Saat Rezeki Handphone Datang…

Sebenarnya timbang-timbang ni mau cerita bagian ini. Tapi ini adalah rentetan dari postingan-postingan selanjutnya (insyaAllah) yang kalau gak ditulis bisa menumbilkan eh menimbulkan kesan “wah” atau pikiran “ih hapenya baru niyee…” padahal di balik itu ya aslinya tidak semudah itu (gak semudah ganti hape 5x dalam satu setengah tahun yang jelas *wink wink ke tia* :D). Hehe…yang namanya kebahagiaan manusia itu memang terlihat menyilaukan orang-orang di kejauhan. Cobalah kau ketuk sebentar dan lihat ke dalam rumahnya, kalau kau boleh masuk, mungkin ia dalam keadaan menangis karena ujian yang menimpa yang tak terlihat dari luar. (Ada satu puisi seorang sastrawan yang nohok banget deh tentang itu). Oh baiklah…kok jadi berpuitis puitis…

Dua Handphone Samsung MasyaAllah

Rezeki handphone datang dari dua orang, suamiku dan bu Erlina…Ya Allah…sampai mau nangis pas buka kotak dari bu Er. Kejadiannya sehari setelah dibeliin hp Samsung sama abang. Sampe langsung nelpon bu Erlina, bilang jangan kaya gitu…saya malah jadi gak enak, pokoknya kaget bangettttttt….langsung ngetok abang yang lagi di kamar mandi, “Abaang…aku dikasih HP sama bu Er…” Bu Er ini sebenernya udah mau ketemuan aku dari seminggu sebelumnya, tapi akunya lagi gak bisa karena udah ada rencana sama abang. MasyaAllah…alhamdulillahiladzi bi ni’matihi tatimushsholihaat…Gak lama abis aku telpon, bu Erlina nelpon lagi, bilang jangan merasa gak enak, itu tidak seberapa, dan sebagainya yang tetep bikin aku tambah berkaca-kaca banget,  hiks. Jazahallahu khoiron jazaa…

Handphone dari Abang (I’m not a Blackberrier)

Alkisah, si abang kasihan ngeliat aku pake hp kami bersama yang usianya sudah…hm…6 tahun atau berapa ya, soalnya hp itu juga dikasih ke abang setelah dipakai adiknya berapa tahun (alhamdulillah walau bekas tapi awet…), mesti harus selalu nempel di charger. Jadi intinya hampir sama kaya hp sonyku yang rusak, gak bisa dibawa kemana-mana itu hp, karena kalo nerima telpon langsung mati hehe. Tapi aku tetep merasa bersyukur karena masih bisa nelp abang. Dan gak kepikiran untuk minta beliin hp, karena dari dulu alhamdulillah emang gak pingin banget ngerepotin abang minta macam-macam barang.

Terus, di saat kondisi demikian, usaha sampingan (cerita usaha sampingannya lain waktu insyaAllah biar gak kepanjangan cerita ininya) abang udah 3 bulanan menghasilkan. Trus beliau ngomong,

“Dek, nanti kalau bisa diambil, uangnya buat beli hp adek ya.”

Hmm..waktu itu aku masih diem, mikir, diterima gak ya, kok kasian, masak semuanya dikasih ke aku, mbo biar abang yang pake buat dibeliin barang yang abang suka. Terus kepikiran, pingin beli mp3 player yang sejaak dulu kala aku pinginin, dan pas ada rezeki buat beli hp sony kemarin, niatnya ya bisa buat dengerin mp3 (kajian, murotal dsb). Qodarullah, ternyata banyak kendala di hp sony ericsson itu, dari kabel data yang gak include dan beberapa kali ke toko aksesoris hape gak ada2 dan juga ternyata hpnya mesti ngehang kalau udah dinyalain mp3 selama beberapa menit :(.

Tapi abang selalu bilang, “Sayang-sayang (kali beli mp3player), nanti cepet rusak (karena merk cina), apalagi adek bla bla (intinya ya agak ceroboh untuk barang elektronik -_-’).”

Qodarullah bulan November itu ternyata belum bisa diambil, baru bisa bulan Desember ini. Dalam proses sebulanan itu, abang cenderung nyaranin aku beli hp blackberry (yang jenisnya paling murah teteph ;D). Dan karena dari dulu (pas tahun 2009 kan orang-orang lagi demam blackberry tuh) aku tuh gak ada keinginan ikut-ikut pake blackberry, dan masih ragu-ragu, ini beneran yah hasilnya mau di kasih ke aku (sekitar 1,5jutaan),  kasihan soalnyaa…cuma bilang ke abang, gak pengen blackberry. Fungsinya kayanya gak aku banget…lebih ke buat social media gitu kan ya, twitter, facebook, bbm…hmm…

Trus, ternyata pas bulan Desember nerima hasilnya, beneran dikasih ke aku duitnya. “Ini dek.” Sambil senyum-senyum gitu…tapi aku gak megang, gak enak rasanya. “Abang simpenin di sini ya.” Aku senyum-senyum diam. Masih gak pengen beli hp baru, kayanya yang ada udah cukup.

Terus beberapa hari (agak susah diceritain gimana proses muhasabah dalam diri, tapi gak ada kaitannya sama hp), sampai akhirnya, hari Sabtu itu, aku bilang ke abang,

Ciz: “Bang, tabungan aku (tabungan hasil aku ngedesain-desain) yang untuk “itu”  mau aku beliin mp3 player aja.”

Abang: “La terus duit buat beli hp?”

Aku: “Disimpen aja dulu.”

Abang: (Mempersuasi agar gak beli mp3 player)

Aku: “Kemarin aku liat di bhineka ada yang merk samsung, sekian ribuan (pokoknya udah bulet tekadku buat beli benda tersebut)

Pulang dari nengok istri teman kami (sayang aku gak bisa cerita di sini ya tentang ini, yang jelas syafahallahu allahu syaafi la syifa a illa syifaullah), abang akhirnya ngajakin ke JogjaTronik. “Kita lihat-lihat dulu aja.”

Terus baru masuk langsung nanya-nanya di counter hp. Abang minta dikasih lihat hp Samsung yang basic os-nya android (ada Samsung Galaxy Young sama satu lagi lupa yang jenis apa), dikasih liat juga blackberry.

Akhirnya setelah dikasih tau Samsung Galaxy Young ini bisa buat mp3 player, kamera 2Mp,  harganya 1, 2 juta (kalo blackberry yang paling murah aja 1.8jt), jenisnya yang terbaru, processornya juga yang lebih tinggi dari Samsung Galaxy Mini yang justru padahal lebih mahal…aku mulai “ngeiyain” huhuhu. Ditawarin Samsung yang jenis apaaa gitu, cuma beda di kameranya yang 5 Mp dan harganya 2,3jt. Hmm…beda sejuta!. Engga deh, aku kan gak butuh kameranya. Aku butuh mp3 playernyaaaa…

Dan jadilah alhamdulillah hp itu dibeli. InsyaAllah review dan manfaat dari hp android setelah postingan ini ya. InsyaAllaah…

Dan aku begitu bahagiaaa…karena fungsinya melebihi perkiraanku…dan abang pun juga kelihatan bahagiaaa hihi…jazakallahu khayron abang…

If you enjoyed this post, please consider leaving a comment or subscribing to the RSS feed to have future articles delivered to your feed reader.

8 Comments

  1. masya ALlah… rizqi emang ga bakalan ke mana ya mbak :)

    jadi inget,, setau ana Mutia malah ga pegang hp skrg ini… BB yg muti pake tuh minjem dr suaminya klo pas nganggur… susah ngehubungi muti skrg.. malah enakan ngehubungi lewat FB, hehe… klo disms smsnya ga sampe :)

  2. oiya.. skalian tanya. Klo di Jogya tronik.. toko yg recomended apa ya mbak??

    Hp samsung galaxy young-nya enak dipakai ga mbak? seri berapa? kualitas MP3-nya gimana mbak?

    heu heuuu… kasihan liat suami.. msh pake HP N*kia yg jadoeeelllll bgt….. Hp item-abu2 yg keypadnya aja dah susyaahh bgt….. dikasih ke orang pun, ga tahu deh ada yg mau ato ga, hehee….

    klo pake HP di kantor/di dkt temen2nya suka disembunyiin pake tangan… secara temen2nya smuanya pake HP yg keren2…..

    pengen deh beliin buat suami… ^^

  3. waduh…kesannya ana faqih banget sama jogjatronik…hehe…ana baru 2x ke sana…pas beli hp sony…dan pas beli hp samsung ini kemaren hehehe…yang ada kami kemarin masuk parkiran ke belakang, masuk pintu yang dari parkiran, langsung counter yang di depan pintu itu..pelayanannya bagus…cewe2 jadi ana bisa tanya2 banyak.

    masyaALlah…memang bagusnya gitu fatim…di luar negri orang juga gitu…pake seperlunya…sedang di indonesia cenderung konsumtif dan ikut trend…
    ana juga berharap hp yang sekarang ini aweet….aaamiin.

    insyaALlah reviewnya nanti ya sekalian di postingan sendiri….
    kereen bisa beliin suami hp hihi….mudah2an Allah memudahkan fatim beliin buat suami yaa….

  4. Jazakumallahu khairan ya untuk Mba Cizkah dan Dek Fatim.
    Habis baca komen-nya Dek Fatim jd ikut pengen ngasih HP ke suami.
    Sebenarnya udah lama ngincar Samsung Galaxy Young itu. Tapi buat diri sendiri.
    Pas mikir2 lagi ternyata suami yg lebih butuh ganti HP.
    Soalnya HP beliau tuh motorolla yang jaduuuul bgt, masih layar biru gt =D sampe suka ana kasih nama “bulukberry” saking buluknya. Hehe…
    Selesai baca tulisan Mba Ciz akhirnya jadi mantap beli HP itu buat suami aja.
    Budget-nya jg cuma mampu beli yang itu. Hehehe…
    Karena ceritanya buat surprise, akhirnya nglibatin Dek Eidda dan suaminya buat nyari barangnya. Jazahumallahu khaira. Dari sore sampe malam kliling cuma buat nyari Samsung Galaxy Y yang pada sold-out saking larisnya. alhamdulillah dapat juga di toko deket kampus KSU.
    Secara di Saudi, ke rumah tetangga aja nggak bisa keluar sendiri. Hikz :(
    Apalagi ke supermarket sendirian hanya utk cari HP. Hiiiii….atuuuuttt.
    Ngajak suami nggak jadi kejutan dong namanya.
    Setelah menginap beberapa hari di rumah Dek Eid (karena suami kami sama2 sibuk dan blm punya waktu untuk saling berkunjung), akhirnya HP itu dengan suksesnya membuat suami terkejut dan sangat bahagia. Alhamdulillah :)
    Then u know-lah, hadits Nabi bener2 mantap bgt, “salinglah memberi hadiah karena itu bisa menumbuhkan cinta.” That’s what I got till now ^^ ciaahhh…
    Keep posting ya Mba Ciz! Barakallahu laki fii mauqi’iki.

  5. wah, kalo aku kpn yah bisa kasih hadiah hp buat suami… lha dia dah punya android je. malah hpku yg udah buuutuuuut bgt, sampe mati2 kalo nulis sms kepanjangan, nunggu dibeliin yg baru. sekarang lg trend istri kasih hadiah buat suami ya? aku gmn nih…. ckckck….

Leave a Comment.