luas.
  • Ada kantin dekat banget sama parkiran. Pilihan makanannya banyak.  Loh,  mau periksa gigi apa makan? Hihi… Ini penting banget loh kalau periksanya pagi.

Karena kelebihan-kelebihan di ataslah kami suka dengan dokter gigi UGM.  Soalnya ga mesti ribet bikin janji dengan dokter. Plus lagi bisa sore dan malam. Karena enaknya emang periksanya ya jam segitu. Dokter yang jaga biasanya terbatas  dua dokter.  Tapi antriannya juga dikit.  Sepengalaman kami juga ga lama-lama banget nunggunya.

Beda kalau periksa ke sini pagi atau siang.  Antriannyaa… Wiiiii… MasyaAllah.  Pernah dua kali ke RS Soedomo ini di waktu pagi hari. Akhirnya sampai siang urusan gigi ini belum selesai. Yang berarti alhasil jadwal seluruh keluarga mungkin bisa aku bilang “berantakan”. Ziyad ga belajar pelajaran sekolah,  kerjaan abang terganggu,  rutinitas macem-macem aku juga pastinya. Sampe kepotong sholat dzuhur dan akhirnya makan siang di kantin mahasiswa. Ah, tapi lunayan seru sih kalo ga inget itu. Jadi inget zaman jadi mahasiswa terus makan di kantin :D.

Tapi karena pengalaman itu, abang berat banget kalo diajakin periksa gigi pagi atau siang.

Biaya Tindakan Periksa Gigi

Pas si kembar umur 3 bulan, aku sempat scaling. Udah gak tahan. Gigi ko rasanya kalo makan sakit dan kalo minum gampang ngilu. Kirain ada yang bolong. Alhamdulillah pas diperiksa gak ada bolong. Cuma memang ada bagian gusi yang turun yang itu bakal bikin celah dan bikin makanan atau minuman gampang masuk. Mungkin juga karena aku banyak makan cemilan granola gandum pas kembar baru lahir.

Mesti rajin scaling dan disikat lembut  memutar di bagian gusinya untuk mengembalikan lagi ke bentuk semula. Biaya scaling lengkap Rp 150.000. Legaa banget setelah scaling.  Perjuangan lohh ini. Ninggalin Kholid di rumah, nitip sama Anwar dan istrinya. Cuma bawa Handzolah dan Luma. Pulangnya kena gerimis. Alhamdulillah…tapi terlaksana juga. Soalnya pas hamil gak sanggup ke dokter gigi. Oia, dokter yang periksa aku namanya dr. Retno. Dan amazingnya lagi, ternyata beliau juga punya anak kembar! Wuowww…masya Allah. Kalimat awalan aku pas ditanya soalnya, “Mau scaling terus tambal dok. Soalnya ini kan abis lahiran kembar. Baru bisa keluar sekarang.” Dokternya cerita juga punya anak kembar. Sekarang udah SD kelas 3. Dulu 6 bulan juga gak bisa kemana-mana. Huhu…sama ya dok kali gitu :D.

Minggu kemarin, Ziyad nyabut gigi gerahamnya. Abang sok-sokan, “Bisa abang aja nih.” Yeee…gak bisa lah. Setelah “bikin janji” dengan abang buat nganter Ziyad, dan nagihin terus, akhirnya diantar juga Ziyad. Gigi berlubang yang bikin bau mulut kecabut juga. Setelah dibujuk dan dijanjiin boleh beli fidget spinner, Ziyad bersedia dicabut dua gigi. Yee, perasaan zaman dulu, kalau dibawa ke dokter gigi aja udah bersyukur deh. Gak mesti dijanjiin apa-apa. Tapi ya sudah, abang udah janji hehe.  Biaya cabut dua gigi geraham atas bawah cuma Rp. 100 ribu. Dokter – yang kami sampai sekarnag gak tau namanya itu – kata abang dan Ziyad udah jenggotan dan celananya cingkrang. Masya Allah.

Alhamdulillah kita cocok dengan dokter jaga malam. Di video ini, dokter yang kita cocok ada di bagian pertama video. Yang nambal Thoriq. Dokternya gak banyak omong, tapi cepet banget kalo nyabut. Di menit 1.32-an ada kejadian epic banget hihi.

Yuk, rawat gigi kita

Yuk teman-teman. Rawat gigi kita. Jangan malu dan takut ke dokter gigi. Scaling sakit? Yah..ada lah ngilu-ngilu dikit. Tapi kan jadi bersih, mulut gak bau dan gigi kita tetap bersih. Gigi kita sehat, suami insya Allah juga ikut senang, kitanya juga seneng juga sebenarnya :D.

 

Alamat: Jl. Denta No. 1, Sekip Utara, Sinduadi, Sleman, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55281

 

cizkah
8 Mei 2017/Sya’ban 1438

7 Comment

  1. Ayu says:

    Assalamualaikum, mbak kalau mau scalling malam bisa sama koas juga ndak?

  2. Nawa says:

    Itu dokter yang kedua itu… Prof. drg. Iwa Sutardjo, Sp.KGA, mbk

  3. Nawa says:

    Yang pertama namanya drg. Arie (klo gak salah ingat) tugas bagian triase, yg kedua Prof. drg Iwa Sutardjo Sp. KGA (spesialis gigi anak), mbk

  4. dewi says:

    Q kmren baru ke rsugm tp biayanya mhl ya. Tambalanya jg udah seminggu sakit trs. Pdhl dikasi resep obat yg hrganya melebihi harga tambalan giginya. Mw kdokter gigi ugm lg tp tkut dimintai biaya mhl lg.
    Mklum ank kos.
    Kmren kira2 abis 1/2juta.

  5. cizkah says:

    Wah mahal banget mba. Mba perawatan syaraf mgkn ya? Harusnya bolak-balik brp kali kalo perawatan syaraf

  6. cizkah says:

    waaa. iya bener semua. Jadi inget semua namanya. Makasih mba Nawa

  7. cizkah says:

    wa’alaikumussalam
    kalo malam gak ada mahasiswa koas.

Leave a Reply